06 Oktober 2018

Kamigoroshi no Eiyuu to Nanatsu no Seiyaku Bab 27 WN Bahasa Indonesia



PERJALANAN MENUJU IBUKOTA (4)
(Translater : Al Bathory)

Pemandangan dari atas kuda sungguh terasa menimbulkan nostalgia dan membuatku gembira. Aku merasa tidak pantas di usiaku.
Menunggangi kuda lebih menguras stamina daripada berjalan. Yang ingin kukatakan adalah, seluruh tubuhku rasanya sakit.
“...Aku lelah.”
[Kamu bilang begitu lagi.]
Aku sudah dengar suara bosan Ermenhilde berkali-kali.
Tapi aku memang lelah. Meskipun setahun lalu aku bekerja keras, bertarung seharian dan menjadi penjaga di malam hari. Mungkinkah setahun ini kosong atau aku yang memang menua, entahlah.
Sembari memikirkan itu kulempar kayu ke dalam api di depanku.
“Tidakkah kamu seharusnya tidur sebentar?”
“Ya, gantian denganku nanti.”
Feirona menanyaiku dengan khawatir, tapi tugas jaga malam sudah ditentukan. Aku akan bergantian dengannya setelah beberapa jam, aku hanya perlu bekerja keras sampai saatnya tiba
Mereka pasti kelelahan di perjalanan karena Nona Francesca dan Mururu sudah tidur duluan di rumput empuk. Karena kami tidak menyiapkan sesuatu yang nyaman seperti tenda, mereka hanya tidur dengan selimut.
Hanya aku, Feirona, dan Aya yang masih bangun. Kami mengelilingi api unggun tapi di sana tak ada perbincangan. Di kegelapan malam hanya terdengar suara berderak kayu terbakar.
“Aku akan tidur duluan.”
“Silakan, akan kubangunkan bila suda saatnya.”
“...kalau begitu, nikmati waktumu.”
“—hah”
Apa maksudnya itu. Tertawa mengejek, aku melempar lagi potongan kayu lain ke api.
Melihatnya, dia juga pergi tidur. Hanya aku dan Aya yang tersisa. Juga Ermenhilde.
“Apa tidak apa kamu tidak tidur?”
Um...ya.”
Aku mengerti. Kulempar lagi kayu ke dalam api.
Aku memang tak mengatakannyaa tapi aku merasa bernostalgia lagi.
Selama petualangan membasmi dewa iblis, kami sering menghabiskan waktu seperti ini. Sudah berapa lama itu terjadi...
Awalnya dia menghindariku dan jarang bicara. Setelah insiden dengan ogre, dia mulai bicara. Aku tahu itu tapi tak ingat sudah berapa lama itu terjadi. Mungkin Aya masih ingat. Menyadari itu aku mersa bersalah.
“Terasa seperti kenangan lama, kan?”
Setelah keheningan yang lama, dia bicara.
Ya, benar. Dulu kita menghabiskan waktu seperti ini.”
“...ya.”
Dia menjawab dengan nada senang. Mungkinkah dia senang karena bisa memulai percakapan lebih dulu? Mungkin saja
Wajahnya yang bercahaya tertimpa cahaya api terlihat lebih dewasa daripada sebelumnya
“Katakan, Aya”
Ada apa?”
Bagaimana kehidupanmu di akademi? Menyenangkan?”
Saat aku bertanya begitu dia menatapku dan mulai tertawa,,            mungkin karena terlalu senang dia mencoba menenangkan dirinya sendiri
Apa aku bertanya sesuatu yang aneh? Kumiringkan kepalaku karena bingung
Renji-san bertanya seperti seorang ayah”
Sungguh?”
Bukan itu maksudku, aku hanya bisa menggelengkan kepalaku. Pasti itu sangat menyenangkan sampai-sampai dia tertawa lagi
[Kenapa tidak bertanya sesuatu yang lebih romantis?]
“Seperti apa?”
Pertanyaan macam apa itu?
Memikirkannya—
Ngomong-ngomong, Aya”
Fufu, kali ini apa?”
Hm,,,,”
Aku mencoba mencari topik lain tapi tak ada yg dtng ke kepalaku. Pertanyaan romantis yang terpikirkan olehku hanyalah “apa kamu punya pacar?” aku tahu apa yang akan terjadi kepadaku,,,,,
Yayoi mungkin tidak akan punya pacar dan Souichi juga ketika kutanyai dulu. Anak itu sulit untuk berbohong jadi mungkin memang benar
Entah kenapa sulit sekali bertanya gara-gara apa yang dikatakan Ermenhilde padaku barusan.
Mouu”
Saat aku hanya menghabiskan waktu untuk memandanginya, Aya menghala nafas kesal meski juga menikmatinya. Tidak bisa membuat percakapan yang baik, aku memang orang dewasa yg payah
Saat kuturunkan bahuku, Aya melempar kayu ke dalam api sambil tersenyum lembut
Sembari melihat senyumnya, sekali lagi aku merasa bahwa dia makin dewasa. Meski dia masih imut dan kekanakan. Meski terkadang dia membuatku terkejut dengan tindakannya yg seperti orang dewasa
Tapi senyumannya saat ini mengandung pesona wanita yg dapat menikat siapapun. Merasa sedikit aneh, kualihkan pandanganku ke api. Apa yg kupikirkan dari gadis yang lebih muda dariku 10 tahun? Aku menghela nafas lagi, aku merasa lebih kekanakan darinya, menyedihkan dan memalukan. (TL :gpp Renji, ortu saya juga beda 10 thn kok :v )
Akademi sihir sungguh menyenangkan, aku punya banyak teman dan bisa membaca banyak buku dan dokumen sihir.
[Teman? Tentu saja Aya punya banyak teman, 'kan?]
Jangan tanya itu. Seperti biasa, kuharap partnerku bisa membaca suasana.
Aku tak tahu bagaimana dia menerima pertanyaan itu tapi sekarang dia terlihat malu-malu. Dia sudah banyak bertumbuh selama ini. Aku belum pernah melihat senyuman seperti itu
Untuk saat ini, ayo pukul Ermenhilde dalam sakuku dan berharap dia akan lebih membaca situasi
“Yah, selama kamu senang, sepertiya tak apa. Sangat penting untuk teman sekelas saling mengerti.
Sekali lagi aku mengganti topik. Meski ini seperti yg Ermenhilde katakan. Aku juga seorang pria, mau itu teman atau orang yang lebih muda, pada akhirnya aku melhat mereka sama. Saat ini kami berbicara seperti biasa tapi bila kami tak dipanggil kami tak akan bertemu
Dan sekarang dia punya gelar pahlawan. Normal untuk mendapat perhatian.
“,,,,itu saja?”
Mungkin dia tak senang dengan ucapanku karena dia sekarang merengut dan aku juga  merasa tatapannya terasa lebih tajam. Pura-pura tidak tahu, kulempar kayu ke api unggun.
[Serius, nih]
“Aku hanya ingin Aya menikmati hidupnya sebagai murid.
Mungkin Utano-san juga punya tujuan yang sama mengirim mereka ke sana. Mereka berusia 15 tahun. Normalnya mereka akan menghabiskan waktu dengan teman seumurannya.
Renji-san selalu melarikan diri seperti itu.
“Aku orang dewasa bagaimanapun juga.
Tidak adil.
Orang dewasa tidak peernah adil, Aya”
Dia hanya menghela nafas. Ermenhilde juga sama.
Kalau harus kujawab jujur,, aku akan maju seangkah. Aku tak apunya pilihan selain memahami apa yang dia inginkan dariku.
Dan aku merasa bahkan dia pun tidak menginginkannya. Hasilnya, meski dia tak suka ketika aku melarikan diri seperti ini dia tak pernah marah. Mungkin dia suka bermain seperti ini.
Kemudian kami terdiam sebentar. Sekali lagi hanya ada suara derak api, suara rumput dan suara Nona Francesca yang tidur.
Mengingatkan sesuatu, 'kan?
Iya”
Aku merasa kami telah mengatakan hal yang sama sebelumnya.
Aku merasa tak adil dan dia akan langsung jujur.
Apa yang dia inginkan dariku, aku ingin tahu.
Selama perjalanan, Utano-san dan Toudo sering memarahiku. Meski begitu, kami belum menemukan jawabannya. Neski kami melakukannya kuharap aku bisa melihatnya.
[Kalian berdua, serius nih,,,,,, Sama sekali tidak membuat kemajuan.]
Tutup saja mulutmu”
Si sialan ini, aku benar-benar ingin melemparnya.
Eru ujga berubah."
[Hmm?]
“Kamu jadi semakin seperti manusia.
[……padahal aku ini senjata]
Aku tertawa pelan karena perkataan Aya. Saat aku melakukannya, aku bisa merasakan Ermenhilde yang kecewa.
Mau bagaimana lagi. Bagaimanapun juga, aku menganggapmu sebagai partnerku dan bukan hanya sebuah senjata. Karena itulah aku merasa senang asat Aya berkata begitu. Dan rasanya menyenangkan melihatmu merasa kecewa seperti manusia begitu.
Begitulah yang dikatakannya.
[Kenapa kalan berdua tidak memperlakukanku sebagai senjata……. Tidak, kalian bertiga belas yang dipanggil semuanya seperti itu.]
Dia bahkan mulai menggerutu.
Itu bahkan lebih menghibur saat aku dan Aya mulai tertawa lagi. Salahmu sendiri karena mengatakan sesuatu yang begitu aneh.
Kau benar-benar harus tidur sekarang
Aku akan tidur saat giliranmu tidur juga.
Ada makna yang dalam kata-kata yang dia ucapkan, tapi tergantung dari bagaimana kau mengartikannya, itu benar-benar bisa salah kaprah.
Kuharap kamu tidak bilang begitu pada orag lain.
Tidak, hanya padamu saja kok, Renji-san.
Dia mulai terkekeh geli. Aku tadinya berpikir untuk menjawab untuk meledeknya tapi menyerah pada akhirnya dengan menggaruk-garuk kepalaku.
Entah serius atau hanya main2,, nanti saja,, karena itu akn lebih baik utukku
Aku mengerti”
Ya”
Aku hanya bisa membalasnya seperti itu dan dia juga membalas dengan satu kata.
Kupikir tak apa untuk jujur.
Saat kami memandangi api unggun di depan kami, aku menghela napas. Bahkan setelah satu tahun, kami tidak berubah. Aku penasaran apakah itu bagus atau jelek. Kalau aku menggunakan kata-kata Ermenhilde, tidak ada kemajuan.
Saat aku sedang berpikir begitu, Aya dalam diam berdiri. Dan datang lalu duduk di sebelahku begitu saja.
Dulu kamu sering begini saat kita masih bertualang bersama."
mouuu”
Tapi aku merasa jarak di antara kami lebih pendek daripada waktu itu. Apakah ini bisa disebut sebagai kemajuan? Aku penasaran.
[Fumu]
Juga, sangat merepotkan bahwa aku tidak punya orang lain yang bisa kupercayakan Ermenhilde seperti yang kulakukan dulu.
Biasanya aku akan meninggalkannya pada Souichi atau Utano-san. Aku harus mempertimbangkan untuk memberikannya pada Nona Francesca atau Feirona kali berikutnya kami berkemah. Yah, bukan berarti kelompok ini akan berlanjut selamanya. Mungkin aku tak akan bertualang bersama Aya setelah ini.
Pada akhirnya kami berbicara sangat sedikit setelah itu. Kenyataannya, aku bertugas jaga malam lebih dari yang diperlukan dan lupa untuk membangunkan Feirona sampai telat. Aku hanya akan menganggapnya bahwa kami sedang serius dengan tugas kami. Kurasa aku terlalu terpengaruh oleh nostalgiaku.
Setelah bergantian dengan Feirona, aku juga memosisikan diriku. Tersenyum simpul, aku menutup mataku.
Selamat malam, Ermenhilde”
[Ya, tidur yg nyenyak, Renji]
Besok kami akan melewati hutan yang penuh dengan hantu dan undead. Aku tidak akan punya waktu untuk memikirkan hal yang tidak berguna.
Aku benci bagian diriku sendiri yang melarikan diri dari pikiranku sendiri.
Orang dewasa sungguh licik. Mereka hanya terus-menerus melarikan diri.

Kamigoroshi no Eiyuu to Nanatsu no Seiyaku Bab 27 WN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.