Rabu, 16 Januari 2019

Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 12 Bab 1 LN Bahasa Indonesia





BAB 1
(Translater : Jeff )


Kamis, 5 April 2096. Hari ini adalah hari sebelum pembukaan upacara tahun ajaran baru dan tiga hari sebelum orientasi siswa baru di SMA 1 yang berafiliasi dengan Universitas Sihir Nasional.
Di rumah Shiba bersaudara, Tatsuya berdiri di depan cermin besar yang memantulkan seluruh tubuhnya dengan ekspresi yang tidak nyaman di wajahnya.
Di sampingnya, adiknya Miyuki mengenakan senyum mempesona seperti bunga yang mekar. Sebenarnya, dihadapan senyuman yang indah itu, bahkan bunga sakura menjadi kuncup karena malu. Senyum cerah itu sudah cukup untuk membuat orang menganggapnya "ajaib". Miyuki menarik begitu banyak perhatian bahkan keberadaan pendatang baru yang berdiri di sampingnya tampaknya tidak ada. Dia adalah pembantu baru / pengawal / tamu baru  yang dikirim oleh Yotsuba Maya ke mereka dan akan menjadi adik kelas mereka di SMA 1 dalam tiga hari, Sakurai Minami.
Dengan mata penuh harap yang cukup bersinar, Miyuki tersenyum lebar saat dia melihat kakaknya di depan cermin. Pada kabinet di sebelah cermin, jas seragam baru Tatsuya menggantung di sana setelah dikirim lewat pos tadi malam.
"Onii-sama, tolong cepat pakaikan seragam barumu agar aku bisa melihatnya. Ataukah kamu ingin Miyuki menjadi cemas …… ? "  
Mengabaikannya mungkin akan membuat Miyuki merajuk sekarang. Demi kesehatan mental adiknya, Tatsuya merasa perlu untuk mengesampingkan suasana hatinya yang tidak bahagia untuk saat ini.
Saat ini, ia sudah mengenakan sepenuhnya celana seragam dan rompi, jadi satu-satunya yang tersisa baginya adalah untuk mengenakan jas. Tatsuya hanya bisa pasrah mengambil lengan jas itu.
Minami melangkah maju seolah ingin membantu Tatsuya memasukkan lengannya, tapi ia segera berhenti ketika Miyuki bergerak pada saat yang bersamaan. Tanpa ekspresi, Minami kembali ke posisi semula.
Adiknya menekan tangan pada jas Tatsuya saat berbalik. Miyuki membantu Tatsuya memasukkan tangannya ke lengan baju sampai ke pundak sebelum merapikan jas dari belakang.
Di sebelah Tatsuya, yang sekali lagi berbalik menghadap cermin, Miyuki terpesona akan sosoknya dengan tangan yang menempel di wajahnya terpananya dan napas hangat dihembuskan melalui mulutnya.
Model dan warnanya sama persis dengan seragam sekolah untuk siswa pria SMA. Namun , ada tiga detail khusus yang berbeda dari sebelumnya.
Pada bentuk seragam sekolah baru Tatsuya , sebuah emblem delapan kelopak membentuk sebuah  gerigi disulam di dada kiri dan di kedua bagian bahunya. Sebuah desain emblem baru yang berukuran sama persis dengan delapan kelopak bunga seragam siswa jalur 1 dan juga dijahit di ujung kedua lengan.
"Onii-sama, ini sangat cocok denganmu ...... "
Meskipun Tatsuya sendiri masih merasa sedikit tidak puas dengan seragam barunya, desain baru ini menjadi tempat untuk Miyuki melampiaskan kejengkelan saat menonton kakaknya menghabiskan seluruh tahun sebelumnya tanpa emblem di dadanya.
Roda gigi itu adalah simbol dari Departemen Teknik Sihir baru yang didirikan tahun ini. Di tahun sebelumnya, Tatsuya telah mengumpulkan prestasi yang tak terbantahkan baik di dalam maupun di luar sekolah. Jika dia Status "pengganti" nya dipertahankan, sekolah percaya bahwa akan memiliki efek merugikan pada prespektif siswa. Pada akhirnya, Departemen Teknik Sihir baru didirikan, atau Teknik Sihir untuk jangka pendek.
Tentu saja, sistem sekolah tidak berubah untuk Tatsuya sendiri. Mengesampingkan alasan di balik semua ini untuk sementara, tidak mungkin kelas yang baru dibuat hanya dapat menerima satu siswa saja.
Sehubungan dengan ini, penyesuaian struktur mendasar kelas dibuat untuk SMA 1.
Jumlah siswa baru yang diterima dalam jalur 1 dan 2 masing-masing tetap tidak berubah yaitu, 100 siswa.
Yang berubah adalah prosedur yang terlibat ketika para siswa ini naik di Tahun ke 2. Siswa tahun ke 2 baru memiliki pilihan untuk memilih antara kelas Sihir atau Teknik Sihir. Siswa yang memilih melanjutkan kelas jurusan yang sama masih akan dibagi menjadi 4 kelas untuk jalur 1 dan 3 kelas untuk jalur 2. Di sisi lain, siswa yang menjadi sukarelawan untuk ke Departemen Teknik Sihir dan lulus tes pada bulan Maret akan bergabung dengan kelas Teknik Sihir yang baru didirikan dengan penekanan pada teknik sihir dalam kurikulumnya.
Dalam rangka merancang eksperimen kelas baru, SMA 1 menerima dosen baru yang dikirim dari universitas. Meskipun mereka memulai hanya dengan satu kelas, jika hasilnya positif, rencananya adalah untuk memberikan siswa baru yang baru saja mendaftarkan opsi yang sama untuk memilih antara Ilmu Sihir seperti biasa atau Teknik Sihir.
Selanjutnya, sebagai efek samping dari pembentukan kelas Teknik Sihir, Siswa jalur 2 diberikan akses ke kelas ini untuk melengkapi kekurangan siswa jalur 1 yang ditransfer ke departemen itu. Ini dilakukan berdasarkan peringkat keterampilan praktek di antara siswa jalur 2. Di antara teman-teman Tatsuya, Mikihiko akan dipindahkan ke jalur 1 di awal tahun ini.  
Terlepas dari bagaimana mereka mencoba untuk memperhalus kebenaran, kenyataan bahwa Departemen Teknik Sihir diciptakan karena keberadaan Tatsuya jelas untuk mereka yang sadar akan suatu hal yang mendetail.
Karena alasan itu, wajar untuk membuat Miyuki gembira dengan "figur gagah" saudaranya.
Mungkin karena dia puas setelah kakaknya melakukan serangkaian pose, Miyuki akhirnya mengalah dan melepaskan Tatsuya. Padahal kesannya, Tatsuya diperlakukan seperti manekin, Tatsuya menghibur diri dengan kata-kata "Miyuki memang seorang gadis". (Omong-omong, fashion show mahasiswa baru Minami telah dilakukan tiga hari lalu.)
"Onii-sama, Minami-chan, ayo minum teh."
Miyuki dengan senang hati mengusulkannya pada orang-orang serumahnya saat dia pergi menunju dapur. Bahkan pemandangan Minami yang tampak suram setelah dia mundur sekarang normal kembali. Di mata Tatsuya, mungkin karena usia - masa mudanya akan menjadi cara yang lebih baik untuk mengungkapkannya - dan fakta bahwa dia telah menjiwai rasa profesionalisme yang tinggi, Minami sangat bangga dengan tugasnya sebagai pembantu (sebuah cara pandang yang terlihat agak kasar). Untuk Minami, mencuri tugas menyiapkan teh adalah sesuatu yang memengaruhi arti keberadaan dirinya. Namun, ketika sampai pada kepentingan "merawat Tatsuya", Miyuki tidak mau kalah dari siapapun. Itulah mengapa selama 5 hari pertama setelah Minami datang ke rumah ini, mereka berdua terlihat ramah satu sama yang lain, tetapi benar-benar terlibat dalam perang yang sengit. Jika kondisi Tatsuya lemah, dia pasti akan meninggal karena maag. Untungnya, Tubuh fisiknya juga saraf dan organ dalamnya memiliki ketahanan sekuat baja.
Dengan kedua pihak yang mempertahankan alasan mereka, hasil dari perang dingin ini berakhir dengan kompromi yang meragukan antara Miyuki dan Minami.
Pertama, Minami bertanggung jawab untuk membersihkan dan mencuci pakaian.
Kedua, Minami bertanggung jawab untuk membersihkan setelah makan dan minum teh.
Ketiga, ketika Tatsuya hadir, Miyuki akan menyiapkan makanan. Minami bisa melakukannya jika Tatsuya tidak ada.
Keempat, ketika Tatsuya hadir, Miyuki akan menyiapkan teh. Minami bisa melakukannya jika Tatsuya tidak ada.
Kelima, lemari pakaian Tatsuya adalah domain Miyuki. Minami akan membantu lemari pakaian dan pakaian Miyuki.
Alasan ini meragukan sampai saat ini, kapan pun Miyuki atau Minami terlihat lengah, mereka akan merebut kesempatan itu. Tetap saja, di mata Tatsuya, mereka berdua tampaknya terlihat cukup akur.
Hubungan Tatsuya dan Minami terlihat ramah di mata orang. -Tetapi, pemuda yang baru akan menginjak usia 17 tahun dan seorang gadis berusia 15 tahun menjadi sahabat baik dalam dua minggu mungkin akan menjadi masalah bagi dirinya sendiri. Tatsuya berpikir seolah semua ini tidak mempengaruhinya sedikitpun.
Meskipun bisa dianggap kerenggangan, benar kenyataannya bahwa Tatsuya menjaga jarak jauh dari Minami. Terlepas dari mata yang sedikit terkulai ke sudut bawah, gaya rambut cokelat gelap, bergelombang, alis yang tebal, atau lesung pipi yang muncul di sisi wajahnya saat  dia tersenyum - Minami terlalu mirip dengan Honami.
Sakurai Honami. Wanita yang melayani sebagai penjaga ibunya yang sudah meninggal. Empat tahun lalu, dia meninggal di Okinawa sambil melindungi Tatsuya. Seperti Honami, Minami lahir dari sel telur yang tidak dibuahi dan berasal dari "ibu" yang sama dan juga telah mengalami modifikasi genetik sebelumnya dimasukkan sperma dari "ayah" yang sama untuk "memproduksi" secara genetis manusia modifikasi yang gen sihirnya telah diperkuat - sebuah tubuh yang dimodifikasi. Meskipun mereka bukan "kembar", mungkin ungkapan "kakak-adik" lebih tepat. Karena itu, ia terdaftar sebagai sepupu di pohon keluarga, jadi wajar saja bila wajah Minami mirip dengan Honami. Tentu saja, teori luas itu diketahui Tatsuya. Tetapi, tetap saja, pemahaman semacam itu tidak cukup untuk menjelaskan apa pun ataupun menghibur siapa pun. Hal yang menciptakan kerenggangan (atau sesuatu yang mirip dengan itu) bukan karena penampilan dirinya, tapi karena penampilannya memicu ingatan Tatsuya tentang kematian orang itu.
Untuk saudara kandung, Honami adalah seseorang yang dianggap sebagai keluarga. Atas pertimbangan yang lebih lanjut, dia seorang gadis yang mungkin dianggap sebagai kakak perempuan. Setiap kali dia mengingat tentang dirinya, Miyuki selalu dipenuhi kenangan sedih dan muram. Namun, di dalam ingatan Tatsuya terdapat penyesalan yang lebih pahit daripada Miyuki. Tatsuya bahkan mengingat bahwa dia dianggap sebagai keluarga hanya menambah rasa pahitnya. Itu bukan sesuatu hal yang tidak bisa diterimanya, tapi tidak ada yang bisa dilakukannya selain mengerutkan kening dari semua kepahitan itu.
-- Terlalu lemah–
Perjuangan Tatsuya menanggung penyesalan yang melibatkan Honami dapat diringkas dalam satu frasa itu.
Penyebab kematian Honami dikarenakan melemahnya fisik. Jika Tatsuya tidak bertemu armada Great Asian Alliance yang menyerang Okinawa, setidaknya dia tidak akan mati di sana. Kebenaran yang tak terbantahkan adalah bahwa untuk melindungi Tatsuya, Honami memaksakan dirinya menggunakan sihir skala besar yang membakar seluruh kekuatan sisa hidupnya.
Namun, Tatsuya tidak menyesali keputusan yang dia buat saat itu. Dia tidak  percaya bahwa memilih untuk menghadapi serangan musuh adalah keputusan yang salah. Meskipun tindakannya pada saat itu bukanlah hasil dari perencanaan yang matang, ada probabilitas situasi yang jauh lebih tinggi memburuk jika dia tidak memilih untuk memusnahkan Great Asia Alliance. Ini bukan hanya pendapat Tatsuya, tapi itu hasil dari penelitian laboratorium di Universitas Pertahanan setelah menjalankan beberapa simulasi.
Penyesalannya datang dari kenyataan bahwa kekuatan Honami diperlukan.  Saat ini, Tatsuya tidak perlu menggunakan usaha ekstra saat memegang Material Burst. Sekarang dia telah belajar untuk mengatur "Dekomposisi" sebagai efek area sihir, Tatsuya tidak lagi perlu bergantung pada kekuatan Honami untuk mencegah tembakan yang ditembakkan dari armada musuh.
Dia hanya lemah pada saat itu.
Dipicu oleh penampilan Minami, Tatsuya teringat akan kelemahan dirinya.
"Onii-sama?"
"Ah, Aku akan kesana."
Tatsuya jatuh ke dalam lamunan selama kurang dari 3 detik.
Dia membalas panggilan Miyuki dan mulai berjalan ke depan.
Segera di belakangnya, sepertinya wajar bagi Minami menunggu Tatsuya melakukan langkah pertama.
Karena secara harfiah hanya ada saudara kandung di rumah, tiba-tiba penambahan penghuni baru membutuhkan cukup banyak pembelian barang baru. Meja makan salah satunya. Meja itu ukurannya lebih besar dari sebelumnya dan desain permukaannya kini tersusun dari kaca yang mampu menahan suhu tinggi. Itulah yang tertulis, meja itu sekarang sebenarnya lebih kuat dan merupakan bukti terhadap kerusakan kecuali palu dua tangan untuk memukulnya. Mengingat meja ini tahan air dan mudah untuk membersihkannya, kepraktisannya juga merupakan nilai tambah. - Sebagai perbandingan, harganya juga jauh lebih tinggi. Tatsuya duduk di meja sementara Miyuki duduk di seberang, dengan Minami duduk di sebelah Miyuki.

Untuk beberapa alasan, Miyuki masih mengenakan celemek. Di sisinya, Minami tetap diam meskipun dia juga mengenakan celemek. Duduk di seberang dua gadis muda yang memakai celemek tentunya merupakan adegan yang menarik , pikir Tatsuya.
Namun, meskipun mereka berdua memakai celemek, gaya di antara keduanya secara drastis berbeda. Minami mengenakan terusan panjang, rok lengan panjang dengan kerah tinggi. Celemek yang kuat, kokoh dan praktis menutupi setiap inci tubuhnya dari depan dan jelas dirancang dengan ide pertama dalam pikiran. Meskipun ini bukan seragam pembantu "resmi" Eropa dari abad ke-19, jelas penampilannya menimbulkan kesan itu.
Dibandingkan dengan itu, Miyuki mengenakan gaun mini yang dengan berani memperlihatkan pahanya meskipun masih awal musim semi. Celemek itu juga tipe dengan tali pengikat tipis - berapa banyak celemek yang dia miliki, yang dibuang - dan memperlihatkan kurva dari dada ke tulang  selangka. Tentu saja, semua yang ada di bawah tepi celemek yang tingginya 10 cm di atas lutut juga terlihat. Melalui permukaan meja kaca transparan, kedalaman pahanya bisa terlihat di sepanjang lututnya yang ada di sisi yang berdampingan.
Apakah adik perempuannya ini berusaha - menggodanya?
Berhenti, dia kalah jika dia mulai memberi perhatian.
Untungnya, begitu dia memutuskan, dia benar-benar bisa menempatkan itu ke dalam pikirannya. Dalam hal ini, ia harus mengucapkan terima kasih kepada ibu dan bibinya, pikir Tatsuya. - Meskipun mungkin pendapat Miyuki berbeda.
Namun, kedua belah pihak menyimpan kartu mereka di dekat dada mereka sebagai saudara kandung selagi keduanya mengangkat cangkir kopi mereka dan mencicipi cemilan.
"- Hanya ada 3 hari sampai orientasi siswa. Minami-chan menantikannya kan?"
Ini adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya sementara mereka berdua tinggal sendirian. Setelah terdiam oleh Tatsuya, Miyuki pura-pura lupa diri dan mengubah topik kepada Minami.
"Memang, Miyuki Onee-sama. Aku menantikannya."
Di sisi lain, mungkin saja Minami gagal memahami pikiran Miyuki atau mungkin dia tidak punya jalan lain bahkan jika dia menyadarinya. Apapun penilaiannya, Minami membalas dengan jujur.
"Aku sebelumnya harus tiba di sekolah dengan Miyuki. Minami, kamu keberatan?"
"Itu tidak masalah, Tatsuya Onii-sama. Tolong ijinkan aku menemanimu."
Sebagai catatan tambahan, "Miyuki Onee-sama" dan "Tatsuya Onii-sama" adalah penggunaan istilah usulan Tatsuya yang telah diperintahkan Miyuki.
Karakteristik yang melekat pada transportasi umum modern, kabin kereta api, biasanya akan mencegah orang asing saling berbagi kabin. Juga tidak ada cara untuk berbagi selama perjalanan. Baik orang menginginkan naik kabin kereta yang sama harus hidup di bawah atap yang sama atau sebagai tetangga, dan setidaknya diperlukan untuk bertemu di kereta stasiun.
Di sisi lain, berdasarkan tuntutan perannya sebagai pengawal, Minami hanya bisa memilih untuk menaiki kendaraan yang Miyuki bawa ke sekolah. Namun, mengendarai di kabin yang sama dengan orang asing pasti akan menggelegar dan menimbulkan kecurigaan yang tidak perlu.
Untuk itu, alasan mereka persiapkan adalah "Minami adalah sepupu dari saudara kandung '. "Itulah yang terkandung dalam instruksi dari Rumah utama keluarga Yotsuba dan informasi sensus saudara kandung telah dipalsukan dari awal. Tidak akan ada yang luar biasa bahkan jika sepupu tanpa hubungan darah tiba-tiba muncul keluar entah dari mana.
Masalahnya adalah pilihan kata-kata Minami, seperti "Miyuki-sama" dan "Tatsuya-sama".
Di zaman sekarang, selain minoritas eksklusif, tidak ada siswa SMA perempuan langsung memanggil ke senior sendiri yang berada lebih tua  satu tahun dengan "~ sama". Minoritas itu biasanya  untuk eselon masyarakat atas, pegawai yang bekerja untuk keluarga kaya, atau gadis yang termasuk dalam kasta porsi untuk keluarga yang kuat. Dari perspektif penyihir, ini adalah frasa yang hanya ditemukan di Sepuluh Master Clan atau keluarga dengan status yang sama. Meskipun frasa seperti "Onii-sama" dan "Onee-sama" sudah cukup keterlaluan, relatif normal jika dibandingkan dengan "~ sama".
Miyuki dan Tatsuya sebenarnya berharap bahwa dia akan menyebut mereka sebagai "Miyuki" dan "Tatsuya", tetapi Minami menolak dengan tegas. Minami bahkan enggan menyebut mereka sebagai "Onee-san" dan "Onii-san". Namun, dia mengerti akan keharusan menyembunyikan identitas mereka, dan akhirnya berkompromi dengan "Miyuki Onee-sama" dan "Tatsuya Onii-sama".
Saudara-saudara yang sebelumnya tinggal sendiri sekarang harus menyambut tambahan yang tak terduga di tengah-tengah mereka, dan tampaknya cukup akrab sejauh ini.
Selama teh sore, subjek secara alami beralih ke orientasi siswa 3 hari lagi.
"Perwakilan mahasiswa tahun ini adalah anak laki-laki ...... Sudah 4 tahun,kan?"
"Lima tahun, Onii-sama. Presiden Dewan Mahasiswa sebelumnya Saegusa-senpai juga seorang gadis. "
Topik pembicaraan saudara ini adalah tentang tahun baru perwakilan siswa, yang juga kebetulan memiliki nilai tertinggi pada ujian masuk. Seperti yang dia katakan, sudah lama sejak SMA 1 melihat seorang siswa laki - laki sebagai perwakilan siswa baru .
"Karena adik-adik Saegusa-senpai juga mendaftar, aku pikir perwakilan tahun ini pastinya seorang gadis. "
"Memang ...... Selanjutnya, jika Minami- chan sedikit lebih serius selama ujian masuk , maka dia akan menjadi wakil murid baru."
"Tidak, itu tidak benar ...... "
Mendengar kata-kata Miyuki dengan sedikit sindiran, ekspresi Minami terlihat kaku saat dia menggelengkan kepalanya. Rumah utama telah memerintahkannya untuk tetap tidak mencolok, jadi memang benar dia menahan kekuatan sihirnya. Meski begitu, Tatsuya percaya bahwa jika dia benar-benar mencoba yang terbaik selama ujian, ada kemungkinan besar bahwa dia bisa mengambil posisi teratas, tapi kepasifan Minami tampaknya membuatnya tidak dapat memperlakukan hal ini dengan mudah.
Ketika mereka hampir masuk ke suasana yang hening dan canggung, Tatsuya memutuskan untuk mengubah topik pembicaraan.
"Aku yakin namanya Shippou Takuma. Shippou, saya tidak mengira itu akan merujuk pada "Shippou" yang itu? "
Miyuki tidak sengaja menempatkan Minami di tempat yang sulit. Dia segera mengikuti contoh saudaranya.
"Tepat, dia adalah anak tertua dari Keluarga "Shippou" dari 18 Keluarga."
Sebuah peta otoritas di antara keluarga penyihir melayang di kepala Tatsuya dan menggabungkan dengan kenangan Miyuki tentang file yang dikumpulkan dari Catatan Dewan Siswa untuk mencapai kesimpulan.
"Tidak terpikir bahwa Saegusa dan Shippou akan berada di tahun yang sama. Aku bertanya-tanya apakah ini kebetulan atau memang takdir …… Semoga mereka tidak akan melakukan sesuatu untuk menimbulkan masalah. "
Seolah-olah mendapat firasat, alis mata Tatsuya sedikit mengerutkan wajahnya.
"Saya bertanya-tanya apakah mereka akan membuat keributan, apakah itu akan membantu untuk mempertahankan kerahasiaan identitas kami? " 
"Itu juga mungkin benar."
Apa Miyuki maksud adalah bahwa gangguan yang disebabkan oleh gesekan antara anak tertua dari Keluarga Shippou dan Saegusa kembar dapat membantu menarik perhatian sekolah, yang kemudian akan mengalihkan siapa pun yang mengintip tentang identitas Minami dengan kedua bersaudara itu, atau paling tidak menguranginya sedikit.
Dalam teori kata-kata ini bekerja dengan baik, tetapi Tatsuya bisa merasakan sakit kepala datang ketika dia memikirkan siapa yang harus mengurus kekacauan berikutnya.
"Ngomong-ngomong, tentang pesta keluarga malam ini ...... "
Cangkir dan nampan kosong, jadi sudah waktunya untuk membersihkan. Sama seperti Minami hendak berdiri, Tatsuya mengangkat tangan untuk menghentikannya sebelum tiba-tiba mengubah topik pembicaraan.
"Aku percaya bahwa Minami harus tetap hadir."
Tatsuya dan Miyuki telah diundang Keluarga Kitayama ( keluarga Shizuku ) malam ini. Awalnya, Minami tidak seharusnya tinggal berjaga di rumah, tetapi mengikuti mereka ke rumah Kitayama dan tinggal di ruang tunggu pelayan, tapi sekarang rencana itu akan berubah, Tatsuya menjelaskan.
"Kalau itu perintah, aku akan patuh."
Jawaban Minami persis bagaimana seorang pelayan harus merespon. Namun, dia kurang ekspresif sepertinya sengaja menyampaikan: "Saya benar-benar tidak tertarik". Sementara Minami adalah seorang gadis muda introvert , itu tidak berarti dia komplit tanpa ekspresi wajah, jadi jika dibandingkan dengan individual yang dengan sengaja mengungkapkan ekspresi berlebihan seperti Mayumi atau Erika, dia sebenarnya orang yang mudah dibaca. - Tentu saja, hal itu membutuhkan keterampilan observasi Tatsuya.
Memaksa orang lain untuk taat bukanlah sifat Tatsuya, begitu juga dia tidak suka memerintahkannya untuk melakukan hal-hal yang dia senang. "Karena ini adalah sebuah perintah, saya akan patuh" bukanlah jawaban yang dia inginkan. Jika itu oleh lawan bicaranya, dia lebih cenderung mengatakan "lupakan itu", tapi begitu dia teringat kata-kata sebelumnya, dia akhirnya memilih untuk tidak mengatakan itu dengan nyaring.
"Kalau begitu, kali ini maaf sudah merepotkanmu."
Karena dia perlu memakai acara ini untuk membantu meningkatkan keyakinan akan kebohongan bahwa dia sepupu dari pihak ibu mereka, dia tidak akan mundur walaupun dia mendengar sesuatu tidak disukai.
"Kalau begitu ayo cepat dan memilih pakaian. Aku akan membantu Minami-chan, dan kita hampir kehabisan waktu. "
Miyuki bertepuk tangan dan mengatakan ini untuk membantu memecah ketegangan, meskipun dia juga mungkin mempertimbangkan perasaan kakaknya  yang tidak diungkapkan.
Dan jelas bukan karena dia ingin melihat keraguan ekspresi Minami. Mungkin.

Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 12 Bab 1 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Alei Darkhan

1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.