11 Juni 2017

Boku wa Isekai Fuyo Mahou Bab 10 LN Bahasa Indonesia


PERSIAPAN PERTARUNGAN
(Translater : SF; Editor: Hikari)

Arisu dan aku saling memandang di dalam ruang putih .
"Apa yang sedang terjadi?"
"Mungkin karena ini. "
Aku melihat cincin merah ilusi di jari kelingkingl kami.
Lalu, aku mengalihkan pandangan ku ke meja.
Kali ini ada 2 set meja dan kursi berdampingan di dalam ruangan.
Laptop di atas meja, menunjukkan nilai kemampuanku dan Arisu.
Aku mengintip layar komputer Arisu.
"Jadi inilah nilai kemampuan Arisu ... ..."
"Wa, wah wah, tidak Senpai tidak boleh melihatnya!"
"Apa masalahnya, bagaimanapun, ini bukan sesuatu yang harus dirahasiakan. "
"Tapi aku akan malu! "
Arisu melompat-lompat dengan wajah panik, mencoba mengusirku dari laptopnya.
Aku merasa reaksinya sangat lucu, jadi aku sengaja terus mengintip laptopnya.
"Muu ~"
Arisu tersipu, lalu, dengan ringan mencoleknya dari samping.
"Ini adalah pelecehan"
"Ini hanya sebuah lelucon untuk menenangkan suasana hati."
"Ada tatapan licik di wajahmu."
Aku tidak menyangkalnya. Melihat Arisu yang tersipu dan menggunakan tangannya untuk menutupi layar, aku tertawa.
"Mu-! Itu terlalu berlebihan! Aku salah tentang Kazu-senpai! "
"Maaf, aku memang keterlaluan . "
Melihat bahwa kita tidak bisa terus berdiskusi, maka aku meminta maaf secara tulus.
Ini hanya membuang-buang waktu. Tapi di ruangan ini dimana waktu telah berhenti, tidak masalah berapa banyak yang kita buang.
Itu benar, kita bisa membuang-buang waktu, tapi kita juga tidak bisa membuang terlalu banyak waktu.
Ruangan ini sangat cocok untuk perencanaan strategi.
Nah, kami duduk di kursi kami sendiri, dan memasukkan pertanyaan ke laptop. Alasan mengapa kita bisa masuk ruangan ini bersama. Apakah karena salah satu anggota party naik level?
Jawabannya iya. Ke depannya asalkan seorang anggota party naik level, semua orang di party akan bisa memasuki ruangan ini.
Jika kau mengubah pengaturan di laptop ini, kau juga akan bisa berhenti datang ke ruangan ini.
Ya, pilihan yang ditampilkan di layar memang meningkat. Di bawah Party Members, nama Arisu muncul. Ada kotak centang di sebelah kiri nama, jika kau memeriksanya, nampaknya kau bisa membatalkan fungsi anggota party yang masuk ruangan bersama.
"Fungsi ini tidak diperlukan ......"
Aku tidak merasa bahwa aku tidak ingin datang ke ruangan ini.
Ini justru sebaliknya. Kecuali ada masalah antara anggota party, atau mungkin seseorang menyembunyikan kemampuannya , kalau tidak ada, hanya pro yang datang ke ruangan ini.
Manfaat terbaiknya adalah ada banyak waktu untuk mengatur pikiran dengan tenang, dan ada juga banyak waktu untuk berdiskusi dengan anggota party . Aku bisa berdiskusi dengan Arisu tentang bagaimana bekerja sama secara mendetail. Hal ini dapat didiskusikan setelah aku mencapai level 3 saat matahari akan terbenam dan ketika waktu sangat penting.
"Apakah kau memiliki masalah yang ingin diskusikan sekarang? "
Tanyaku pada Arisu.

"Itu……"
Arisu menatapku yang duduk di kursi, nampaknya agak ragu.
"Bisakah aku ...... bertanya tentang Kazu-senpai?"
"Cerita tentangku sangat membosankan, tidak banyak yang bisa dibicarakan."
Aku segera membalasnya.
Arisu menundukkan kepala. Dia adalah orang yang cerdas, dan seharusnya menyadari bahwa aku tidak ingin membahas masalah ini.
"Baik. Lalu, kita bisa membicarakannya di lain waktu.”
"Mmm, jika ada kesempatan aku akan memberitahumu ."
Aku akan mengatakannya saat ada kesempatan di masa depan. Jika saat itu, kau masih ada bersamaku.
Aku menambahkan kalimat ini diam-diam di hatiku.
Arisu kembali ke kursinya, dan mengatur laptopnya.
Arisu: Level 2 Spear Skill 1→2Healing Magic 1 Skill Point 2→0
Pada saat dia mengklik konfirmasi, kami kembali ke hutan.
"Oke, kita harus bertindak lebih cepat. Meski kita tidak tahu berapa banyak orc yang harus kita kalahkan sebelum kita bisa naik level, tapi lebih baik menjadi lebih cepat."
"Ya ...... itu, aku bilang kalau. Jika ada 2 orc, bisakah sempai memancing keduanya?"
Aku mengerti, Skill Tombak-nya sudah naik ke Level 2, ditambah dengan supportku, mungkin dia bisa menangani 2 orc pada saat bersamaan.
Jika terlalu banyak, Aku bisa mengirim gagakku untuk membantu. Jika tidak mungkin menang, kecepatan kami juga menjadi lebih cepat dengan bantuan support magic. Yang perlu kami lakukan hanyalah melarikan diri.
Tidak peduli apapun, akan ada situasi dimana kita harus menghadapi banyak musuh sekaligus. Kita perlu menguji bagaimana mengatasinya sekarang. Pada saat ini, gagak itu kembali.
"Sisi itu, ada 2. Sisi ini, ada 1."
Burung gagak menggunakan paruhnya untuk menunjukkan arahnya kepada ku.
"Bawa aku ke sisi di mana ada 2 di antaranya."
Kataku , yang mulai lari.
Aku membawa kembali 2 orc, dan Arisu terlihat seperti itu tidak terlalu banyak.
Aku tidak tahu apakah itu cuma pendapatku , tapi postur tubuhnya tampak lebih mengesankan saat dia memegang tombak.
"Bisakah kau melakukannya?"
"Iya !"
Sementara kami saling melewati, kami berbicara sebentar.
Arisu menurunkan pusat gravitasinya, dan menendang tanah, berlari menuju orc dengan tekanan yang mengesankan.
Setelah aku melewati Arisu, aku berhenti dan kembali.
Seolah dia sangat santai, Arisu memegang tombak logam berat dan menyilangkan mata dengan orc yang melesat ke arahnya dengan pedang terangkat ... ...
Tubuhnya miring ke arah kanan dan bergerak, menyerang orc dengan gerakan yang sangat halus.
Dengan satu serangan, Arisu menusuk tenggorokan Orc di sebelah kanannya.
Aku kaget sampai tak mampu mengeluarkan kata-kata, menatap kosong ke pemandangan di depanku. Gerakannya begitu halus sehingga bisa mambuat menggigil  tulang belakang seseorang. Seolah-olah dia seperti seorang ahli seni bela diri, benar-benar mengendalikan ruang dan kecepatan lawan-lawannya.
Orc lain luput, dan Arisu mengambil kesempatan untuk melepaskan tombak logam di tangannya.
"Kazu-senpai!"
"Baik."
Aku langsung meraih tombak bambu di samping pohon itu, dan melemparkannya ke arahnya.
Saat berhadapan dengan 2 orc pada saat bersamaan, tombak yang digunakan untuk menusuk orc 1 bisa menjadi tidak berguna untuk sementara. Kami telah mempertimbangkan hal ini, dan karenanya menyiapkan tombak bambu sebagai cadangan.
Begitu Arisu meraih tombak bambu, dia memperlihatkan pose bertarung, melangkah maju, menggunakan tombak bambu untuk menusuk orc yang panik .
Tapi, kali ini serangannya sedikit dangkal.
Orc ini memegang tombak di tangannya. Ia menggunakan bahunya untuk menerima serangan Arisu, dan sambil menjerit kesakitan, orc itu memutar tubuhnya dengan paksa.
Orc mengayunkan tombak secara horisontal, dengan tekanan angin yang hampir meniup Arisu. Tidak
Seberapa kuat pun Skill Tombak nya, dia hanyalah gadis kelas 3 Sekolah Menengah Pertama.
Beruntung dengan support Physical Up dan Mighty Arm, Arisu berhasil menstabilkan langkahnya.
Dia berlari dengan gesit menuju orc yang tidak stabil karena serangannya , dan memengang tubuhnya. Tangannya memegang tombak bambu, menggeser kepala tombak dan menusuk dengan akurat pada kelemahan orc - tenggorokannya.
Darah biru menyembur.
Orc roboh, tidak bergerak.
Waktu tempur yang diambil untuk 2 orc, kira-kira hanya sekitar 10 detik. Jika gerakan ku lebih mulus saat aku melempar tombak bambu ke punggungnya, waktu yang dibutuhkan pasti lebih sedikit.
"Tak disangka itu sukses!"
Arisu berbalik, dan tersenyum padaku. Di belakangnya, tubuh 2 orc yang jatuh berangsur-angsur menghilang, meninggalkan permata.
Suara terompet pembuka terdengar di telingaku.
You leveled up!
Aku mendengar suara netral yang mengatakannya.
Jadi begitulah - pikirku di hatiku. Setelah aku membentuk sebuah party dengan Arisu, kami telah mengalahkan total 6 orc, artinya setiap orang mendapat experience rata-rata 3 Orc.
"Jadi kita harus mengalahkan jumlah orc yang sama ketikan level berikutnya secara individual. "
Arisu dan aku dipindahkan ke ruang putih bersama.
Kami saling memandang di ruang putih sekali lagi.
"Dengan ini, aku bisa menaikkan Summon Magic ke level 2."
"Iya ."
"Sesuai kesepakatan kita , ayo pergi dan periksa Pusat Budidaya."
"Iya !"
Karena itu, untuk menghemat waktu, kita harus membahas rencana secara menyeluruh.
"Pertama, kita akan pindah ke bagian terdekat dari Pusat Budidaya. Saat kita bertemu dengan orc yang berpatroli di dekatnya, jika kita tidak terdeteksi oleh orc lain, kita akan segera mengurusnya. "
"Kita hanya perlu menurunkan jumlahnya"
"Selanjutnya, kita hanya harus mengamati situasinya, ketika kita bertemu salah satunya maka kita akan menyelesaikannya ......"
Waktunya sekarang seharusnya jam 5 sore, mungkin tidak ada waktu untuk melakukan investigasi terperinci. Meski aku bilang begitu, tapi berjuang di malam hari tidak terlalu dianjurkan.
Yang lebih penting adalah, para Orc mungkin memiliki penglihatan malam hari. Mengenai apakah mereka memiliki kemampuan seperti itu, tidak ada banyak kaitannya dengan situasi saat ini. Tapi sebelum kita mengetahui sifatnya secara keseluruhan kita harus bertindak dengan asumsi bahwa Orc memiliki kemampuan penglihatan pada malam hari. 
"Kemampuan penglihatan malam ...... Apakah itu seperti kucing, di mana mata mereka bersinar di malam hari? "
"Aku tidak tahu . Tapi, babi hutan bergerak di malam hari, dan babi adalah penghuni hutan . "
"Ah, itu benar. "
"Tapi kita adalah manusia, seperti halnya orang Jepang modern, mata kita sudah banyak memburuk ...... Kita dianggap sebagai ras yang tidak memiliki penglihatan yang baik. Tapi bagi orang yang berburu sebagai cara hidup mereka, konon bahkan di malam hari, mereka bisa bergerak di hutan dengan mudah ... ..."
"Kazu-senpai sangat tahu banyak hal. "
Tidak, ini nampaknya merupakan cerita dari sebuah novel.
Mata Arisu menyilaukan, karena itulah aku memutuskan untuk membiarkannya berlalu. Singkatnya, bergerak di malam hari tidak menguntungkan kita.
"Di Summon Magic level 2, nampaknya ada sihir yang disebut "Summon Floating Lantern ", yang bisa memanggil obor yang mengapung di udara ... ..."
"Obor terlalu menarik perhatian. "
Sebenarnya aku merasa bahwa menggunakan obor sudah cukup. Hanya saja aku tidak punya obor sekarang.
"Bagaimanapun, jika menarik musuh untuk berkumpul di sini, maka itu akan merepotkan. lagipula jumlah kita lebih sedikit. Jika kita dikelilingi oleh sejumlah besar Orc, tidak ada yang bisa kita lakukan."
Oleh karena itu, begitu musuh mengalahkan kita, maka taktik dasar adalah bertarung sambil melarikan diri.
"Jika ada kurang dari 3 orc di tempat yang sama, maka kita akan mengalahkannya dengan serangan yang kuat. Arisu hanya harus menunjukkan kekuatannya persis seperti saat kau mengalahkan 2 orc tadi. Ini sangat sederhana! "
"Ii..itu...... aku akan melakukan yang terbaik. "
Arisu mengepalkan tinjunya, tindakannya tampak menggemaskan. Tampilannya yang terlihat tak berdaya , sangat sulit untuk membuat orang percaya bahwa dialah yang bertempur seperti Asura sekarang.
"Jika ada lebih dari 7 orc maka kita akan segera lari. Jika ada di atas 4 tetapi lebih sedikit dari 6, maka kita akan menggunakan baik familiar ku atau aku sendiri sebagai umpan, dan kalahkan masing-masing secara individu. "
"Tapi, risiko yang diterima Kazu-senpai akan sanggat tinggi."
"Sebelum memahami tingkah laku orc, sebenarnya kau berada dalam bahaya yang lebih besar, dan ada kemungkinan terkepung. Jika situasi seperti itu terjadi, aku tidak memiliki kemampuan untuk menyelamatkan mu, jadi jika kita gagal ......"
"Aku mengerti."
Arisu memegangi tangannya erat-erat di depan dadanya.
Bahunya sedikit gemetar. Ini wajar, bagaimana seseorang tidak takut. Jika dia gagal, dia akan mengalami nasib buruk sebagai perempuan, dan kemudian dibunuh . Dia memegang tekad seperti itu, ingin menyelamatkan sahabat baiknya dengan sepenuh hati.
"Aku telah jatuh ke tangan orc sebelumnya ...... Jika Kazu-senpai tidak menyelamatkan ku pada saat itu ......"
"Kau akan memutuskan apakah akan melaksanakan rencana ini? Jika kau merasa itu terlalu sulit ...... "
"Tidak,"
Meski begitu, Arisu tetap menggelengkan kepalanya. Dia mengalahkan ketakutannya dengan kemauannya yang kuat, dan menatap lurus ke mataku.
"Aku ingin melakukannya, tolong biarkan Aku melakukannya."
Dia mengatakannya dengan  jelas .
Kazuhisa: Level 3 Support Magic 2 / Summon Magic1 → 2 Skill Point 2 → 0

Boku wa Isekai Fuyo Mahou Bab 10 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

4 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.