05 Juni 2017

Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 8 Bab 13 LN Bahasa Indonesia


8 AGUSTUS 2092 / OKINAWA – VILA
(Translater : Michael Alexander)

Sejak hari pertama liburan ke Okinawa, selalu saja terjadi masalah. Kemarin, keadaan sudah kembali tenang. Tepat pada hari ini, waktu berjalan tenang.
Walaupun kau dapat mengatakan liburan musim panas yang membosankan adalah sebuah masalahaku tdak mau bertahan dalam liburan yang membuatku kesulitan.
Setidaknyasetelah kedatangan kami di Okinawa tanggal empatkami dapat menikmati liburan kami sepenuhnya.
Namunaku ragu kalau Ani termasuk dalam ‘Kami’.
Sekarang jam 1 siangDaripada tidur siangaku sedang membaca dikamarku. Sakurai-san menemukan buku sihir langka bagiku dan aku secara perlahan sedang membacanya di mejaku,
Lebih baik perlahan-lahanLagipulaaku mungkin akan tidak bisa memahaminya kalau membacanya cepat-cepat.
Hanya sihir yang paling teknis yang dicetak di buku, dan bahkan siswa SMA saja kesusahan dalam memahaminyarasanya sombong sekali aku, seorang siswi SMP biasabisamemahami isinya dalam sekejap.
Tapi, orang itu mungkin dapat memahaminya.
Aku punya perasaan kalau orang itu, singkatnya Anipunya ruang kerjanya sendiri dimana dia dengan antusias menulis sesuatu tentang CAD di keyboardnya.
CAD yang kumaksud adalah CAD berbentuk dua pistol yang diterimanya dari Letnan Sanada kemarin lusa.
Pertamamereka menggunakan kata ‘pinjam’ saat mengatakannyatapi dalam seketika, kata itu berubah menjadi ‘beri’. Aku merasa ada keraguan ‘Apa tidak apa-apaBarang ini kanmilik Badan Pertahanan Nasional?” …….Dia mengatakan kalau itu adalah investasi untuk masa depan, dan bukan masalah kalau aku tidak mengerti apa yang diantisipasinyaTapisayangnyamenurutnya sendiri investasinya adalah sebuah kegagalan total. Karena orang itu Guardian kudia tidak akan bisa menjadi tentara apapun.
Tidak ada alasan untuk menolak apa yang namanya hadiah tapilagipula itu hanyalah sebuah purwarupaTidak ada maksud lebih dari memberikan hadiah kepada pengunjung yang memiliki masa depan yang menjanjikan.
Sekarang setelah kupikir-pikir, orang itu senang menerima hadiah itu. Kemarin lusakemarin, dan hari ini, dia selalu bermain-main dengan sistem CAD kapanpun dia luangApa dia bisa melakukan pengaturan CAD? Aku tidak pernah melihatnya melakukan itu. Tapisampai sekarang dia juga tidak pernah menunjukkan latihan bertarungnya padakuAlasannya mungkin karena dia tidak memiliki waktu luang untuk istirahat.
Aku penasaran apa dia sudah tidak tertarik lagi?
Apa bermain-main dengan CAD seasyik itu?
Yah, walapun aku menyebutnya pengaturandia mungkin hanya bisa ditingkat mengganti tingkatan CAD. Tapi….
Sebelum aku menyadarinyaaku sudah berdiri didepan ruangan orang itu.
Umm, untuk apa aku datang kesini?
Aku mungkin ingin sesuatubenar.
Dalam pikiranku yang sedang kebingungantangan kiriku secara tak kusadari terangkat mencoba untuk mengetuk pintu.
Entah mengapa aku merasa seperti seorang badut tanpa penonton. Yang lebih buruknya lagiaku badut rendahan.
Aku menghela nafas panjang dan menurunkan tanganku.
Disaat itu, saat aku baru saja akan berbalik dan perginamunaku agak sedikit terlambat.
Pintu itu terbuka sedikit.
Pintu itu dibuka mengingat ada orang yang mungkin ada didepan pintuBerkat itu hidungku tidak tertabrak pintu seperti karakter-karakter komeditapi aku tidak punya waktu untukberpura-pura dan melarikan diri.
Apa anda butuh sesuatu Ojou-sama?”
Ani bertindak seolah-olah dia tahu aku berdiri didepan situ. Intinyasekarang dia tahu kalau tidak ada apa-apatapi dia bertanya seperti itu sambil menunjukkan wajahnya.
“Uh, umm, er….”
Ya.”
Ani menunggu dengan sabar pada jawabanku yang tidak karuan.
Walaupun aku menyebutnya menungguhal itu tidak bisa dilihat dari wajah datarnyaTetap sajadia masih menatapku.
Tatapan Ani meningkatkan kebingunganku.
Erapa tidak apa-apa aku masuk?”
Di situasi seperti ini, akusayangnyasedikit histerisbisa dikatakanaku mengatasi kebingungankuSebelum aku kewalahanaku menyesal mencoba menghentikannyaSetelah akuberbicara dengan cerobohaku berpikir ‘apa yang akan kulakukan didalam!?’ Namun, itu sudah terlambat.
Disaat itu juga, wajahku memerahWajah merah dan cemberutku,walaupun aku tidak pernah bermaksud untuk menggeram kepadanyatapi sebagai balasan kepadaku yang menatapnya, orang itu dengan tenang melebarkan matanya tapi tidak menunjukkan adanya rasa terganggu sama sekaliDia membuka lebar pintunya dan mempersilahkanku masuk.
Seperti biasa ruangannya biasa-biasatidak ada banyak barang didalam.
Diantara interior didalamnyaada komputer ilmiah fungsional yang menghasilkan bunyi yang cukup keras.
Sekarangapa yang sebenarnya anda butuhkan?”
Aku tidak bisa menjawab pertanyaan Ani.
Disaat yang sama, perhatianku terpaku pada kode-kode mencolok yang ada di komputer yang dihubungkan dengan CAD yang setengah dibongkar itu. Monitornya dipenuhi dengan angka dan huruf yang tak terhitung.
Bukankah ruangan ini terlihat seperti laboratorium pengembanan CAD…..
Jujur sajaaku terkejut.
Namunperkataan Ani selanjutnya menarik perhatianku kembali kepadanya.
Ojou-sama.”
Jangan memanggilku Ojou-sama.”
Merespon teriakankuAni hanya diam terkejut.
Bagi orang sepertinya sampai kehabisan kata-kata sangatlah jarang terjaditapi aku tidak merasa kalau itu aneh.
Lagipula,
Suaraku yang baru saja terdengar agak seperti raungan.
Suaraku terdengar seolah-olah aku hampir menangis.
“Uh……”
“………………”
“Um, er…. Itu benarKalau kau tidak terbiasa memanggilku dengan normal, kau mungkin akan tidak sengaja menyebutku Ojou-sama suatu saatbukan?”
Ekspresi Ani berubah dari ‘terkejut’ menjadi ‘curiga’.
Ketidakpercayaan di pandangannya begitu terasatapi aku memberikan alasan yang buruk dalam menjawabnya.
Jadi panggillah aku, Mi-Miyuki!”
Tapi, itu sudah sejauh yang kubisa.
Saat aku akhirnya selesai berbicaraitulah satu-satunya perasaanku saat aku menutup mataku.
Seperti seorang anak yang dimarahiaku menutup mataku dan menundukkan kepalaku.
Walaupun aku tidak tahu apa yang kutakutiaku memang seperti seorang anak yang takut dengan ketidaksetujuaan orang tuaku.
“….Aku mengerti, Miyuki. Apa itu saja?”
Jawaban Ani sangatlah halus.
Sikapnya tidak seperti biasadia berbicara dengan lebih santai seperti kalau dia berbicara dengan temannya.
Ani mungkin berbicara dengan orang lain selain aku seperti teman sekolahnya dan adik kelasnya dengan nada seperti ini.
Ani melihatku dengan mata yang lembut selagi berbicara kepadaku dengan halus.
“….Itu saja.”
Aku benar-benar akan menangis kali ini.
Hanya inilah yang bisa kulakukan untuk menahan air mataku.
“Aku permisi duluaku akan kembali ke ruanganku.”
Aku tidak berlama-lama, aku segera melarikan diri dari hadapan Ani.
Bersembunyi di ruangankuaku menutupi wajahku dengan bantal.
Lagipulasayangnya aku menyadarinya.
Kehalusannya hanyalah pura-pura.
Bahkan perkataan seorang kakak yang secara alami langsung ditujukan kepada adiknya hanyalah hasil dari sebuh kepura-puraan belaka.
Aku tidak punya bukti untuk menyangkal pemikiranku.
Tapi, karena aku adalah adiknya……
Baru kali inilah aku merasa susahnya dalam berkomunikasi dalam hubungan saudara, sesusah aku mencoba untuk menenangkan diriku sekarang.

Mahouka Koukou no Rettousei Jilid 8 Bab 13 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.