Selasa, 26 Maret 2019

Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 12 Bab 5 LN Bahasa Indonesia



BAB 5
(Translater : Jeff)

Era Umum 2096, 6 April, hari pertama tahun ajaran baru. Tatsuya dan Miyuki pergi ke sekolah, Minami tinggal di rumah. Ungkapan klise 'Sudah lama tidak bertemu', tidak cocok, karena mereka kadang-kadang pergi ke sekolah untuk Pertemuan OSIS selama liburan musim semi.
Setelah hari ini dan besok, kedua bersaudara ini tidak lagi sendirian di jalan menuju dan dari sekolah. Mungkin karena dia sadar akan hal itu, Miyuki menempelkan dirinya pada Tatsuya selama perjalanan singkat dari stasiun bahkan lebih dari biasanya. Dari jauh atau bahkan dari dekat, kedekatan mereka yang kosong menunjukkan ilusi bahwa mereka berjalan bergandengan tangan.
Dari awal, kedua saudara ini telah menjadi cukup terkenal di kalangan siswa SMA sihir, yang jumlahnya tidak bisa disebut kecil. Pada saat ini, hampir tidak ada siswa yang tidak tahu tentang hubungan si kakak sulung dan adik perempuannya. 'Orang-orang konvensional' yang mengangkat alis mereka pada ketidakwajaran kerabat yang bertindak lebih seperti sepasang kekasih bukan hanya satu atau dua. Itu tidak mengherankan bahwa tidak ada jiwa pemberani (atau mungkin orang kasar) memanggil mereka untuk mengambil alih tugas, tetapi Jumlah orang yang mengarahkan mata terkejut pada mereka tidaklah sedikit.
Tentu, hal seperti itu — yang dikelilingi oleh tatapan orang-orang — tidak membuat Miyuki cemas sama sekali. Baginya, orang yang tidak bisa menghadapinya dan berbicara hanyalah omong kosong. Bahkan dalam keadaan normal, itu dapat dikatakan bawa dia mengundang banyak perhatian, jadi waktu dia tidak dilihat lebih sedikit. Bagi Miyuki, tentang tatapan orang lain yang terlalu banyak dapat diganggu.
Di sisi lain, tidak mungkin Tatsuya 'tidak bisa membiarkan pandangan yang lain mengganggunya' seperti saudara perempuannya.
Dia melayani sebagai penjaga adiknya. Dia melindungi adiknya dari segala maksud kejahatan. Ini adalah tugas yang ditugaskan kepadanya dan, secara bersamaan, suatu hak istimewa yang tidak akan ia biarkan orang lain merebutnya. Tatsuya tidak bisa mengabaikan niat buruk apa pun yang diarahkan pada Miyuki.
Ini tidak terlalu sulit. Karena niat buruk sepele yang diarahkan pada Tatsuya sendiri, tidak ada satupun mampu mengarahkannya ke Miyuki.
Sulit untuk mengarahkan pandangan negatif pada Miyuki. Misalnya, bahkan mereka yang merasa cemburu pada Miyuki mengalami kesulitan mengarahkan kecemburuan mereka. Penampilan dan bakatnya terlalu berkilau; Kecemburuan yang dikirim kepadanya menjadi semacam keanggunan. Karena sulitnya mengarahkan niat jahat terhadap Miyuki, diperlukan kemauan yang kuat untuk melakukannya.
Jadi, jika Tatsuya menyadarinya, itu tidak pernah hanya kebetulan.
Dipasangkan dengan kemauan yang kuat, tatapan itu tidak jelas bermusuhan atau pun ramah. Pandangan yang diarahkan pada Miyuki adalah tipe yang tidak biasa. Terutama dari lawan jenis, itu bahkan kurang dimengerti.
Tatsuya akrab dengan wajah bocah itu. Dia belum pernah bertatap muka dengannya, tetapi dia telah melihat gambar 3D yang datang bersamaan dengan profil. Bocah itu satu tahun lebih muda darinya, perwakilan siswa baru—
(— Itu pasti putra sulung Klan Shippou .)
Tanpa sadar, alisnya berkerut, tetapi Tatsuya sengaja menjaga ekspresinya agar tidak berubah. Tatsuya dengan waspada menjaga dirinya menampilkan sensitivitas yang berlebih, tapi mungkin karena dia sadar akan tatapan yang sesekali Tatsuya kirim, Takuma mengalihkan wajahnya dan menghilang ke pintu masuk gang.
"Onii-sama ?"
Segera setelah itu, Miyuki berbicara kepadanya dengan suara ragu. Dia sangat menyadari bahwa sebagian kecil dari pikiran kakaknya telah hilang darinya. Meskipun dia bisa mengabaikan pandangan si bajingan, dia tidak bisa mengabaikan tatapan Tatsuya.
Tatsuya menggelengkan kepalanya untuk memberi tahu Miyuki "tidak apa-apa", berbalik Menanggapi sapaan "pagi" dan mengangkat tangannya.
Erika, diikuti oleh Leo, Honoka, Shizuku, Mizuki, dan Mikihiko berada di kerumunan itu. Bukanlah hal yang luar biasa untuk mereka semua bersama setelah sekolah, tetapi sudah lama sejak mereka semua bersama dalam perjalanan ke sekolah. Terutama Shizuku, yang tidak datang ke sekolah dengan mereka sejak sebelum akhir tahun lalu, karena dia telah belajar di luar negeri.
Melihat akhirnya anggota terakhir mereka telah kembali, wajah mereka semua sama, tetapi beberapa dari mereka mengenakan desain seragam yang berbeda dari apa yang mereka pakai sampai bulan lalu, Ketika mereka berada di tahun pertama.
Di dada Tatsuya, sekarang ada lambang bunga delapan kelopak dikelilingi oleh gerigi.
Desain bordir yang sama ada di blazer Mizuki .
Dan di sisi kanan dada Mikihiko, ada ikon delapan kelopak SMA 1.
"Mikihiko, bagaimana rasanya memakai seragam Tingkat 1?"
"Jangan mengejekku, Tatsuya."
Mikihiko menjawab Tatsuya yang secara luas menyeringai, mengucapkan selamat dengan senyum sedih tapi sombong. Mereka tahu bahwa Mikihiko akan ditransfer ke tingkat pertama sejak bulan lalu; Namun, ini pertama kalinya mereka saling memandang dengan seragam baru.
"Bagaimana denganmu, Tatsuya, bagaimana rasanya memakai blazer baru itu?"
"Meskipun kau menyebutnya baru, itu hanya terlihat seperti itu."
Komentar Mikihiko juga merujuk pada fakta bahwa Tingkat Teknisi Sihir adalah tingkat baru. Hanya nama yang menunjukkan apa itu dan pelajaran untuk tingkat baru bahkan belum dimulai. Yah, bukan hanya pelajaran tetapi segala sesuatu tentang tingkat baru akan dimulai hari ini. Bagaimanapun, sampai hari itu benar-benar dimulai bahkan tatanan kelas tidak jelas; Memang, perasaan tidak akan cukup persiapan yang telah dibuat tidak dapat disangkal. Komentar tentang hanya penampilan yang berubah juga sebuah lelucon tapi itu bukannya tanpa dasar.
"Ooh, sinis."
Namun, Tatsuya memiliki sikap yang tenang, atau lebih tepatnya, 'itu tidak terlalu penting' tentang itu, bertentangan dengan harapan teman-temannya sepertinya. Dengan kepribadian Tatsuya, mereka tidak tidak berharap dia akan menunjukkan kegembiraan besar tentang perpisahan kelas, tetapi mereka membayangkan dia akan sedikit bersemangat.
"Be-nar-kah, Mizuki agak ternganga."
Setelah Leo, Erika mengungkapkan ketidakpuasannya. Dia melotot dengan kecewa, tetapi karena lawannya adalah Tatsuya, arah tatapannya melewati ke sisi lain.
"Aku ti...tidak ternganga!"
Mizuki memprotes tanpa berpikir. Dia tidak bermaksud memperhatikan teman-teman jalur keduanya (singkatnya, Erika dan Leo). Tapi dia tidak bisa menyembunyikan kebahagian malu di wajahnya sehingga ditunjukkan Erika.
"Tidak apa-apa tidak berlebihan."
Dan ketika senyum nakal Erika ditunjukkan, tidak perlu lagi bagi Mizuki untuk mengkhawatirkan perasaan mereka.
Ruang Tingkat Teknisi Sihir di gedung sekolah utama berada di samping ruang kelas  tengah di lantai tiga. Kelas E. Singkatnya, ruangan tepatnya yang Tatsuya dan Mizuki telah masuki sampai bulan lalu.
Ngomong-ngomong, Erika dan Leo berada di kelas F. Ketika mereka menerima tugas kelas dari nirkabel sekolah, pasangan itu dengan terang-terangan menunjukkan ketidaksukaan mereka. Mungkin sikap mereka asli, atau mungkin mereka menyembunyikan perasaan mereka yang sebenarnya karena malu ... hanya orang-orang itu sendiri yang tahu, dan bagaimanapun juga, tidak masalah bagi Tatsuya. Meskipun begitu, Mizuki dan Honoka sangat tertarik.
Ketika Tatsuya memasuki ruang kelas, kursi-kursi itu telah separuh terisi. Lima dari lima baris sama dengan tahun lalu; Tatanan fonetik Jepang dari tempat duduk juga sama seperti ketika mereka di tahun pertama. Namun, apakah barisan A I U E O ke samping tanpa memandang gender memiliki makna khusus atau hanya sekedar iseng?
Setelah menghabiskan kurang dari satu detik untuk memecahkan teka-teki yang tidak berarti, Tatsuya pergi ke kursinya sendiri. Baris pertama dari lorong, kursi kedua dari depan. Seperti tahun lalu, Mizuki ada di kursi di sebelahnya. Nah, ini tidak memiliki arti khusus karena dalam fonetik Jepang, dimana mereka Shi- ba dan Shi- ba -ta.
"Mizuki juga di sebelah Tatsuya tahun ini. Akan lebih baik jika aku mencoba untuk mengubah kelas juga."
Orang yang mengomel dengan lelucon yang tidak perlu tanpa peduli apakah ada orang mendengarnya itu adalah Erika, yang membuka lebar pagar jendela dengan kedua lengannya.
"Tentunya, itu tidak perlu. Kau ada di kelas sebelah."
Leo, yang mengintip wajah Erika, yang mendorong tubuhnya keluar jendela, yang menindaklanjuti dengan komentar, bertentangan dengan isinya, diucapkan dengan nada menyesal.
"Itu benar. Meskipun kita berada di kelas yang berbeda, itu tidak terlalu nyaman."
Satu tahun sebelumnya, adegan ini akan menjadi pertukaran bahasa kasar, tetapi Erika tidak menindaklanjuti dengan komentar yang menyakitkan ataupun dengan sesuatu seperti balas dendam. Perubahan itu sedikit menghibur Tatsuya, karena perilaku itu (setidaknya di permukaan) menunjukkan persetujuan dengan kata-kata Leo tanpa memandangnya sedikit pun.
"Karena mengganggu di kelas lain tidak dilarang."
"Hanya menerima pelajaran di kelas lain."
Mizuki segera menunjukkan persetujuannya dengan pernyataan Tatsuya; dia mungkin berpikir bisa mengalihkan Erika. Tentu saja, meskipun dia terlihat liar, Erika hampir tidak pernah keluar dari pelajaran. Tatsuya adalah pemenang yang jelas dalam beberapa kali meninggalkan ruang kelas selama pelajaran.
"Itu juga benar."
Mungkin, Erika tidak lagi ingat untuk mengajukan keberatan. Dia siap mengangguk menyetujui kata - kata Mizuki.
"Meskipun begitu ... ada banyak wajah yang tidak dikenal."
Erika menggumamkan hal itu ketika dia melihat ke sekeliling ruangan, mengubah jalur pemikirannya. Erika yang suka bergaul itu ingat wajah dan nama dari hampir seratus siswa Tingkat 2 di tahun mereka. Singkatnya, 'wajah-wajah asing' adalah mantan siswa Tingkat 1.
"Ah, sekarang setelah kamu menyebutkannya ... sepertinya sedikit tak terduga."
Jumlah siswa di dalam kelas telah jauh meningkat karena semakin dekat ke awal pelajaran, dan dua pertiga dari kursi yang sekarang terisi. Itu dikonfirmasikan dengan memeriksa kelompok, dan Leo yang benar-benar mudah bergaul, dengan suara basah karena terkejut seperti kata-katanya, menunjukkan persetujuannya.
Pasangan — tidak, meskipun dia belum setuju dengan pernyataan Erika, Mizuki seharusnya dimasukkan — ketiganya percaya bahwa sebagian besar orang yang ingin pindah ke Tingkat Teknisi Sihir baru mungkin akan menjadi siswa Tingkat 2. Mereka tidak berpikir bahwa siswa Tingkat 1 yang sangat bangga akan memilih untuk berbagi ruang kelas dengan siswa Tingkat 2.
Untuk Tatsuya, meskipun transfer Tingkat 1 mengejutkan, itu masalah sepele, jadi meskipun dia pasti bisa mengerti mengapa Erika dan yang lainnya berpikir seperti itu, ia tidak akan menyela dengan komentar khusus.
"Ngomong-ngomong."
Erika juga tidak terpaku pada topik ini. Selain itu, ada sesuatu yang lebih menarik baginya.
"Tatsuya, kau banyak dilotot."
Ucapan Erika ditegaskan oleh Tatsuya yang menunjukkan sedikit mengangkat bahu. Bahkan sebelum dia mengetahuinya, dia sudah menyadari bahwa dia sedang menerima tatapan kebencian yang konstan. Dan dia sudah memahami tatapan siapa itu. Adapun mengapa dia sedang dilotot, karena dia tidak bisa benar-benar mengerti, mungkin membebani pikirannya. Namun demikian, dia membenarkan bahwa dia memiliki lebih banyak alasan untuk membencinya daripada dia harus membencinya. Karena hanya dilotot tidak menyebabkan kerusakan yang sebenarnya, Tatsuya berencana untuk mengabaikannya, tetapi sepertinya bagi Erika, itu bukanlah sesuatu yang bisa dia abaikan. Suaranya yang tidak menyenangkan menunjukkan apa yang terjadi di benaknya.
"Dia menyebabkan semua masalah itu dalam banyak hal; aku ingin tahu apakah dia masih belum mengakui bahwa itu semua adalah kemarahannya sendiri."
"Bahkan jika dia tahu itu adalah kemarahan, dia mungkin tidak bisa mengganti semua emosi itu dengan cepat."
"Cepat ... sudah setengah tahun."
"Hanya setengah tahun."
Ketika Erika menjawabnya demikian, Tatsuya mengarahkan matanya dengan cepat ke asal tatapan, yang berada di samping belakangnya. Bingung, Hirakawa Chiaki, yang telah menatapnya dengan kebencian, mengalihkan pandangannya. Segera sesudahnya — mungkin dia marah pada dirinya sendiri karena menunjukkan kepengecutan — dia merengut padanya dengan tatapan suram di matanya.
Sikap Chiaki itu semakin memecah syaraf Erika. Tentu Erika, yang telah melihat tampilan berani dari introspeksi Sayaka, yang telah tertipu menjadi bagian dari kelompok teroris setelah kejadian itu, memiliki masalah dalam mengambil keputusan tentang perilaku Chiaki, karena dengan alasan membalas dendam yang salah tempat, Chiaki sengaja menjadi dimanfaatkan mata-mata asing dan bahkan sekarang tidak pernah meminta maaf kepada Tatsuya sekalipun. Di sisi lain, Erika, yang tidak memiliki masalah memilih berkelahi, memang ingin mengejar Chiaki sendiri, tetapi ada kemungkinan hal itu akan menyebabkan masalah bagi Tatsuya sebagai gantinya. Selain itu, Erika merasa bahwa tindakan Chiaki yang kurang ajar tadi berarti dia sedang 'mencoba bertengkar'.
Sebuah cahaya tajam berada di kedua mata Erika. Matanya tidak menyipit; Sebaliknya, kedua matanya terbuka dengan sudut-sudut matanya yang terangkat. Meskipun wajah Erika yang indah memiliki aura seperti kucing, itu diwarnai dengan keganasan yang membawa harimau atau macan tutul ke dalam pikiran. Penampilannya bahkan membangkitkan sedikit keinginan untuk menghargainya secara estetis pada Tatsuya; Namun, jika dia tetap membiarkan situasi ini berlanjut, dijamin akan terlibat dalam pusaran masalah. Tatsuya mempertimbangkan harga menjadi penonton sedikit terlalu mahal.
"Erika, tidak ada gunanya berbicara dengannya."
Erika memalingkan wajahnya yang muram ke Tatsuya. Seorang lelaki yang berkemauan lemah akan segera bersujud dan meminta maaf dengan penuh semangat, tetapi sayangnya Tatsuya tidak memiliki kebanggaan seperti itu (?).
"Aku akan memadamkan percikan api yang kubiarkan jatuh sendiri. Ya, jika pihak lain memiliki keberanian untuk menggerakkan percikan api menjadi nyala api."
Tatsuya tersenyum kejam. Melihat tidak ada ramah dalam penampilan itu, Erika menjadi tenang. Mungkin itu merupakan indikasi bahwa dia menunjukkan penyesalannya dengan mencoba menyembunyikan senyum malunya.
Pada saat itu, suara campur tangan dengan keadaan waktu yang tepat dan mengubah suasana hati.
"Bisakah aku mengganggumu sebentar?"
Tatsuya berbalik pada suara yang memanggilnya tepat di belakangnya. Seorang siswa laki-laki, yang baru saja memasuki kelas dengan senyum ramah, berdiri di sana.
"Apakah ini pertama kalinya kita berdua saling bertemu? Aku Tomitsuka Hagane. Senang bertemu denganmu, Shiba-kun. "
"Itu benar, aku tahu namamu, tetapi pada dasarnya ini mungkin 'pertemuan pertama'. Shiba Tatsuya. Senang bertemu denganmu, Tomitsuka . "
Sambil memegang tangan yang ditawarkan sebagai balasan, Tatsuya menjawab dengan nada yang biasa. Sejujurnya, tidak mengguncangkan tangan sedikit ke atas untuk pengenalan diri antara teman sekelas, pikir Tatsuya, tapi dia tidak mengungkapkan perasaannya. Tatsuya yang terkejut atas Tomitsuka yang berada di sini juga tidak muncul di wajahnya.

Meskipun demikian, teman-teman Tatsuya tidak memiliki wajah poker seperti Tatsuya. Misalnya, Mizuki yang menatap Tomitsuka, yang duduk tepat di belakang Tatsuya, dan ketika dia kembali pada dirinya sendiri, wajahnya berubah merah. Dia mungkin malu atas perilaku buruknya sendiri. Mizuki berbicara kepada Tomitsuka dengan senyum malu-malu.
"Tomitsuka-kun, senang bertemu denganmu. Aku Shibata Mizuki. Aku senang bertemu denganmu."
"Senang bertemu denganmu juga."
Senyum ramah Tomitsuka menyingkirkan senyum malunya Mizuki. Menyaksikan perkenalan SMA yang agak normal akhirnya membebaskan keduanya dari keadaan membatu.
"Sangat tidak terduga... Untuk rangking ke-5 Tomitsuka bergabung dengan Tingkat Teknisi Sihir."
Saat kata-katanya tersirat, kata aneh yang diarahkan Erika kepada seseorang yang penuh kejutan.
Itu bisa dimengerti. Seperti Erika katakan, Tomitsuka adalah seorang mahasiswa kehormatan kelas atas yang menduduki peringkat ke-5 dalam skor gabungan dari ujian akhir pada akhir tahun sekolah mereka (Peringkat teratas secara keseluruhan adalah peringkat 1 Miyuki, peringkat ke-2 Honoka, peringkat ke-3 pelajar putra dengan nama Igara Sousuke, peringkat ke-4 Akechi Eimi; Shizuku tidak masuk daftar karena dia belajar di luar negeri). Dengan catatan yang memuaskan sebagai siswa Tingkat 1, sepertinya tidak perlu beralih ke Tingkat Teknisi Sihir. —Sejauh yang bisa dilihat oleh mata secara objektif.
"Apakah kamu Chiba-san? Sebagai seseorang yang juga dari Seratus Keluarga, aku pikir kamu mungkin menyadarinya Chiba-san, tapi keluargaku lebih mengkhususkan diri dalam pertempuran daripada bantuan darurat, dan aku ... punya masalah dengan keterampilan praktekku. "
Sebuah pertanyaan belum ditujukan kepadanya, tetapi Tomitsuka menjawab Erika sambil mengarahkan wajah yang sedikit menyakitkan padanya. Dengan demikian, Erika (dan Leo juga) mengingat gosip tentang nama lain yang terkait dengan Tomitsuka.
Range Zero, rentang jarak nol, adalah nama panggilannya; sementara itu adalah gelar kehormatan yang menyiratkan manifestasi dari kekuatan tiada tara pada jarak nol, secara bersamaan itu merupakan penghinaan yang mengatakan dia tidak bisa melakukan sihir berjarak. Sebenarnya, bukannya dia tidak bisa menggunakannya sama sekali; Namun, tidak ada keraguan tentang fakta bahwa Tomitsuka memiliki masalah dengan jarak jauh yang dia kenali sendiri.
Dari samping, Tatsuya mengirim penyelamatan kepada Erika, yang tersesat di laut dan tidak dapat menemukan kata-kata untuk menjawabnya.
"Setiap orang memiliki kekuatan dan kelemahan."
Apakah dia menghiburnya atau mencambuknya, untuk penyelamatan yang dipertanyakan ini,
"Apa yang dikatakan Tatsuya memiliki kekuatan persuasif."
Dengan suara yang sungguh-sungguh, Leo masuk ke dalam selaan.
'Senyum pahit' Tomitsuka berubah menjadi 'senyum sarkastik'.
"Aku menemukanmu, Tomitsuka -kun!"
Segera setelah itu, keluhan emosinya terpesona oleh suara riang yang masuk ke kelas kelas dua E.
"Akechi -san !?"
Di depan pemandangan Tomitsuka, yang buru-buru berbalik, "Amy" — itu adalah, Akechi Eimi — tidak terburu-buru berlari ke arahnya dari pintu belakang kelas. Karena fakta bahwa dia adalah seorang atlet dalam kompetisi Sembilan Sekolah musim panas lalu, dia juga seorang kenalan Tatsuya.
Ada sejumlah besar suara bergelombang bernada tinggi saat kerangka meja Tomitsuka membuatnya berhenti; Tangannya terangkat seperti dia mencoba melempar bola melalui lingkaran dengan beberapa cara dan seluruh wajahnya tersenyum.
"Pagi, Tomitsuka-kun."
Seolah-olah '!' dan '♪' tarian ada di akhir kata-katanya, sangat energik adalah sapaannya. Meskipun mereka berdua memiliki kepribadian yang riang, Eimi berbeda dari Erika yang kegembiraannya menyembunyikan luka di hatinya — Eimi sangat bersukacita. Dia adalah tipe yang berharga membuat orang-orang yang menontonnya merasa bahwa kekhawatiran yang mereka tanggung adalah bodoh. Terlepas dari kejadian tadi, karena kedatangan Eimi, semua perasaan canggung telah dihapus dari suasana.
"Ah, ya. Pagi, Akechi -san."
Tomitsuka tertarik oleh pesona energi itu. Tidak, perasaan yang dilepaskan oleh raut wajahnya bukanlah 'Eimi itu menawan Tomitsuka'; 'Eimi membuat Tomitsuka tersanjung' tampaknya lebih dekat untuk menjadi benar.
"Shiba- kun, pagi."
"Pagi, Amy. Kalau dipikir-pikir, Amy dan Tomitsuka berada di kelas yang sama tahun lalu."
"Itu benar. Kamu mendapat informasi dengan baik?"
"Itu hal kecil."
Tatsuya mengirimkan senyum energi yang terkuras pada Eimi yang terbelalak .
"Amy, gadis ini adalah Shibata Mizuki. Ini adalah Chiba Erika. Yang ada di sana adalah Saijou Leonhart. Mereka bertiga teman sekelasku tahun lalu."
Mizuki dan yang lainnya seharusnya tidak berinteraksi dengan Eimi. Dan hipotesis Tatsuya tidak melenceng.
"Senang bertemu denganmu. Aku Akechi Eimi. Panggil aku Amy. "
Tatsuya telah memperkenalkan ketiganya dengan sederhana (sembarangan?) Dan Eimi dengan mudah memperkenalkan dirinya sebagai balasan.
"Oke, Amy. Tidak apa-apa jika kamu memanggilku Erika."
Orang yang segera merespon adalah, tentu saja, Erika.
"Tolong panggil aku Leo."
"Senang bertemu denganmu, Akechi-san."
Leo diikuti dengan pengenalan diri (tambahan) dan Mizuki menggelengkan kepalanya. Saat dia melakukannya, untuk beberapa alasan Eimi menggembungkan pipinya yang merah dengan ketidakpuasan.
"Amy."
"Eh?"
"Bukankah aku sudah memberitahumu untuk memanggilku Amy?"
Mizuki tidak mengerti apa yang dia lakukan sehingga membuat Eimi marah dan matanya menunjukkan rasa bersalah dan terdiam. Jika Anda melihatnya secara objektif, desakan Eimi hampir tidak rasional, tetapi kasus-kasus di mana kekuatan menang atas alasan telah diamati berulang kali di dunia. Ngomong-ngomong, Erika dan Leo tercengang karena mereka tidak tahu gadis seperti apa Eimi itu, dan Tatsuya, yang agak mengenalnya, tidak menunjukkan niat untuk campur tangan karena suatu alasan. Dan orang lain yang mengenalnya, Tomitsuka, tampaknya tidak sabar dan enggan untuk campur tangan.
"Umm ... senang bertemu denganmu, Amy. Tidak masalah jika kamu memanggilku sebagai Mizuki."
Pada akhirnya, meskipun dia bingung, Mizuki menyerah.
"Ya. Senang bertemu denganmu, Mizuki."
Seketika, Eimi terus terang tersenyum. Senyum itu lebih naif daripada menyenangkan; Itu memiliki efek yang membuat orang sedikit ragu bahwa mereka ingat cara berbicara egois yang dia gunakan telah benar-benar terjadi. Puas, Eimi mengangguk dan memutar tubuhnya untuk berbalik ke arah Tomitsuka.
"Sekarang, giliran Tomitsuka."
"Uhh ?"
Mengapa percakapan itu beralih ke dirinya sendiri? Apa yang dia maksud dengan gilirannya? Tomitsuka benar - benar tercengang oleh pergantian peristiwa yang terlalu cepat ini.
"Amy."
Eimi sekali lagi menyuarakan nama panggilannya.
Tomitsuka masih tidak mengerti apa yang diminta Eimi darinya. Tomitsuka yang bingung melihat ke kanan kiri dan menjadi sadar bahwa Tatsuya mengabadikan adegan itu dengan senyum.
Tomitsuka meminta bantuan dari Tatsuya melalui kontak mata. Tatsuya menciptakan ekspresi sadar untuk menjawab panggilan 911 Tomitsuka.
"Kamu tidak suka dipanggil Akechi-san, kan?"
Hipotesa Tatsuya sepertinya tepat, ketika Eimi mengangguk ya-ya.
"Apakah kamu ingin Tomitsuka juga memanggilmu dengan nama panggilanmu?"
Tampilan suram Eimi dengan Mizuki yang telah meramalkan ini. Yah, Tatsuya sudah mengharapkan pengembangan ini jadi dia tidak mengatakan apa-apa selama peristiwa sebelumnya.
Di sisi lain, wajah Tomitsuka mulai mengalir dengan keringat dingin.
"Eh, umm, Akechi -san, kamu memanggilku 'Tomitsuka -kun'  dan ..."
"Oh? Jadi tidak apa-apa jika aku memanggilmu 'Hagane –kun'?"
Jadi itu ~ kau seharusnya mengatakannya sebelumnya ~ Eimi berkata dengan matanya sementara dia mencondongkan tubuh ke arah Tomitsuka, mengintip wajahnya dengan kedua tangan di belakang, memegang kedua tangannya. Tomitsuka jelas bingung di mata siapa pun. Mata yang tidak menentang Tatsuya dan yang lainnya sampai pada Tomitsuka, yang bersandar ke belakang  dengan wajah yang bahkan lebih kaku.
"Tidak, um, bukan itu yang ingin aku katakan ... Ah!"
Tomitsuka berusaha mati-matian untuk menghindari mata Eimi, yang dengan bahagia menatapnya, dan dia dengan sengaja berdiri mengangkat suaranya ketika dia melihat  sebuah tatapan yang mengalir padanya dari dua tempat duduk.
"Akechi-san, mari kita bicara lagi lain kali."
Menghindari Eimi, yang telah menghalangi setengah bidang penglihatannya dengan mencondongkan tubuh ke depan, Tomitsuka berjalan menuju kursi gadis yang telah menatapnya.
"Apakah kamu, Hirakawa -san? Kamu juga di kelas ini?"
Tatsuya dan yang lainnya nyaris tidak bisa menangkap suara Tomitsuka dari tempat mereka berada. Mereka sama sekali tidak bisa menangkap kata-kata jawaban Chiaki yang dibisikkan dengan malu-malu.
"Amy, apakah tidak masalah untuk tidak mengikutinya?"
Erika berbicara kepada Eimi, yang tampak cemberut karena ditinggalkan dengan tiba-tiba, dengan nada rendah.
"Apakah kau berpikir tidak ada yang bisa kau lakukan selain mundur ...?"
Apakah ini bisikan iblis yang membuat hati manusia menjadi berdosa, atau apakah itu suara malaikat kepada seseorang yang menghadapi jalan yang keras. — Tentu saja, itu bukan hal yang muluk-muluk; Itu tidak lebih dari ucapan seorang teman yang menghasut teman sekolahnya, tetapi efeknya instan. Eimi mengangguk dengan tatapan penuh tekad dan dengan cepat mengejar Tomitsuka.
"... Kau wanita yang menakutkan."
Untuk Leo, yang tidak menyindir tetapi membisikkannya dengan nada muram,
"Cara ini lebih baik, kan?"
Erika menjawab dengan senyum lebar.
"Tentu saja, ini adalah perkembangan yang sangat menarik."
Sedikit mengejutkan dicampur ke dalam tampilan kaget yang Mizuki berikan kepada Tatsuya, melihat tatapan keingintahuan yang tak tersamar diarahkan pada mereka bertiga, Tomitsuka, Eimi dan Chiaki, yang baru saja dia tunjukkan.
◊ ◊ ◊
Drama muda Tomitsuka adalah aktor utama (atau mungkin mangsa) diurus oleh dering bel. Setelah Eimi meninggalkan Kelas E dengan langkah cepat, Erika dan Leo pergi ke Kelas F.
Setelah itu, tidak ada upacara untuk pertama kalinya semua siswa berkumpul untuk pelajaran. Bahwa mendapatkan informasi yang dibutuhkan merupakan tanggung jawab individu adalah sikap sekolah. Mulai sekarang, kelas ini akan memiliki seorang guru yang bertanggung jawab atas keterampilan praktek mereka (seperti kelas A sampai D pada tingkat 1). Lebih dari setengah kelas dianggap bahkan tidak menampilkan nama guru sampai hari yang sebenarnya itu di mulai dari cantik di atas, tapi Tatsuya adalah bagian dari minoritas yang tidak berpikir begitu.
Mungkin belum diputuskan sampai menit terakhir — jika anggapan Tatsuya benar-benar akurat.
Lagipula, jika jumlah penyihir yang memenuhi syarat untuk menjadi guru tidak memadai, maka setengah dari siswa yang memiliki kapasitas untuk SMA Pertama, Kedua, dan Ketiga tidak akan ditempatkan dalam kasta yang lebih rendah.
Dengan mempertimbangkan kelangkaan personel, Tatsuya memperkirakan, guru yang bertanggung jawab atas pelajaran keterampilan praktek Kelas E akan menjadi individu yang cukup eksentrik untuk seorang pendidik penyihir dan mungkin tidak banyak guru. Sebagai contoh, sangat tua atau mungkin sebaliknya, cukup muda. Jika semua pengajar yang akan dilakukan adalah keterampilan praktek teknisi, maka guru tidak perlu memiliki banyak keterampilan sebagai penyihir, sehingga kemungkinan bahwa mereka dapat menempatkan peneliti tanpa kualifikasi apa pun sebagai guru juga dalam harapan Tatsuya.
Namun, tiga puluh detik setelah persiapan dimulai, seorang guru keterampilan praktek berdiri di depan seluruh kelas dua E yang tidak memenuhi harapan Tatsuya. Sepertinya guru itu juga tidak seperti yang dibayangkan siswa lain, ketika keributan kecil melanda kelas.
Orang yang muncul adalah seorang wanita berusia empat puluhan.
Tentu saja, itu saja tidak akan membuat orang lain merasa aneh. Jelas ada lebih banyak pengajar pria di sekolah menegah sihir, tapi yang wanita tidak begitu biasa. Kejutan datang dari penampilan wanita itu.
Rambutnya pirang. Warna matanya biru. Warna kulitnya putih. Tubuhnya tinggi dan kakinya panjang dari ini dan sifat fisiknya yang lain; Jelas sekali memandangnya bahwa wanita itu adalah seorang Kaukasia keturunan Nordik.
"Aku Jennifer Smith ( sumisu )."
Dia memberikan namanya dengan gaya negara-negara berbahasa Inggris dan nama lengkapnya adalah nama Inggris.
"Saya berasal dari Boston, tetapi saya menjadi warga negara yang dinaturalisasi delapan belas tahun yang lalu."
Namun, kata-kata ini meruntuhkan sebagian besar keraguan mereka. Jika waktu telah banyak berlalu sejak dia dinaturalisasi, maka tidak boleh ada kekhawatiran di bidang keamanan. Biasanya, patriotisme warga negara yang dinaturalisasi (terhadap negara yang menasionalisasi mereka) dituntut lebih tegas daripada warga negara yang lahir di suatu negara. Jika mereka tidak menunjukkan loyalitas lebih ke negara baru mereka daripada mantan negara mereka, maka naturalisasi mereka tidak akan diakui. Ini terutama benar, dalam kasus seorang peneliti sihir kemungkinan banyak untuk berhubungan dengan rahasia nasional. Masih ada pertanyaan mengapa dia akan membuang kewarganegaraanya untuk menjadi warga Negara Jepang yang dinaturalisasi ketika USNA bukan hanya negara terkaya di era modern, tetapi juga memiliki teknik sihir yang paling canggih, tetapi bagi Tatsuya itu relatif tidak penting.
"Sampai terakhir akhir tahun sekolah, aku adalah seorang profesor di Universitas Sihir Nasional, tetapi dari sekolah tahun ini, sekolah utama telah menempatkan di tanganku pelajaran dalam teknisi sihir untuk kelas ini. Aku berharap dapat bekerja sama denganmu. "
Dia berada dalam situasi yang sama dengan Tsuzura -sensei, pikir Tatsuya.  Latar belakang Tsuzura adalah pikirannya yang terlalu mandiri menyebabkan kejatuhannya. Keadaan seperti apa yang terjadi dalam kasus Smith-sensei? — Hipotesis Tatsuya menganggap dia pembuat onar yang kasar dan sewenang-wenang.
◊ ◊ ◊
Mereka harus mendaftar mata pelajaran pilihan pada akhir periode pertama, tetapi dari periode kedua mereka segera mulai pada kurikulum reguler; Sekarang istirahat siang.
Tatsuya tiba di ruang OSIS.
Dia, mulai sekarang, adalah Wakil Ketua OSIS. Tatsuya telah dipindahkan dari Komite Moral Publik ke OSIS karena perjanjian rahasia (?) antara Azusa dan Kanon; Namun, ini adalah hasil yang diambil dengan sepenuhnya mengabaikan kehendak Tatsuya sendiri. Karena dia tidak memiliki keterikatan yang melekat pada Komite Moral Publik dan dia tidak keberatan untuk bergabung dengan OSIS, Tatsuya tidak melakukan perlawanan, tetapi jika, misalnya, Tatsuya telah menunjukkan perlawanan, maka dia mungkin akan dibujuk. — Bukan oleh Azusa, tapi oleh Miyuki. Mungkin, Tatsuya tidak mencoba melawan karena dia mengerti itu.
Apa pun yang terjadi di baliknya, rezim baru SMA untuk Era Umum Tahun ajaran 2096 baru diluncurkan dengan aman. Komite Moral Publik juga menambahkan anggota baru. Mikihiko telah disetujui sebagai penerus Tatsuya dibawah sistem rekomendasi oleh OSIS. Dari klub, Shizuku dipilih untuk menambah kekurangan anggota yang dibawa pada akhir tahun ajaran terakhir. Hari ini adalah hari pertama tahun ajaran baru dan di ruang OSIS, daftar Azusa, Kanon, Isori, Tatsuya, Miyuki, Honoka, Shizuku dan Mikihiko, dengan semangat pesta 'anggota baru', mengadakan acara makan siang.
Meja rapat OSIS sedikit sempit untuk delapan orang. Mungkin Kanon berpikir ini adalah alasan yang bagus untuk benar-benar menempelkan dirinya pada Isori. Sementara pasangan itu bergairah — Isori tampak sedikit tidak nyaman — pemandangan itu tampaknya mempermalukan Azusa dan Mikihiko, Tatsuya dan Shizuku memiliki wajah poker, Honoka tampak agak iri dan Miyuki melihat pemandangan itu dengan senyum; Waktu makan siang berjalan dengan harmonis.
Ngomong-ngomong, sementara Honoka yang ingin mengambil pimpinan Kanon dan menempelkan dirinya ke Tatsuya karena sempit, dengan sikap standar Miyuki yang tak terputus, dia tidak bisa mengerahkan tekadnya.
Setelah makan berakhir, masing-masing dari delapan menerima cangkir teh atau cangkir kopi sesuai dengan preferensi mereka. Yang menunggu mereka adalah 3H-P94, Pixie. Robot berbentuk gadis itu berasal dari sekutu yang dipinjamkan ke Klub Penelitian Robot; Namun, karena berbagai keadaan, terutama karena Pixie sendiri menginginkannya, mulai hari ini menjadi sesuatu yang Tatsuya gunakan di ruang OSIS.
Topik pembicaraan makan siang pertama mereka adalah pilihan unik profesor Teknisi Sihir yang baru. Namun, hampir setengah jalan istirahat siang, segera mereka menginginkan beralih ke upacara penerimaan.
"Apakah ada latihan lain sepulang sekolah hari ini?"
Mikihiko, yang tidak terlibat dalam persiapan untuk upacara penerimaan, bertanya, dengan sopan menyadari kehadiran kakak kelas,
"Ini lebih dari pertemuan wajib daripada latihan. Hanya ada dua latihan resmi — satu selama liburan musim semi, dan satu tepat sebelum upacara. Dan karena kita hanya berlatih program ini, kita tidak akan membaca pidato resmi. "
Miyuki menjawab dengan nada default untuk berbicara kepada siswa laki-laki.
"Tahun lalu juga?"
"Ya."
Miyuki, yang telah membuat pidato resmi tahun lalu, juga menjawab pertanyaan tindak lanjut Shizuku.
"Eh, benarkah? Sama sekali tidak terlihat seperti itu."
Respon Kanon menunjukkan bahwa ia terkejut dengan cara yang tampak sedikit berlebihan. Tentu saja, karena alasan itu, orang itu sendiri segera berbicara.
"Pergantian kita cukup sulit ... karena itu pekerjaan yang sulit, aku pikir kita akan mengadakan banyak latihan."
"Bagaimanapun, itu kasar ..."
Seperti kebiasaannya yang terlihat, Kanon terlambat memotong kata-katanya tepat setelah dia melakukan kesalahan verbal. Azusa, yang telah dipekerjakan sebagai perwakilan siswa baru tahun lalu, takut-takut tenggelam dalam depresi yang mendalam.
"Baik, baik. Nakajou-san gelisah. Itu tidak biasa."
Isori segera menindaklanjuti setelah kesalahan tunangannya di satu sisi,
"Tentu saja, tidak terlalu aneh Miyuki tidak mendapatkan demam panggung."
Dan Tatsuya menindaklanjuti setelah Isori untuk mencegah Miyuki memahaminya dengan cara yang salah.
"Bagiku, Onii-sama. Bahkan aku pun gugup."
Timing Miyuki tidak begitu alami ketika berbicara dari tempatnya di sebelah Tatsuya, dengan kedua tangan menggenggam pahanya. Dalam keadaan itu, dia menyenderkan tubuh bagian atasnya untuk mengintip wajah kakak laki-lakinya. Sambil tersenyum sedih pada ekspresi adiknya dengan pipi yang sedikit menggembung, Tatsuya dengan ringan membelai rambut Miyuki, membuatnya mengembalikan kepalanya ke jarak semula. Miyuki mengeluarkan sedikit "Ah ..." dan tersenyum malu pada Tatsuya. Shizuku menusuk Honoka, yang wajahnya membeku "Aargh", dengan sikunya di panggulnya, dan Kanon, yang terus melekat pada Isori , tampak terdiam dan menyadari ketidaktepatan sendiri.
Dalam suasana yang membingungkan, Mikihiko dengan sengaja batuk untuk mengembalikan keadaan seperti semula. Dan Tatsuya berbicara kepada Mikihiko, yang wajahnya menunjukkan efek dari usahanya untuk batuk seolah-olah tidak ada yang terjadi.
"Sebenarnya, baik Miyuki atau aku sendiri belum pernah bertemu langsung dengan perwakilan siswa baru tahun ini."
"Itu karena sekolah memimpin dalam persiapan untuk siswa baru yang masuk."
Setelah memperhatikan kata-kata Tatsuya, Isori, yang lebih mengetahui secara detail, memasuki mode penjelasan.
"Meskipun otonomi siswa dihormati, suatu peristiwa seperti  upacara penerimaan yang dihadiri oleh banyak tamu terhormat, tentu saja masalah lain. Meskipun demikian, OSIS menangani persiapan di pihak siswa saat ini. "
"Apakah kamu mengatakan ... bahwa siswa baru yang masuk belum menjadi siswa sekolah kita ?"
"Tidak, Mikihiko, itu tidak masuk akal."
Tanpa keberatan, Tatsuya menggunakan satu kalimat untuk menangani kata-kata Mikihiko yang tidak berarti. Jejak kecemburuan yang bisa dilihat di mata Isori atas hubungan mereka yang dekat dengan satu sama lain tentu saja hanya ilusi, tentu saja.
"Kami tidak tahu alasan sebenarnya. Jadi ini hanya hipotesis bagi kami."
Dengan senyum yang masih menempel di wajah Isori, perasaan sebenarnya bukanlah sesuatu yang bisa dilirik.
"Nakajou-san, sudahkah kamu bertemu langsung dengannya?"
Ketika Isori mengubah topik, Kanon menunjukkan ketertarikan tanpa penundaan.
"Maksudmu Shippou-kun?"
Mata Azusa langsung melihat ke bawah saat dia merenung ketika tatapan penuh dengan rasa ingin tahu berbalik ke arahnya.
"Aku sudah melakukannya ... Dia sepertinya anak yang bersemangat."
Dia mungkin tidak ingin mereka berprasangka terhadapnya. Azusa telah memilih kata-kata yang tidak berbahaya dan tidak ofensif, tapi,
"Bocah yang ambisius, eh."
Melihat senyuman Azusa yang sedikit menyakitkan saat Kanon mengatakan kata - katanya dengan tegas, sepertinya Azusa juga benar-benar berbagi pendapat yang sama.
◊ ◊ ◊
Ruang tamu setelah makan malam. Sesuai dengan pembagian kerja, piring kotor diserahkan kepada Minami dan Miyuki sedang menyiapkan kopi sesuai selera Tatsuya. Kepada adiknya, yang duduk di sebelah meja samping tempat dia meletakkan kopinya sendiri,
"Jika kamu menganggap posisinya sebagai purtra sulung keluarga Shippou, dia mungkin tidak bisa tidak menjadi orang yang ambisius."
Tatsuya memulai percakapan seperti itu dengan suara yang menenangkan.
"Onii-sama , kenapa kamu tiba-tiba membahas Shippou-kun?"
Dengan kedua tangannya dilipat bersama dan diletakkan di pahanya, Miyuki memiringkan kepalanya bertanya dengan sikap sopan layaknya wanita terhormat. Tidak mungkin Tatsuya tertipu oleh wajahnya yang formal.
"Hanya karena dia punya alasan, tidak perlu bagi kita untuk mundur membungkuk. Selama kita tidak memiliki pertengkaran dengannya, kita tidak perlu bersikap lebih ramah padanya."
"Aku tidak bertengkar atau semacamnya."
Seperti yang Tatsuya katakan padanya untuk tidak bertarung secara tidak langsung, Miyuki melihat ke arah lain dengan wajah cemberut. — Baginya untuk mengambil sikap itu hanya bisa berarti bahwa dia sedikit sadar diri. Dia akan ragu untuk menyebut pertemuan pertama antara Miyuki dan putra sulung Klan Shippou sebagai kehormatan dan keramahan.
Tentu saja, pertengkaran tidak dimulai dari pihak Miyuki. Pada awalnya, Miyuki juga bermaksud untuk menyambut perwakilan siswa yang telah menjadi kouhainya dengan hangat, namun ...
"Izinkan aku memperkenalkanmu. Ini Shippou Takuma-kun, yang menjabat sebagai perwakilan siswa baru tahun ini."
Sepulang sekolah di ruang OSIS. Azusa memperkenalkannya kepada semua para petugas yang hadir — Isori, Miyuki, Honoka, dan Tatsuya — dan Shippou Takuma menundukkan kepalanya dengan cepat. Sikap ini cukup umum untuk siswa baru yang berlanjut ketika sampai pada Isori ,
"Wakil Ketua Shiba Tatsuya. Senang bertemu denganmu, Shippou -kun."
Saat Tatsuya memperkenalkan dirinya, ada perubahan total.
"Shippou, Takuma. Bagaimana kabarmu."
Ada penekanan yang tidak wajar pada nama keluarga dalam caranya berbicara, tetapi bahasanya berada dalam batas kesopanan. Namun, sikapnya tidak bisa disebut sopan seperti itu. Takuma tidak menatap wajah Tatsuya, tetapi dada kanannya.
"... Shippou-kun?"
Ketika Azusa berbicara dengan lembut kepadanya, Takuma tampak sedikit terkejut dan kemudian tersenyum canggung di wajahnya.
"Maafkan aku. Emblem berbentuk gigi yang dipakai Shiba-senpai tidak familiar."
Mendengar alasan Takuma, Azusa mengangguk, "Ah, begitu."
"Ini adalah lambang dari Tingkat Teknisi Sihir baru yang dimulai tahun ini."
"Oh, itu dia."
Meskipun dia mungkin tidak bermaksud melakukannya, dia mengungkapkan pengakuannya dengan cara yang agak ceroboh, menunjukkan kekurangan minatnya. Tatsuya tidak menganggap itu ofensif. Kartu truf 'Million Edges' klan Shippou tidak biasa untuk sihir modern, karena teknik itu dilakukan tidak menggunakan CAD. Tatsuya telah mendengar gosip dari rekan teknisinya bahwa klan Shippou memiliki kecenderungan untuk mengabaikan peralatan sihir, mungkin karena alasan itu. Setiap orang memiliki cara mereka sendiri dalam memandang berbagai hal. Baginya itu bernilai, tetapi dia tidak bisa memaksa orang lain untuk berbagi nilai-nilai perasaannya.
Namun, itu bukan sesuatu yang Miyuki bisa abaikan. Ekspresi angkuh, tatapan tidak sopan di matanya. Keyakinan tanpa dasar akan keunggulan diri sendiri dan menghina seseorang tanpa alasan. Mata siswa baru ini mengenakan tampilan yang sama dengan siswa baru tahun lalu, yang mencibir kakaknya sebagai 'Weed'. Ini bisa dirasakan oleh Miyuki.
Takuma, yang segera harus terus menyapa orang, beralih ke orang berikutnya. Dia tidak berniat membuat keributan pada saat ini dan di tempat pertama, Takuma tidak menyadari kekasaran dari perilakunya. Bukan karena dia agak tidak sensitif; Seseorang mungkin harus sangat peka terhadap bagaimana kekasarannya akan hilang. Jadi dia tidak terlalu siap untuk petugas OSIS berikutnya — singkatnya, untuk mengalihkan pandangannya ke Miyuki.
Segera setelah itu, dia terlihat tersentak yang bagi Takuma tidak diragukan lagi merupakan hal yang memalukan. Namun, itu tak terhindarkan. Karena saat itu juga.
Ratu Salju turun.
Berada di hadapan putri badai salju atau sejenisnya bukanlah pengalaman yang lembut. Wajah yang menyendiri bisa disebut biasa; Namun, wajah biasa ini adalah sinyal untuk mempersiapkan perjuangan hidup atau mati untuk petugas OSIS sebelumnya. Itu masih jauh dari level yang dicapai pada saat itu — pemilihan Ketua OSIS tahun lalu — namun, itu tidak memalukan bahwa Takuma, yang mengalaminya untuk pertama kalinya, harus kehilangan ketenangannya karena tekanan dipancarkan.
Meskipun demikian, Takuma sendiri tidak berpikir begitu. Dia tidak bisa membantu memberikan tampilan malu. Dia dengan cepat membangun senyum sopan, tetapi melihatnya secara objektif, itu tidak terlalu bagus.
[Ilustrasi]
"Rekan Wakil Ketua, Shiba Miyuki."
Sesuai dengan ekspresi dinginnya, Miyuki hanya mengucapkan pernyataan ini untuk pengenalan dirinya .
"— Shippou Takuma. Senang bertemu denganmu."
Getaran dalam suara Takuma bukan karena rasa takut, melainkan kemarahan. Dia jijik dengan dirinya sendiri karena kewalahan oleh Miyuki. Dia mempertahankan kontrol diri yang cukup untuk tidak menyalurkan amarah yang dia rasakan pada dirinya sendiri kepada orang lain, tetapi Takuma adalah anak yang sangat bersemangat. Untuk menahan diri, dia mengerutkan gigi belakangnya. Tidak peduli seberapa keras dia mencoba untuk meluruskan ekspresinya, itu tidak cukup untuk menyembunyikannya.
Sikap Miyuki dan Takuma tidak mungkin bisa disebut  harmonis. Ketika suasana secara radikal menjadi lebih bergejolak, Azusa mulai bingung. Dengan petugas tahun lalu, Suzune akan menindaklanjuti sebagai yang berikutnya dalam keadaan ini, tetapi Isori, yang memegang posisi yang sama tahun ini, sepertinya tidak yakin apa yang harus ia lakukan.
Untuk kakak kelas tindakan Miyuki kekanak-kanakan; Namun, perilaku Takuma juga bukan kesopanan yang diinginkan dari siswa baru. Perasaan bahwa mereka berdua sama-sama salah sedang menghadang mereka.
Satu-satunya yang ada di sini sekarang yang berpotensi untuk menegur Miyuki dan membawa situasinya berakhir adalah Tatsuya, yang diam-diam memeriksa ekspresi wajah Takuma .
... Setelah itu, karena pengenalan diri paksa ceria Honoka, suasana berduri sedikit meringankan. Meskipun demikian, suasana pertemuan tetaplah tegang di ruang OSIS selama sisa pertemuan.
Tidak ada jenis latihan hari ini; itu berakhir tak lama karena mereka hanya akan membahas program yang diputuskan. Jika mereka harus melanjutkan dalam suasana itu untuk waktu yang lama, mereka harus khawatir tentang hasil upacara masuk. — Jika tradisi mengundang perwakilan siswa untuk bergabung dengan OSIS dipertimbangkan, maka sudah pada tingkat bahwa potensi kerusakan pada kegiatan OSIS harus menjadi perhatian.
"Tapi saya tidak berpikir kita tiba-tiba saling melotot satu sama lain. Putra sulung Klan Shippou rupanya memiliki kecenderungan berperang."
Sikap yang aku ambil tidaklah salah, pikir Miyuki. Namun, tidak peduli bagaimana bisa dibenarkan alasanya — merasa bahwa dia telah memandang kakak yang dicintai dan dihormatinya dengan mata mencibir — yang tidak mengubah fakta bahwa dia telah merusak suasana OSIS. Jadi Miyuki telah mempersiapkan diri untuk dimarahi ringan. Jadi saat dia sedang ingin menangkis pertanyaan dari kakak-nya, yang hampir tidak pernah menegurnya sama sekali, Miyuki setuju dengan kata-kata Tatsuya dengan nada ragu-ragu.
"Aku pikir sikapnya terhadap Onii-sama bukan hanya semacam penghinaan. Aku merasa bahwa dia menyembunyikan niat bermusuhan terhadapmu."
Sekarang, ketika dia melihat ke belakang dengan tenang, dia percaya bahwa sikap Takuma sedikit berbeda dari yang ditunjukkan oleh teman-teman sekelasnya segera setelah mereka terdaftar tahun lalu. Dia tidak meremehkan Tatsuya sebagai seseorang yang tidak berguna, ia menetapkan untuk bertindak superior secara paksa untuk menghadapi musuh dari posisi superior yang objektif ... tidak, Miyuki mengoreksi dirinya sendiri; dia tidak memiliki kemewahan untuk menyembunyikannya.
"Itu benar. Dia mengawasi kita."
Tatsuya tahu bahwa keramahan dari Takuma lebih mengarah pada Miyuki daripada dirinya sendiri. Pagi ini dalam perjalanan ke sekolah, orang yang Takuma cari dengan penuh perhatian seolah-olah dia sedang melotot bukanlah Tatsuya, tetapi Miyuki. Tatsuya merasa bahwa permusuhan yang diarahkan pada dirinya sendiri hanya menambah permusuhan terhadap Miyuki.
Di sisi lain, Miyuki tidak mempertimbangkan pemikiran bahwa dia adalah target utama dan Tatsuya hanya target tambahan meski sedikit. Miyuki sadar bahwa Tatsuya telah mengatakan 'Kita,' tetapi dalam benaknya sendiri, dia terus-menerus menempatkan kakaknya sebagai yang lebih besar dan dirinya sendiri sebagai yang lebih rendah.
"Aku tidak mengerti alasannya, tapi aku percaya itu yang terbaik jika kita tidak menganggapnya terlalu enteng. Tidak seperti tahun lalu."
Miyuki berbicara tentang insiden yang terjadi segera setelah mereka mendaftar tahun pertama yang disebabkan oleh organisasi terorisme domestik 'Blanche.' Dorongan untuk kedua saudara ini untuk menjadi sangat terlibat dalam situasi mengerikan yang berkembang ketika teroris menyusup ke SMA 1 adalah undangan Sayaka ke Tatsuya. Pada awalnya, Tatsuya menganggapnya enteng, hanya menganggapnya sebagai 'undangan untuk bergabung dalam kegiatan klub'.
Itu dipertanyakan apakah akan ada perubahan dalam perkembangan yang terjadi setelah lingkungan memiliki hal-hal yang dianggap serius. Konsekuensinya (untuk saudara kandung) tidak terlalu besar. Namun, untuk Miyuki, sikap kakaknya bahwa 'semuanya akan baik-baik saja jika kita tidak bertengkar dengan dia' karena cara mereka bereaksi terhadap sikap menantang Takuma mengingatkan waktu dengan Sayaka, bahwa dia merasa tidak perlu hati-hati.
"Tahun lalu? Ah, tidak, itu mungkin tidak akan menjadi seperti itu? Lagi pula, dia adalah anggota dari Dua Puluh Delapan keluarga."
Oleh keluarga Dua Puluh Delapan, dia merujuk pada Sepuluh Master Klan dan Delapan Belas Klan yang terkait, yang bukan cara umum untuk merujuk mereka. Hanya seseorang yang merujuk pada kesamaan asal mereka pada laboratorium penelitian pengembangan penyihir yang akan menyatukan Sepuluh Master Klan dan Delapan Belas Klan terkait bersama-sama sebagai sama dan menggunakan ekspresi itu bagi mereka.
"Aku tidak akan tahu apa-apa tentang watak alami Shippou Takuma, tapi ..."
Sambil memegang cangkir kopinya, Tatsuya menggumamkan sesuatu seperti berbicara sendiri.
"Dikatakan bahwa karena persaingan mereka dengan Klan Saegusa, Klan Shippou memiliki keinginan kuat untuk naik posisi ke salah satu Klan Master di antara Delapan Belas Klan yang terkait."
Miyuki tahu tentang permusuhan antara klan Saegusa dan klan Shippou, tapi ini mungkin pertama kalinya dia mendengar sisanya. Dia mendengarkan komentar Tatsuya dengan tatapan yang sangat tertarik.
"Dia hanya ingin kekuatannya diakui karena dia sangat membutuhkan perhatian, seperti kebanyakan anak lelaki seusia kita."
"Yah, apakah kamu juga seperti itu Onii-sama ?"
"Nah, tentang itu. Biasanya, aku juga menginginkan itu."
Tatsuya menjawabnya dengan senyum masam, merasa seperti sedang diejek oleh adiknya ketika dia menanyakan hal itu padanya.
"Tampaknya Shippou -kun memiliki semacam keinginan untuk menjadi sorotan yang membuatnya bekerja dua kali lebih keras daripada orang lain. Dia mungkin ingin menunjukkan bahwa dia memiliki kekuatan yang cocok untuk menjadi anggota dari Sepuluh Master Klan. Jadi mungkin dia bertindak memusuhi orang - orang yang dia rasa mungkin menghambatnya. "
"Tapi kita tidak melakukan apa pun khususnya untuk menghalangi Shippou- kun, kan ?"
"Untuk seseorang yang ingin diakui oleh orang-orang di sekitarnya, orang-orang yang sudah diakui adalah penghalang."
Miyuki setuju dengan kata-kata Tatsuya yang terkait dengannya dengan senyum masam dan anggukan dalam.
"Begitu. Singkatnya, Shippou-kun iri dengan reputasi Onii-sama."
Tatsuya hampir memuntahkan kopinya sehubungan dengan komentar yang dibuat Miyuki untuk menunjukkan 'pengertiannya'.
"Tidak, Miyuki, yang dia kenal sebagai saingannya dan merasa cemburu mungkin adalah kamu."
"Aku?"
Miyuki bertanya dengan matanya apakah Takuma benar-benar mengabaikan Onii-sama untuk fokus pada dirinya sendiri, yang Tatsuya menganggukkan kepalanya berkali- kali.
"Dia adalah perwakilan siswa baru tahun ini, kamu adalah perwakilan tahun lalu. Itu alasan yang cukup untuk menganggapmu sebagai saingan. Selain itu, kamu sangat aktif dalam Kompetisi Sembilan Sekolah. Bukankah dia menganggapku bermusuhan karena aku merupakan pengikut Miyuki? "
"Sama sekali tidak ...! Onii-sama bukan pengikut Miyuki atau semacamnya !"
"Tidak, tidak apa-apa untuk tidak bersemangat ... Aku hanya membuat asumsi tentang bagaimana Shippou-kun menatapku."
"Aku tidak akan menerima asumsi konyol seperti itu."
"Bahkan jika kamu mengatakan kamu tidak akan menerimanya ..."
Tatsuya merasa sedikit bingung tentang bagaimana cara menangani Miyuki ketika dia tiba-tiba menekan salah satu tombolnya.
"Justru aku yang milik Onii-sama ... Tidak , aku harus dengan enggan mengakui bahwa Onii-sama adalah pasangan yang sangat penting."
Di bagian yang bergumam karena malu, dia mendengar 'milik Onii-sama' tapi Tatsuya tidak membiarkannya mengganggunya. Bagi Tatsuya, cara dia mengucapkannya berulang dengan berani dan cukup memalukan, tetapi dia juga mengabaikannya.
"Jika kita mempertimbangkan kembali sekali lagi, ada juga kemungkinannya memandang kita bermusuhan karena dia tahu kita terkait dengan Sepuluh Klan Master."
Dia menunjukkan ini dengan nada acuh tak acuh, tapi itu cukup berat untuk membawa pikiran Miyuki kembali ke tempat dari mana ia berputar putar dengan ringan.
"Dia tahu bahwa kita berhubungan dengan Yotsuba ? Bukankah kamu terlalu banyak berpikir, Onii-sama ?"
"Itu benar. Aku tidak percaya dia memilikinya — tidak, lebih tepatnya Klan Shippou memiliki — kemampuan untuk menembus kontrol informasi Yotsuba, tapi ... Aku merasa bahwa ada semacam kesan kuat tentang sesuatu pada tingkat itu di matanya."
Apa yang Tatsuya ingat bukan adegan di ruang OSIS di mana mereka saling melotot, tetapi tatapan yang terputus-putus yang Takuma lakukan pada Miyuki dalam perjalanan ke sekolah. Miyuki tidak menyadari bahwa Takuma melakukan itu, jadi sekarang apa yang dikatakan saudaranya tidak membunyikan lonceng apa pun.
Meski begitu, Miyuki menyimpan kekhawatiran kakaknya di dalam hatinya.
"Itu benar ... dia adalah anggota dari Dua Puluh Delapan Keluarga, mungkin lebih baik untuk berhati-hati."
... Itu adalah jawaban yang tepat untuk setiap permusuhan yang ditujukan kepada mereka yang terkait dengan Sepuluh Master Klan, tetapi sepenuhnya salah jika diduga bahwa mereka memiliki koneksi ke Yotsuba. Jika mereka diduga terkait dengan Saegusa, itu juga akan menjadi solusi tepat, tetapi baik Tatsuya maupun Miyuki tidak menemukan kemungkinan itu. Meskipun mereka pernah bersahabat dengan Mayumi, untuk pasangan yang tidak pernah melupakan hubungan rumit antara Yotsuba dan Saegusa, yang dilihat sebagai bagian dari kelompok Saegusa adalah sesuatu yang tidak akan pernah terpikir oleh mereka.


Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 12 Bab 5 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.