Senin, 25 Februari 2019

Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 12 bab 3 LN Bahasa Indonesia



BAB 3
( Translater : Jeff )

Mobil sport elektrik antik — replika "mobil sport super" yang populer di seluruh negeri antara akhir 1970-an dan 1980 - an — berhenti di depan sebuah apartemen tinggi yang dibangun di jantung kota.
"Cukup di sini saja. Terima kasih sudah memberiku tumpangan."
Maki membuka pintu berbentuk sayap dan melangkah keluar dari kendaraan pendek rendah yang nyaris menyentuh tanah. Dia bangkit dengan dramatis dari tempat duduknya seolah-olah masih di depan kamera, mengitari bagian belakang mesin, menjulurkan kepalanya ke kursi pengemudi — meski begitu ini sebenarnya sistem kemudi otomatis yang menyediakan tempat duduk — dan setelah mengatakan ini sekilas.
Kekasihnya, sepupu Shizuku , memiliki ekspresi tidak puas di wajahnya. Namun, begitu Maki melangkah mendekat dan membungkuk untuk memberikan sebuah kecupan di wajahnya sebelum memberinya senyuman yang mempesona, pria muda itu menjadi santai dan mulai menjalankan mobil.
Meskipun Maki melambai selamat tinggal pada replika antik yang melaju kencang, setelah mobil balap listrik itu memutari persimpangan dan menghilang, senyuman langsung memudar dari wajahnya dan digantikan dengan ekspresi dingin. "Kekasih" yang bisa dimanipulasi dengan sebuah senyuman diusir dari pikiran Maki sambil mendesah saat dia berjalan menuju lobi apartemen dimana lift berada.
Dengan pengecualian bangunan yang sangat tinggi seperti Yokohama Bay Hotel, hanya ada sedikit bangunan di Jepang yang tingginya melebihi 100 meter di abad ke-22 ini. Terutama untuk bangunan tempat tinggal. Dari sudut pandang penggunaan tanah nasional yang efisien, lebih baik membangun serangkaian hunian biasa yang lebih tinggi dibandingkan dengan satu gedung pencakar langit tunggal. Dengan filosofi itulah, ada sebaris "kondominium" di sini setinggi 80 meter dan memiliki 20 lantai. Kamar Maki adalah salah satunya, kamar sudut di lantai 20. Melalui kombinasi cermin dan serat optik, bahkan lantai yang lebih rendah memiliki cahaya yang cukup, tetapi penyewa akhirnya lebih suka lantai yang lebih tinggi, itulah mengapa lantai bagian atas memiliki harga paling mahal. Untuk membeli tempat tinggal yang mahal seperti itu di jantung kota, seorang aktris terkenal di awal kariernya akan sulit untuk membelinya sendiri tanpa adanya dukungan sponsor. — Itu kalau dia hanya seorang aktris.
"Kerja bagus."
Maki berkata kepada dua wanita bodyguard yang berdiri di lorong, tahu bahwa nyonya mereka telah kembali. Mereka ini bukan "pengikut" yang biasanya menemani orang-orang  di kalangan hiburan, juga bukan pekerja magang yang dikirim oleh perusahaan akting milik Maki. Ini adalah penjaga yang dipilih oleh ayahnya.
Dalam industri televisi, ayah Maki adalah CEO dari sebuah perusahaan saham dengan banyak perusahaan media di bawah naungannya. Meskipun mereka tidak berada di level yang sama dengan Keluarga Kitayama, Keluarga Sawamura adalah anggota dari lapisan atas masyarakat dengan kekayaan yang cukup besar.
Setelah pulang ke rumah, Maki mandi dahulu sebelum berganti dengan baju dan jubah  yang lebih santai dan duduk di sofa.  Pakaian santai itu hanya dikenakannya di rumah atau selama jenis sesi foto tertentu. Setelah mengotak-atik kontrol di sisi sandaran tangan, dia memerintahkan HAR (Home Automation Robot) untuk menyiapkan sebotol anggur dan gelas. Permukaan dari meja kopi itu turun, memungkinkan botol dan kaca yang tersembunyi di bawah lantai untuk lewat, kemudian kembali ke ketinggian normalnya. Ini adalah mekanisme umum di apartemen kelas atas. Saat ini, tidak perlu untuk merasa terkejut ataupun kagum. Maki melepas gabus dan memegang botol untuk menuangkan segelas anggur merah.
Tidak terburu-buru untuk mencicipi rasanya, dia mengangkat gelas ke hadapannya dan menikmati aromanya. Dia tidak benar-benar berencana minum alkohol. Bukan karena dia tidak mampu minum alkohol, tetapi dia juga bukan seseorang yang tidak bisa hidup tanpa alkohol. Ini adalah ritual Maki untuk membantu melonggarkan seluruh sarafnya setelah kembali ke rumah dari pekerjaan. Pada tingkat tertentu, dibandingkan dengan bau minuman keras, membenamkan diri pada suasana santai mungkin lebih tepat.
Namun, hampir tidak menunjukkan dia tidak minum apa-apa, dan pada waktu setengah isi gelasnya telah hilang, pengawalnya membuka pintu ruang tamu dan masuk.
"Nyonya, Shippou-sama ada di sini."
"Takuma? ...... Yah,  sudah waktunya untuk menemuinya. Dia sedikit lebih awal, tapi tidak masalah, biarkan dia masuk. "
Bukannya dia takut seseorang melihatnya berpakaian seperti ini. Tanpa ada tanda-tanda ragu di wajahnya, Maki memerintahkan pengawalnya untuk mempersilahkan tamu masuk ke ruang tamu.
"Baik."
Bahkan setelah pengawal berbalik dan pergi, dia tidak panik meraih kosmetik nya.
Dia seorang aktris.
Sekalipun dia hanya memakai pakaian dalamnya, dia lebih dari mampu bermain "dirinya sendiri seperti orang lain melihatnya". Terhadap anak muda yang belum berpengalaman, sebuah baju santai dan jubah lebih dari cukup.
Pemuda itu dibawa ke ruang tamu mendekat dengan suasana akrab dan dirinya mendudukkan dirinya di depan Maki tanpa banyak kata. Tingginya sekitar 170 cm. Pria muda itu agak kurus, dan wajahnya tampak biasa, jejak samar-samar wajah kekanak-kanakan sesuai usianya. Alasan dia memberi kesan angkuh kemungkinan adalah karena rasa percaya diri yang tinggi terpancar di matanya.
"Selamat malam, Maki-san."
Baik nada dan tindakannya dibuat "lebih tua dari usianya ".
"Selamat datang, Takuma. Kau cukup tepat waktu."
Maki jelas tidak peduli dengan tindakan berani Takuma. Tetap saja, interaksi semacam ini tidak cukup untuk mengangkat suasana hati Takuma. Hubungan mereka sudah bertahan selama satu tahun.
"Mau minum apa?"
"Tidak perlu. Alkohol merusak kesadaranku."
Takuma menggelengkan kepalanya terhadap saran Maki. —Meskipun tidak ada ajakan untuk "minum alkohol", Maki tidak mengajaknya untuk itu.
"Sekarang setelah kamu menyebutkannya, sudah waktunya kamu memberitahuku. Lagipula, itulah alasanmu memanggilku ke sini, bukan? "
"Benar. Mari kita langsung ke intinya."
Takuma sedikit berlebihan untuk selera Maki, tetapi dihadapkan pada seorang anak muda yang hampir seluruh siklus emosionalnya lebih muda daripada dirinya, dia tidak akan memperlakukannya dengan gayanya sendiri. Untuk Maki, Takuma bukanlah seorang kekasih muda atau gigolo pribadinya.
"Aku membuat kontak dengan Kitayama Shizuku. Sayangnya, sepertinya hanya mengingat penampilan dan namaku sejauh ini. "
"...... Tidak tertarik pada seni, ya?"
"Namun, temannya, Mitsui Honoka dengan jelas menunjukkan ketertarikan yang besar, kurasa begitu?"
Melihat Takuma yang tidak mencoba menyembunyikan gumaman kecewanya, Maki memperlihatkan ketenangan seorang aktris, bukan, seorang superstar saat tersenyum padanya.
"Benarkah?"
Sikap Takuma berubah (terlalu jujur) seketika dan dia menyandarkan tubuhnya menuju arah Maki.
"Mitsui Honoka juga salah satu di antara siswa Tahun ke 2. Menariknya ke dalam kamp  akan sangat membantu. "
"Mungkin. Selain itu, aku merasa bahwa jika temannya Mitsui Honoka bergabung dengan kamp Takuma, peluang untuk mengajak Kitayama Shizuku akan naik juga. "
Maki dan Takuma adalah "sekutu". Untuk alasan pribadi mereka, mereka mencari penyihir sebagai kawan — atau bidak di papan catur. Salah satu skenarionya termasuk menarik perhatian para penyihir SMA 1 dengan potensi besar ke kamp mereka dan menjadi teman.
"Saya pikir akan lebih baik untuk mencari sahabat di antara sesama siswa baru."
"Tujuan kita adalah penataan kembali di dunia yang saling menguntungkan. Menciptakan kelompok itu sendiri bukanlah tujuannya, seperti mengincar posisi kepemimpinan di sekolah sama sekali tak ada artinya. Sebaliknya, kita harus memikirkan baik-baik bagaimana cara mengajak orang dengan pengaruh besar seperti Keluarga Kitayama ke pihak kita. Maki, tidakkah kamu percaya itu juga, karena itulah kamu mendekati pria membosankan itu yang kebetulan menjadi kerabat dekat Kitayama?"
Menyela kata-kata Maki, Takuma menangkap pandangan wanita itu dengan tatapannya yang kuat.
"Mari kita tetapkan Mitsui Honoka sebagai target pertama. Tentu saja, kamu akan membantuku dalam masalah ini?"
Maki tersenyum terhadapa semangat kekanak-kanakan yang meledak-ledak dari Takuma.
"Yah, tentu saja...... Tapi Takuma, kau sebaiknya lebih belajar untuk memanggilnya "Mitsui- senpai". Jika kau tidak memperhatikan seperti biasanya, kau mungkin akan tidak sengaja memanggilnya dengan nama lengkapnya di waktu dan tempat yang tidak terduga, bukankah begitu?"
Tatapan bersalah tiba-tiba membanjiri wajah Takuma saat matanya bergetar.
Membasahi bibirnya dengan sentuhan anggur merah, Maki memperlihatkan ekspresi lesu. Tentu saja, itu akting.
"Maki, apa ada sesuatu yang salah?"
Melihat ekspresi itu, Takuma mengerutkan alisnya. Pertanyaannya dengan sempurna sesuai dengan tujuan Maki.
"Sesuatu yang salah ...... itu benar."
Secara alami, semua ini disembunyikan. Maki hanya berakting "tidak sengaja mengekspresikan itu di wajahnya" dan diakhiri dengan "karena kamu bertanya, aku akan menjawabnya".
"Seperti yang kita dengar sebelumnya, Shiba Miyuki muncul di pesta bersama kakaknya."
Takuma tampaknya tidak tahu fakta bahwa itu adalah akting. Tidak tahu apakah dia memang tidak mampu melihat melalui topengnya atau dia hanya tidak peduli tentang pola pikir Maki. Dia sepenuhnya terpaku perkataannya.
"Menyeret kedua bersaudara itu ke pihak kita akan sangat sulit."
"Apa sesuatu terjadi?"
"Tidak, kami hanya berbincang ... Tapi sepertinya mereka berdua memiliki hubungan khusus dengan Ketua Dewan Mahasiswa sebelumnya. "
Maki benar-benar berbohong pada saat ini. Maki telah diberhentikan oleh Tatsuya dan Miyuki tanpa ada kesempatan untuk melakukan pengumpulan informasi.
Namun, Takuma tidak mungkin mengetahui hal ini.
"Ketua OSIS sebelumnya ...... Saegusa!"
Lonjakan permusuhan meletus dari interaksi antara kata - kata Maki dan Takuma sendiri. Dipicu oleh rasa permusuhan, emosinya kemungkinan menutup logika rasional untuk bisa mendeteksi kepalsuan di dalam kata-kata wanita itu.
"Ini hanya spekulasiku saja, tapi aku pikir Shiba bersaudara sudah di kamp Saegusa. Mengalahkan Keluarga Saegusa dalam satu hentakkan akan sulit sekarang. Hal ini terutama berlaku untuk adik perempuan, yang memiliki legiun pendukung. "
Rasa kebencian berkobar hebat di mata Takuma saat dia menanggapi balik dengan nada agresif yang terdengar tegas.
"Semakin banyak teman yang kamu miliki, semakin banyak juga musuh yang akan kamu miliki, itulah hukum dunia. Jika mereka adalah anjing dari Keluarga Saegusa, maka kita akan saling menjatuhkan satu sama lain cepat atau lambat. Coba saja!"
"Si adik perempuan adalah Wakil Ketua Dewan Siswa, jadi aku pikir kamu lebih baik lupakan saja keinginanmu untuk merebut pijakan di Dewan Siswa."
Maki sepertinya memohon dengan matanya saat dia melihat Takuma, yang kini melompat berdiri dengan penuh semangat.
"Dari apa yang aku tahu, adik perempuan itu adalah bro-con dan kakak laki - lakinya dibenci oleh banyak orang. Bukankah jauh lebih bermanfaat untuk menggunakan pendekatan itu?"
Maki mengajukan saran ini pada Takuma dengan nada yang tulus dan penuh semangat .


Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 12 bab 3 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

2 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.