31 Juli 2017

Boku wa Isekai Fuyo Mahou Bab 13 LN Bahasa Indonesia


ORANG-ORANG YANG SELAMAT
(Translater : SF; Editor : Hikari)

Aku dan Arisu telah naik level ke level 4. Pertama-tama kami harus menggunakan sihir untuk menyembuhkan luka Arisu.
Arisu harus menggunakan sihir penyembuhan sebanyak 3 kali untuk menyembuhkan luka di bahunya.
Kami saling menjaga dan bersiaga penuh saat menelusuri keadaan sekitar, dan menyelidiki kelas-kelas di lantai 2. Bau busuk keluar dari ruang kelas dengan pintu terbuka.
Itu adalah bau busuk campuran bau badan dan air mani orc.
Aku menyuruh Arisu yang sedikit ragu untuk menunggu di pintu, dan aku masuk sendirian untuk mengintai bagian dalam kelas.
Ada 3 gadis telanjang di lantai, ditutupi cairan putih kental. Di antara mereka,ada salah satu orang yang tangannya bergetar, dan mata di antara poninya yang berantakan mulai terbuka seolah dia merasa ini menyakitkan.
"Masih hidup! Ada satu orang lagi yang masih hidup!"
Mendengar suaraku, Arisu bergegas memasuki ruangan. Dia berlari ke gadis yang masih hidup itu dan membawanya. Setelah memastikan bahwa orang itu masih memberi respon, dia kemudian merasa lega dari lubuk hatinya.
Saat Arisu menyibakkan rambut gadis itu, aku menyadari sesuatu...
Kau... Shiki san?
Gaya ... san?
Shiki Yukariko. Dia adalah teman sekelasku , dan juga wakil ketua kelas dari kelas kami.
Perasaan yang aku rasakan kepada sebagian besar orang di SMA,  jika aku dapat mengatakannya dengan baik, itu adalah "Enyahlah dan matilah kalian semua, brengsek."
Dan perasaanku padanya juga sama. Hingga sekarang.
Dia memang tidak ikut menggangguku, tapi bagaimanapun juga dia telah meninggalkanku sendirian dalam keterpurukan.
Pada kenyataannya, siapapun yang berurusan dengan orang itu, tidak peduli siapapun dia, juga akan mengalami nasib yang sama dengaku. Dan dari sudut pandang ini, dia mempunyai alasan yang logis. Dia dengan tenang menghindari ranjau itu dengan tatapan dingin.
Meski begitu, hal itu tidak bisa menjadi alasan untukku tidak membencinya.
"Aku mengerti. Jadi Gaya-san telah menyelamatkanku.”
"Kau harus berterima kasih kepada Arisu, dialah yang ingin datang dan menyelamatkan orang-orang, apalagi ..."
"Tunggu, Kazu-senpai! "
Arisu menatapku dengan tajam.
"To..Tolong keluar!"
"Ah, benar."
Mungkin aku sudah kebal terhadap pemandangan yang menyedihkan seperti itu.
Meski sudah terlambat, tapi aku masih sempat mengalihkan pandanganku dari tubuh telanjang teman sekelasku itu dengan cepat. Ah, payudaranya besar. Jadi dia hanya terlihat kurus karena pakaiannya yang biasa ----- aku benar-benar memikirkan hal-hal bodoh semacam itu.
"Aku akan memeriksa ruang kelas lainnya."
Setelah mengatakan itu, aku berbalik dan pergi dengan cepat.
Waktu itu aku melihat sebuah tanda di luar ruang kelas. Itu tertulis "Ruangan Klub Upacara Minum Teh".
Jadi dia berasal dari Klub Upacara Minum Teh. Aku ingat Arisu mengatakan bahwa, selain mereka, hari ini orang-orang dari Klub Upacara Minum Teh juga melakukan kegiatan klub. Mungkin karena tidak ada ruangan bertatami yang bisa digunakan Klub Upacara Minum Teh di Kompleks SMA , jadi mereka harus pergi ke kompleks SMP untuk melakukan kegiatan mereka setiap saat.
Dan lagi, nampaknya dua tubuh lainnya juga adalah anggota Klub Upacara Minum Teh. Tapi mengetahui hal ini sekarang, tidak berarti banyak ...
Aku ingat pelajaran dari kejadian sebelumya, dan menyuruh pengawalku, kedua Puppet Golem untuk berjalan di depan dan mulai mencari.
Aku menemukan lagi dua mayat milik dua siswa SMP di kelas lain. Kepala mereka terbelah oleh pedang, dan sepatunya ditutupi lumpur, tampaknya mereka berasal dari luar dan berusaha menyelamatkan diri ke dalam Pusat Pelatihan. Aku yakin bahwa situasi pada saat itu sangat mendesak, jika tidak mereka tidak akan lari ke tempat ini di mana mereka tidak punya tempat lain untuk menyelamatkan diri .
Salah satu dari mereka sepertinya bersiap untuk membuka jendela, tangannya masih berada di kunci jendela. Aku membuka jendela, memenuhi keinginan terakhirnya. Angin segar,  yang sedikit dingin berhembus.
Sepertinya sudah hampir malam, kami harus cepat-cepat dan menyelesaikan apa yang harus kami lakukan sebelum malam tiba.
Aku melewati balkon di lantai dua, dan berkeliling di seberang kelas tempat Arisu dan yang lainnya berada.
Salah satu pintu ditutup dengan rapat, dan tangga menuju ke lantai 3 harusnya berada di belakang pintu ini.
Aku mencoba memutar kenop pintu, dan pintu itu sepertinya terkunci.
"Informasi yang diberikan Arisu memang benar."
Aku bergumam pada diriku sendiri, dan saat ini aku menyadari ada suara di sisi lain pintu.
"Oi, apakah ada orang?"
Aku mulai berpikir dengan panik.
Apakah itu adalah para Orc? Tidak, tidak mungkin. Jika itu Orc, maka setelah membuka pintu mereka tidak akan melakukan hal yang merepotkan seperti menutup pintu kembali.
Kemudian...
"Apakah kau orang yang selamat ? Para Orc di sini semuanya telah dikalahkan, sudah aman sekarang."
"Benarkah..."
Suara wanita yang ketakutan keluar dari balik pintu. Aku melewatkan prosesnya, dan hanya mengatakan "Banyak hal terjadi, jadi aku dan seorang gadis bernama Arisu datang ke sini untuk menyelamatkan orang-orang".
"Arisu!"
Gadis di balik sisi lain pintu itu tiba-tiba berteriak.
"Apakah Arisu selamat?"

Ya, dia saat ini sedang di seberang menolong orang-orang yang terluka ...
Dan lagi, Arisu ingin menemukan temannya, itulah sebabnya dia mengingat tempat ini.
Meskipun mengapa dia yang bersedia menjadi umpan dan melindungi Arisu, ada di balik pintu ini ...
"Apa kau... Tamaki san? "
"Ya, benar! Syukurlah, Arisu baik-baik saja!"
Kenop pintu diputar dengan suara *kaching kaching*, tapi tidak juga terbuka. Aku mengambil waktu untuk menyuruh Puppet Golem-ku bersembunyi, karena aku terlalu malas untuk menjelaskannya, dan jika hal itu membuatnya takut, itu adalah hal yang merepotkan .
"Aa- moo- Ei-tsu, Ei-tsu!"  [Ed : onomatopoeia seseorang yang berusaha keras membuka sesuatu]
Kupikir, hanya dengan cara kasar saja tidak cukup untuk membuka pintu.
Gadis di balik pintu itu dengan panik memutar kenopnya, dan akhirnya membuka kunci. Pintu tiba-tiba terbuka .
Seorang gadis muda dengan rambut kuncir dua berwarna pirang keemasan bergegas ke arahku.
Kepalanya menghantam perutku, dan aku mengerang kesakitan seperti kodok yang diinjak.
"Ah, ma.. maaf!"
Gadis itu mengangkat kepalanya, dan dengan panik menatapku yang berjongkok kesakitan di lantai.
Ukuran tubuhnya hampir sama dengan Arisu, tapi gunung di dadanya nampak sedikit lebih kecil dari Arisu.
Dia memiliki sepasang mata biru yang tampak seperti lautan dalam, hidung yang mancung, dan kulit seputih salju.
Dia terlihat seperti orang barat. Ah - rambut pirang emas, mata biru? Dia sepertinya bukan orang Jepang.
Aku merasa bingung.
"Apa kau... Tamaki san? "
"Hmm, iya. Apa kau penasaran dengan penampilanku? Apa kau terpesona? Aku adalah anak adopsi "
Diadopsi. Dia pasti telah mengalami banyak hal. Sepertinya aku tidak harus bertanya terlalu banyak.
"Dan, kau boleh memanggilku dengan nama secara langsung! Teman Arisu adalah temanku juga! "
Awalnya aku ingin mengatakan bahwa "Aku tidak berpikir bahwa aku berteman dengan Arisu", tapi mengatakannya setengah jalan, aku mengangkat bahuku. Lupakan saja, lagipula Arisu dan aku hanyalah partner yang punya tujuan yang sama. Tidak, harus kukatakan bahwa kami pernah menjadi patner...
Setelah dia menyelamatkan sahabat baiknya, maka Arisu tidak punya alasan lagi untuk bertarung.
Aku memperkenalkan diri, dan mengatakan kepadanya bahwa dia bisa memanggilku "Kazu".
"Arisu juga memanggilku seperti itu."
"Aku mengerti, Kazu-senpai!"
Tamaki berkata "Mohon Kerjasamanya", sembari memperlihatkan senyum ceria, dan rambut kuncir duanya berayun seperti tali ayunan.
Ah, dia seperti matahari, pikirku dalam hati. Maksudku dia terlalu silau sampai-sampai seseorang harus memalingkan wajah.
"Ah, lalu Arisu?"
"Dia ada disana ..."
Aku menunjuk ke sisi lain.
"Tapi, bisakah kau menunggu sebentar?"
"Mengapa?"
"Karena... Dia sedang merawat seseorang yang terluka ..."
Mendengar kata-kata "seseorang yang terluka", Tamaki sepertinya sudah mengerti arti kata-kata ini. Rona wajahnya menghilang.
Seperti yang diduga. Dia telah menunggu di balik pintu ini, apa yang telah terjadi di lantai 2, seharusnya dia mengetahuinya. Meski begitu, dia menahan napas dan dengan diam dan bersembunyi di sini.
Itu adalah tindakan yang sangat pintar. Tapi menjadi pintar dan berkepala dingin adalah hal yang berbeda. Aku yakin , itu pasti adalah saat-saat yang sanggat mengerikan baginya.
"Ah, benar aku harus memberitahu yang lain."
"Yang lain? Masih ada korban lain di lantai atas?"
"Benar, kami semua bersembunyi bersama-sama."
Aku mengerti, kemudian...
Saat Tamaki berbalik, dan bersiap untuk pergi dan memberi tahu yang lain--
Raungan kencang mengguncang seluruh bangunan Pusat Pelatihan.
Mendengar suara gemuruh dari ruang santai, Tamaki tanpa sengaja tersandung, terjatuh di lantai dengan keras.
Ah, celana dalamnya terlihat, dan warnanya hitam. Melanggar peraturan sekolah.
Tidak, itu tidak penting.
Aku melihat satu hal. Raungan itu—adalah tantangan dari musuh. Naluriku mengatakannya .
"Tamaki, kau harus menutup pintu ini sekarang. Lalu bersembunyilah."
Aku sengaja mengatakannya dengan suara tinggi .
"Eh ~ eh ~ Tapi -"
"Aku dan Arisu akan memikirkan beberapa cara. Sampai kau mendapatkan izin dariku, jangan buka pintunya."
"A .. aku mengerti!"
Membalikkan punggungku ke arah Tamaki, dan lalu suara paniknya menutup pintu terdengar.
Aku membawa Puppet Golem yang kusembunyikan agar tidak menakut-nakuti orang-orang yang selamat, dan berlari ke balkon di lantai 2.
Berikutnya aku melihat Arisu juga bergegas keluar dari kelas yang berlawanan dengan balkon.
Aku menatap matanya , dan kami mengangguk
Aku melihat keluar dari balkon.
Dan bagus sekali, tatapanku bertemu dengan seekor orc yang melihat kesini.
Mata merah jahat yang menatap tajam itu sepertinya terkunci padaku.
Itu adalah orc dengan kulit berwarna perunggu. Di tangannya ada sebuah kapak raksasa yang lebih tinggi dari dirinya, dan dia lebih besar dari ukuran orc lain di sampingnya .
'Orc elit' mungkin kata yang tepat untuk menggambarkan mahluk itu ------ kupikir begitu dalam hati.
Kita tidak bisa mengalahkannya ------- aku telah menilainya pada saat ini. Itu adalah orc spesial.
Ada kemungkinan bahwa makhluk itu adalah pemimpin para Orc, dan di sekitarnya masih ada lagi 6 orc biasa. Saat ini aku dan Arisu tidak bisa menangani lawan dengan kekuatan tempur yang sangat kuat seperti itu.
Di bawah instruksi orc elit, orc biasa berjalan ke tangga.
Setiap anak tangga memiliki 2 orc, dengan total 4 orc. Dengan cepat aku menyuruh 2 Puppet Golem untuk bersiaga di tangga, bersiap untuk bertarung.
Sementara Arisu memegang tombak nya, dan menunggu di tangga lain.
Pertarungan di kedua tangga akan segera dimulai.
Karena tangga sangat sempit, maka Puppet Golem bisa bertarung dengan cara 2 lawan 1. Jika hanya 1 Puppet Golem, meski dia diperkuat dengan Support magic, kekuatan tempurnya masih kalah dengan orc. Tapi jika 2 lawan 1, maka mereka memiliki keuntungan dalam pertempuran.
Cedera orc di depan semakin parah, tapi orc yang berdiri di belakang tidak memiliki cara untuk maju, jadi dia sama sekali tidak berguna. Arisu berdiri di lokasi yang menguntungkan di mana dia bisa melakukan serangan dari atas, dan karenanya dia bisa menangani 2 orc dalam sekejap.
Tampa pikir panjang, dia berlari ke bawah.
...Tunggu, tunggu!
"Tidak, Arisu! Jangan sekarang…"
Aku sedikit terlambat, Arisu sudah setengah jalan saat orc perunggu menggunakan kapaknya untuk memukul penyangga tangga. Seluruh bangunan bergoncang kuat, dan aku langsung memegang pegangan tangga.
Kakuatannya yang mengejutkan.
Tangga yang ditempati Arisu roboh. Arisu pun menjerit, kehilangan keseimbangannya, dan bergulir ke lantai satu. Beruntung dua Orc yang berlari menuju Arisu juga jatuh ke lantai karena robohnya tangga, jadi kurasa itu bisa dianggap sebagai hal baik di antara nasib sial.
Ketika Arisu jatuh ke lantai, dia mendarat di punggungnya, atau mungkin di tempat yang tidak terlalu menyakitkan, dan dia segera berdiri . Tapi tangga di sampingnya sudah hancur sama sekali.
Orc elite berwarna perunggu yang memiliki kekuatan penghancur yang luar biasa berdiri di depan Arisu.
Ah, ah, ahah …”
Dengan takut, Arisu memegang tombaknya dan terus mundur
Orc elit menggunakan kapaknya untuk menyerangnya.
Arisu mundur dengan panik, dan untungnya di bawah bantuan sihir pendukung, tubuhnya sangat ringan, dan berhasil menghindari serangan itu, tapi ...
Hanya dari tekanan udaranya, serangan itu mampu meniup tubuh mungil Arisu.
Arisu terpelanting ke dinding.
Orc elite ingin terus menyerang, tapi Arisu yang berada di lantai mengerang, nampaknya tidak bisa bergerak
Arisu, berguling ke samping!
Arisu mendengar instruksiku dan berguling, menghindari serangan dari kapak raksasa itu.
Kapak raksasa itu menghancurkan lantai, menebarkan semen beton ke mana-mana.
Tidak bagus, tidak bagus, tidak bagus. Apa-apaan mahluk itu, dia sangat berbeda dari Orc lain.
Level lawan telah meningkat terlalu banyak. Game sampah macam apa ini?
Hanya ada 1 poin yang menguntungkan kita, dan itu adalah Arisu yang baru saja berdiri menghadap pintu utama lounge, yang merupakan pintu keluar.
Sekarang dia bisa lolos. Aku melihat ke samping ruang kelas, jendela yang terbuka sebagai ventilasi ruangan masih terbuka, kalau hanya ada satu orang seharusnya dia bisa kabur melewati jendela itu.
"Arisu! Aku akan memerintahkan Puppet Golem untuk menghadapi sisi itu, ambil kesempatan ini dan larilah!"
"Eh ~ Tapi -"
"Aku akan melompat keluar dari jendela! Selama kita masih hidup, kita bisa kembali dan menyelamatkan mereka! "
Shiki Yukariko masih berada di ruangan itu. Lalu, apa yang kami lakukan adalah sama dengan mengabaikannya ketika dia berpikir bahwa dia akhirnya selamat. Tapi, siapa yang peduli .
Yang paling penting adalah aku dan Arisu harus bisa bertahan.
Beruntung, Tamaki sudah mengunci pintu, dan bersembunyi di lantai tiga. Jika dia beruntung, dia tidak akan ditemukan. Dan Arisu juga tidak tahu bahwa Tamaki masih hidup.
Jika dia tahu, mungkin akan sulit meyakinkannya, jadi selama dia dia tidak mengetahui apapun...
Pada saat ini, kedua Puppet Golem telah berhasil mengalahkan satu orc dengan susah payah, dan aku memanggil salah satu yang mendapat luka ringan, dan menyuruhnya melompat .
Puppet Golem itu menginjak Orc yang tak berdaya di lantai 1, dan menyerang orc elit.
Meski pun aku hanya bisa mengulur waktu sedikit, tapi, itu sudah cukup, yang terpenting adalah itu memberi aku dan Arisu cukup waktu untuk melarikan diri.
"Pergi, SEKARANG! Berkumpul di tempat yang biasa! "
Aku berteriak ke arah balkon, dan berlari ke arah kelas di samping.
Aku memaksa tubuhku melewati jendela.
Dan melompat turun.
Aku mendarat dari lantai 2, dan akibat dari pendaratan itu membuat kakiku benar-benar mati rasa  .
Aku mengerang kesakitan.
Pergelangan kakiku mungkin terkilir, tapi jika pergerakanku terlalu lambat, aku bisa tertangkap oleh musuh.
Aku mengerutkan alisku, dan berlari ke arah hutan, menyeret kakiku yang kesakitan.
Suara terompet pembukaan terdengar di telingaku.
"Kau naik level!"
Aku mendengar suara netral mengatakan itu, dan aku langsung berpindah ke ruangan putih.
"Eh ... Hah?"
Aku tidak bisa memahami situasi ini dengan cepat, dan hanya bisa berdiri tanpa melakukan apapun.
Kalau soal leveling, jika diingat-ingat  ... ah iya, selama semua orc selain Pemimpin dikalahkan, sudah cukup bagiku untuk naik level.
Tapi Arisu seharusnya sudah melarikan diri. Dia seharusnya tidak punya waktu untuk mengalahkan Orc.
Arisu muncul di hadapanku.
Dia ditutupi dengan luka, ada goresan di tangan dan kakinya dan dia berdarah di mana-mana. Dia menggunakan tangannya untuk menekan sekitar rusuknya, terelihat dari bajunya di sekitar area itu yang perlahan berubah menjadi merah.
Arisu mengangkat kepalanya dan menatapku, menunjukkan senyuman aneh.
“Aku tidak berhasil lolos. Aku berbohong, maaf.”
Arisu tertawa terbahak-bahak saat mengatakannya.

Boku wa Isekai Fuyo Mahou Bab 13 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

1 komentar:

  1. wut? apa mksdnya dng gk berhasil lolos ntuh.... nggantung amaaaaaaat.... d tunggu min lanjutannya.... ane setia nungguin (y)

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.