Senin, 01 April 2019

Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 12 Bab 6 LN Bahasa Indonesia



BAB 6
(Translater : Jeff)

8 April, pagi hari pertama sekolah untuk SMA, yang terkait dengan Universitas Sihir Nasional.
Sampai hari ini, tidak ada tatapan tidak menyenangkan menunggu mereka di jalan menuju sekolah; mereka bertiga, Tatsuya, Miyuki dan Minami, tiba di SMA 1 dua jam sebelum upacara penerimaan. Tidak perlu dikatakan bahwa perpergian ke sekolah pada jam ini untuk membuat persiapan upacara masuk. Mereka bertiga langsung menuju tempat pertemuan pertama mereka, ruang persiapan auditorium. Minami terganggu oleh kenyataan bahwa dia, dirinya sendiri, adalah orang luar, tetapi karena dia tidak memiliki banyak pengalaman mengawal Miyuki, Tatsuya memaksanya untuk menemani mereka.
Isori dan Honoka sudah berkumpul di ruang persiapan.
"Selamat pagi, Tatsuya-san! Pagi, Miyuki!"
"Pagi, Shiba-kun. Tepat waktu."
Ketika Miyuki dan Honoka bertukar sapa, Isori berbicara dengan Tatsuya di samping mereka.
"Selamat pagi. Kamu datang lebih awal, Isori-senpai."
"Itu sifatku. Jika aku tidak datang lebih awal, aku tetap tidak bisa tenang."
Setelah dia tersenyum menjawab salam Tatsuya, mata Isori melihat menuju Minami, yang menunggu di belakang Miyuki.
"Ngomong-ngomong, siapa gadis itu? Siswa baru?"
"Tentu saja, Minami."
"Ya, Tatsuya-niisama."
"Niisama? Shiba-kun, apakah kamu memiliki adik perempuan selain Miyuki-san? "
Dalam arti tertentu, Isori hanya memberi pertanyaan yang diinginkannya.
"Tidak, sepupuku."
Tatsuya menjawab dengan kebohongan yang telah dia persiapkan sebelumnya.
"Minami, ini Isori-senpai."
"Senang bertemu denganmu, Isori-senpai, aku Sakurai Minami. Terima kasih atas kepedulian yang selalu kamu berikan kepada Tatsuya-niisama dan Miyuki-neesama. "
Cara berbicara Minami terlalu sopan yang diberikan untuk menyapa Isori atas arahan Tatsuya tidak menyebabkan Isori menampilkan perasaan yang tidak nyaman.
"Senang bertemu denganmu, Minami-san."
"Aku merasa sangat terhormat bertemu denganmu."
Sama seperti Minami yang sekali lagi mengirim sopan santun kepada Isori, Azusa, Kanon dan perwakilan tahun pertama, Shippou Takuma, masuk. (Ngomong-ngomong, Kanon sudah membuat satu putaran memeriksa kursi tamu.)
"Selamat pagi ... mungkinkah aku yang terakhir?"
"Selamat pagi, Ketua. Kamu tepat waktu."
Dengan senyum, Miyuki membalas Azusa yang bertanya sedikit terlihat terkejut. Sebenarnya, dia terlambat tiga menit, tetapi wajah Miyuki yang tersenyum mengisyaratkan bahwa permintaan maaf dilakukan lebih lanjut tidak akan diizinkan.
"Selamat pagi, Isori-senpai, Shiba-senpai."
Setelah membuat Azusa menelan keluhan maaf yang mereka harapkan darinya, Takuma melangkah maju dari belakangnya dan berbicara dengan Isori terlebiih dahulu, lalu Tatsuya.
"Pagi, Shippou-kun."
Dia membungkuk diam untuk jawaban Isori dan kemudian berbalik untuk menghadapi Miyuki dan Honoka.
"Shiba-senpai, Mitsui-senpai, selamat pagi. Tolong bimbing aku hari ini."
Mungkinkah dia gugup? Dibandingkan dengan sikap Takuma yang memukul mereka sehari sebelum kemarin, perubahan itu patut dipuji.
"Selamat pagi, Shippou-kun. Tolong berikan yang terbaik hari ini."
Namun, Miyuki bukanlah gadis lembut yang bisa tergerak oleh sesuatu seperti itu. Senyumnya luar biasa, nadanya lembut. Wajah sempurna seorang wanita dalam apa yang dikenal sebagai topeng sosial yang sempurna. Hanya sikap Takuma telah berubah; dia tidak meminta maaf atas sikap kasarnya di lain hari. Miyuki tidak berniat untuk membuat kelonggaran di pihaknya selama ini karena dia tidak meminta maaf kepada kakak laki-lakinya.
Azusa dan Isori tampak bingung oleh senyuman yang begitu formal sehingga tidak ada yang bisa protes tentang hal itu. Tanpa menunjukkan niat buruk, mereka tidak bisa menegur Miyuki. Di sisi lain, mereka tidak akan membiarkan suasana tidak nyaman yang sudah mulai menyebar begitu saja. Azusa meminta bantuan dari Tatsuya dengan matanya yang bingung.
"Karena kita semua ada di sini, mari kita lihat ke urutan upacara terlebih dahulu."
Namun, satu-satunya jawaban Tatsuya adalah melanjutkan pembicaraan seolah-olah tidak ada yang salah.
"Itu benar, kita seharusnya tidak membuang waktu."
Tanpa penundaan sesaat, Kanon memberikan dukungan persetujuan. Dia juga mungkin telah memutuskan bahwa mereka perlu secara paksa menutupi adegan ini.
"Lalu, dimulai dengan persiapan selama tiga puluh menit sebelum upacara penerimaan. Pemandu tamu adalah tugas Miyuki, ruang penerima tamu adalah Honoka ... "
Ini awalnya tugas Azusa, tapi Tatsuya tidak peduli dengan itu saat ia melanjutkan persiapan latihan. Tidak tepat bagi Minami berada di tempat ini, tetapi tidak ada yang menunjukkannya dan itu sepenuhnya terlupakan.
Dan latihan langsung sebelum upacara berjalan dengan aman dalam suasana tegang  tidak memungkinkan mereka untuk merasa tertekan oleh acara sebenarnya yang segera terjadi. Azusa dan yang lainnya menghela napas lega saat itu selesai; meskipun upacara masuk dimulai dalam tiga puluh menit, mereka sangat santai atau lebih tepatnya mereka berada di sebuah keadaan lelah. Tatsuya berpikir mereka membiarkan kesigapan mereka melarat sedikit terlalu banyak, tapi itu bukan tugas Tatsuya untuk menunjukkannya. Selain itu lebih baik daripada menjadi begitu sibuk sebelum mereka tidak berguna ketika acara utama dimulai. Mempertimbangkan kembali, Tatsuya memulai pekerjaannya sendiri.
"Aku akan membimbing siswa baru."
"Oh; hati-hati, Oniisama."
"Ah, terima kasih untuk pekerjaanmu."
Ketika Miyuki dan Azusa melihatnya dari sisi panggung dan Minami membungkuk diam, Tatsuya berangkat dari auditorium.
Tugasnya sebelum upacara adalah membimbing siswa yang tidak tahu dimana acara itu berada. Tahun lalu, ketika Tatsuya bertemu Mayumi, itu karena dia ditugaskan dengan pekerjaan yang sama. Ketika dia mendengar bahwa pada akhir Maret ketika pekerjaan diberikan, Tatsuya tidak merasa itu adalah pekerjaan yang cocok untuk Ketua OSIS, yang memiliki tugas penting sebelum upacara yang sebenarnya. Namun, dia sekarang telah mempertimbangkan kembali dan dia pikir itu mungkin alasan untuk pergi keluar dan meredakan ketegangannya.
Tidak mungkin dia sendiri tegang sejauh itu. Namun demikian, dia menyadari sedikit rasa kebebasan. Mungkin ini wajar saja lebih nyaman terkena angin luar daripada di dalam mempersiapkan upacara formal. Mungkin, dia mirip dengan Mayumi dalam hal ini.
Mungkin, karena dia memikirkan hal itu,
"Ah, Tatsuya-kun."
"Saegusa-senpai? Selamat pagi."
Segera setelah dia pergi ke halaman depan, dia tiba-tiba bertemu Mayumi.
"Mengatakan ... sudah lama akan aneh. Apakah kamu pemandu siswa baru?"
"Ah, baiklah."
"Jadi seperti yang direncanakan, kamu bergabung dengan OSIS."
Siswa yang ditugaskan untuk membimbing siswa baru tidak akan orang lain selain anggota OSIS. Para anggota Komite Moral Publik juga berpatroli untuk mengawasi lapangan, dan pejabat sementara juga melakukan patroli. Jadi, dia seharusnya tidak dapat menyimpulkan bahwa dia adalah seorang anggota OSIS hanya dari jawabannya, tapi Tatsuya tidak mengatakan apa-apa untuk membantah Mayumi yang tertawa cekikikan sama sekali. Dia, pada kenyataannya, telah bergabung dengan OSIS, dan masalah lain telah menarik perhatiannya.
Itu tidak benar-benar perlu dikatakan, tetapi Mayumi telah lulus dari Sekolah SMA bulan lalu. Karena itu, dia tidak mengenakan seragam; ini juga wajar. Namun, itu mungkin tidak bisa disebut 'diharapkan' untuknya berada dalam pakaian yang terlihat sangat dewasa.
Ini bukan pertama kalinya Tatsuya melihat Mayumi tidak dalam pakaian seragam. Musim panas lalu, ketika mereka berangkat ke Kompetisi Sembilan Sekolah, dia telah melihatnya memakai gaun musim panas yang cukup spektakuler. Namun, pada saat itu, meskipun dia lebih banyak menunjukkan kulitnya, dia tidak merasa seperti dia melihat orang yang berbeda.
Namun, Mayumi yang sekarang mengenakan pakaian feminin tampak lebih dewasa dan orang yang berbeda dari dirinya bulan lalu. Embel-embel dari Blusnya disusun di area dadanya, dia memakai jaket pendek, dan dia juga mengenakan rok ketat yang tidak memberikan kesan yang sama sekali berbeda dari seorang gadis SMA. Mungkinkah karena sepatu hak tinggi merah tua? Mungkinkah itu karena dia telah menambah pewarnaannya dengan riasan ringan? Mungkinkah itu karena dia menukar pita rambutnya yang besar yang menahan rambutnya dengan jepit rambut berwarna kuning? Mungkin, segala sesuatu dari atas ke bawah menciptakan efek, dan lebih dari segalanya, Mayumi telah naik satu tangga menjadi dewasa.
"Bahkan belum sebulan berlalu sejak lulus, tapi ... untuk beberapa alasan, kamu tidak mengenaliku, Tatsuya-kun."
Sementara Tatsuya memikirkan hal-hal itu, Mayumi sendiri, di sisi lain telah mengklaim 'bahwa dia tidak mengenalinya' dan menembus lubang mungkin bisa disebut tak terhindarkan di pertahanannya.
"Itu mungkin benar."
Mayumi tersenyum hangat pada Tatsuya, yang baru saja berhasil menjawab.
"Eh. Seragam itu ... itu adalah Tingkat Teknisi Sihir, kan? Itu berbeda dari tahun lalu. "
"Aku pikir seragamkulah satu-satunya yang berubah."
Komentarnya bukan untuk menyembunyikan serangannya itu adalah pendapatnya yang sebenarnya. Itu yang dia pikir, tapi,
"Tidak, kurasa kamu mungkin tidak menyadarinya, tetapi, tahun lalu ketika kita pertama kali bertemu di musim yang sama, Tatsuya-kun yang mengenakan seragam Tingkat 2 memiliki penampilan yang sangat berbeda dari Tatsuya-kun yang sekarang. Dibandingkan tahun lalu, kamu terlihat lebih nyaman."
Tatsuya tidak membantah klaim yang dibuat Mayumi karena tidak bisa membantahnya.
Faktanya adalah dia sendiri tidak menyadarinya. Bahwa dia tidak sadar diri adalah kebenarannya.
Singkatnya, dia memiliki sedikit inferioritas kompleks tentang hal-hal biasa.
"Aku akui. Aku tidak mengerti diriku sendiri."
Tatsuya dengan berani mengangkat bendera putih. Ini bukan hanya basa-basi. 'Meskipun kamu mencoba untuk memahami dirimu sendiri, kamu benar-benar tidak bisa' adalah sedikit kebijaksanaan leluhur yang telah ada selamanya; dia berpikir dari dalam hatinya bahwa inilah alasan pengakuan atas kekalahannya. Namun, melihat Mayumi hanya membuang petinya dalam kemenangan, benih pemberontakan tumbuh di dalam Tatsuya.
"Kamu menyebutnya gagal untuk mengenali dirimu, tapi aku pikir Senpai telah berubah lebih jauh dariku."
"Oh benarkah?"
"Ya. Kamu benar-benar seorang mahasiswa. Kamu terlihat sangat dewasa."
"Be-benarkah? Baru saja melewati upacara penerimaan."
Dia berbicara seolah-olah untuk menyangkal kesan Tatsuya, tapi penampilan Mayumi sama sekali tidak senang dan sikap malunya terlihat jelas. (Omong-omong, upacara penerimaan universitas pada tanggal 6 April.)
"Ya. Dari jepit rambut di rambutmu sampai ke sepatu hak tinggimu, semuanya sangat cocok. Kamu seperti orang lain. "
"Teehee, sungguh ... katamu."
Mayumi tidak lagi mencoba untuk menyembunyikan sesuatu, tetapi dia tampak seperti tiba-tiba menyadari ketika senyumnya retak dan wajahnya tiba-tiba mengeras.
"Tatsuya-kun ... apa maksudmu dengan itu ...?"
Tidak, itu tidak seperti dia mencapai kesimpulan. Jelas, Mayumi telah menyadari sesuatu,
"Maksudmu aku lebih mengandalkan mereka?"
"Untuk membuat diriku terlihat berbeda, lebih dewasa?"
Dia sendiri ditertawakan oleh Tatsuya.
"Singkatnya, kamu ingin mengatakan aku dulu terlihat kekanak-kanakan ...?"
"Kamu terlalu memikirkannya."
Tentu saja, Tatsuya tidak akan begitu lemah berkeinginan untuk dengan mudah mengakui kesalahannya sendiri (?). Dihadapi dengan Mayumi yang menatapnya dengan mata yang terbalik, dia membuat wajahnya terlihat sadar dan jujur  menjawab dengan suara yang cocok dengan wajah itu.
"Aku tidak pernah sekalipun berpikir bahwa wajah ataupun sosok Saegusa-senpai itu kekanak-kanakan."
"Wajah ... sosok ..."
Sepertinya Mayumi telah menerima semacam kejutan. Melihatnya secara objektif, hanya tingginya yang pendek; wajah dan sosoknya tidak kekanak-kanakan. Siapa pun akan mengatakan wajahnya adalah tipe imut, tetapi itu bukan 'kekanak-kanakan' dan proporsinya yang menggairahkan bisa disebut sangat dewasa untuk usianya.
Namun demikian, tampaknya Mayumi memiliki kompleks tersembunyi tentang dia tidak terlalu pendek tingginya. Mengabaikan penolakan Tatsuya, dia mungkin menafsirkan kata-katanya dengan cara terburuk.
"Apakah ada yang salah?"
"Tidak, aku baik-baik saja."
Saat dia menjawab kata-kata Tatsuya dia tidak terlalu khawatir dengan nada percaya diri yang setengah menggertak, Mayumi sekali lagi memelototinya.
"Jadi Tatsuya-kun, apa yang kamu maksud dengan orang yang berbeda?"
"Itu tidak benar-benar memiliki makna yang dalam. Itu ungkapan yang umum."
Mayumi yang terus-menerus mempertanyakan membuat Tatsuya merasa seperti 'dia telah gagal'. Ini bukan topik yang ingin dibicarakannya panjang lebar. Dia tidak bermaksud mempermalukan Mayumi, tapi dia tidak bisa membiarkan menyita seluruh waktunya. — Kalau di pikir-pikir, mengapa Mayumi datang ke sekolahnya, pikir Tatsuya akhirnya.
"Benarkah? Kurasa tidak."
Mayumi membuat penilaian lurus ke depan. 'Pandangan terbalik' berubah menjadi 'cemberut pada jarak dekat'. Mayumi sendiri mungkin tidak menyadarinya, tetapi penonton akan mengira itu karena kedekatan yang tidak diinginkan.
"Tidak, sungguh. ... Ngomong-ngomong, Senpai, mengapa kamu ada di sini hari ini?"
Mayumi menunjukkan tampang 'ah' dan 'Hei, kamu!' dengan suara yang marah mencapai telinganya di waktu yang hampir bersamaan.
"Menjauh dari Onee-chan! Dasar pemburu rok!"
Pada awalnya, Tatsuya tidak mengerti bahwa kata-kata itu ditujukan pada dirinya sendiri. Karena label 'pemburu rok' benar-benar tidak beralasan. Namun, dia melihat bahwa gadis mungil yang cocok dengan suara melengking itu datang bersamaan di jalan antara deretan pohon chery langsung ke arahnya, dan dia menjadi sadar bahwa ternyata, situasi ini perbedaan ketinggian antara Tatsuya dan Mayumi telah menyembunyikan apa yang sebenarnya terjadi telah keliru untuk sesuatu yang lain.
"Kasumi-chan !?"
Di sisi lain, dari kata, 'Onee-chan,' dan suara khas, Mayumi mengerti bahwa ucapan itu ditujukan kepada mereka. Mayumi berbalik ke arah gadis yang berlari menuju mereka dan segera melihat kembali ke arah Tatsuya dan dengan giat mengambil satu langkah mundur. Jelas bingung, mungkin dia punya petunjuk tentang bagaimana gadis itu salah memahami situasi.
Tatsuya tahu bahwa gadis bernama 'Kasumi-chan' adalah adik perempuan Mayumi bahkan tanpa melihat pendaftaran siswa baru. Jika hubungan ramah dengan kouhai prianya disalahpahami oleh adik perempuannya, maka wajar baginya untuk bingung, pikir Tatsuya. Namun, dia merasa responnya agak terlalu energik.
Kekhawatiran sesaatnya tidak berubah menjadi kecemasan yang tidak perlu. Mungkin sepatu hak tinggi itu yang menyebabkan bencana. Tidak, Mayumi harusnya memiliki banyak kesempatan untuk menghadiri pesta formal, sehingga mungkin bukan karena dia tidak terbiasa dengan sepatu hak tinggi. Jadi dia mungkin ceroboh dengan pijakan ketika dia bergerak secara tak terduga.
Sebelum Mayumi tersandung dan jatuh, Tatsuya dengan tenang mempertimbangkan kemungkinan itu. Sepenuhnya dari sudut pandang pengamat. Jika dia bisa terus mencari dan selesai dengan itu, dia mungkin akan menerima label 'tak berperasaan' tanpa keluhan, tapi seperti biasa ia tidak begitu kurang dalam perasaan manusia.

Mayumi, yang tersandung, dengan cepat didukung oleh Tatsuya. Dia meraih bahu Mayumi dengan kedua tangan. Dia tidak menggenggam daerah pinggulnya dengan cara yang terlalu akrab dan tentu saja dia secara tidak sengaja tidak menyentuh payudaranya.
"Terima kasih…"
Karena itu, Mayumi berterima kasih padanya sambil terlihat malu hanya karena dia terganggu oleh jatuh ketika tidak ada yang tersandung.
Namun, sepertinya adik perempuan Mayumi tidak berpikir begitu.
"Aku bilang menjauh darinya, kan!"
Segera setelah dia menjeritkan itu. Adik Mayumi Tubuh Kasumi dengan lembut melayang. Tubuh mungil berakselerasi di udara tanpa membentuk garis parabola, mengambang di garis lurus dengan lutut menonjol keluar untuk menyerang wajah Tatsuya.
Tatsuya menghentikan lutut itu dengan satu tangan. Dia tidak memblokirnya dengan lengannya dia menangkapnya di telapak tangannya. Menjadi tinggi di udara menambah daya, menjadi terkejut dan inersia lenyap ke tanah.
Mayumi menatap tontonan itu dengan matanya yang sangat terbuka sehingga berbentuk lingkaran yang sempurna, tetapi Kasumi bahkan lebih terkejut daripada saudara perempuannya. Itu lebih baik daripada dihalangi atau dirobohkan, dan jika itu adalah balet, itu akan dipuji dengan luar biasa. Saat kondisi gerakannya diubah secara paksa, sihir tipe Percepatan dan Kombinasi Kasumi kehilangan efeknya.
Tanpa bantuan sihir, satu lutut di atas telapak tangan adalah sikap yang tidak stabil. Seperti yang seharusnya, keseimbangan Kasumi hancur. Tubuh mungilnya miring dengan kasar.
Sebelum dia terbalik, Tatsuya melepaskan tubuh yang dia tangkap dengan satu kaki dan menurunkan tangannya.
"Whoa!"
Jeritan yang dia angkat tidak bisa disebut sangat lucu, karena Kasumi jatuh dalam posisi maju. Jika dia terbentur dengan lapisan lembut dari trotoar halaman depan dengan cara ini, maka bahkan jika tidak mengenai kepalanya, dia mungkin akan cukup terluka pada telapak tangan dan lututnya sehingga menyebabkan pendarahan. Sebagai tampilan untuk menghadiri upacara masuk, itu bisa disebut sangat menyedihkan. Itu akan menjadi cobaan yang sangat berat bagi seorang gadis yang baru saja menjadi siswa SMA.
Untuk mencegah tragedi ini, Tatsuya harus menangkap tubuh Kasumi ketika jatuh dimana tidak dia lakukan. Alasannya bukan karena dia tidak punya cukup waktu untuk bereaksi. Matanya yang dingin mengejar proses jatuh dari gadis yang baru saja menjadi kouhai-nya. Pengetahuan bahwa dia adalah saudara perempuan Mayumi tidak memiliki dampak yang signifikan terhadap proses pengambilan keputusannya. Meskipun serangan itu telah gagal, fakta bahwa gadis itu telah melancarkan serangan terhadapnya lebih penting dan signifikan bagi Tatsuya. Selain itu, jika dia menangkap tubuh gadis ini ketika jatuh, dia akan menunjukkan gadis ini lubang lain di pertahanannya.
"Ah!?"
Tatsuya mengerti dari pengamatan mengapa gadis itu mengangkat suaranya dengan histeris.
Rangkaian sihir telah ditempelkan ke tubuh gadis itu. Kecepatan jatuhnya melambat. Penghalang fortifikasi pelindung data melindungi tubuh gadis itu sehingga Eidos atau kulitnya tidak rusak. Biasanya, fenomena ini tidak akan terjadi kecuali penyihir menerapkan sihir ke tubuhnya sendiri, tetapi pihak ketiga telah melakukannya.
Saat Kasumi mendarat lembut dengan tidak terluka, paling tidak pada saat yang sama, Tatsuya membuat lompatan besar ke belakang. Tiga meter di depan ruang yang dia tinggalkan, seorang gadis, yang selain dari gaya rambutnya terlihat persis seperti Kasumi, dengan wajah dan tipe tubuh yang sama, bergegas ke Kasumi, yang berlutut.
"Kasumi-chan, kamu baik-baik saja !?"
"Izumi, kau menyelamatkanku. Terima kasih."
Berdampingan, mereka benar-benar seperti kacang polong. Bahkan seseorang yang tidak mengetahui latar belakang informasi mereka mungkin akan menyimpulkan dari melihat mereka bahwa mereka adalah kembar identik. Tentu saja, Tatsuya tahu bahwa pasangan itu memang kembar.
Saegusa Kasumi dan Saegusa Izumi. Di dalam Numbered, kedua bersaudara dikenal, tanpa ironi atau imajinasi, sebagai 'Si Kembar Saegusa'.
Meskipun wajah mereka identik, aura mereka sangat berbeda. Dari melihat Kasumi, yang memancarkan tanda-tanda agresi dengan rambut keritingnya yang dipotong dalam gaya rambut pendek, dia mungkin sangat berorientasi pada olahraga; mungkin dia semacam praktisi seni bela diri. Di sisi lain, Izumi, yang mengenakan aura anggun, lembut, memiliki rambut lurus dipotong untuk memberikan poninya mencapai alisnya dan rambut yang menyentuh bahunya secara merata; mungkin dia kutu buku, karena dia kedengarannya seperti dia mungkin tipe cewek dalam ruangan. Dari kata-katanya tadi dan juga nada dan ekspresi gadis itu, dia tahu gadis itu bingung, tapi sepertinya dia tidak terlalu gugup. Setidaknya kelihatannya. Namun, Tatsuya merasa bahwa ini adalah salah satu yang harus lebih diwaspadai.
Agak kasar bagi Tatsuya untuk mendatangi seseorang ketika itu adalah pertemuan pertama mereka, tetapi mereka semua melakukannya. Mereka semua memiliki pandangan terang-terangan di mata mereka tetapi Tatsuya memang yang paling sederhana.
"Izumi, pria ini kuat untuk seorang playboy."
"Uh, umm, Kasumi-chan?"
Tentu saja, ada perbedaan yang jelas antara kondisi mental mereka; meskipun tatapan menyelidik yang mereka kirimkan padanya sama, nyala api permusuhan hanya membakar di mata Kasumi.
"Tenang sedikit akan menjadi ..."
Izumi membelai Kasumi dengan lembut.
"Intuisiku menjerit. Orang ini, dia tidak biasa."
Meskipun demikian, Kasumi tidak mendengarkan sarannya. Dia berlutut memelototi Tatsuya, menggeser lengan kirinya dan memperlihatkan CAD-nya.
"Izumi, kita melakukan itu."
Saat dia mengatakan itu, Kasumi mengusap jari tangannya ke konsol CAD-nya. Dia menggunakan sihir tanpa izin. Jelas merupakan tindakan ilegal. Apalagi untuk kedua kalinya. Meskipun dia ingat itu diarahkan pada dirinya sendiri, itu bukan sesuatu yang bisa dia lakukan dengan tutup mata. Dia adalah siswa baru yang bersiap-siap untuk upacara masuk, tetapi setelah mengatakan itu, tidak mungkin dia tidak bisa menangkapnya.
Dalam sekejap, Tatsuya membuat keputusan itu; pada akhirnya, sebelum ia bisa bertindak, tindakan sihir ilegal akhirnya menjadi upaya belaka.
"Hentikan!"
Mayumi, yang sampai saat itu terlalu lumpuh untuk melakukan apa pun mengenai situasi ini, membiarkan tinjunya jatuh di atas kepala Kasumi.
"..."
Kasumi tidak berteriak tetapi berdasarkan cara dia memegang kepalanya, meskipun dia berusaha membuatnya terlihat, itu mungkin benar-benar menyakitkan.
"... Onee-chan, kenapa kau melakukan itu?"
"Itu kalimatku! Kasumi-chan, kamu, kenapa kamu melakukan itu !?"
Mayumi meletakkan kedua tangan di pinggulnya saat dia menatap Kasumi, yang sedang menatap wajah kakaknya dengan mata berkaca-kaca. Dia benar-benar marah. Segera, pikiran Kasumi yang gelisah didinginkan oleh sikap mengancam kakaknya, warna wajahnya berubah dari merah menjadi putih.
"Aku sudah mengatakan berulang kali kepadamu, 'Penggunaan sihir yang tidak sah adalah kejahatan!' Melakukan ini pada hari kamu masuk SMA ... Apa yang kamu pikirkan !? "
Tatsuya yang menyaksikan, benar-benar tercengang, ketika Mayumi berbicara terus menerus dengan suara yang setengah oktaf lebih tinggi dari biasanya. Melihatnya yang bingung bukanlah pemandangan yang asing. Namun demikian, ini adalah pertama kalinya dia melihatnya dalam kegilaan. Keterusterangan yang jujur ​​ini bukanlah sesuatu yang bisa dia bayangkan darinya, begitu berbeda dengan wajah tersenyum penuh teka-teki yang biasa dia gunakan untuk menyembunyikan niat sebenarnya.
Di sisi lain, Kasumi, yang basah kuyup karena kemurkaan, tidak meninggalkan perlawanannya, meskipun ia telah meringkuk. Karena mereka keluarga? Atau mungkin itu karena dia sudah terbiasa.
"Ta, tapi, orang itu melakukan sesuatu yang tidak senonoh pada Onee-chan ..."
Serangan balik itu tentu efektif.
"Apa ... ti, tidak senonoh !?"
Dia melakukan beberapa kerusakan pada lawannya dalam arti tertentu.
"Kami tidak melakukan hal seperti itu! Apa yang kamu pikirkan !?"
Jika Anda melihat gambaran besarnya, yang dia lakukan adalah menambah bahan bakar ke api.
"Setelah semua yang kamu katakan tentang kalian baik - baik saja berkeliling melihat lihat sebelum pintu terbuka tanpa aku bersama dengan kalian seperti kalian berdua anak-anak, Kasumi-chan, kamu melakukan ini !? Kamu tidak menyebabkan masalah kepada orang lain seperti yang baru saja kamu lakukan sekarang, kan !? "
Begitu ya, itulah alasannya, pikir Tatsuya. Mayumi datang ke sini karena dia mengantar saudara perempuannya ke upacara penerimaan karena orang tua mereka yang sibuk.
"Onee-sama, itu tidak masuk akal."
Orang yang membantah teguran Mayumi yang mengambil bentuk pertanyaan bukanlah Kasumi, yang tubuhnya mulai bergetar, tetapi Izumi, yang meringkuk di sebelahnya.
"Selain kesalahan Kasumi-chan, kami tidak melakukan apa pun yang menyebabkan masalah bagi orang lain."
"Aku mengerti ... Izumi-chan, haruskah aku percaya padamu?"
"Aku janji, tidak ada perbedaan."
Nada sopan Izumi agak terlalu sopan saat dia menyatakan tidak bersalah, yang agaknya mengembalikan ketenangan Mayumi.
"Dimengerti. ... Tatsuya-kun, tolong maafkan kami!"
Setelah melihat persetujuan di mata Izumi, Mayumi menoleh ke Tatsuya dan membungkuk dalam-dalam.
"Adikku melakukan sesuatu yang keterlaluan. Kasumi-chan, kamu juga minta maaf pada Tatsuya-kun!"
Mungkin dia mengerti betapa seriusnya kakaknya itu; apa pun yang dia rasakan dalam hatinya, Kasumi-chan tidak menunjukkan sikap menantang itu lagi.
"Aku tidak bisa memaafkan kelakuanku."
Dia berbaris di sebelah Mayumi dan dengan berani menundukkan kepalanya.
"Aku juga menawarkan permintaan maafku. Shiba-senpai, tolong maafkan kekasaran Kasumi-chan."
Kasumi bukan satu-satunya pihak yang tertarik; Izumi mengikuti saudara perempuannya.
Menerima permintaan maaf secara serentak dari tiga gadis cantik tidak, satu wanita cantik dan dua gadis cantik membuatnya merasa tidak nyaman. Ajaibnya, belum ada saksi mata yang menggunakan kekuasaan beberapa waktu lalu, tetapi sekarang karena beberapa alasan, ia merasakan banyak tatapan mencurigakan pada mereka dari sana-sini. Jika orang salah mengira dia menindas gadis - gadis atau sesuatu, maka akibat kerusakannya akan lebih buruk daripada tendangan lutut Kasumi.
"Tolong angkat kepalamu. Tidak ada salahnya dilakukan, jadi tolong jangan khawatir tentang itu."
Apa yang dia katakan adalah, tapi 'tolong jangan lakukan ini demi aku' lebih dekat dengan apa yang dimaksud Tatsuya. Untuk melarikan diri dari tatapan para penonton yang semakin meningkat, dia ingin pergi dari tempat ini sesegera mungkin. Namun, 'jangan khawatir tentang itu lagi' bukanlah sebuah kepura-puraan.
Itu adalah sesuatu yang Mayumi mungkin juga pahami. Ketika dia mengangkat kepalanya, dia memiliki ekspresi lega di wajahnya. Namun, pandangan itu segera digantikan oleh rasa bersalah.
"Ah, umm, Tatsuya-kun."
"Apa itu?"
Menanggapi suasana hatinya, yang agak aneh karena beberapa alasan, Tatsuya membuat pikirannya waspada.
"Aku tahu itu ... insiden barusan itu seharusnya dilaporkan ke ruang staf, tapi,"
Saat dia menghadapi Tatsuya, Mayumi menutup matanya dan meletakkan kedua tangannya bersamaan.
"Tolong! Demi aku, maukah kamu mengabaikan ini, tolong !?"
Oh, itu dia, Tatsuya tidak menggumamkan ini dengan keras.
"Aku tidak bermaksud membuat masalah besar dari sesuatu sekecil ini."
Sebenarnya, jika 'sesuatu sekecil ini' adalah masalah, dia tidak tahu caranya berkali-kali dia dan Miyuki akan ditahan dalam perlindungan. 'Aku juga tidak mau ini dibicarakan' adalah perasaan jujur ​​Tatsuya.
"Terima kasih, Tatsuya-kun!"
Jadi, dia merasa terganggu oleh banyaknya emosi. Selain...
"Tidak, dia berniat untuk nyaris merindukanku sejak awal."
Tendangan lutut terbang itu adalah apa yang dikenal sebagai gertakan. Jika dia menyerangnya dengan sungguh-sungguh, Tatsuya tidak akan membuat respon yang lembut .
Kasumi telah merencanakan kombinasi sihir Percepatan dan Pergerakan yang dia terapkan pada dirinya sendiri untuk ditangkap oleh sihir lain yang dia kaitkan ketika lututnya tiga puluh sentimeter dari wajah Tatsuya, jadi deselerasi yang cepat akan dilemparkan pada jarak dari sepuluh sentimeter ketika dia akan berhenti di udara. Jika dia tidak melakukannya, bahkan Tatsuya tidak akan menggenggam lututnya dengan satu tangan. Tidak peduli berapa banyak dia telah dilatih, menghentikan seseorang yang beratnya empat puluh kilogram dan melaju dengan kecepatan lima belas meter per sekond adalah mustahil. Karena dia tahu titik di mana percepatan dimulai dan di mana itu harus berhenti, tepat sebelum titik berhenti, dia benar-benar telah memaksa penghentian dengan meletakkan tangannya di sana.
"Ha ... Aku datang untuk mengharapkan itu darimu, Tatsuya-kun."
Sebagai ekspresi keheranan dan gumaman "Bagaimana ..." datang dari Kasumi di sisinya, Mayumi mengangguk ya-ya dengan ekspresi terkesan di wajahnya. Bagi Mayumi, kelainan seperti ini dari Tatsuya telah menjadi hal yang normal.
"Senpai, aku punya tugas membimbing siswa baru, jadi aku harus pergi. Situs acara sudah terbuka."
Untuk mencegah Mayumi, yang sepertinya akan mengatakan sesuatu tidak perlu, Tatsuya membuat pernyataan ini dan keluar dari tempat kejadian tanpa menunggu balasan.
"Pixie."
Setelah berpisah dari Saegusa bersaudara, di tempat di mana ada beberapa orang, Tatsuya menempatkan unit transmisi vokal di dekat mulutnya.
(Ya tuan.)
Suara yang menjawab dengan bisikan lembut sebagai bentuk aktif telepati. Ini adalah respons 'Pixie' yang ada di '3HType P-94.'
"Hapus semua data sensor Psion dari catatan, dari sekarang hingga sepuluh menit sebelum sekarang, untuk area di depan pintu masuk halaman depan ke auditorium."
(Sesuai keinginanmu.)
Tampaknya Mayumi dengan ceroboh telah melupakannya, tetapi penggunaan sihir Kasumi tanpa otorisasi tidak dapat disembunyikan hanya dengan diamnya Tatsuya. Di mana-mana di dalam sekolah, ada banyak sensor untuk mengamati aktivitas sihir; selain dari pengecualian periode seperti minggu undangan anggota klub baru, penggunaan sihir yang tidak diotorisasi akan direkam oleh sensor.
(Penghapusan selesai.)
Tentu saja, Tatsuya tidak membawa Pixie ke ruang Dewan Siswa hanya untuk menunggu di atas meja. Karena dia awalnya adalah robot rumah tangga, dia membiarkannya melakukan apa yang diinginkannya, tetapi niat Tatsuya sama sekali berbeda. Itu untuk meretas sistem pengawasan di dalam sekolah.
Jika ini bulan Maret, ketika Mayumi masih terdaftar, maka sebagian besar permintaannya yang biasa akan ditampung. Dia telah mengatasi batas-batas kekuasaan yang biasa dari para mantan ketua OSIS dan mempertahankannya kode intervensi untuk sistem pengawasan. Tentu saja, dia tidak mendapatkannya dengan cara jujur. Karena itu, ketua OSIS yang mengikutinya tidak mewariskannya, tentu saja.
Tatsuya, yang memiliki berbagai titik gelap di latar belakangnya, membutuhkan sarana untuk campur tangan dalam sistem pengawasan selain Mayumi. Lalu dia menatap bagaimana Pixie dibangun.
Saat ini, Pixie sedang beroperasi dari dalam otak elektronik robot pembantu rumah tangga humanoid di mana tubuh akualnya bersarang, yang ia manipulasi secara langsung. Singkatnya, Pixie menyimpulkan kemampuan untuk antarmuka dan merebut sistem elektronik tanpa perantara. Inilah yang disadari Tatsuya.
Jadi Tatsuya menghabiskan sebagian besar liburan musim semi dengan mengajarkan teknik peretasan Pixie. Teknik-teknik itu ada pada awalnya belajar dari 'Sorceress Elektron' Fujibayashi. Hasil kerja Tatsuya adalah bahwa dalam batas-batas sistem private SMA 1, Pixie telah belajar bagaimana untuk secara bebas menyusup ke sistem pengawasan dan menimpa data.
◊ ◊ ◊
Meskipun itu disebut bimbingan siswa baru, tidak sulit untuk mencari tahu di mana auditorium yang merupakan tempat upacara penerimaan itu, dan jika Anda memiliki terminal yang dilengkapi dengan fungsi LPS (Local Positioning System (sistem penentuan posisi local)) , Anda tidak akan tersesat. Kecuali kasus-kasus seperti tahun terakhir Erika di mana dia tidak memiliki terminal sehingga dia tidak tahu harus pergi ke mana. Pekerjaan Tatsuya dan yang lainnya bukanlah untuk membimbing siswa baru; Pekerjaan utama mereka adalah untuk memberikan kesempatan kepada siswa baru yang sepertinya akan terlambat.
"Umm, permisi Senpai. Jalan mana menuju auditorium?"
Karena itu Tatsuya tidak menyangka akan bertemu dengan siswa baru yang benar-benar tersesat. Tempat itu adalah jalur pepohonan antara perpustakaan dan ruang olahraga kecil kedua. Situs untuk upacara masuk berada di sisi yang berlawanan. Siswa baru laki-laki, dengan ekspresi bingung di wajahnya yang melihat ke sana ke mari, baru saja memanggil kepadanya; sekarang terserah padanya untuk membalas kalimat ini.
Meskipun demikian, siswa baru itu sangat mewah, pikir Tatsuya. Meskipun, ada beberapa siswa di kelasnya yang memiliki rambut merah, mata biru, kulit hitam atau warna lain tidak seperti kebanyakan orang Jepang. Namun, mereka tidak begitu cerah seperti mahasiswa laki-laki kecil yang berdiri di depannya.
Warna rambutnya adalah platinum. Warna matanya perak. Warna kulitnya putih. Bukan hanya koordinasi warnanya. Fitur wajahnya tidak memiliki ciri khas Jepang. Mungkin, gen Nordic-nya diekspresikan sebagian besar. Kalau dipikir-pikir, Tatsuya merasakan kemiripan dengan guru perempuan baru Sumisu (Smith).
"Aku akan menuntunmu. Ikut denganku."
Meskipun pikirannya mempertimbangkan beberapa hal, Tatsuya tidak menunda memberikan jawaban. Saat dia mengatakannya, siswa baru itu membungkuk dalam dengan ekspresi lega.
"Terima kasih. Umm, aku Sumisu Kento."
"Sumisu?"
Tatsuya bergumam tanpa berpikir, karena nama keluarga orang yang dipikirkannya mirip dengan nama keluarga bocah itu. Bagaimanapun, Smith adalah salah satu nama umum di negara-negara berbahasa Inggris. Itu bisa saja kebetulan, pikir Tatsuya.
"Ah, ya, itu ditulis dengan 'sumi,' simbol di 'sudut,' dan 'su,' simbol dalam 'serangan balik', dan dibaca sebagai Sumisu. Orangtuaku migrasi dari Amerika sebelum aku lahir. Di waktu itu, Smith mulai dieja dengan simbol sebagai Sumisu ... apakah itu nama yang aneh? "
Namun, bocah itu, Kento, mengartikan bahwa ia sedang berbicara tentang keanehan nama itu. Dari caranya menghentikan itu sampai akhir mungkin berarti dia pernah diejek di SD dan SMP karena memiliki nama Sumisu sebagai nama belakangnya.
"Tidak, aku tidak menganggapnya aneh, bahkan sedikit pun."
Siswa SMP dan SD mungkin mempraktekkan apa yang disebut kekejaman tidak bersalah dan tidak terpikirkan. Tapi Tatsuya tidak ada hubungannya dengan kebodohan seperti itu. Apa yang dia pikirkan adalah bahwa jika kedua orang tuanya adalah imigran, maka pada dasarnya dia tidak dapat melihat ciri fisik apa pun dari khas Jepang.
"Ngomong-ngomong."
Lebih penting lagi, ada hal lain yang mengganggu Tatsuya.
"Sumisu-kun, bukankah terminal informasimu memiliki fungsi LPS?"
Ketika Tatsuya melihat bocah itu, dia hampir menangis ketika melihat kedua layar terminal informasinya. Jika informasi terminalnya dilengkapi dengan fungsi LPS maka seharusnya dia tidak tersesat.
"Ah, tolong panggil aku Kento. Tentang LPS ... fungsinya terpasang, tapi,"
Ketika dia berbicara, Kento mengambil terminal informasi besarnya dari sakunya. Tingginya bahkan tidak sampai ke dada Tatsuya. Salah satu sifat bawaannya harus memiliki perawakan yang sangat kecil. Dari segi ketinggian, ia akan diklasifikasikan sebagai laki-laki Jepang yang lebih pendek seusianya. Jadi mungkin karena dia pikir akan sulit untuk melihat apakah dia hanya memegangnya di tangannya, dia memegangnya di atas kepalanya ketika dia mengarahkannya ke Tatsuya.
Terminal informasi adalah model lama yang ekstrem. Tatsuya tidak bisa menentukan apa-apa selain sudah tua, tetapi model itu setidaknya berusia dua puluh tahun. Dan itu bukan merek domestik. Jenis yang telah dibangun di USNA dan cukup umum.
"Aku tidak punya apa-apa selain model visual yang pertama, jadi Tou-san meminjamkan saya terminal informasi yang dia gunakan, tapi ... itu tidak memiliki LPS standar."
Begitu, pikir Tatsuya. Karena dirancang untuk versi sebelumnya dari infrastruktur publik, ia memiliki kompatibilitas yang rendah dengan versi saat ini — tidak, itu akan terbatas pada model domestik.
Jepang dan USNA memproses data dengan metode yang berbeda. Selain itu LPS USNA paling banyak merupakan pelengkap sistem GPS mereka, itu bukan fungsi independen seperti LPS Jepang.
"Coba kulihat."
Tatsuya secara refleks memeriksa kekuata dan kapasitas proses terminal yang digunakan Kento yang diserahkan kepadanya. Itu adalah model lama, tetapi telah mengalami berbagai penyetelan. Ayah Kento mungkin seorang teknisi listrik. Memutuskan bahwa itu akan baik-baik saja, Tatsuya menghubungkan terminal Kento langsung ke terminalnya sendiri dengan menggunakan kawat dan mentransfer aplikasi posisi lokal.
"Aku telah menginstal peta sekolah yang menggunakan GPS. Kecepatannya lebih rendah daripada aplikasi LPS, tetapi seharusnya berfungsi sebagai panduan peta."
Dia mengembalikan terminal ke Kento setelah instalasi selesai.
"Terima kasih!"
Terlepas dari kenyataan bahwa hanya itu yang dia lakukan, Kento memandang Tatsuya seolah dia telah menyelamatkan hidupnya.
"Tentu saja, akan lebih baik untuk membeli pengganti. Lagi pula, ini hanya perbaikan sementara."
Dia memberikan saran yang tidak perlu dikatakan karena di balik wajah poker-nya, Tatsuya sedikit terkejut. Dia segera menemukan alasan atas tanggapan Kento yang berlebihan.
"Uh, umm, apakah kamu Shiba Tatsuya-senpai !?"
"Oh, itu, kamu tahu aku?"
"Ya! Aku melihat aktivitasmu di Kompetisi Sembilan Sekolah tahun terakhir!"
Tatsuya tidak terkejut dengan jawaban Kento. Meskipun berada di Divisi Pendatang Baru, ia telah memainkan peran penting dalam pertandingan Monolith Kode. Kadang-kadang, seseorang mungkin harus mengingat wajahnya dari itu.
Itulah yang dipikirkan Tatsuya, tapi,
"Taktikmu luar biasa! Tune up-mu brilian! Aku memilih SMA 1 karena kau akan menjadi senpai-ku di sini!"
Dia setengah benar. Kento tidak menganggapnya sebagai atlet tetapi sebagai teknisi.
"Sampai aku melihat Kompetisi Sembilan Sekolah tahun lalu, aku bermaksud mendaftar di SMA 4. Karena, keterampilan praktekku buruk. Tetapi ketika aku melihat keterampilan super teknis senpai, aku memutuskan bahwa aku benar-benar harus pergi ke sekolah yang sama seperti Senpai! "
Mendengarkan kata-kata Kento yang antusias membuat Tatsuya merasa seperti dia mendengar orang lain dibicarakan.
"Saat ini, aku sepertimu dapat dilihat sebagai siswa Tingkat 2, tapi aku bertekad untuk mencoba mentransfer ke Tingkat Teknisi Sihir yang sama sepertimu Senpai, tahun depan!"
"... Begitu, bekerja keraslah. Dengan antusiasme seperti itu, kamu seharusnya baik-baik saja."
"Terima kasih!"
Ketertarikannya ada pada arah yang sedikit berbeda, tetapi dia mungkin adalah versi laki-laki dari Honoka. Tatsuya sedikit bingung oleh mata anak anjing yang antusias, yang digunakan Kento untuk menatapnya.
◊ ◊ ◊
Kasumi dan Izumi berpisah dari Mayumi di pintu masuk auditorium dan memilih kursi dalam barisan dekat ke depan. Kasumi duduk terlebih dahulu, tetapi dia tidak menunggu Izumi selesai duduk dengan sopan dan anggun sebelum berbalik menghadapnya.
"Izumi, apa kau tahu bocah pemburu rok dari tadi?"
Masih ada dua puluh menit sampai upacara permulaan dimulai. Ada banyak siswa baru yang mengobrol dengan sebelah mereka seperti para gadis. Di tengah-tengah mereka, postur Izumi mengatakan 'ada apa' ketika saudara perempuannya, yang seumuran dengan dirinya, sengaja berbisik padanya, tetapi dia tampak seperti kehilangan minat ketika dia mengerti arti pertanyaan Kasumi.
"Ya. ... Mungkinkah kamu benar-benar tidak mengenalnya, Kasumi-chan?"
Ketika wajah Kasumi memberitahunya bahwa Kasumi mengajukan pertanyaan dengan sungguh-sungguh, Izumi tampak terkejut.
"... Apakah dia orang yang terkenal?"
"Dalam arti tertentu, ya, benar."
Izumi menghela nafas dengan lembut dan menggerakkan pinggulnya sehingga dia bisa duduk menghadap Kasumi.
"Namanya Shiba Tatsuya-senpai. Tahun lalu, dia berada di Tingkat 2, tapi tahun ini dia dipindahkan ke Tingkat Teknisi Sihir."
"Hmm ... dia pindah ke Tingkat Teknisi Sihir dari Tingkat 2 tentu saja dia pintar."
Bukannya dia terkesan, tapi dia juga tidak mempermasalahkannya; respons lemah dari mata Kasumi ini membuat matanya mengatakan 'Ini sangat menyebalkan ...'
"Apa?"
"Bukan apa-apa; tentu saja, dia pintar, tapi ... apakah benar untuk memberinya label umum seperti itu ?"
Izumi sengaja meletakkan tangannya ke pipinya dan berpose seolah bingung. Sikapnya membuat Kasuma resah, tetapi Kasumi tahu membiarkan Izumi membuatmu jengkel hanya membuat Izumi lebih mudah memanipulasimu. Dengan si kembar ini, yang telah bersama sejak mereka dilahirkan, 'kecenderungan dan penanggulangan' mereka persis sama. Kasumi diam-diam menunggu Izumi untuk melanjutkan komentarnya.
"Ketika dia di Tahun Pertama — apalagi seorang siswa Tingkat 2 — dia berpartisipasi dalam Kompetisi Sembilan Sekolah tahun lalu sebagai seorang teknisi. Para atlet yang bertanggung jawab untuknya dalam Speed Shooting Wanita dan Ice Pilar Break Wanita Divisi Pendatang Baru dimonopoli dari tempat pertama hingga ketiga, mengambil tempat pertama dan kedua pada Mirage Bat Divisi Pendatang Baru, dan mengambil tempat pertama pada Mirage Bat Divisi Utama."
"Tidak mungkin ... itu berarti bahwa para atlet dalam perawatan hanya kalah satu sama lain, sehingga mereka secara efektif tak terkalahkan?"
"Ya."
"Kau bercanda…?"
"Itu bukan bohongan atau lelucon. Senpai itu menghasilkan hasil menakjubkan sebagai teknisi yang mengarahkan atlet yang bertanggung jawab untuk disebut benar-benar tak terkalahkan."
Sementara Izumi berada di tengah menjawab pertanyaannya, Kasumi sengaja mencari tanda-tanda bahwa kakinya sedang ditarik sehingga ia memeriksa wajah kembaranya yang lebih muda. Namun, ternyata Izumi menjawabnya dengan serius dan apa yang dia katakan selanjutnya membuatnya membuka matanya lebih lebar.
"Dia dipekerjakan sebagai staf pendukung di Crowd Ball Onee-sama. Kasumi-chan, kamu benar-benar tidak menyadari hal ini?"
Izumi sudah kehilangan tatapan tertegunnya; sebaliknya, dia memukul Kasumi dengan tatapan kasihan.
"Aku benar-benar tidak sadar ..."
"Dia adalah pengganti darurat, tapi Onee-sama tidak terlihat terhalang sama sekali."
Kasumi memiliki tatapan tercengang dan hampir kehilangan kata-kata. Kasumi dan Izumi telah menyaksikan pertandingan Mayumi di kompetisi Sembilan Sekolah terakhir bersama. Meskipun begitu, dia sendiri tidak menyadari keberadaan calon Casanova yang cocok dengan saudara perempuannya yang lain, dan hanya Izumi yang menyadari memberinya kejutan.
"Tapi aku tidak suka itu."
Izumi dengan linglung bergumam sementara Kasumi dalam keadaan bingung.
"Onee-sama membiarkan penjaganya cukup jauh di sekitar Shiba-senpai ... dia mungkin menyergapnya ketika dia paling tidak mengharapkannya."
Hanya itu yang dia katakan dengan lantang. Setelah monolognya yang kuat, Izumi tenggelam dalam kesunyian sementara di sebelahnya, Kasumi masih belum bisa mengatasi keterkejutannya.
◊ ◊ ◊
Upacara masuk berakhir dengan sesuai rencana tanpa kecelakaan. Pidato Takuma juga berakhir tanpa masalah. Semua mata di auditorium tidak terpaku padanya seperti waktu sebelumnya; seperti tahun sebelumnya, para siswa terlalu bersemangat dengan benar mengikuti untuk memberi banyak perhatian padanya, sebuah pidato yang mudah.
Setelah itu adalah undangan tradisional untuk bergabung dengan OSIS. Aturan tak tertulis mengatakan bahwa diskusi akan berlangsung setelah upacara penerimaan usai. Bukan karena alasan sampai upacara penerimaan selesai, mereka bukan benar-benar siswa. Rasanya agak terlalu formal, tapi sampai sekarang, tidak ada masalah dengan itu. Meskipun ada sedikit gejolak tahun lalu, tidak ada undangan yang ditolak hingga saat ini. Namun —
"Aku minta maaf, tapi tolong terima penolakanku."
Ini adalah jawaban Takuma untuk undangan Azusa, "Maukah kamu bergabung dengan OSIS".
"... Apakah tidak apa untuk meminta alasan?"
Alih-alih Azusa, yang terpaku dengan jawaban yang benar-benar tidak terduga, Isori, satu-satunya orang yang menemaninya, mengajukan pertanyaan.
"Aku ingin fokus untuk meningkatkan diri."
Sambil menatap Isori, yang menatap langsung ke matanya, Takuma menjawab demikian.
"Saya ingin menjadi sekuat penyihir yang berada dalam Sepuluh Klan Master. Itulah tujuan saya. Jadi untuk kegiatan ekstrakurikuler, daripada menajemen organisasi di OSIS, saya ingin mengabdikan diri untuk kegiatan klub."
Jawaban tanpa ragu mungkin sudah disiapkan sebelumnya. Singkatnya, keputusannya telah teguh. Membujuknya akan sulit, pikir Isori.
"Aku mengerti…"
Pemilik suara yang terdengar sedih itu bukanlah Isori, tetapi Azusa. Azusa telah dilepaskan dari ketegangan yang tak terduga dengan cepat, tetapi saat dia menghela nafas, dia dengan lemah menundukkan kepalanya. Dia mungkin sangat terkejut. Setidaknya, Isori berpikir begitu ketika dia memandangnya dari samping.
"Jika memang begitu, maka kami tidak bisa memaksamu melakukannya."
Namun, yang mengejutkan, Azusa dengan mudah menerima kata-kata Takuma.
"Sangat disayangkan bagi kami, tetapi jika itu yang kamu putuskan, Shippou-kun, tolong bekerja keras pada kegiatan klub kamu."
Penyerahannya yang terlalu cepat benar - benar di luar prediksi Takuma. Namun, jika dia tetap tinggal di sana, para petugas OSIS mungkin berpikir dia memiliki keraguan. Mereka mungkin berpikir dia mengharapkan mereka untuk menahannya dan percaya dia hanya memalsukan penolakannya, inilah yang dipikirkan Takuma.
"Permisi. Aku akan pergi."
Pikiran bahwa ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa dia mungkin 'terlalu memikirkannya' membuatnya tergesa-gesa, dan Takuma meninggalkan kehadiran Azusa dengan sangat cepat.
Sementara pasangan tahun ketiga, Azusa dan Isori, berusaha keras (dan gagal) untuk membuat Takuma bergabung dengan OSIS, tiga orang tahun kedua, Tatsuya, Miyuki dan Honoka, juga sangat sibuk.
Honoka bertanggung jawab untuk menertibkan setelah upacara penerimaan. Memeriksa ada tidaknya tamu utama, menyortir sapaan ucapan selamat, dan sebagainya, pengiriman data foto kepada vendor dan hal-hal lain semuanya harus dikonfirmasi.
Tatsuya bertugas memberikan arahan untuk siswa tahun kedua yang telah direkrut untuk membantu. Tidak ada yang mengangkat protes cemberut karena diperintahkan oleh Tatsuya, yang berada di Tingkat 2 tahun lalu dan sekarang mengenakan emblem delapan kelopak. Dia mengklaim ban lengan, headset, dan barang-barang lainnya sekarang setelah tugas mereka selesai.
Dan, untuk Miyuki,
"Satu-satunya penyesalanku tentang upacara penerimaan tahun ini adalah aku tidak mendengar pidato dari Shiba-kun."
"Itu tidak mungkin, Kouzuke-sensei. Satu-satunya siswa yang naik ke panggung saat penerimaan adalah Ketua OSIS dan perwakilan mahasiswa baru."
"Hahaha, sekarang kamu menyebutkannya, itu benar."
... Dia dikelilingi oleh orang dewasa yang membuat sesuatu lebih dari tidak ada, seperti yang satu ini, dengan senyum ramah di wajahnya.
Profesi pria di puncak kehidupannya sebut 'Kouzuke-sensei' adalah politisi. Sebagai anggota Diet Nasional yang terikat pada partai politik yang berkuasa berbasis di Tokyo, jika partainya memenangkan pemilu berikutnya, maka ia adalah seorang pria muda dengan prospek yang baik mengamankan jabatan kabinet mentreri. Dia dikenal sebagai anggota parlemen yang mendukung para Penyihir dan dia juga bekerja sebagai pengawas di luar masalah sekolah Universitas Sihir. Dalam keadaan sekarang, ketika pasukan yang bermusuhan dengan penyihir secara bertahap mendapatkan pengaruh, dia bukan orang yang bisa diabaikan oleh Universitas Sihir atau SMA 1.
Miyuki juga sadar akan hal ini. Itulah sebabnya dia menahan pembicaraan kecilnya dengan senyum ramah untuk sementara waktu sekarang. Sebenarnya, ini bukan sesuatu yang harus diperhatikan seorang gadis berusia enam belas tahun, tapi Miyuki dengan sabar menanggungnya. Di mata anggota Kongres Kouzuke, jejak kesadaran seksual berkedip. Itu tidak cukup kuat untuk dihubungkan dengan perbuatan nyata; pria yang menyadari fisik mereka yang memudar tampaknya secara naluriah lama untuk merangkul wanita muda yang cantik. Namun, bahkan jika itu hanya ada dalam pikirannya (itu bukan platonis), dengan mata yang seperti itu membuat seorang gadis muda menjadi najis. Meski begitu, Miyuki menahan tatapan kasar itu sambil berpura-pura tidak memperhatikan.
Kelesuan yang panjang akan menjadi masalah bagi staf segera. Selama seorang pejabat publik dengan statusnya yang ditinggikan — bahkan di antara para VIP lainnya — tetap berada di lokasi, staf juga tidak dapat meninggalkan lokasi tersebut.
Yang benar adalah, tahun lalu VIP ini tidak bertele-tele. Namun, dia tidak tiba-tiba memutuskan untuk mengobrol ringan tahun ini. Tahun lalu dan tahun sebelumnya, dia menunjukkan pengekangan karena Mayumi.
Bukan Mayumi sebagai individu, tetapi atas nama Saegusa dari Sepuluh Klan Master.
Anggota Kongres Kouzuke tidak menunjukkan keributan kepada Penyihir karena niat baik atau kesukaan mereka. Dia mungkin memang 'menyukai' Penyihir, tetapi apa yang disukainya adalah keuntungan untuk kegiatan politiknya yang dia dapatkan sebagai politisi sebagai advokat bagi Penyihir. Kouzuke dan Penyihir terikat dalam hubungan yang menguntungkan; karena alasan itu, dia menunjukkan rasa hormat ketika berhadapan dengan Sepuluh Klan Master, yang memiliki status tinggi di antara para Penyihir.
Jika hubungan Miyuki dengan Yotsuba sudah jelas, Kouzuke akan membuat senyum kaku dan cepat-cepat meninggalkan tempat. Nama Yotsuba bahkan memiliki dampak yang lebih besar daripada nama Saegusa. Utilitas politik nama Saegusa lebih tinggi, tetapi nama Yotsuba menghasut lebih banyak rasa takut pada orang yang berpengaruh.
Namun, 'nama keluarga' Miyuki yang harus diklaim adalah 'Shiba,' bukan 'Yotsuba'. Selain itu, tidak peduli seberapa dekat dia sampai batas kesabarannya, ini terlalu sepele untuk mengandalkan kekuatan Yotsuba untuk menyelesaikannya. Baginya, Yotsuba bukan sekutu yang bisa dia andalkan tanpa syarat.
Orang yang menyelamatkan Miyuki, yang hampir tidak memiliki kemampuan untuk mengatasi kekesalan dan kejengkelannya, bukanlah Yotsuba, tetapi seorang Saegusa.
"Halo, Kouzuke-sensei."
Kouzuke memalingkan kepalanya ke arah suara yang tiba-tiba memanggil namanya dan saat dia memastikan pemandangan Mayumi, mengenakan pakaian femininnya dan senyum feminin, wajahnya menegang.
"Anda telah memberi kami dengan kehadiranmu lagi tahun ini. Terima kasih karena selalu meluangkan waktu ketika anda begitu sibuk."
"Karena ini adalah hari yang penting bagi para pemuda berbakat yang harus memikul beban masa depan bangsa ini. Aku percaya itu lebih dari suatu kehormatan bahwa aku menerima undangan ke acara ini setiap tahun."
Di hadapan Mayumi, dengan sikapnya yang terlalu formal dan yang berbicara kepadanya dengan nada sopan, Kouzuke dengan cepat mendapat dorongan untuk melarikan diri. Jika dia tidak mampu membaca yang tersirat ketika Mayumi menekankan 'sibuk', maka dia tidak akan menjadi kandidat untuk menjadi Kabinet Menteri di pemerintahan. Meskipun ketidakpekaan itu diampuni, seorang politisi tidak bisa berfungsi dengan baik jika dia bodoh.
"Lebih penting lagi, mengapa kamu di sini, Mayumi-kun? Apakah kamu mengawal saudara perempuanmu?"
Kouzuke bertanya saat dia melihat ke arah Kasumi dan Izumi, yang tetap berada di belakang Mayumi. Ketika dia bersiap untuk mundur, dia memberikan komentar yang tepat untuk memastikan dia tidak terlihat abnormal.
"Ya, karena kedua orang tua kami dengan tidak sopan mengatakan bahwa mereka tidak dapat meluangkan waktu untuk melakukannya sekarang."
"Hahaha, mereka berdua orang yang sibuk."
Senyum ramah Kouzuke agak kaku.
"Kasumi-chan, Izumi-chan, katakan halo."
Tanpa berusaha membuat lebih banyak lelucon, Mayumi melihat kembali pada saudara perempuannya.
"Kouzuke-sensei, kita sudah lama tidak melihatmu."
"Sudah lama sekali bukan; tidak ada alasan untuk itu."
Pasangan yang diam-diam menahan sampai berhasil dipanggil untuk menundukkan badan mereka; Kasumi dengan penuh semangat, Izumi dengan elegan. Salam khas mereka memberi Kouzuke peluang bagus.
"Ya ampun, kalian berdua sibuk belajar untuk ujian, kan, jadi kamu tidak perlu terganggu dengan hal seperti itu. Tolong lakukan dengan baik di SMA."
"Terima kasih, sensei."
"Kami akan mengerahkan semua upaya kami untuk itu."
Saat Kasumi dan Izumi sekali lagi menundukkan kepala mereka, jeda suasana tercipta. Kouzuke tidak melewatkan perubahan ini.
"Aku mengharapkan hal-hal besar dari kalian berdua. Dan, Mayumi-kun, sudah waktunya bagiku untuk pergi."
Dan dengan ucapan selamat tinggal yang sederhana ini, Kouzuke berangkat dari tempat itu. Mayumi tidak mengejar punggungnya saat dia pergi.
"Apakah kamu baik-baik saja, Miyuki-san?"
"Ya. Terima kasih Saegusa-senpai."
Mayumi berbicara padanya dengan senyum ceria yang Miyuki jawab dengan senyum rendah hati. Tempat ini masih menjadi perhatian staf sekolah. Semua tampilan terlalu jelas simpati hanya akan menyebabkan masalah bagi mereka dari Kongres Kouzuke.
Untuk alasan itu, Miyuki sengaja tidak memberikan tanda apa pun yang akan menyebabkan staf sekolah menunjukkan perhatian aktif. Dia tidak hanya bersikap seolah-olah dia tidak benar-benar dimanfaatkan. Selama itu tidak akan melibatkan Tatsuya, ia menenun penghalang pelindung tipis pada kulit poly-paraphenylene terephthalamide (Nama produk- Kevlar) nya.
Memperhatikan wajahnya yang telanjang berada di bawah topeng tembus pandang yang lebih kuat dari baja itu sulit kecuali jika Anda memiliki mata yang sangat cerdas. Dan mustahil itu dilakukan oleh seorang gadis SMA yang baru saja bertemu dengannya. Bahkan jika Anda adalah keturunan langsung dari Sepuluh Klan Master dan terbiasa menonton rubah dan rakun. Kebanyakan orang tidak diragukan lagi hanya akan dapat melihat ekspresi Miyuki yang dicadangkan sebagai bagian dari perwujutannya sebagai Yamato Nadeshiko yang ideal, halus, ramping, anggun.
"Izumi-chan."
Setidaknya, begitulah Izumi melihatnya. Izumi, yang linglung, pikiran dan matanya dicuri oleh Miyuki,
"Izumi, Izumi."
"Umm?"
Ketika Kasumi, yang berada di sebelahnya, menepuk lututnya, dia akhirnya menyadari bahwa Mayumi berbicara dengannya.
"Lebih lebih dari 'umm' dibutuhkan, benar. Beri Miyuki-san halo yang pantas."
Kata-kata kakak perempuannya yang tertua menembus kegelisahannya, Izumi yang bingung mengarahkan matanya ke depan. Di depan mata Izumi, Miyuki tersenyum lembut dengan ekspresi sedikit bingung di wajahnya.
(Seperti seorang dewi ...)
Tentu saja, Izumi tidak menemukan keberadaan yang bisa disebut 'dewi'. Kata-kata itu secara alami melayang ke pikirannya tentang bagaimana menggambarkan pemandangan Miyuki seperti tercermin di mata Izumi, yang telah terpisah dari kenyataan. Sedangkan untuk memanggilnya seorang gadis cantik, kakak perempuan tertua Mayumi tidak diragukan lagi dalam kasta itu, dan meskipun orang asing mungkin berpikir itu narsis, Izumi berpikir Kasumi juga cukup lucu. Namun, Izumi merasa, ini pertama kalinya dia melihat kecantikan di tingkat kakak kelas dengan senyum halus. Miyuki sesuai dengan cita-cita yang dibayangkan dari apa yang Izumi 'inginkan'.
"... Saegusa Izumi. Ah, apakah tidak apa-apa jika aku memanggilmu Miyuki-senpai?"
"Ya, aku tidak keberatan."
Mata Izumi buram karena semangat, dan suaranya agak tipis. Apa yang terjadi padanya tiba-tiba, pikir Mayumi dan Kasumi gelisah, menyadari kelainannya, tetapi Miyuki mengangguk tanpa mematahkan senyumnya.
"Miyuki-senpai, aku sangat terkesan dengan upayamu dalam Kompetisi Sembilan Sekolah . Kamu sangat hebat."
"Terima kasih."
Miyuki menerima tatapan panas Izumi dengan mudah sebagai kakak kelas.
"Namun, itu lebih mengesankan melihatmu secara langsung daripada melihatmu dari tribun ... Kamu sangat cantik."
"Eh, oh benarkah?"
Namun, ketika tatapan demam itu melampaui kekaguman dan mulai diwarnai dengan kegilaan, Miyuki secara alami mulai ingin menarik diri.

"Untuk menghadiri perguruan yang sama dengan Miyuki-senpai ... Aku sangat senang."
"Izumi-chan, apa yang kamu katakan?"
Menyaksikan Izumi, yang biasanya menyembunyikan pikiran dan perasaannya di balik senyum lembut yang tak terbaca, membiarkan emosinya menjadi liar sudah cukup untuk memicu kepanikan Mayumi. Kasumi sudah sangat sadar akan kecenderungan saudara kembarnya untuk mengucapkan kata-kata yang bersemangat, jadi dia hanya menonton dengan pandangan tertegun.
"Miyuki-senpai ... bukankah kamu akan menjadi Onee-sama ku?"
"Onee-sama !?"
"Hei, Izumi-chan! Tenang! Onee-chan kamu adalah aku!"
Baik Miyuki dan Mayumi mengangkat suara mereka. Izumi, yang merupakan penghasut utama penciptaan pemandangan aneh ini, menatap Miyuki dengan dekat. Kasumi, yang berada di sebelahnya, mengerutkan kening dan berbalik berpura-pura tidak mengenal mereka.
"Aku percaya tidak mungkin bagimu untuk menjadi adik perempuan Miyuki-neesama, Saegusa-san."
Orang yang melempar batu ke dalam situasi buntu yang kacau ini adalah Minami, yang telah berdiri di sana menguping dekat mereka berempat untuk sementara waktu sekarang.
"Minami-chan?"
Miyuki, yang tidak menyadari bahwa Minami telah menunggunya,
dengan sengaja mengajukan pertanyaan tersirat, "Sudah berapa lama kamu di sini?" ke dalam nama yang dia ucapkan; Minami menunda menjawab pertanyaan itu dengan jawabannya.
"Tapi ada kemungkinan menjadi saudara ipar Tatsuya-niisama. Jika Onee-sama Saegusa-san menikah dengan Tatsuya-niisama, maka Saegusa-san akan menjadi adik perempuan Tatsuya-niisama."
Setelah dia selesai memberikan penjelasan sederhana tentang Izumi, dia berputar, berbalik ke seseorang di belakangnya.
"Dalam hal ini, adik perempuan sebenarnya Tatsuya-niisama, Miyuki-neesama, dan ipar perempuan Tatsuya-niisama, Saegusa-san, bisa disebut saudara perempuan, kan?"
"Onii-sama !?"
Orang yang dimaksud pertanyaan Minami adalah, seperti suara yang diindikasikan Miyuki, Tatsuya.
"Aku benar-benar menentangnya!"
Namun, Tatsuya tidak bisa menjawab pertanyaan Minami atau menanggapi kata-kata Miyuki. Karena lebih cepat daripada dia bisa membuka mulutnya, Kasumi berteriak keberatan.
"Aku benar-benar menentang Onee-chan menjadi pengantin Shiba-senpai atau semacamnya!"
Kasumi, yang sampai saat itu masih bertahan menjadi penonton belaka, tiba-tiba menyelipkan dirinya di antara garis pandang Tatsuya dan Mayumi; Membelakangi Mayumi seolah dia berusaha melindunginya saat dia menghadapi Tatsuya. Kelemahlembutannya saat itu pergi entah kemana dan dia melepaskan aura 'jangan dekat dengan Onee-chan'.
"Kasumi-chan, dia hanya berbicara secara hipotesis ..."
Karena mereka kembar, mereka punya semacam tugas; dengan Kasumi dan Izumi, jika salah satu dari mereka menjadi gila, pekerjaan yang lain tampaknya mengembalikan satunya ke normal. Izumi, yang sampai sekarang telah menekan Miyuki, tiba-tiba tenang dan mulai menenangkan Kasumi.
Mayumi memberi tekanan pada pelipisnya saat dia menyaksikan pasangan itu. Ini bukan hanya pose, sepertinya dia benar-benar sakit kepala.
"Tatsuya-kun."
Dengan kepalanya dilemparkan ke bawah dan tangannya di dahinya, Mayumi memanggil nama Tatsuya. Tatsuya berusaha mendekatinya sehingga dia akan berada pada jarak yang jauh di mana mereka bisa mengadakan pembicaraan yang tidak kasar; Kasumi berdiri memelototinya dengan intimidasi di depannya, menghalangi jalannya.
Namun, di saat berikutnya.
"Fugiyaa!"
Kasumi mengangkat teriakan seperti kucing yang ekornya diinjak dan segera memegang kepalanya, meringkuk.
"Miyuki-san."
Di belakang Kasumi, Mayumi mengayunkan tinjunya ke bawah, matanya masih menatap lantai. Suara yang muncul darinya menunjukkan bahwa dia sangat menderita sampai ke intinya.
"Untuk semuanya, saudariku yang bodoh ... aku benar-benar minta maaf."
Apa yang bisa dilihat dari wajah Mayumi sangat merah saat menggantung kepalanya. Dia mungkin benar-benar malu. Bukannya itu sesuatu yang Tatsuya tidak bisa mengerti. Berdiri di sana sepanjang waktu, saudara-saudaranya keluar dari jalur, bahkan dia mungkin tidak akan mampu bersabar lebih lama lagi.
"Jangan biarkan itu mengganggumu. Benar, Miyuki?"
"Ya. Senpai, tolong jangan khawatir tentang itu."
Tatsuya mengarahkan Miyuki untuk mengatasinya, jadi Miyuki juga dengan riang menggelengkan kepalanya. Meskipun perilaku memalukan Izumi dan Kasumi yang mengamuk, memperlakukan Tatsuya sebagai pemburu rok, Miyuki sangat bersemangat untuk beberapa alasan. Sikap Miyuki membuat Mayumi merasa curiga dan gelisah, tetapi saat ini dia tidak bisa menikmati kemewahan mengejar masalah ini.
"Aku pasti akan menebusnya untukmu. — Kamu berdua, kita pergi sekarang."
"Oooh! itu sakit, Onee-chan!"
"Onee-sama, kamu menyakitiku! Kenapa kamu memperlakukanku seperti ini juga?"
Dengan tangan di tengkuk leher masing-masing kembar, Mayumi pergi seolah sedang melarikan diri.
◊ ◊ ◊
Pada rute yang digunakan untuk pergi dari pintu masuk sekolah ke stasiun 'SMA 1', berbelok salah satu sudut ke satu kedai kopi 'Eine Brise' yang disukai Tatsuya dan teman-temannya. Pada hari itu juga, dalam perjalanan pulang Tatsuya dari upacara, dengan kopi di satu tangan, dia menikmati obrolan di kafe dengan Miyuki, Minami, Honoka, Shizuku dan Mikihiko.
Setelah berpisah dari Saegusa bersaudara, Tatsuya dan Miyuki telah menghubungi Azusa untuk sementara. Namun, Azusa dengan tegas mengatakan kepada mereka bahwa tidak apa-apa untuk pergi, jadi mereka datang ke sini dalam perjalanan pulang bersama Honoka dan yang lainnya.
"Kalau dipikir-pikir, bagaimana undangan untuk perwakilan siswa baru berjalan?"
Ketika Shizuku menayakan hal itu, dia tidak tanpa sengaja membungkam pembicaraan. Dia tidak bermaksud apa-apa dengan itu dia tidak mengajukan pertanyaan karena penasaran gosip. Dia tidak siap untuk keheningan yang disebabkan oleh kata-katanya .
"…Dia menolak."
Jadi ketika dia dihadapkan dengan awan hitam dia tiba-tiba membolak-balik makanan dan Honoka yang hancur total, Shizuku merasakan penyesalan yang pahit dan berharap dia tidak menanyakan pertanyaan itu.
"Eh, Shippou-kun menolak bergabung dengan OSIS?"
Jadi kata-kata Mikihiko, yang memberikan prioritas rasa ingin tahunya sendiri, bisa disebut langkah yang baik untuk menghilangkan suasana yang menindas.
"Orang itu sendiri tampaknya mengatakan dia ingin mengabdikan dirinya untuk kegiatan klub. Tidak ada yang bisa dilakukan jika dia memiliki hal  lain yang ingin dia lakukan."
Jawaban Tatsuya tampaknya lebih dari 'jangan khawatir tentang hal itu' untuk Honoka daripada jawaban untuk pertanyaan Mikihiko.
"Ya. Dia tidak bisa dipaksa."
Karena dia membaca Tatsuya atau hanya kebetulan, komentar tindak lanjut Mikihiko menghidupkan kembali suasana hati yang cukup sehingga Honoka bangkit dan berhenti tampak begitu dikalahkan.
"Jadi akan lebih produktif untuk mempertimbangkan siapa yang diundang untuk bergabung dengan OSIS daripada Shippou-kun."
Mengambil petunjuknya dari Tatsuya, Miyuki menarik teman-temanya sepenuhnya dari topik Takuma.
"Itu benar. Jika kamu memikirkan konsekuensi dari seorang siswa baru yang tidak bergabung dengan OSIS, ini adalah situasi yang buruk."
Tatsuya mengangguk dengan tenang dan Miyuki dengan ringan bertepuk tangan.
"Aku tahu. Bagaimana dengan Minami-chan yang menjadi anggota OSIS ?"
Minami, yang sampai saat itu baru saja diam-diam mendengarkan pembicaraan kakak kelas, menegang pada saran Miyuki.
"Miyuki, itu sedikit kasar pada Minami-chan."
Namun, lebih cepat daripada yang bisa dilakukan Minami, Tatsuya menolak ide Miyuki.
"Karena ada tradisi dalam cara OSIS memilih penggantinya, kandidat pengganti harus juga dipilih berdasarkan skor mereka pada ujian masuk."
Minami tampak lega. Di sisi lain, Miyuki tidak terlihat sedikitpun kecewa atas rencana yang ditolak — dia sedang tersenyum. Miyuki mungkin tidak serius tentang meminta Minami bergabung dengan OSIS; dia mungkin hanya menggodanya sedikit.
"Siapa runner-up?"
Shizuku tidak repot-repot berspekulasi tentang keadaan pikiran Miyuki dan sebagai tanggapan terhadap Tatsuya, menanyai Honoka, yang seorang sekretaris OSIS memiliki akses ke hasil ujian.
"Umm, Saegusa Izumi-san. Adik dari Saegusa senpai."
Honoka tidak memeriksa terminalnya; Ia harus mengingat hasil ujian dengan benar.
"Tempat ketiga juga adik Saegusa senpai, Kasumi-chan. Hanya ada sedikit perbedaan antara tempat pertama Shippou dan tempat kedua pasangan itu dan ketiga. Ada celah besar antara tempat ketiga dan keempat ini"
Miyuki, yang juga tahu hasil ujian seperti Honoka, menawarkan informasi tambahan kepada Shizuku.
"Jadi tidak akan aneh jika salah satu saudara perempuan Saegusa-senpai menjadi petugas OSIS?"
Mikihiko seperti biasa berbicara lebih formal kepada Miyuki.
"Tapi mengikuti susunan, bukankah itu Izumi-san?"
Sikap Mikihiko bisa dilihat sebagai sesuatu yang mencurigakan atau lucu, tetapi Shizuku dengan acuh tak acuh mengabaikannya dan membuatnya keberatan.
Wajah Miyuki tampak sedikit masam mendengar kata-kata Shizuku. Insiden beberapa waktu yang lalu mungkin membuatnya sadar bahwa dia tidak akan berurusan dengan Izumi.
"Ketua akan memutuskan, tetapi syarat utama mungkin kemauan."
Tatsuya juga memperhatikan perubahan dalam ekspresi Miyuki, tetapi karena pertimbangan privasinya pura-pura seperti dia mungkin tidak menyadarinya.
Mikihiko memasuki kamar ketika Tatsuya sedang mencuci tangannya di kamar kecil. Tidak ada makna khusus untuk ini. Waktu mereka mungkin tumpang tindih secara kebetulan, pikir Tatsuya ketika dia bersiap untuk pergi.
"Tatsuya."
Namun, Mikihiko memanggil untuk menghentikannya dengan suara rendah suram.
"Apa? ... Apakah kamu memiliki sesuatu yang tidak ingin kamu bicarakan dengan yang lain di sana?"
"Ya ... aku ingin itu bukan sesuatu yang diketahui secara umum?"
"Mengerti. Aku tidak akan membicarakannya dengan yang lain."
Kata-kata Tatsuya membuat Mikihiko lega, yang sedikit kaku dengan keraguan.
"Tatsuya, itu akan membantu untuk membuat percakapan singkat."
"Karena tinggal di sini terlalu lama akan dianggap aneh, akulah yang harus meminta Mikihiko untuk membuatnya singkat."
Seperti yang dikatakan Tatsuya, mereka tidak bisa tinggal di sini terlalu lama tanpa seseorang menjadi curiga terhadap kesehatan mereka. Dengan desakan itu, Mikihiko dengan cepat membuka.
"Tatsuya, apakah kamu tahu jika manajer baru cabang Jepang Rozin datang ke upacara hari ini?"
Tidak perlu mengatakan bahwa oleh Rozin, yang dia maksud 'Rozin Magicraft' yang merupakan perusahaan teknologi sihir Jerman yang sedang berjuang dengan 'Perangkat Maximilian' untuk menjadi pembuat CAD teratas di dunia. Manajer cabang Jepang mereka akan menjadi tokoh penting bagi Universitas Sihir Nasional serta SMA sihir.
"Aku tahu. Aku berhasil mendapat ucapan singkat."
Tentu saja, Tatsuya tahu dia telah diundang dan mengonfirmasi kehadirannya.
"Hanya sebentar? Di pesta setelah Kompetisi Sembilan Sekolah terakhir, manajer cabang sebelumnya sepertinya cukup tertarik denganmu."
"Aku beruntung hari ini, karena aku tidak punya waktu untuk itu."
Tatsuya tampak masam ketika mengingat kenangan musim panas yang suram itu.
"Jadi, bagaimana dengan manajer cabang Rozin yang baru?"
Namun, dia segera kembali ke tampilan "tidak masalah" dan mendesak Mikihiko untuk melanjutkan.
"Apakah kamu ingat nama manajer cabang yang baru?"
"Ernst Rozin, dia sepertinya anggota keluarga utama Rozin."
"Benar. Dia seorang tokoh besar — jurnal-jurnal perdagangan menghasilkan banyak dari itu."
Untuk sesaat, kata-kata itu masih menempel di tenggorokan Mikihiko, tetapi ia segera membuang keraguannya dan berbisik dengan nada rendah yang sedikit putus asa.
"Dan dia adalah sepupu ibu Erika."
Wajah poker Tatsuya tidak selamat dari pemberitahuan yang mengejutkan ini.
"Ibu Erika adalah kerabat Rozin?"
Kedua matanya menunjukkan keterkejutan saat Tatsuya mengajukan pertanyaan itu. Mikihiko membuat anggukan kecil namun berbeda permintaannya untuk konfirmasi informasi.
"Sepertinya ayah ibu Erika kawin lari dengan seorang wanita Jepang."
"Kawin lari, itu kata kuno."
"Baik…"
Mikihiko tersenyum agak terkejut pada kejutan yang ditunjukkan Tatsuya pada sesuatu yang di luar topik. Suasana yang agak rumit sedikit dibersihkan. Saat Mikihiko melanjutkan, wajahnya tampak seolah-olah bahunya tidak terlalu kaku.
"Karena dia menyingkirkan oposisi orang tuanya dan melarikan diri ke Jepang, mereka telah memutuskan hubungan dengan Rozin utama. Neneknya Keluarga ibu Erika juga tampaknya tidak menyetujui hubungan pasangan itu, jadi sepertinya Ibu Erika mengalami kesulitan. "
"Ini kisah yang menyedihkan, tapi bagaimana dengan itu?"
Tatsuya berpikir itu adalah situasi keluarga yang buruk, tetapi tujuan Mikihiko bukanlah untuk menarik simpati pada Erika. Tatsuya mendesak Mikihiko untuk melanjutkan ke topik utamanya.
"... Sejak kejadian itu, keluarga utama Rozin tidak memiliki kesan yang baik tentang Jepang. Meskipun mereka memiliki basis perdagangan di Jepang, tidak ada keluarga utama yang terdaftar di kantor cabang Jepang."
"Kalau dipikir-pikir, itu benar."
Ketika Mikihiko berbicara, Tatsuya memeriksa daftar eksekutif selama sepuluh tahun terakhir untuk kantor cabang Rozin Magicraft Jepang. Tentu saja, tidak ada Rozin yang terdaftar.
"Aku mungkin terlalu memikirkan hal ini, tapi ... aku merasa perjalanan Ernst Rozin ke Jepang ada hubungannya dengan Erika."
Tatsuya juga berpikir dia mungkin terlalu banyak memikirkanya. Namun, dia lebih peduli dengan mengapa Mikihiko mengatakan ini padanya.
"Dan apa yang kamu ingin aku lakukan tentang ini?"
"Aku benar-benar tidak memiliki apa pun yang aku ingin kamu lakukan. Namun, aku ingin berbagi kekhawatiranku."
Menghadapi mata curiga Tatsuya, Mikihiko tersenyum kecut pada dirinya sendiri.
"Tidak, bukan itu ... aku melibatkan Tatsuya karena itu agak terlalu berat untuk disimpan untuk diriku sendiri."
Mikihiko berbisik dengan cara mencela diri sendiri.
"Ini kisah yang menyedihkan."
Tatsuya tidak menunjukkan tanda-tanda penghindaran ketika dia mengatakan kesan jujurnya di depan Mikihiko.
◊ ◊ ◊
Setelah Tatsuya pergi, Azusa tetap di ruang OSIS sendirian sampai tepat sebelum gerbang ditutup (Pixie dalam mode suspend). Meskipun upacara penerimaan selesai, masih ada tumpukan besar 'awal tahun ajaran baru' bekerja untuk OSIS. Jadi tidak aneh bagi Ketua OSIS Azusa untuk tetap selarut ini. Jika sesuatu bisa disebut aneh, itu adalah fakta bahwa anggota OSISnya telah pergi sebelum dia.
Ini bukan karena Azusa ingin melakukan pekerjaan lima orang sendirian. Sampai beberapa saat yang lalu, dia hanya menatap kosong pada jadwal bulan ini. Kadang-kadang dia menghela nafas dalam-dalam, dan menggelengkan kepalanya 'tidak-tidak'. Itulah satu-satunya saat dia berbalik ke terminal dengan wajah penuh tekad dan segera kambuh dengan membuang-buang waktu menatap kosong ke monitor. Untuk beberapa waktu sekarang, dia telah mengulangi perilaku ini.
Setelah siapa yang tahu berapa banyak helaan napas, perubahan akhirnya tiba. Lonceng elektronik dan tampilan pesan mengumumkan kedatangan pengunjung memberitahukannya secara bersamaan. Screensaver pada kamera digantikan oleh gambar Hattori. Azusa buru-buru memanipulasi terminal dan membuka pintu dengan kunci.
"Maafkan aku. Nakajou ... Apa? Apakah kamu sendirian?"
"Ah, ya. Aku ingin merenungkan sesuatu sendirian untuk sementara waktu."
Ketika dia berbicara, dia dengan sadar berdiri dan mengarahkan Hattori untuk duduk.
Setelah membungkuk dengan hati-hati, Hattori duduk di kursi yang dia tawarkan.
"Jika kamu menggunakan ID kamu, Hattori-kun, kamu bisa masuk bahkan tanpa aku menggunakan kunci untuk membuka pintu."
Sambil mengatakan itu dengan nada sedih, Azusa bersiap untuk mengambil teh tetapi Hattori menghentikannya dengan gerakan.
"Aku bukan lagi seorang perwira OSIS. Jadi, aku harus bertindak seperti itu."
"Kamu banget, Hattori-kun."
Azusa tertawa kecil dan kemudian kembali ke kursinya sendiri. Dia sedikit terkejut, tetapi Hattori-kun adalah salah satu dari beberapa siswa laki-laki yang Azusa bisa ajak bicara secara normal tanpa menggunakan bahasa formal.
"Jadi, apa itu?"
"Perwakilan siswa baru tahun ini."
Tidak diragukan lagi, salah satu kelebihan Hattori adalah bahwa dia tidak repot-repot dengan ungkapan-ungkapan yang ringan seperti 'Aku datang untuk melihat wajahmu' atau 'apakah boleh datang tanpa tugas'.
Namun, ini juga merupakan sifat yang tidak dapat dibilang sedikit terlalu mudah dan kurang bijaksana.
"Shippou-kun ...?"
Melihat senyum dipaksakan pada wajah Azusa, Hattori berpikir 'aw kacang', tapi penyesalan selalu terlambat. Selain itu, memilih untuk menghentikan percakapan pada saat ini bukan bagian dari gayanya.
"Ah ... Shippou menolak undangan OSIS, kan?"
Azusa sangat menyadari sifat Hattori yang tidak fleksibel dan serius ini. Jadi dia tidak marah atau sakit hati tentang sesuatu tingkat ini.
"Ya. Dia ingin meningkatkan dirinya dengan kegiatan klub."
"Sepertinya itu masalahnya. Jadi, kamu memutuskan untuk menerima penjelasan yang sudah disiapkannya, Nakajou?"
Hattori merasa terlalu khawatir tentang perasaan orang lain itu agak kasar, jadi dia tidak menggumamkan pertanyaannya.
"Eh, melakukan apa?"
"Seperti OSIS, Manajemen Club perlu melatih kandidat eksekutif yang dipilih dari antara para pria. Kamu tahu betul tentang kebutuhan untuk mengisi tempat Juumonji-senpai."
"Orang-orang seperti Juumonji-senpai adalah pengecualian di antara beberapa pengecualian. Aku pikir Hattori-kun baik-baik saja, tapi ..."
Hattori tersenyum masam ke arah Azusa untuk menghiburnya. Tidak ada kelesuan atau penghinaan diri yang bocor melalui bekas tekanan itu. Tampaknya Hattori tidak tertekan karena alasan apa pun, yang membuat Azusa lega.
"Aku juga mengerti bahwa dia adalah pengecualian. Dan karena itu aku perlu membesarkan seorang pemimpin lebih awal daripada nanti."
Setelah mendengarkan semua yang dia katakan sejauh ini, Azusa menyadari bahwa dia datang ke sini untuk dibicarakan.
"Apakah kamu akan mempromosikan Shippou-kun ke kandidat pengganti?"
"Ah. Sayangnya, itu akan tampak seolah-olah kita mengambilnya dari OSIS, tapi ..."
"Itu setelah dia menolak kita, jadi kurasa kau tidak menangkapnya."
"Oh, sungguh. Itu melegakan."
Azusa tersenyum saat dia melambaikan tangannya; Hattori membungkuk sebagai tanggapan.
"Aku bilang jangan khawatir tentang itu. Shippou-kun sudah siap menolak kita dari awal dan ... oh ya!"
Saat dia berbicara, Azusa dengan sengaja membuat ultah yang ceria dan bertepuk tangan.
"Karena kamu sudah di sini, bisakah aku mendengar pendapatmu tentang sesuatu, Hattori-kun?"
"Opini? Pendapatku tentang apa?"
Azusa tidak segera menjawab pertanyaan Hattori. Dia mengatur gambar yang ditampilkan di komputer pribadinya untuk ditampilkan di permukaan jendela dinding.
"Data siswa baru?"
Skor mahasiswa baru di pintu masuk setiap subjek dimasukkan dalam data pribadi mereka.
"Shippou-kun melarikan diri, tapi kupikir akan sangat buruk jika seorang mahasiswa baru tidak bergabung dengan OSIS."
"Jadi kamu khawatir tentang siapa yang akan diundang untuk bergabung, bukan Shippou-kun?"
Ini adalah hal yang sama persis yang Tatsuya dan teman-temannya bicarakan di Eine Brise. Khawatir tentang hal yang sama di tempat yang berbeda jelas merupakan hal yang sia - sia tetapi seperti yang jelas dari pandangan mata burung dari dua peristiwa, itu terjadi. Tidak salah lagi, jenis peristiwa yang tumpang tindih seperti ini terjadi di dunia.
"Ya, benar. Kurasa salah satu dari mereka akan sangat baik ..."
Azusa terdiam ketika dia mengatakan itu dengan ekspresi bermasalah di wajahnya tetapi,
"Itu bukan sesuatu yang perlu kau renungkan begitu keras, bukan?"
Hattori menangani topik itu dengan mudah.
"Jika pencetak gol terbanyak menolak undangan, tidak apa-apa untuk memilih runner-up. Runner-up tahun ini ..."
Namun, saat dia melewati barisan siswa baru berdasarkan hasil ujian mereka , Hattori memotong kata-katanya dan wajahnya menegang.
"Seperti yang aku pikirkan, salah satu saudara perempuan Saegusa senpai akan baik-baik saja ... Hattori-kun, ada apa? Kamu terlihat pucat?"
"Tidak, tidak apa-apa. Oh, ya, aku pikir itu yang terbaik juga."
Hattori berdiri ketika dia berbicara, mengucapkan selamat tinggal dengan tergesa-gesa dan meninggalkan ruang OSIS .
"Hattori-kun, apa yang terjadi ...?"
Azusa menggumamkan itu ketika dia memperhatikannya. Alasan mengapa wajah Hattori menegang tidak diketahui.
◊ ◊ ◊
Era Umum 2096, 10 April. Bagi para siswa baru, ini adalah istirahat siang hari ketiga mereka.
Tatsuya menghadapi Kasumi dan Izumi di ruang OSIS. Meskipun seperti itu, dia bukan satu-satunya yang berhadapan dengan mereka karena dia duduk dengan sesama pejabat OSIS.
Dia dipukul dengan perasaan deja vu atas situasi tersebut. Musim semi tahun lalu, pada hari ketiga sekolah yang sama, Tatsuya dipanggil ke kamar ini. Tentu saja, dia bukan satu-satunya yang diundang dan dia bukan tamu utama. Perannya lebih dari sekadar tambahan bagi Miyuki. Karena beberapa jenis kesalahan, ia harus ditekan untuk mengambil mantel seorang anggota Komite Moral Publik.
Sejak peristiwa itu, perubahan besar yang tak terbayangkan telah dipaksakan pada kehidupan SMA-nya. Jika dia tidak datang ke ruangan ini pada hari itu, Tatsuya mungkin akan menikmati kehidupan yang penuh kedamaian. Setidaknya, dia sendiri berpikir begitu.
—Orang-orang selain dirinya akan memiliki keraguan untuk menyetujui hal itu dengannya.
Orang yang mengundang Miyuki dan Tatsuya saat itu adalah Mayumi. Dan sekarang, Tatsuya telah menjadi anggota OSIS yang mengundang saudara perempuan Mayumi. Mungkin ini adalah karma, adalah pemikiran Tatsuya yang sedikit terputus-putus.
"Jadi kamu ingin mempromosikan salah satu dari kita ke posisi petugas OSIS, apakah itu yang kamu katakan?"
Pikiran Tatsuya tertarik kembali ke tempat ini dengan kata-kata Izumi yang menyentuh topik utama. Tepat di seberangnya, Kasumi menatap Tatsuya seperti biasa dengan mata yang tampak menggeram. Itulah alasan Tatsuya istirahat dari kenyataan.
"Untuk bisa bekerja sama dengan Miyuki-senpai ... itu seperti mimpi."
Dia tidak tahu apa yang dipikirkan Miyuki di dinding besinya sambil tersenyum ramah memandang Izumi, yang memegangi pipinya tepat di seberangnya. Kasumi, yang terbuka dalam permusuhannya, dan Izumi, yang terbuka dengan keinginannya. Azusa, Isori dan Honoka benar-benar kewalahan oleh sikap aneh pasangan itu. Akibatnya, peran berinteraksi dengan pasangan ini jatuh ke target permusuhan dan nafsu mereka, Tatsuya dan Miyuki.
"Jika kamu mau, tidak ada masalah dengan kalian berdua bekerja sama."
Dia merasa ada sesuatu yang salah dengan meninggalkan pekerjaan berinteraksi dengan mereka ke target mereka, tetapi dia tidak bisa membiarkan saudara perempuannya menanggung beban terbesar sendirian. Dengan pemikiran itu, Tatsuya kembali ke meja. Namun,
"Aku tidak punya niat untuk bergabung dengan OSIS."
Usahanya hanya menghasilkan respon kasar dari Kasumi. Cara dia mengutarakan jawabannya menunjukkan tekad kuat untuk menolak Tatsuya. Dan fakta bahwa pola bicaranya sedikit berbeda dari cara dia berbicara kepada saudara perempuannya mungkin berarti dia menolak segala bentuk keakraban di antara mereka.
"Kasumi-chan, kamu telah bersikap kasar pada Shiba-senpai untuk sementara waktu sekarang."
Seperti yang diharapkan, Izumi tidak bisa mengabaikan apa yang sedang terjadi dan berbicara kepadanya dengan nada yang tegas Izumi jelas memperhatikan Kasumi. Fakta bahwa dia tidak membisikkan mungkin berarti memberi alasan untuk perilaku satu sama lain adalah aspek dari hubungan mereka.
Di pihak mereka, Azusa, Isori dan Honoka tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka atas fakta bahwa Miyuki tidak mengatakan apa-apa. Kecintaan adik perempuan untuk Tatsuya hampir merupakan kredo untuknya; itu normal untuk siapa pun yang menunjukkan niat buruk kepada Tatsuya untuk dibakar (membeku?) oleh amarahnya. Meskipun begitu, tatapan Miyuki mengarah ke Kasumi bisa disebut menyenangkan. Ketimbang curiga, mereka bertiga merasa ketakukan. Itu biasanya ketenangan sebelum badai.
Tentu saja, Azusa dan yang lainnya terlalu memikirkannya. Miyuki, yang terbiasa dengan niat buruk yang diarahkan pada Tatsuya, sepenuhnya mengerti bahwa Kasumi tidak membenci saudaranya sikapnya adalah campuran kecemburuan dan kewaspadaan. Miyuki merasa bersimpati pada perasaan permusuhan Kasumi kepada pria mana pun yang terlalu dekat dengan kakak perempuannya, dan kepada Miyuki, karena ada sedikit kemungkinan dia naksir Tatsuya, Kasumi adalah kouhai imut yang bisa ia dekati dengan dengan santai.
"Aku mengerti, itu sangat disayangkan."
Dengan itu Miyuki berarti bahwa sangat disayangkan bagi Miyuki sendiri bahwa Kasumi telah memutuskan untuk tidak bergabung dengan Dewan Siswa.
"Jadi, Izumi-san, bisakah kami mengandalkanmu untuk bergabung dengan OSIS?"
Namun, Miyuki tidak mengungkapkan perasaannya tentang itu atau menunjukkan bahwa ia ingin menjaga jarak dari Izumi; Miyuki hanya dengan riang mengajukan pertanyaan.
"Dengan senang hati."
Meskipun tatapan panas Izumi padanya semakin lama makin panas, senyum sempurna Miyuki yang anggun tidak goyah.
◊ ◊ ◊
Setelah sekolah dan setelah Kasumi menghabiskan waktu di perpustakaan untuk sementara waktu, dia pergi ke kafe sendirian. Tiga puluh menit masih tersisa dari waktu dia harus menunggu sampai bertemu dengan Izumi, yang telah menjadi OSIS sebelumnya. Waktu sepertinya sedikit lebih lama daripada itu ketika dia menunggu sendirian. Izumi mengatakan kepadanya tidak apa-apa untuk pergi dulu jika dia bosan menunggu, jadi apa yang harus saya lakukan, renung Kasumi malas.
"Apa yang salah? Bagaimanapun, Kamu tidak terlihat baik-baik saja."
Tanpa peringatan, sebuah suara memanggilnya. Ketika dia mengangkat wajahnya, ada seorang anggota staf muda mengenakan setelan wanita di depannya.
"Eh, tidak, aku tidak sakit atau apa."
Kasumi bermaksud untuk menunjukkan 'Aku ingin kamu meninggalkanku sendiri' dengan jawaban itu. Namun, kata-kata yang diucapkannya kurang jelas dari yang dia rencanakan, bahkan mengejutkan dirinya sendiri.
Anggota staf perempuan itu menawarkan senyuman yang tampaknya menembus kebingungan Kasumi dan duduk besebrangan pada Kasumi tanpa bertanya. Kasumi sedikit terkejut dengan manuver sepihak ini, tetapi ketika dia melihat senyum yang agak tidak jujur, dia dengan cepat memutuskan itu tidak masalah.
"Aku seorang penasihat di sekolah ini, Ono Haruka."
"Aku Saegusa Kasumi, tahun pertama."
Haruka mengarahkan pengenalan dirinya untuk saat yang tepat sehingga tatapan bermasalah menghilang dari wajah Kasumi dan Kasumi secara otomatis memberikan namanya sebagai balasan.
"Saegusa-san ada di Kelas C, benar?"
"Ya itu betul."
Karena Haruka telah mencuri inisiatif, Kasumi mengikuti jejak Haruka. "Kelas C tidak dalam tanggung jawabku, tapi aku akan mendengarkan semua kekhawatiranmu."
"Aku tidak terlalu khawatir tentang apa pun."
Perlawanan mentalnya tidak berlangsung lama dan Kasumi dengan sungguh-sungguh berbicara tentang bagaimana dia harus menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menunggu Izumi, yang telah bergabung dengan OSIS.
"Begitu. Kamu punya perasaan campur aduk tentang itu?"
Haruka, yang telah mencondongkan tubuh ke depan untuk mendengarkan kisah Kasumi dengan wajah serius, mengucapkan kata-kata itu dengan berbisik.
Apa yang kamu maksud dengan campuran, Kasumi seharusnya curiga, tapi kata - kata Haruka berlanjut lebih cepat daripada Kasumi bisa menanyainya.
"Saegusa-san, kenapa kamu tidak mencoba Komite Moral Publik?"
Bagi Kasumi, saran Haruka tidak jelas dan sama sekali tidak terduga. Haruka tersenyum setuju ketika dia mengintip mata Kasumi, yang tidak bisa membuat tanggapan segera.
"Apakah kamu tahu sistem Komite Moral Publik sekolah kami?"
Pertanyaan tadi membutuhkan jawaban 'ya' atau 'tidak' yang sederhana.
"Ya ... aku mendengarnya dari kakak perempuanku."
Meskipun Kasumi tetap bingung, dia masih bisa menjawab pertanyaan ini.
"Oke. Kalau begitu aku bisa melakukan ini dengan cepat."
Haruka tidak bertanya siapa 'kakak perempuan' Kasumi itu. Nama keluarga 'Saegusa' tidak biasa dan terkenal sehingga dia tahu siapa kakak perempuan Kasumi tanpa bertanya; terlebih lagi, Haruka sudah tahu identitas Kasumi sebelum dia memperkenalkan dirinya.
"Sebenarnya, rekomendasi staf adalah salah satu cara untuk masuk ke komite. Singkatnya, kami memilih siswa baru untuk mengisi lowongan ke komite."
"Maksudmu aku? Permisi, apa tidak apa-apa untuk memutuskannya secara sepihak di sini?"
"Jika kamu menerimanya, tidak ada yang akan mengeluh."
Haruka tersenyum sedikit pada ledakan ekspektasi dari Kasumi, yang akhirnya mendapatkan kembali vitalitasnya.
"Aku pikir kamu akan bisa melakukan pekerjaan yang tidak kalah dengan Shiba-kun tahun lalu."
Dan ucapan ini, yang diucapkan dengan cara yang biasa-biasa saja, membuat mata Kasumi, yang sampai sekarang tidak benar-benar tertarik, berubah warna.
"Shiba-senpai, maksudmu kakak laki-laki?"
"Ya."
Untuk sesaat, wajah Haruka menunjukkan tatapan 'gotcha' tapi Kasumi tidak menyadarinya.
"Tahun lalu, Shiba, yang direkomendasikan oleh OSIS, menonjol sebanyak anggota Komite Moral Masyarakat seperti Kepala Watanabe-san sendiri. Morisaki yang direkomendasikan oleh staf juga dikenang karena keterampilan bertarungnya yang andal, tapi tidak bisa disangkal bahwa ia dipandang agak dibayangi oleh Shiba-kun. Selain itu tahun lalu, permasalahan yang terjadi dengan satu dari anggota komite lainnya yang direkomendasikan oleh staf. Jika hal-hal seperti itu terus berlanjut sedikit lagi, maka orang akan terlihat curiga pada staf. Itu akan banyak membantu kami jika kamu mau melakukan ini. "
Haruka mungkin tidak perlu mengartikulasikan dua alasan. Ketika dia membuat titik tentang Tatsuya berdiri, Kasumi dipenuhi dengan campuran semangat juang dan antagonisme.
"Aku mengerti. Tolong biarkan aku melakukannya!"
Dia sangat antusias sekarang, dia sepertinya memiliki api di belakangnya.
"... Terima kasih. Aku akan menghubungi Kepala Komite Moral Publik. Kupikir kamu bahkan dapat dihubungi oleh mereka besok."
Karena dia tahu bahwa masalah telah terjadi sebelum dan setelah upacara penerimaan, Haruka menggunakan pengetahuan itu untuk menghasutnya. Namun, dia lebih tersentuh olehnya daripada yang diprediksi Haruka. Apa yang sebenarnya terjadi, Haruka mau tak mau bertanya-tanya.




Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 12 Bab 6 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

2 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.