10 Oktober 2016

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Bab 26 LN Bahasa Indonesia


KEKAISARAN DAN PARA PAHLAWAN
(CLASSMATE SIDE 3 BAGIAN 2)

Lanjutan dari sebelumnya…
3 hari kemudian, utusan kekaisaran akhirnya tiba.
Saat ini, Kouki, anggota pembersihan dungeon, para pemimpin kerajaanan, dan delegasi dari para pendeta yang dipimpin oleh Ishtar berada di luar dengan kekuatan penuh untuk menyambut lima utusan, yang sedang berdiri di tengah-tengah karpet merah berseberangan dengan Raja Erihid.
"Syukurlah kalian datang, tuan-tuan utusan. Silakan kalau begitu, pastikanlah keberanian pahlawan-pahlawan kami yang melebihi dugaan."
"Yang Mulia, kami merasa berterima kasih telah menerima permintaan mendadak pertemua ini. Kalau begitu…bisakah kami mengetahui identitas Pahlawan itu?"
"Mm. Kami akan memperkenalkan dia pertama kali. Tuan Kouki, tolong maju ke depan?"
"Ya."
Perkenalan Kouki dan yang lainnya segera mengikuti setelah penghormatan formal antara raja dan pembawa pesan, dengan Raja yang memanggilnya muncul di depan mereka. Meskipun kenyatannya bahkan belum dua bulan berlalu, penampilannya benar-benar tidak ada rasa takut, sama sekali tidak sama dengan saat dipanggil pertama kali.
Sementara mereka tidak di sini, kalau pelayan istana, wanita bangsawan dan fans Kouki yang ada di grup yang tetap tinggal melihatnya sekarang mereka akan tanpa ragu mulai memerah wajahnya dan memunculkan helaan napas kagum. Mereka yang mendekati Kouki telah berjumlah dalam digit ganda…tapi karena ketumpulannya yang ekstrim, pendekatan mereka hanyalah tindakan "orang-orang yang ramah dan bersahabat" padanya. Seorang pahlawan yang secara alamiah tumpul yang berjalan di bumi.
Setelah ini para pahlawan diperkenalkan, dimulai dari Kouki.
"Oh, jadi kalian adalah para pahlawan. Sangat muda, harus kukatakan. Maafkan ketidaksopananku, tapi apakah kalian benar-benar menembus lantai 65? Jika ingatanku benar, seekor monster yang dikenal sebagai Behemoth muncul di situ…"
Sambil mengamati Kouki, utusan itu juga melihat sikap terbuka Ishtar, dan menatap curiga padanya. Salah satu pengawal utusan itu melihat si Pahlawan dari atas ke bawah dengan sikap menilai.
Merasa terganggu dengan tatapan mereka, Kouki menjawab mereka.
"Bolehkah aku bicara? Tentang apakah kami mengalahkannya…ah, maukah kau melihat map dari lantai 66?"
Kouki mengusulkan berbagai bukti, tapi utusan itu menggelengkan kepala dan menampakkan senyuman di wajahnya.
"Tidak, terima kasih. Ada metode yang lebih cepat daripada itu. Maukah kau uji bertarung dengan salah satu pengawalku? Dengan begitu, aku akan dapat melihat kekuatanmu dengan segera Tuan Pahlawan."
"Aku tidak keberatan, tapi…"
Kouki melihat raja, terlihat kebingungan. Menerima tatapan itu, raja sendiri menoleh ke Ishtar untuk meminta persetujuan. Dia mengangguk. Dengan otoritas Ehit di belakangnya, akan jadi hal yang mudah untuk membujuk kekaisaran menerima Kouki sebagai pemimpin umat manusia, tapi pertarungan yang sebenarnya adalah cara tercepat untuk membuat kekaisaran meritokratis benar-benar mengakuinya.
"Baiklah. Tuan Kouki, perlihatkan kekuatanmu sesuka hatimu."
"Sudah diputuskan kalau begitu. Kami akan memintamu untuk menentukan lokasinya.
Jadi dengan mendadak, uji pertarungan antara pahlawan dengan pengawal utusan telah ditetapkan.
Lawan Kouki tidak mungkin orang biasa. Dia tidak tinggi ataupun pendek, tidak ada ciri-ciri yang menonjol, dan wajahnya mudah hilang di tengah orang banyak. Dalam sekali lihat, tidak ada yang "kuat" darinya sama sekali.
Dia memegang pedang besar tanpa tepi ke bawah dengan santai — sebuah posisi yang tidak terlihat serius.
Kouki sedikit marah karena ini. Dia akan memberikan orang ini rasa dari semangatnya dengan serangan pertama, dan membuat dia untuk serius juga.
"Aku datang!"
Kouki datang mendekat bagaikan angin. "High Speed Movement"nya yang sangat cepat mempersempit jarak di antara mereka berdua begitu dia mengayunkan pedang bambunya dengan suara memecut yang kuat. Kalau pejuang biasa, dia bahkan akan kesulitan untuk memperkirakannya. Tentu saja, Kouki berniat untuk berhenti tepat sebelum kena. Tapi tidak ada gunanya mengkuatirkannya. Malahan, Kouki-lah yang akan merasakan 'bukti' dari hasilnya.
CRACK!
"Guh!"
Satu serangan itu menghempaskan Kouki. Si pengawal menyiagakan pedangnya setelah ayunan itu, memelototinya. Dalam sekejap dia menghentikan serangan pura-puranya dan santai, lawannya dengan mudah memukul pedang ke atas, menyebabkan dia terdorong mundur.
"Haaa…Hei, hei, pahlawan, hanya itu yang kau punya? Semuanya? Apa yang terjadi dengan motivasimu?"
Kata-kata kurang ajar yang tidak sesuai dengan wajah biasa-biasa itu muncuk dari si pengawal saat ekspresinya menunjukkan keheranannya, dan kemudian menampilkan rasa kecewanya yang meningkat.
Benar, Kouki melakukan serangan biasa seperti itu dari depan karena dia telah menilai si pengawal berdasarkan penampilannya, dan dia telah jelas-jelas terpukul mundur ke kondisinya saat ini. Menyadari dirinya sendiri karena pengalaman ini dengan lawannya, dia sekali merasa marah — tapi kali ini marah pada dirinya sendiri.
"Maaf. Tolong hadapi aku sekali lagi."
Kali ini mata Kouki terlihat serius, dia bahkan meminta maaf karena sikapnya yang buruk. Melihatnya seperti ini, wajah si pengawal tidak senang dan berkata,
"Tidak ada 'yang berikutnya' di medan peperangan."
Walau begitu, dia kembali ke posisinya semula, menandakan bahwa dia akan melanjutkan.
Mengeluarkan teriakan bertarung, Kouki menyerang.
Diperkuat dengan "High Speed Movement", pedang bambu berayun diagonal ke bawah, ke atas dan kemudian menusuk ke depan. Kecepatannya menimbulkan kelebatan yang tertinggal di belakang gerakan Kouki.
Tapi bahkan menghadapi badai serangan pedang seperti itu, si pengawal sepertinya menghindar hanya dengan gerakan yang minimum, mencari kesempatan untuk menyerang balik. Bahkan saat dia kehilangan jejak gerakan Kouki dan diserang pada titik butanya, dia tetap dapat menahan si pahlawan.
Gerakan si pengawal membuat Kouki mengingat sesuatu — Kapten Kesatria Meld. Ada cukup banyak perbedaan dalam spesifikasi mereka, tapi sejauh ini dia tidak dapat melampauinya dalam uji pertarungan. Alasannya adalah karena begitu banyaknya perbedaan pengalaman bertempur.
Kemungkinan besar, si pengawal itu sama, telah menghadapi banyak pertempuran sebelum yang ini, dan pengalaman tempurnya dapat menutupi celah spesifikasi mereka. Pendeknya, orang ini berada pada level yang sama atau bahkan di atas Meld.
"Hmm, kurasa dengan level kemampuan fisik ini pria dewasa tidak akan menjadi tandinganmu. Tetap saja, ada sesuatu yang hilang. Kau tidak mempunyai kecocokan dengan pertempuran pada dasarnya, benar?"
"Huh? Um, ya, itu benar. Aku tadinya hanyalah seorang pelajar awalnya."
"Dan sekarang kau adalah "Utusan Dewa", huh."
Ishtar dan reka-rekannya dari gereja mendengus tidak senang pada si pengawal.
"Hei, pahlawan. Siapkan dirimu, aku akan menyerangmu mulai sekarang. Jangan santai-santai denganku, atau kau mungkin akan terbunuh."
Berkata begitu, dia menyerang. Serangan ini tidak secepat level  gerakan Kouki. Malahan, ini terasa hampir pelan…tapi,
"Tch?!"
Saat si pengawal mendekat pedangnya terlihat seperti melompat ke atas dari bawah, menyebabkan Kouki mundur dengan waspada. Tapi seperti ditarik magnet, pedang itu mempertahankan jarak antara mereka, bergerak seperti cambuk saat menyerang.
Lintasan pedangnya tidak beraturan dan gerakannya sulit untuk diperkirakan, dan sementara menggunakan "Foresight" membuatnya mampu untuk sesaat membuat jarak antara mereka, dia tidak dapat sepenuhnya melepaskan diri. Bahkan saat dia mencoba menggunakan "High Speed Movement" untuk mundur dalam sekali jalan, lawannya dapat melihatnya; dan melakukan serangan kejutan sehingga dia tidak dapat mengaktifkannya. Perlahan, ketidaksabaran mulai terlihat di wajah Kouki.
"Tembuslah, Wind Strike."
Dengan gumaman nyanyian itu sekumpulan angin terbentuk, dan menyerangnya tepat di kaki.
"Uwah?!"
Tertangkap di tengah-tengah langkahnya, kaki Kouki berayun keluar dan keseimbangannya hancur. Dalam sekejap, sebuah rasa haus darah menembusnya. Tatapan dingin si pengawal bertemu tatapannya, dan dia mengayunkan pedangnya ke bawah dengan tekanan yang tidak dapat dipercaya.
Dia akan membunuhku, Kouki tiba-tiba menyadarinya.
Benar, si pengawal mau tidak mau berpikir begitu. Kalau Kouki tidak dapat menahan mengikuti serangannya, niatnya adalah untuk membunuhnya daripada hanya membiarkan anak laki-laki itu yang tidak tahu apapun tentang membunuh untuk menjadi pemimpin umat manusia. Ini sudah pasti akan mengundang kecaman dari gereja, tapi rekan yang tidak kompeten di medan pertempuran sulit untuk diterima. Karena itu, ini mungkin adalah pilihan yang lebih baik, atau begitu yang dia rasakan.
Tapi ayunan tersebut tidak akan pernah terjadi.
BOOOOM
"Guh!?"
Skenario yang persis sama terjadi seperti sebelumnya, tapi kali ini si pengawal yang terhempas. Melambung jauh beberapa kali dengan kedua tangan untuk melenyapkan momentum, si pengawal melihat Kouki. Seluruh tubuhnya memancarkan aura putih murni, dan dia mengayunkan pedangnya untuk menghadapi lawannya sambil mengambil posisi.
Pada saat si pengawal menjatuhkan pedangnya, insting menyelamatkan diri Kouki muncul dan mengaktifkan "Limit Break"nya. Teknik ini mengakibatkan parameternya meningkat tiga kali lipat — sebuah 'teknik dalam keadaan terdesak' unik bagi seorang protagonis.
Tapi, wajahnya sama sekali tidak tenang. Mati-matian menahan rasa takut karena begitu dekat dengan kematian terlihat di wajahnya saat dia memegang pedangnya.
Melihat ini, cengiran tanpa rasa takut muncul.
"Hei, itu wajah yang sedikit lebih baik. Dibanding dengan wajah lemah yang sebelumnya."
"Wajah lemah? Aku ketakutan. Apa kau mencoba membunuhku tadi? Bukannya ini uji pertarungan?"
"Jadi apa? Apa kau pikir di pertarungan sebenarnya, kita hanya akan "oke, sudah selesai"? Kau akan berakhir mati seperti itu. Kau seharusnya berdiri di depan kami para manusia dan memimpin kami — apa kau bahkan sadar hal itu?"
"Aku sadar…tentu saja aku akan menyelamatkan semua orang!"
"Apa yang seorang bocah yang takut untuk terluka dapat lakukan? Seseorang yang bahkan tidak mempunyai rasa haus darah dalam pedangnya sebaiknya jangan bicara besar. Baiklah kalau begitu, apa kau siap? Kukatakan sejak awal…bahwa kau akan mati kalau santai-santai denganku!"
Sekali lagi, si pengawal maju, sebuah rasa haus darah yang abnormal muncul dari dirinya, memberi tekanan pada Kouki, yang mengumpulkan kekuatan di kakinya, wajahnya mengerut kesakitan saat melakukan itu.
Tapi dia tidak menyerang. Sebuah perlindungan cahaya jatuh di antara dia dan Kouki.
"Ini sudah lebih cukup. Kalau begini, ini akan berhenti menjadi uji bertarung dan malahan menjadi duel sampai mati. Kau telah melewati batas dengan candaan ini, Tuan Gahard."
"Tch, aku ketahuan. Cerdik seperti biasanya, pak tua."
Ishtar, mengeluarkan pelindung bercahaya itu, maju untuk melemparkan handuk basah pada "Tuan Gahard" si pengawal, yang mengutuk tanpa suara menanggapinya, menyarungkan pedangnya pada sarung pedang yang menempel di bahunya, dan melepaskan anting kanannya.
Udara di sekitar si pengawal berubah menjadi kabut putih, dan saat itu menghilang, muncul orang yang sama sekali berbeda.
Itu adalah seoran pria yang terlihat berusia empat puluh tahunan. Rambut peraknya dipotong pendek, dan mata birunya mengingatkan pada seekor serigala liar. Figurnya ramping tapi sangat berotot, pakaiannya melekat erat pada tubuhnya sampai seperti hampir robek.
Saat melihatnya, keributan muncul.
"Tuan Gahard!"
"Yang Mulia!"
Benar, pria ini adalah Gahard D. Hoelscher, Kaisar saat ini dari Kekaisaran Hoelscher, dalam penyamaran. Melihat ini, Raja Erihid mengerutkan alis dan bertanya:
"Apa sebenarnya niatmu, Kaisar Gahard?"
"Wah, wah, Raja Erihid. Aku minta maaf karena tidak memperkealkan diriku. Tapi, sedikit permainan bertarung adalah cara tercepat untuk memastikan. Ini sangatlah penting bagi pertempuran masa depan kita. Tolong maklumi ketidaksopananku."
Meskipun Gahard memaklumkan dirinya dengan cara ini, ekspresinya sama sekali tidak terlihat meminta maaf, dan 'kejutan'nya seperti diperlakukan sebagai sesuatu yang biasa juga.
Dengan begitu, uji pertarungan berakhir, dan pada saat makan malam yang disusun oleh kekaisaran memberikan kata-kata resmi pengakuan mereka pada pahlawan. Untuk sementara ini, sepertinya tujuan kunjungan mereka telah didapatkan.
Tapi malam itu, saat seorang bawahan menanyakan niat sebenarnya dalam sebuah ruangan, kaisar memberikan jawaban yang mengganggu.
"Meh, dia tidak berguna. Hanya seorang anak-anak. Sebuah mulut yang percaya dengan sangat setia pada hal seperti idealisme dan keadilan. Kekuatannya yang gegabah dan karismanya adalah kombinasi yang buruk, dan dia adalah tipe yang akan terbunuh karena idealismenya. Tapi kita tidak bisa mengabaikannya karena dia adalah "Utusan Dewa". Intinya, dia tidak bagus."
"Jadi, anda berniat untuk membunuhnya saat pertarungan tersebut?"
"Apa? Tidak. Aku hanya berpikir aku mungkin bisa memperbaiki sikap pengecutnya dengan sebuah pukulan. Aku tidak akan membunuhnya bahkan kalau Paus tidak menengahinya."
Sepertinya Kaisar tidak menganggap Kouki dan pahlawan lainnya pantas untuk perhatiannya. Ini bukannya tidak beralasan. Sampai beberapa bulan yang lalu mereka hanyalah pelajar biasa; di dunia Jepang yang sama sekali damai. Mereka tidak mempunyai kesiapan berada di medan pertempuran yang seorang pejuang berpengalaman akan akui.
"Perang dengan iblis akan segera muncul. Kita akan melihatnya nanti. Untuk saat ini, prioritaskan dengan bijaksana menjaga diri kita dari keterlibatan dengan bocah itu…dan untuk mengawasi Paus."
"Seperti yang anda inginkan."
Dia tidak ada niat untuk menunjukkan pendapatnya yang sebenarnya, tapi, dan hari berikutnya Kouki dan pahlawan-pahlawan lainnya akan mengantarkan dia pergi saat dia kembali ke negaranya, dengan urusannya yang selesai, tidak ada alasan untuk tinggal lebih lama. Benar, dia sepertinya adalah seorang kaisar yang sangat tidak karuan.
Ngomong-ngomong, ada sebuah kejadian di mana kaisar berpapasan dengan Shizuku saat latihan pagi harinya, dan merasa senang dengannya, dia meminta cukup terang-terangan bahwa dia akan menjadi kekasihnya. Terhadap penolakan halusnya, dia hanya tertawa berani seperti biasa dan membalas "yah, aku tidak terburu-buru", menandakan bahwa masalah ini tidak begitu penting baginya. Pada saat itu, dia melihat Kouki dan tertawa mendengus padanya. Kouki sendiri merasa bahwa mereka tidak akan pernah akrab, dan untuk sesaat merasa tidak senang dengan ini.
Tanpa perlu dikatakan lagi, helaan nafas Shizuku jadi bertambah.

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Bab 26 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

10 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.