18 Desember 2015

Rakudai Kishi no Eiyuu-tan Jilid 1 Bab 3 Bagian 9


RAKUDAI KISHI NO EIYUU-TAN
JILID 1 BAB 3 BAGIAN 9
REBELLION

Bagian Sembilan
"Apa!?"
Sebuah perisai pelindung dari air mendadak mengalir ke atas dengan cepat―hanya Blazer yang mampu membuat sesuatu seperti itu. Bischof mempertimbangkan kemungkinan adanya ksatria lain yang bersembunyi, dan berteriak―
"Kalau kalian tidak bisa tetap diam maka kami akan membunuh semua orang! Kalian para bajingan, tembak para sandera!"
Mendengar perintah Bischof, para Adherent mengarahkan senjata ke arah para sandera di dalam perisai dan menarik pelatuknya bersamaan. Para sandera, terkejut oleh air tersebut dan rentetan tembakan, panik dan berteriak seperti telah dilemparkan ke dalam kuali berisi minyak panas.
Tetapi tidak ada satu peluru pun mengenai sandera. Meskipun membuat suara seperti air terjun, semua peluru dihentikan oleh Noble Art Shizuku, Shouha Suiren.
Air mempunyai ketahanan terhadap benturan yang sangat kuat, dan jatuh ke dalam air dari tempat tinggi terasa seperti menabrak beton. Untuk benda berkecepatan tinggi seperti peluru senapan, mengenai air biasa cukup untuk menghancurkannya sampai berkeping-keping, dan air yang berisi kekuatan sihir Shizuku mempunyai kekerasan seperti besi. Peluru yang terbuat dari timah tidak mampu menembusnya.
Dan Shizuku tidak bertarung sendiri. Pada saat bersamaan dia menggunakan Shouha Suiren, Ikki mengaktifkan Ittou Shura. Dia lompat dari atrium di lantai tiga, dan melakukan serangan mendadak dengan pasti dari atas kepala Bischof.
"Cih! Ada teman mereka juga di atas!?"
Tetapi Bischof adalah seorang teroris yang sudah melewati banyak situasi sulit. Segera setelah dia menyadari serangan mendadak, dengan cepat dia mempersiapkan gerakan balasan, meraih Intetsu Ikki dengan tangan kiri sama seperti menangkap Lævateinn Stella sebelumnya. Judgment Ring yang menangkap setiap serangan sebagai dosa―tangan kirinya mengaktifkan kemampuan yang membuat serangan Stella yang mampu mengguncangkan bumi tidak berguna.
Pedang Ikki hanya lebih cepat dari pedang Stella; pedangnya beberapa kali lebih lemah, jadi pedangnya tidak mampu menembus kemampuan itu. Serangan kejutan tersebut pasti adalah sebuah kesalahan. Serangan Ikki sudah pasti akan diterima sebagai dosa dan dikembalikan sebagai hukuman―kalau tangan kiri Bischof mampu menangkap ayunan pedang Ikki!
"…Hah?"
Dalam sekejap, Bischof melihat sesuatu yang tidak bisa dipercaya: tangan kirinya terlempar dalam semburan darah.
Tidak peduli sehebat apa tangan kiri Bischof membuat serangan tidak berdaya, tangannya tidak mampu menangkap serangan yang tidak mampu dilihat Bischof, dan apa yang tidak mampu ditangkap Bischof, tidak mampu dia hentikan. Ikki mengayunkan Intetsu dengan kecepatan yang jauh melebihi batas persepsi gerakan manusia, begitu cepat bahkan badan Ikki sendiri tidak mampu mengikutinya. Itu adalah tebasan yang tidak terlihat, salah satu dari tujuh teknik pedang original Ikki Kurogane.
"Pedang rahasia ketujuh―Raikou[1]."


Raikou雷光: "Lightning"

Rakudai Kishi no Eiyuu-tan Jilid 1 Bab 3 Bagian 9 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.