04 April 2016

Only Sense Online Jilid 2 Kata Penutup


ONLY SENSE ONLINE
JILID 2 KATA PENUTUP

Untuk mereka yang baru kutemui untuk pertama kali, untuk mereka yang kutemui setelah sekian lama, salam. Ini Aloha Zachou.
Bagi mereka yang telah mengambil buku ini, H-san yang bertugas sebagai editor dan kepadanya aku merasa berhutang budi, editor kedua A-san, Yukisan yang menyediakan ilustrasi untuk karya ini dan sekaligus sejumlah orang lain yang membaca karyaku yang sebelumnya di internet, kalian mendapatkan rasa terima kasihku.
Karena ada banyak orang yang mengambil jilid 1, aku dapat menerbitkan jilid ke-2 juga. Sekalipun ini adalah langkah kecil bagiku sebagai seorang penulis light novel, aku dapat menjalaninya dengan baik. Karena inilah, aku menyampaikan betapa berterima kasihnya diriku. Terima kasih banyak.
Sambil mencoba menuliskan perasaanku yang tidak jelas, ini rasanya seperti tidak nyata. Aku menulis sebuah novel, dan para editor bertugas untuk merapikannya lagi dan lagi sampai rampung. Setiap hari dipenuhi dengan tahap persiapan yang terburu-buru. Dan saat semuanya siap untuk diterbitkan dan aku tidak lagi perlu untuk melakukannya, kepalaku menjadi sama sekali kosong. Itu adalah sebuah perasaan nyaman seperti yang seorang murid dapatkan setelah selesai menuliskan jawaban ulangan pada saat masa ujian. Aku merasa seperti sedang melihat karya orang lain di toko buku. Aku berharap karyaku akan menjadi terkenal. Aku berpikir untuk berusaha yang terbaik sejak saat ini juga.
Karena aku mulai berbicara dengan sedikit kaku, aku akan membicarakan tentang episode tertentu dari Aloha Zachou. Di jilid kedua, protagonis kita, Yun, mendapatkan Sense Cooking, tapi aku melewatkan banyak adegan memasak. Di versi web, Yun menampilkan keahliannya. Karena aku berfokus untuk menggambarkan makanan seperti itu, membuatku terlihat seperti seorang tukan makan.
Mari namai episode tersebut sebagai Peristiwa Memakan Tuna, bagaimana?
Teman ayahku memiliki hobi memancing dan rumah kami mendapat ikan tuna segar yang baru saja ditangkap (walau begitu, dibandingkan dengan yang beratnya lebih dari seratus kilogram seperti yang ada di pasar, ini adalah ikan kecil yang panjangnya belasan sentimeter). Karena rumah kami tidak berada dekat dengan laut, kami akan diberikan ikan laut berharga tersebut dalam sebuah kotak pendingin. Ibuku mengirisnya, kemudian diriku yang masih muda dan kakakku akan melahapnya. Sekarang kalau kupikir-pikir, itu benar-benar sebuah tindakan yang sangat ekstrim.
Tuna tersebut sangat enak. Pada saat itu, aku pasti telah mengingat seperti apa rasanya. Setelah itu, untuk dapat memakan ikan tuna yang enak, kami pergi membeli di supermarket yang khusus untuk ikan segar di lingkungan kami. Setelah memakannya, sepertinya aku keceplosan mengatakan sesuatu yang konyol.
——Ini bukan ikan tuna!
Tidak, itu adalah ikan tuna. Akan tetapi, seorang anak kecil seharusnya tidak mengomentari perbedaan antara ikan tuna segar dan enak dengan ikan tuna yang berasal dari supermarket! Dan karena itulah, aku tumbuh besar dengan selera yang berkembang. Aku merasa berterima kasih pada orang tuaku yang memberiku makanan enak untuk dimakan. Keluargaku meledekku setiap kali mereka mengingat peristiwa itu.
Di dalam novel, ikan tuna yang Yun hadapi pastilah rasanya enak juga. Meskipun memiliki antusiasme luar biasa pada ikan tuna, daripada menulis sebuah manga atau novel tentang masak-memasak, aku menulis kisah tentang VRMMO. Aku bertanya-tanya 'kenapa'? Aku sendiri tidak tahu.
Mulai sekarang dan ke depannya juga, silakan bantu aku, Aloha Zachou.
Bagi para pembaca yang telah memilih buku, aku berterima kasih kembali.
Aku menantikan hari di mana aku dapat bertemu dengan semuanya sekali lagi.

Mei 2014, Aloha Zachou


Only Sense Online Jilid 2 Kata Penutup Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Marcellino Novaldo

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.