22 Juni 2016

Clockwork Planet Jilid 2 Interlude LN Bahasa Indonesia

 
OUT-BREAKER (04:30)

Cyborg?”
Marie membutuhkan sedikit waktu untuk menyadari kalau benda itu tadinya adalah manusia.
Bukan karena benda itu telah diubah menjadi cyborg melalui metode tertentu, tapi karena benda di depannya ini sudah tidak lagi dalam bentuk manusia.
Benda tersebut telah hancur sepenuhnya, tidak ada satu suku cadang pun yang masih berfungsi, sampai di titik di mana ada sebuah lubang besar di tubuhnya.
Jika dilihat dari kerusakan yang dimiliki, tubuh cyborg ini tidak bisa diperbaiki lagi. Satu-satunya bagian yang hampir masih tersisa adalah kepala, dada, dan lengan kanannya.
Naoto, yang sedang memeluk AnchoR dengan erat, membelalakkan matanya karena terkejut.
“Ada apa dengan paman ini yang kelihatannya hampir mati? Dan apa dia masih hidup?”
“Yah, cyborg generasi ke-6 setidaknya bisa menanggung kerusakan sebanyak ini, tapi—”
Marie berkata begitu sambil berjongkok di samping cyborg yang tergeletak di lantai. Ia membongkar rongsokan tersebut, dan memeriksa struktur yang masih tersisa.
“Hm…, meskipun Royal Oak yang sangat unik ini bisa dipastikan dibuat oleh keluarga Odema, secara visual, kelihatannya suku cadang ini tidak bisa dibeli di pasaran. Barangkali, cyborg ini adalah cyborg spesial yang menggunakan teknologi rahasia.”
“Ahh~ jadi seperti paman Halter?”
“Kurasa begitu. Benda itu adalah model generasi ke-8 dari keluarga Breguet, tapi jika kita melihat seberapa rusaknya benda ini, kurasa cyborg ini bertarung dengan AnchoR bertopeng sebelumnya.”
Marie melirik ke arah gadis berpakaian merah putih tersebut, saat sang gadis masih menempel pada Naoto.
Di titik ini, kelihatannya Marie tidak bisa bertanya tentang masalah apapun.
Tapi jika ia menarik kesimpulan dari situasi saat ini, “Kurasa dia dihabisi oleh manipulasi ruang milik AnchoR, dan ‘ditampung’ selama ini sampai tadi.”
Setelah merenung tentang hal ini, Marie mulai memperbaiki cyborg tersebut seolah itu hal yang wajar.
Ia mengabaikan suku cadang yang tidak diperlukan saat ia menghubungkan pegas yang vital dan interface minimal dengan otak yang sedang dalam mode berhenti.
Naoto menatap Marie yang bergerak dengan lancar, berkata padanya, “Kau masih bisa memperbaikinya meskipun sudah rusak begini?”
“Aku cuma melakukan beberapa perbaikan darurat untuk suku cadang di bagian kepala. Setidaknya, membuatnya bisa bicara saja sudah bagus.”
Marie berkata begitu sambil terus memutar pegas yang menempel di kepala pria tersebut.
Tubuh cyborg pria itu menggelepar keras seperti sedang kejang-kejang.
“—! Ga—!”
Mata pria itu terbuka saat ia terbangun.
Suara berderit itu bukan karena rasa sakit yang ia rasakan, tapi karena noise yang disebabkan oleh kerusakan pita suara.
Kejang-kejang yang dialami cyborg itu berhenti dengan cepat, dan bagian di atas kepalanya mulai bergerak dengan lancar.
Setelah menunggu kira-kira 10 detik sampai pria itu tenang, Marie angkat bicara, “Hi, sudah bangun?”
“!!—Apa, apaan—”
Pria cyborg itu bergumam sambil tersentak.
Marie mengulurkan tangannya, dan menjentikkan jarinya dua kali di depan mata pria tersebut.
“Bisa dengar tidak? Siapa namamu? Tolong beritahu afiliasi dan namamu.”
“—…”
Si pria tidak menjawab.
Sebagai gantinya, ia sedikit menolehkan kepalanya, dan mata prostetik itu menunjukkan wajah Marie.
Mata pria itu terbuka lebar, menunjukkan kalau ia sedikit terkejut.
“—Marie Bell Breguet?”
“Kau kelihatan sehat.”
Marie mengangguk.
“Ha—jadi, ini neraka?”
“Aku tidak akan bilang kalau kau sudah mati, tapi aku ini masih hidup dan sehat. Itulah kenyataannya.”
“Dengan kata lain, kita tidak bertemu di neraka.”
Hmph.
Pria itu tersenyum sinis, dan mengatakan namanya, “Vermouth. Salam kenal, Tuan Putri.”
Marie menatap pria itu dengan sekptis.
“Apa itu nama aslimu? Atau cuma kode nama?”
“Tentu saja itu sebuah alias, tapi kuharap kau tidak keberatan. Kau tahu sendiri, apa gunanya nama asli bagi rongsokan sepertiku? Bukannya itu terlalu berlebihan buatku?”
“Jadi kau ini agen rahasia. Berasal dari Keluarga Odema?”
“Yah, dari mana aku berasal, ya?”
Vermouth terus berlagak pilon.
“Yah, setidaknya saat ini aku nganggur, jadi sebenarnya tidak ada alasan buatku untuk menyembunyikannya. Tapi, rongsokan pun punya kode moral masing-masing, jadi kuharap kau tidak terus bertanya tentang hal ini.”
“Yah, siapa peduli. Toh, bukan masalah besar.”
“Boleh aku bertanya? Ini di mana? Sekarang tanggal berapa?”
“Kita ada di Grid Akihabara,  Jepang. Saat ini malam hampir menuju fajar, tanggal 8 Februari.”
Marie menjawab, dan Vermouth kelihatan cukup terkejut karena ia merengut.
“Hm, 8 Februari, di Tokyo? Aku masih belum sepenuhnya paham kenapa aku masih hidup di titik ini, tapi artinya semua yang kurencanakan berjalan lebih bagus dari yang kuharapkan.”
Marie memiringkan kepalanya saat ia bertanya, “Eng? Apa masud kata-katamu itu?”
“Jika kau ada di sini, itu artinya kau menerima transmisi yang dikirim untuk seorang hantu, kan?”
Dalam sekejap, wajah Marie berubah menjadi wajah yang mirip dengan Hannya.
“—Ahh, jadi orang yang kucari-cari adalah kau? Apa kau orang idiot yang sudah bosan hidup yang sudah mengirim pesan berisi lelucon buruk itu?”
“Begitulah. Kau akan mengejarku sampai ke dalam neraka hanya karena ejekan seperti itu. Seperti yang kuharapkan dari Tuan Putri yang kasar dari Keluarga Breguet. Yah, kelihatannya kau melakukan hal yang lebih baik dari apa yang kuharapkan, lebih baik dari apa yang diharapkan.”
“Ahahaha—kau sungguh berani. Apa kau siap?!”
“Tentu saja. Tapi, setidaknya ada beberapa keinginan yang belum tercapai, apalagi orang-orang seumuranku. Jika kau mau menjadi pasanganku, goyangkan bokongmu dan memohonlah.”
“—?!”
Marie tiba-tiba berdiri, memasang senyuman semanis bidadari yang tidak berdosa serta murni, mengangkat kakinya, dan menghantamkannya ke bawah.
Kepala Vermouth diinjak oleh sepatu Marie, dan Marie berkata, “Hei, anjing bodoh! Jika kau berani bilang apapun setelah mengalami pijatan ini, aku akan memenggal kepalamu dan membuangnya ke dalam toilet ♥!”
Naoto menontong pemandangan ini dengan mata dingin dan berkata, “Nona Marie, paman ini pasti akan mati, jadi tolong sediki menahan diri. Ini bukan edukasi yang baik buat AnchoR, jadi lakukan di tempat lain.”
“Fungsi cyborg ini dibuat sehingga dia masih bisa bertahan hidup meskipun cuma kepala saja; tidak masalah. Selain itu, edukasi macam apa yang dibutuhkan sebuah automata yang telah berfungsi selama 1000 tahun?”
Vermouth, yang masih ada di bawah kaki Marie, hanya mengolok-olok Marie dengan nada mengejek.
“Ngomong-ngomong, Tuan Putri, apa celana dalammu tidak terlalu kekanak-kanakan? Bagaimana jika kau mengenakan celana dalam yang lebih seksi, atau tidak usah pakai sama sekali?”
“Kau mau mati, brengsek?!”
Marie meraung sambil terus menginjak-injak pria itu lagi, dan lagi.
Dan dari luar ruangan terdengar suara pria yang berat dan serak, “Hei, Milady? Ada apa dengan suara interogasi yang datang dari sini?”
Pintu ruangan itu terbuka, dan Halter menyembulkan kepalanya, seperti sedang mengintip.
Dalam sekejap, Vermouth, yang sedang diinjak-injak Marie, berteriak keras, “—Apa kau Vainney Halter?”
“Ah? Hei, apa ini, Milady? Ada apa dengan darah muda yang kelihatannya hampir mati ini?”
Halter menjawab tenang, dan Vermouth melengkungkan bibirnya sambil berkata, “Dingin sekali. Bukan hal yang besar, tapi aku ini penggemarmu. Insiden Scarborough Fair masih jadi pembicaraan di industri ini, tahu?”
“Scarborough Fair?”
Naoto memiringkan kepalanya tanda tak mengerti.
“Jangan dipikirkan. Itu cerita lama dan usang.”
Vermouth memasang senyum tipis dan berkata, “Aku memang merasa kecewa saat kau mengambil tugas menjadi pengawal Tuan Putri Breguet, tapi aku juga merasa berterima kasih.”
Terkejut, Halter balik bertanya, “Berterima kasih?”
“Sehingga aku tidak perlu bertemu dengan monster sepertimu di tempat kerja, atau begitulah yang kupikirkan. Aku tidak pernah menyangka kalau kita akan bertemu dalam situasi seperti ini. kurasa kehidupan memang  benar-benar dipenuhi kejutan.”
“Kau ini lumayan berisik bagi orang yang hanya punya kepala saja, Nak. Kau punya keberanian. Diamlah jika kau mau tandatangan.”
“Jika aku tidak mau tandatangan, apa kau tidak keberatan memberi sedikit bantuan? Sepertinya aku akan dibunuh Tuan Putri di sini.”
“Ini adegan yang bagus, kan? Kau bisa mati seperti itu.”
Halter membalas dengan blak-blakan, lalu menoleh ke arah Marie dan bertanya, “Ada-ada saja. Dari mana datangnya darah muda menyebalkan ini?”
“Sepertinya dia terkena manipulasi ruang milik AnchoR, dan dialah orang yang mengirimkan transmisi sialan itu. Sekarang, aku akan memberimu hadiah yang istimewa.”
Bump!!
Sepatu Marie menghantam tengkorak Vermouth.
“Ahh?” Halter mengangguk singkat
“Bukannya lebih bagus kalau kau mati seperti itu? Ngomong-ngomong, kenapa kau belum mati?”
“Ahh, sepertinya AnchoR punya peraturan untuk tidak membunuh manusia. Apa itu alasannya?”
Naoto menyela sambil masih memeluk AnchoR yang sedang terisak.
Vermouth melebarkan matanya, dan bertanya dengan ketakutan, “Hei, bukannya itu seri Initial-Y yang sepenuhnya menghancurkanku?”
“Kupikir begitu? Tapi seperti yang kubilang, dia tidak melakukannya.”
“Bocah, tolong jangan bercanda.”
Wajah Vermouth menunjukkan kalau ia tidak paham sama sekali mendengar kata-kata Naoto yang sedang memeluk erat AnchoR sambil mengindikasikan kalau AnchoR adalah miliknya dengan jelas.
Bibir Vermouth bergetar saat ia berkata, “Apa yang terjadi di sini? Siapapun yang menurutinya tidak akan dibunuh? Seluruh timku sudah dibantai. Apa itu artinya cyborg tidak dianggap sebagai manusia?”
“Hm? Aku juga penasarang mengenai hal itu.”
Halter berkata begitu sambil mengusap dagunya dan menoleh pada AnchoR.
“Saat kita pertama bertemu, aku juga salah satu target serangan, kan? Rekan darah muda yang menyebalkan ini sudah dihabisi, tapi dia sendiri masih hidup? Apa alasannya?”
Jika Vermouth memang mati, penjelasan yang muncul adalah karena ia tidak punya tubuh biologis.
Tapi, kenyataannya, si cyborg Vermouth disimpan di suatu ruang, dan selamat.
Kalau begitu, faktor apa yang menentukan apakah AnchoR akan membunuh seseorang atau tidak?
Merespon pertanyaan Halter, Naoto menatap kosong selama beberapa detik. Matanya berkeliaran, lalu ia menjawab, “Tebakanku sih…, kemanusiaan?”
“Hah?”
Setelah melihat wajah kebingungan Halter, Naoto melanjutkan, “Kalau begitu, Paman, saat itu, saat kau meninggalkan RyuZU dan diriku, kau tidak peduli tentang kematianmu sendiri, dan hanya memikirkan cara untuk membawa Marie lolos, kan?”
“…”
Halter terdiam. Ia tidak bisa menjawab. Ia sedang mengingat-ingat.
Saat itu ia membuang rasa kemanusiannya saat ia bertemu AnchoR.
Dari manusia yang dipenuhi emosi menjadi seorang tentara yang siap bertempur. Ia mengubah pola pikirnya menjadi mesin.
Itulah ketrampilan paling dasar yang ia pelajari untuk bertahan hidup; pola Pikir. Tidak ada satu hal pun yang tidak mau ia lakukan di dalam medan pertempuran. Itu berarti, semua pilihan yang bisa dipilih adalah sebanding, sehingga, ia harus menentukan apa yang perlu ia lakukan melalui keputusan yang paling logis. Dalam hal ini, emosi hanya menjadi penghalang saja.
Misi Halter adalah untuk melindungi Marie Bell Breguet.
Jika ia dapat membuatnya lolos dengan aman, ia bahkan bisa meninggalkan Naoto dan RyuZU sebagai umpan dengan tenang.
Dan untuk hal itu, tentu saja—ia bahkan akan membuang nyawanya sendiri.
Sebagai hasilnya, AnchoR tidak menganggap Halter sebagai ‘manusia’.
“!!”
Halter menunduk ke lantai.
Di bawah sana ada Vermouth, yang sedang diinjak Marie.
Orang ini mungkin berubah kembali dari tentara menjadi manusia saat dia berpikir tentang mengirimkan pesan pada Marie,” ia berpikir begitu.
Apa yang sebenarnya ingin ia lakukan? Tindakan seperti itu sama sekali tidak logis maupun masuk akal. Kenapa personil perusahaan lain mau mengirim pesan seperti itu pada Tuan Putri Keluarga Breguet yang harusnya sudah mati?
Satu-satunya yang dapat bertindak semacam itu—tentu saja adalah manusia.
Halter tetap bungkam saat ia merenung, dan Naoto kelihatan memahami pikirannya dan melanjutkan perkataannya, “Ah, Paman, aku tidak berniat menyalahkanmu biarpun aku berkata begitu tadi, apalagi itu memang tugasmu. Bagaimanapun juga, kupikir kau hebat karena kau sendiri sangat siap.”
“Ahh, jangan menggodaku, dong. Dasar.”
Setelah mendengar kata-kata Naoto, Halter tersenyum kecut.
Ada banyak hal yang bisa ia katakan.
Bagaimanapun juga, apa Naoto sungguh-sungguh memahami keadaan psikologisnya saat itu? Biarpun Naoto bisa mendengar vibrasi bagian prostetiknya, otaknya sendiri masih otak biologis.
—Sebenarnya, apa yang bocah ini dengar saat itu…?
Halter mengangkat bahunya, dan menghela napasnya dalam-dalam, lalu membuka mulut, “Apa kemanusiaanku benar-benar diragukan dan dicurigai oleh sebuah automata?”
Rasanya sakit.
Halter mengusap kepala botaknya sambil bergumam.




5.38 pagi, Langit bagian timur mulai memutih saat fajar menjelang tiba.
Marie melihat-lihat di sekitar pabrik tersebut, berkata, “Sekarang, kita telah menuntaskan semuanya di fasilitas pusat. Semua bukti yang mungkin sudah dibuang, kan?”
Ia membisikkan sesuatu yang harus ia pastikan sebelum mereka meloloskan diri.
Dan Halter mengangguk dan menjawabnya, “Sudah, tim Master Conrad sudah dievakuasi. Hanya kita yang tersisa.”
“Benar, alibi bagi semua orang yang terlibat dalam insiden ini—”
“Yep, semuanya akan diurus—kecuali Naoto.”
Bagus, bagus.
Marie mengangguk sambil menolehkan kepalanya dengan wajah tersenyum,  “Beruntung sekali Naoto. Namamu akan diabadikan dalam buku teks.”
Setelah menunggu senyuman itu memudar, Naoto menjawab, “Yah, bagiku yang paling penting dari segalanya adalah keamanan RyuZU dan AnchoR. Jika kau memutar otak, tidak mungkin bagiku untuk menjalankan aksi teroris berskala besar seperti ini sendiri, kan?”
Dan RyuZU yang sedang siaga di dekatnya, kelihatan senang saat ia berkata, “Atau sebaiknya, Anda boleh berpikir seperti ini. Anda akhirnya bisa lepas dari pergaulan terbatas dan tolol yang disebut sekolah, Master Naoto. Anda akhirnya punya peluang untuk dihargai oleh dunia.”
“Tapi aku adalah pria terjahat di abad ini.”
“Apa manfaat dari pandangan subjektif tentang baik dan buruk dari seekor kutu? Hanya orang yang pantas saja yang dapat memahami hal ini dengan baik, bukan begitu?”
“Papa, Papa hebat!”
AnchoR berseri-seri dengan polos sambil melompat ke dalam pelukan Naoto.
Dan Naoto segera memasang senyuman di wajahnya, menjawab, “Ini buruk. Mungkin aku terbangun karena rasa bahagia ini, hehehehe…”
“Jangan lakukan hal bodoh. Kita mundur sekarang.”
Marie mengomeli Naoto dengan dingin.
Halter kelihatan sedikit tidak senang saat ia menepuk bola yang diapit di ketiaknya.
“Ngomong-ngomong, Tuan Putri, boleh aku buang benda ini?”
“Hei, aku ini bukan hanya sebuah benda. Biarpun aku kelihatan begini, aku ini pria berwibawa. Aku pasti akan bekerja dengan baik jika kalian memberiku tubuh baru dan aku akan membalas hutang budiku.”
Bola—koreksi, Vermouth, yang hanya tersisa kepalanya saja, mengeluarkan sedikit cibiran.
Penampilannya di titik ini akan menyebabkan anak-anak menangis ketika mereka melihat dirinya, dan tingkah lakunya sendiri sangat kurang ajar.
Marie hanya mendengus dan berkata, “Hm…, bersiaplah untuk digunakan sebagai barang antik dengan baik.”
“Terimakasih atas kemurahan hati Anda, Tuan Putri—ahh, ada yang punya rokok?”
Ia menyuarakan keinginannya dengan sembrono, hanya untuk diabaikan oleh semua orang yang ada di sana.
Lalu…, di momen itu…
“Hei, tunggu sebentar.”
Naoto, yang imejnya telah hancur bersuara tajam.
Marie menolehkan kepalanya, dan mengeryitkan dahinya karena terkejut.
“Apa? Lupa sesuatu?”
“Bukan itu! Hei, yang benar saja, suara apa ini—dari bawah tanah?!”
Naoto memekik.
Dan sesaat kemudian,
Puing-puing datang dari bawah sana, dan goncangan serta gempa yang dahsyat mengguncang kota ini.
Semua hal yang bisa ia lihat sedang roboh ke samping.
Marie tidak bisa menyeimbangkan pijakannya, dan jatuh terduduk.
Naoto menutupi telinganya sambil berguling-guling di lantai, ia menjerit-jerit.
RyuZU dan AnchoR segera melangkah ke depan untuk memeriksa.
“Apa yang terjadi di sini?!”
Marie berseru, tapi tidak ada yang menjawab.
Itu bukan sebuah gempa bumi. Guncangan dan gemuruh itu tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti, malah terasa semakin kuat.
Bahkan Marie, yang tidak punya indra manusia super yang dimiliki Naoto, dapat merasakan sesuatu yang sedang memanjat naik dari bawah tanah.
“Kau bercanda!!”
Naoto terkesiap.
“Benda itu—senjata raksasa itu naik sambil menghancurkan bawah tanah!”
“Kau bercanda!”
Marie menjerit, dan Naoto balik berteriak, “Ini bukan hal yang pantas dibuat bercanda di sini!”
“Apa yang ‘tentara’ Tokyo lakukan sekarang?! Apa mereka sudah dihabisi?!”
“Mustahil!” batin Marie menggertakkan giginya.
Memang benar, senjata itu adalah senjata tingkat Super-Dreadnought.
Benda itu punya banyak laras meriam, dan armornya bahkan tidak bisa dipotong oleh sabit RyuZU.
Namun, benda itu berukuran sangat besar. Tidak mungkin ia bisa menang dalam pertarungan terus menerus. Jika kerusakan di bawah kota dan pertermpuran antara senjata raksasa dan ‘tentara’ tidak dihitung, mengalahkan senjata raksasa itu bisa dilakukan biarpun korban jiwanya tidak mungkin nol.
Itulah rencana awal Marie, tapi—
Di momen itu, Vermouth, yang hanya tinggal kepalanya saja berteriak panik, “Hei, jangan bilang kalau ‘tentara’ sedang bertempur dengan senjata itu?!”
Marie menjentikkan lidahnya dengan pedas dan menjawab, “Kau banyak bicara! Tidak ada jalan lain, kan?!”

Tapi Vermouth mengernyitkan dahinya seolah-olah ia sedang migrain.
“Ayolah, Tuan Putri hantu, apa kau mengabaikan hal paling penting begitu saja?! Kau sedang bercanda?!”
“Apa maksudmu?!”
“Kau pikir kenapa aku sengaja mengirim pesannya melalui gelombang elektromagnetik? Penelitian di Shiga yang melanggar Traktat Internasional, isi penelitian yang menjadi alasan penghapusan grid tersebut; itulah teknologi elektromagnet. Bukankah monster itu adalah kumpulan massa teknologi tersebut?!”
Teknologi elektromagnetik.
Teknologi zaman dulu yang canggih pada zamannya, tapi tidak pernah digunakan di zaman ini.
Alasan mengapa teknologi itu ditinggalkan adalah karena gelombang elektromagnetik yang dihasilkan dapat menyebabkan gir-gir berukuran nano, yang lazim ada dalam mesin-mesin yang kompleks, mengalami malfungsi.
—Tunggu.
Marie merasa keringat dingin mengalir di punggungnya, dan ia pun terhenyak.
Semua insiden tak terhitung yang telah ia dengar selama sepekan ini muncul di pikirannya.
“Aku tidak terlalu memikirkan hal itu!” batin Marie tersadar.
Ada banyak alasan yang mungkin, tapi—
Grid Shiga yang dihapus.
Penelitian teknologi elektromagnetik terlarang yang pernah dilaksanakan di sana.
Para teknisi yang ketahuan dan dihapus tanpa alasan, yang masih melanjutkan hidupnya.
Dan juga, kata-kata memuakkan yang diucapkan oleh gubernur Mie yang masih tertinggal di benak Marie.
—Pemerintah tidak tahu apapun. Benda yang mereka ciptakan itu bukan hanya sebuah ancaman.
Benda Itu…,
Senjata itu…,
Kemampuan senjata itu…!!!
“Mengendalikan medan elektromagnet—apa benda itu adalah elektromagnet raksasa?!”
“—Ahh?!”
Di saat itu Naoto meletakkan tangannya di telinga sambil menjerit.
—Semua fungsi kota ini, dan—
Halter, RyuZU, AnchoR, Vermouth…, semua! Semua hal yang membutuhkan teknologi gir.



—Rusak.




Era Gir 1016, 8 Februari, pukul 5.47 pagi.
Gemuruh mirip gempa bumi terdengar dan menciptakan sebuah fenomena yang masif.
Semua orang yang meloloskan diri dari pusat Grid Akihabara menyaksikan pemandangan itu.
Sebuah pilar cahaya biru yang besar menjulang menembus langit yang menunjukkan tanda-tanda menjelang fajar.
Suara yang sangat keras mengikuti pilar tersebut. Seluruh Grid Akihabara menjerit.
Lalu, dari tempat di mana pilar cahaya itu berada, seperti riak yang melebar, semua mesin yang dibuat menggunakan teknologi mesin jam secara bertahap berhenti berfungsi.
Biarpun hanya beberapa menit berlalu setelah hal itu terjadi, rasanya seperti satu sampai dua jam telah berlalu bagi mereka yang mengalami hal tersebut.
Laba-laba besi raksasa mengeluarkan suara lenguhan saat ia melahap kota dan muncul ke permukaan.




Dalam ruangan yang redup dan sempit, ada sebuah monitor yang menempel di dinding, monitor tersebut menampilkan situasi diluar dan mesin tersebut melapor untuk memperbaharui informasi.
“Benda itu telah mencapai permukaan. Kami tidak bisa memastikan tingkat ancamannya. Kami terus melanjutkan pencarian musuh.”
“Meriam utama telah didinginkan sebanyak 14%, pengisian energi masih 3%.”
“Menghitung kembali waktu yang dibutuhkan untuk mengisi penuh.”
Pria itu bersandar di kursinya, menerima aliran laporan yang terus menerus datang, dan mengangkat dagunya.
Ajudan di sampingnya mengatakan sesuatu, ia kelihatan ingin memastikan satu hal di benaknya.
“Jika semuanya berjalan sesuai perhitungan Anda, Tuan, kedua unit seri Initial-Y harusnya ada di sini…”
Pria yang ditanya, pria tua dengan rambut putih kelabu menjawab dengan nada malas,“Biarpun automata itu adalah warisan ‘Y’, mereka tidak Mahakuasa dalam dunia yang tidak berjalan.”
Mata berwarna logam mengkilap di wajahnya yang penuh keriput itu memandang tajam ke arah monitor.
Dan si ajudan, pria muda berkacamata tiba-tiba angkat bicara dengan nada serius, “Tuan, boleh saya bertanya?”
“Tentu. Bicara saja.”
“Baik—Tuan, Anda pensiun tiga tahun lalu, dan bersembunyi di bawah tanah, bukan?”
“Apa kau tidak senang karena seorang pria tua pensiunan tiba-tiba muncul lagi di garis depan?”
“Iya—bukan! Bukan itu maksud saya. Mengabdi di bawah perintah Anda adalah kehormatan tertinggi, Tuan. Anak buah biasa di sini hanya punya satu keraguan, sebelumnya Anda sangat tidak setuju mengenai operasi ini apapun alasannya, Tuan. Kalau boleh bertanya, mengapa Anda memutuskan untuk kembali?”
“Jadi kau akhirnya menemukan sesuatu yang harus kau tanyakan apapun alasannya.”
“Hah?”
Pria tua itu mengacuhkan suara si ajudan sambil menyipitkan matanya.
Ia mengingat kembali pertemuan di bawah tanah dengan si anak laki-laki.
—Ia tidak punya bukti apapun.
Bukan, hal semacam itu tidak diperlukan.
Namun ia paham. Ia merasa sangat yakin saat ia melihat anak itu dan automata itu.

—Dia ‘Y’

Apa itu reinkarnasi? Pewaris? Itu tidak penting. Semuanya sama saja. Ia tidak tertarik akan hal itu.
Tapi, ketika anak itu menolak semua hal tentang dunia dengan absolut, ia bersikeras kalau pandangan subjektifnya adalah pandangan yang benar. Ketika pria itu melihat mata tanpa keraguan sedikitpun itu, ia dapat menentukan dengan instingnya kalau anak itu adalah dalang yang menyebabkan dunia menjadi seperti ini.
Itu hanyalah kekejam—benar, ketidaksenangan yang ia miliki di hati kecilnya.
Harapan yang tidak pernah ada sebelumnya untuk masa depan, kekecewaan dalam sejarah, keputusasaan atas dunia. Dengan demikian, setelah menyerahkan dirinya sendiri pada takdir seperti itu, ia memutuskan tidak masalah bahkan jika kehidupannya berakhir.
—Tetapi, mata berwarna logam itu dipenuhi dengan kemurkaan maksimal dan dendam.
Dengan suara yang dalam serta serak, ia bergumam, “Saksikan semuanya berakhir. Kau akan tahu keinginan kami orang-orang biasa yang merangkak di permukaan, dasar monster!”

Clockwork Planet Jilid 2 Interlude LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: MEsato Dev

1 komentar:

  1. Thanks min atas Translatenya..
    Tinggal tunggu PDFnya aja, ditunggu Lanjutan dan Project lainnya..

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.