05 Oktober 2016

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Bab 25 LN Bahasa Indonesia


KERAJAAN DAN PARA PAHLAWAN
(CLASSMATE SIDE 3 BAGIAN 1)

Kita mundurkan waktunya sedikit…
Sekitar saat Hajime mengalahkan Hydra dalam pertempuran hidup mati, rombongan pahlawan untuk sementara waktu telah menghentikan kegiatan menjelajahi dungeon dan kembali ke Kerajaan Hairihi.
Kecepatan penjelajahan dungeon merosot karena kurangnya kemampuan memahami keadaan yang mereka alami di tiap tingkat hingga saat ini, dan juga karena kekuatan dan kecerdikan para monster. Dengan demikian, para anggotanya jadi begitu kelelahan — kesimpulannya adalah untuk beristirahat dan pulang.
Tapi, meskipun kota peristirahatan Haruado bagus untuk pemulihan, seseorang dikirim untuk menemui mereka: mereka harus kembali ke istana. Seorang utusan dari Kerajaan Hoelscher telah datang ingin bertemu dengan para pahlawan.
Kenapa di saat seperti ini?
Seharusnya, hampir tidak ada waktu yang terlewatkan di antara saat kedatangan pendeta Dewa Ehit dan dipanggilnya Kouki beserta kawan-kawannya. Karena alasan ini, kerajaan — yang merupakan sekutu dan tidak mengadakan pemanggilan pahlawan — tidak akan dapat bertemu dengan para pahlawan tepat setelah mereka dipanggil.
Akan tetapi, sudah terpikirkan bahwa kerajaan itu tidak tergerak bahkan setelah mengetahui tentang pemanggilan pahlawan. Ini karena kerajaan telah didirikan 300 tahun yang lalu oleh para pasukan bayaran terkenal, menjadi sebuah 'tanah suci' bagi para petualang dan penjualan pedang dengan sistem pemerintahan meritokrasinya (TL : Meritokrasi = sebuah bentuk sistem sosial di mana kekuasaan berada pada mereka yang memiliki kemampuan lebih tinggi dan bukan karena kekayaan atau asal-usul kelahiran).
Bagi mereka, pembicaraan sekelompok pahlawan yang tiba-tiba muncul dan memimpin umat manusia itu tidak menyakinkan. Gereja juga ada di Hoelscher, dan dengan demikian tidaklah menjadi sebuah pengecualian untuk memiliki pengikut di sana, tapi mereka kurang taat dibanding dengan mereka yang ada di Hairihi. Kebanyakan rakyatnya adalah entah pasukan bayaran atau yang terlibat dalam bisnis, dan karena itulah lebih banyak orang yang lebih menghargai keuntungan daripada keimanan. Yang ada, ini hanyalah sebuah kisah; akan sangat sulit untuk mendapatkan penganut yang sesungguhnya di antara mereka.
Berdasarkan hal itu, mungkin mereka menganggap enteng pertemuan dengan Kouki dan yang lainnya tepat setelah pemanggilan mereka. Tentu saja, mereka tidak menolak untuk terang-terangan menunjukkan sikap patuh terhadap Dewa di depan gereja. Sementara Hairihi akan dengan senang hati mendukung pertemuan semacam itu, kerajaan — terutama Yang Mulia — tidak pernah tertarik, dan dengan demikian tidak pernah dilibatkan.
Akan tetapi, kenyataan bahwa penyerbuan [Orcus Dungeon] telah berhasil menembus lantai 65, mengalahkan catatan rekor sebelumnya, menarik perhatian kerajaan. Jadi mereka mengirimkan pesan bahwa mereka ingin bertemu, dan baik gereja maupun Hairihi dengan cepat menyetujuinya.
Setelah kabar ini disampaikan secara mendetail pada Kouki dan yang lainnya di dalam kereta, mereka tiba di istana.
Kereta tersebut memasuki istana, dan saat mereka turun dari kendaraan itu, mereka melihat figur seorang anak laki-laki mendatangi mereka. Dia berumur sekitar sepuluh tahun, dan berambut pirang dan bermata biru. Atmosfir di sekitarnya mirip dengan Kouki, tapi dengan lebih banyak kenakalan di dalamnya. Ini adalah Randell S. B. Hairihi, Pangeran Kerajaan. Dia mirip seperti seekor anjing dengan telinga terkulai dan ekor yang berkibas-kibas saat dia cepat-cepat memanggil mereka dengan suara keras:
"Kaori! Kau kembali! Aku sudah menunggu!"
Tentu saja, Kaori bukanlah satu-satunya orang di situ, karena semua yang melakukan ekspedisi juga ada. Bagi mereka, mudah untuk membayangkan perasaan Randell hanya dengan melihat sikapnya — selain Kaori, dia tidak melihat yang lainnya.
Kenyataannya, Pangeran Randell melakukan pendekatan agresif pada Kaori sejak setelah mereka dipanggil. Walau begitu, dia masih berumur sepuluh tahun. Dalam pandangan Kaori, dia hanya dapat mengakuinya sebagai anak kecil yang terikat secara emosional, dan tidak ada tanda-tanda bahwa perasaannya melebihi itu. Bagi seseorang yang berwatak lembut seperti dirinya, anak laki-laki itu terlihat seperti adik laki-laki yang lucu.
"Lama tak bertemu, Randell-dono.."
Ekor bayangan berkibas-kibas semangat saat dia tersenyum, Randell saat itu juga bersemu merah. Walau begitu, dia berhasil memperlihatkan ekspresi maskulin sebelum melakukan 'pendekatan' lain pada Kaori.
"Ah, benar-benar sudah lama. Saat kau bilang kau pergi ke dungeon, aku merasa seakan aku sudah mati. Apa kau terluka? Kalau saja aku lebih kuat, aku tidak akan membiarkanmu melakukan hal itu…"
Randell menggigit bibirnya dengan kesal. Meskipun Kaori menolak hanya dilindungi saja, perasaan menghangatkan hati anak laki-laki itu tetap membuat pipinya melembut.
"Terima kasih untuk perhatianmu. Tapi aku baik-baik saja, kau tahu? Aku berharap melakukan ini."
"Tidak, Kaori tidak cocok bertarung. Se, seharusnya, kau tahu, ada hal-hal yang lebih aman yang bisa kau lakukan."
"Lebih aman?"
Kaori mencondongkan kepalanya saat mendengar kata-katanya, dan ini membuat dia menjadi lebih memerah. Mengamati percakapan menarik ini dari samping, Shizuku hanya dapat tersenyum simpul saat memikirkan 'pendekatan' berani anak muda ini.
"Mmhmm. Contohnya, bagaimana kalau menjadi seorang pelayan? Kau bisa bekerja secara eksklusif untukku, mulai hari ini."
"Sebagai pelayan? Maaf, tapi aku seorang penyembuh…"
"K-kalau begitu, pergi ke Institut Medis juga tidak apa-apa. Tidak perlu pergi ke tempat-tempat yang berbahaya seperti dungeon dan garis depan, bukan?"
Institut adalah semacam rumah sakit, berada tepat di sebelah istana kerajaan. Pendeknya, Randell benci terpisah jauh dari Kaori. Tapi, perasaan anak muda tidak menggoyahkan pendirian teguh Kaori.
"Tidak, aku tidak akan bisa menyembuhkan mereka secepatnya jika aku tidak ada di garis depan. Terima kasih telah mengkuatirkanku."
"Uu…" Randell mengerang pelan, menyadari bahwa dia tidak dapat menggoyangkan tekad Kaori.
"Yang Mulia, Kaori adalah teman masa kecilku yang berharga. Selama ada aku, aku pasti akan terus melindunginya!"
Dari sudut pandang Kouki, dia sedang seratus-persen-bersikap-murah-hati menenangkan seorang anak laki-laki yang lebih muda, tapi itu bukanlah kata yang tepat untuk saat ini. Di mata Randell yang sedang jatuh cinta, ini diterjemahkan seperti ini:
"Aku tidak akan membiarkan wanitaku meninggalkanku. Aku sudah pasti tidak akan menyerahkan Kaori pada siapapun!"
Sang pahlawan dan si penyembuh merapatkan diri dengan mesra — kemungkinan inilah gambaran yang ada di dalam pikirannya. Ekpsresinya mengerut kesal, Randell menyorotkan tatapan 'kau adalah musuh terbesarku' pada Kouki. Baginya, mereka terlihat seperti kekasih.
"Apa yang kau katakan? Kau tidak memikirkan apapun mengirim Kaori ke tempat yang berbahaya. Aku tidak akan kalah darimu! Kaori bersamaku adalah keputusan yang lebih baik."
"Ummm, yah."
Terhadap kata-kata bermusuhan yang diucapkan Randell, Kaori kebingungan dan tersenyum lemah, sementara Kouki kehilangan kata-kata. Shizuku, melihat Kouki seperti ini, hanya dapat menghela nafas.
Sebelum Kouki dapat mengatakan apapun untuk memperburuk pangeran yang sudah menggeram marah, sebuah suara sejuk tapi penuh otoritas terdengar.
"Randell. Jaga sikapmu. Tidak bisakah kau melihat Kaori kebingungan?"
"K, Kakak! …T, Tapi!"
"Tidak ada kata tapi. meskipun semua orang lelah — menahan mereka di tempat ini…siapa yang tidak memikirkan orang lain?"
"Ugh…T, Tapi!"
"Randell?"
"T…Tugas! Aku ingat, aku ada tugas yang harus dilakukan! Permisi!"
Menolak untuk mengakui kesalahannya, Randell berputar pada tumitnya dan melarikan diri. Melihat punggungnya yang menghilang dari pandangan, Putri Liliana berbicara sambil menghela nafas.
"Kaori, Kouki-san, aku minta maaf soal adikku. Aku meminta maaf mewakilinya."
Liliana menundukkan kepalanya saat berkata begitu, menyebabkan rambut pirang lurusnya yang indah jatuh tergerai.
"Mm, jangan kuatirsoal itu, Lili. Pangeran Randel hanya kuatir."
"Aku setuju. Tetap saja, aku tidak mengerti kenapa dia jadi marah… Aku tidak mengatakan apapun yang tidak sopan yang membuatku harus minta maaf."
Kaori dan Kouki berkata begini saat Liliana tersenyum tipis. Mengerti dengan baik cinta antar saudara antara kakak perempuan dengan adik laki-lakinya. Kaori bersimpati dengan Liliana sampai tingkat tertentu karena mempunyai seorang saudara laki-laki yang sama sekali tidak mempedulikan perasaannya. Bagaimanapun juga, adalah hal yang penting bahwa 'musuh terbesar'nya tahu bahwa dia sama sekali terpisah dari masalah ini.
Ngomong-ngomong, pertemua antara Randell dan 'musuh terbesar'nya akan menyebabkan sebuah masalah besar…tapi itu adalah cerita yang lain.
Liliana adalah seorang gadis berbakat berusia empat belas tahun. Rambutnya keemasan dan matanya biru, dia cantik dan juga terkenal di antara orang-orang. Bersungguh-sungguh, tapi tidak terlalu keras kepala, dan pintar membaca keadaan, dia bahkan bisa berinteraksi secara terbuka dengan para pelayan.
Dia sangat cemas dengan keadaan Kouki dan murid-murid lain yang dipanggil. Ini karena rasa bersalah telah menyeret mereka dalam masalah dunianya, yang seharusnya menjadi kekuatiran mereka.
Untuk alasan itu, dia mengambil inisiatif untuk mengenal murid-murid, dan tidak perlu waktu lama sebelum mereka menjadi cukup dekat. Dia akrab terutama dengan Shizuku dan Kaori yang seumuran dengannya, sampai mereka tidak menggunakan semua gelar, memilih untuk berbicara dengan santai satu sama lain dan bahkan memberi nama panggilan untuk masing-masing.
"Tidak, Kouki-san. Tidak perlu kuatir soal Randell. Dia hanya biasa bersikap sedikit kurang hati-hati. Yang lebih penting… Sekali lagi, selamat datang kembali, semuanya. Aku dengan sepenuh hati merasa senang kalian semua kembali dengan selamat."
Mengatakan ini, Liliana tersenyum lembut. Bahkan teman-teman sekelas yang berdiri dekat dengan gadis cantik seperti Kaori dan Shizuku semuanya bersemu merah saat mereka melihat senyumannya. Ada sebuah keanggunan keluarga kerajaan yang halus dalam dirinya yang tidak dipunyai dari mereka, sesuatu yang kebanyakan wanita muda tidak bisa tandingi hanya dengan kecantikan saja.
Kenyataannya, grup Nakayama dan grup anak-anak bermasalah juga memerah karena hati mereka tercuri; bahkan anggota yang wanita sedikit memerah pipinya. Untuk murid-murid biasa dari zaman modern, aura sejati Putri dari Dunia Lain ini terlalu banyak. Mereka yang bisa menahannya, seperti Kaori dan mereka yang dekat dengan putri, adalah orang abnormal dalam hal ini.
"Terima kasih, Lili. Senyummu telah meniup pergi rasa lelahku. Aku juga sangat senang bertemu denganmu," Kouki mengucapkan kalimat yang berpengaruh itu dengan senyum menyegarkan. Meskipun ini sering berulang, Kouki tidak memiliki motif apapun mengatakan ini. Dia benar-benar merasa senang telah hidup, dan bertemu seorang teman sekali lagi — dia secara patologis tidak sadar dengan efek kata-kata dan tindakannya.
"Be, be, benarkah? U, um…"
Sebagai seorang putri, Liliana terbiasa dengan pujian dan rayuan dari pria baik-baik, utusan kerajaan dan rakyat di kota. Dengan demikian, dia telah melatih dirinya sendiri untuk mahir melihat maksud dan niat sebenarnya. Karena itulah dia dapat melihat bahwa tidak ada hal semacam itu dalam kata-kata Kouki. Tidak terbiasa dengan pengalaman seperti itu di luar keluarganya, pipi Liliana memerah, dan dia jadi kebingungan dan tidak dapat merespon.
Kouki, seperti biasa, hanya terus tertawa dan tersenyum, tidak menyadari semua efek akibat sikapnya. Dan seperti yang diduga, ini membuat Shizuku menghela napas dalam-dalam. Seseorang yang mengkuatirkan telah muncul, dan walau begitu orang itu sendiri sama sekali tidak menyadarinya.
"Um, bagaimanapun, terima kasih atas semua kerja keras kalian. Persiapan makan dan mandi telah selesai jadi silahkan, anggap saja seperti di rumah sendiri. Utusan kerajaan akan memerlukan waktu beberapa hari lagi untuk sampai, jadi kalian tidak perlu kuatir soal itu."
Mendapatkan kembali keseimbangannya, Liliana mendesak mereka.
Sementara Kouki dan yang lainnya melepaskan kelelahan yang terakumulasi di dalam dungeon, grup yang tetap tinggal mendengar kekalahan Behemoth, dan sorak kegirangan terdengar di antara mereka. Setelah ini, jumlah orang yang kembali ke garis depan bertambah. Julukan "Dewi Kesuburan" Aiko-sensei juga menjadi topik pada saat ini, yang membuat dia menggeliat tidak senang.
Kouki dan yang lainnya perlahan mengistirahatkan tubuh mereka, yang kecapekan setelah penyerangan.
Tapi dalam hatinya Kaori merasa gelisah; dia berharap untuk kembali ke dungeon.

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Bab 25 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

6 komentar:

  1. Makasih min..mantap, dah gak sabar pengen baca kelanjutannya..
    semangat Min..

    BalasHapus
  2. thanks kak!
    ayo kembali ke cerita hajime!!!

    BalasHapus
  3. hip2 hore..... :3
    semangat min!

    BalasHapus
  4. Lanjut min...
    Sekalian up bab 2 min

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.