20 Desember 2015

Only Sense Only Jilid 2 Bab 2 LN Bahasa Indonesia





ONLY SENSE ONLINE
JILID 2 BAB 2
EVENT MUSIM PANAS DAN PARA YOUNG BEAST

”Terima atas partisipasinya. Aku adalah Yoshino Kazuto dari departemen pengembangan OSO].”

Dengan pengumuman tersebut, keributan para player tiba-tiba berhenti saat mereka mendengarkannya.

”Event ini disusun sehingga banyak player dapat menikmatinya bersama-sama. Event kali ini adalah—— Forest Camping Game. Berbicara mengenai musim panas, sudah jelas adlaah kegiatan outdoor. Kalian semua akan menghabiskan waktu 7 malam berkemah di hutan ini.”

Dari suatu tempat terdengar ‘Yang benar saja! Ini game pembunuhan, aku keluar”, dan meskipun suara seperti itu muncul, pengumumannya belum selesai.

”Semuanya sepertinya telah salah paham tentang sesuatu. Ini tidak berbahaya, dan juga tidak menghabiskan waktu kalian juga. Aliran waktu di tempat ini telah diulur menjadi sekitar delapan kali lipat di server khusus ini. Dengan kata lain, satu minggu di tempat ini akan memakan waktu dua jam di dunia nyata. Artinya, kalian bisa menaikkan level dalam jumlah banyak dalam waktu singkat. Nah, sekarang kalian mengerti maksudku, ‘kan.”

Itu artinya, orang-orang yang ikut serta dalam event ini dapat mengamankan waktu bermain yang setara dengan waktu satu minggu. Jadi itu maksudnya. Hei, apa ini ruangan pelatihan khusus?

”Tentu saja, yang ingin memainkan game dengan cara normal dapat kembali dengan tewas karena monster. Dalam hal ini, penalti kematiannya tidak akan muncul.”

Semuanya terdiam saat mendengar bagian ini. Mereka sepertinya tiba-tiba menjadi termotivasi. Ada sebuah hutan tak dikenal di sana. Mereka sebaiknya mencoba menaikkan level di sana, tidak ada ruginya untuk menikmatinya. Itulah suasananya.

”Nah sekarang, aku akan menjelaskan peraturannya. Event berkemah ini akan berjalan selama tujuh hari dan enam malam. Tempat kalian semua berada saat ini adalah safety area. Di hutan ini ada banyak safety area. Tidak masalah kalau kalian berpindah dari tempat kalian berada saat ini. Ini adalah benua liar, memiliki danau-danau, reruntuhan dan pegunungan. Tentu saja, monster unik dan item event ini ditempatkan di setiap lokasi. Percayalah pada Sense kalian masing-masing dan temukan cara kalian untuk menikmatinya.”

Suara tersebut terdengar seakan berasa dari tempat yang jauh.

”Terlebih lagi, semakin dalam di hutan ada monster-monster hewan muda yang tidak agresif sedang berkeliaran. Kalau kalian bisa membangun hubungan pertemanan dalam satu minggu, dia akan menjadi summoning stone dan pet eksklusif kalian. Kalau kalian mempunyai Sense Taming, dia dapat bertempur bersama sebagai magical beast kalian.”

Melanjutkan, suara tersebut muncul dari tempat lain.

”Yang terakhir, orang-orang yang selamat selama seminggu itu, akan dinilai dengan angka tergantung pada aksi mereka dan kelima orang teratas akan diberikan suvenir. Terlebih lagi, kalian juga dapat membawa semua item yang ditemukan di tempat ini kembali padamu. Kalian tidak perlu terpaku untuk mendapatkan hadiahnya, kalian bisa bersenang-senang untuk mencari bahan-bahan langka.”

Pada saat ini, kehebohan sepertinya telah mencapai klimaksnya. Semuanya bertujuan untuk menang dan di tengah-tengah semua orang yang termotivasi, aku memikirkan hal yang lain.

Aku mengerti, jadi batas jumlah item adalah untuk kami berkemah. Akan bagus kalau aku bisa membawa beberapa material tanaman langka untuk ditanam. Aku memiliki ide yang berbeda sama sekali dari player pada umumnya.

Saat kegembiraan meningkat, Yoshino Kazuto memadamkan suasana tersebut.

”Akan tetapi, ada batasannya. Semua player hanya bisa mendapatkan satu Sense selama periode ini.”

Yah, itu masuk akal. Akan menyusahkan kalau para player mengambil Sense-Sense baru hanya untuk digunakan sementara.

”Dan kalau player tidak memiliki Sense Survival sebelumnya, hal tersebut akan memberi dampak koreksi negatif pada konversi poin di hari terakhir. Jangan berpikir untuk menang tanpa Sense tersebut. Ngomong-ngomong, pengambilan Sense Survival juga akan terhitung kalau kalian mengambilnya sekarang. Lalu, hal yang terakhir, item yang tersedia untuk diambil di hutan ini dapat segera diperiksa. Untuk merasakan efeknya, kalian perlu memeriksa sebuah item dengan Sense yang cocok dengan item itu. Informasi hasil pemeriksaannya dapat dibagikan pada satu sama lain dalam sebuah party. Jangan ragu untuk berbagi hasil pemetaan dengan party-mu juga. Aku ingin kalian untuk bekerja keras dalam batasan semacam itu, tapi kalau kalian terlalu terburu-buru, kalian akan mempersulit diri sendiri. Aku menyarankan kalian untuk melakukannya dengan mantap tanpa tergesa-gesa.”

Pengumumannya selesai, sementara yang lainnya terpaku aku membuka peta daerah ini. Tempat kami berada sepertinya berada di tengah-tengah benua ini. Jangkauan ratusan meter yang bisa kulihat dengan Hawk Eyes telah terpeta, sisanya berwarna kelabu.

Aku melemparkan pandangan skeptis pada orang-orang di sekeliling yang pergi ke dalam hutan dan kemudian duduk.

“Nah sekarang, apakah kita akan membuat sebuah pusat perkemahan? Mengamankan makanan adalah prioritas utama dengan diperkenalkannya satiety system.”

Setelah mendengar perkataan Cloude, kami semua mengangguk. Setelah mendiskusikannya, kami menilai dengan keseimbangan item yang kami bawa saat ini, kami dapat bertahan sampai dua hari.

“Bagaimana kalau kita bereksperimen dulu? Tunggu sebentar.”

Magi-san menjauh sedikit dari tempat ini, dan saat dia kembali dia memegang beberapa jenis rumput di tangannya.

“Cloude, Lyly, lihat ini. Bisakah kalian jenis item apakah ini?”

“Tidak, tidak sama sekali.”

“Maaf Magicchi, aku tidak tahu.”

“Kalau begitu, berikutnya. Yun-kun.”

Dia menunjukkan padaku rumput tersebut sambil berkata demikian. Benda itu terbagi menjadi tiga jenis—Medicinal Plant, Poisonous Plant, dan Herb. Selama event ini, item yang berada di sini perlu untuk diperiksa oleh orang yang ahli. Kalau seseorang tidak memiliki Sense yang cocok, item tersebut tidak dapat diperiksa. Itulah alasannya Cloude dan Lyly tidak dapat memeriksanya.

“Umm, Medicinal Plant, dan Poisonous Plant serta Herb.”

“Ahh, aku mengerti sekarang. Itu artinya Yuncchi memiliki Sense yang cocok untuk bisa memeriksa tanaman itu?”

“Kalau begitu, itu pasti Sense Dosing. Itu adalah Sense yang memanfaatkan tanaman.”

Cloude bergumam yakin dan Magi-san membusungkan dadanya dengan bangga karena penjelasannya. Dengan kata lain, sama seperti Sense Survival yang sangat umum, Dosing-ku juga dapat menunjukkan dengan tepat hal semacam itu.

“Sekarang, karena penjelasanku terbukti benar, ayo bertindak secara terpisah. Kita akan terbagi menjadi dua kelompok, yang satu mengamankan makanan, dan yang lainnya membuat perkemahan. Yun-kun dan aku akan mengumpulkan makanan di sekitar, Cloude dan Lyly akan membuat perkemahannya.”

“Baiklah. Kami akan mempersiapkan tempat tidur yang terbaik.”

“Aku menantikannya! Aku merasa bersemangat memikirkan menginap untuk malam ini.”

“Haa~. Aku penasaran kira-kira apa yang bagus untuk makan malam?”

Aku bergumam dan melihat ke langit. Oh, matahari tepat berada di atasku, yang berarti matahari tersebut akan tenggelam dalam enam jam. Setidaknya, kami perlu mengamankan makanan dan air.

“Nah sekarang, ambil tindakan pencegahan, dan periksa segala sesuatunya. Jangan makan item yang kami ambil dengan sembarangan. Pertama-tama, hanya makan item yang sudah diperiksa Yun-kun. Dan kalau tidak ada cukup bahan, hubungi yang lainnya lewat friend list untuk mereka kumpulkan lebih banyak lagi.”

“Haa, sial!”

Mendadak, Cloude meninggikan suaranya. Semuanya menoleh untuk melihat.

“Aku tidak membawa cat. Kalau begini, aku tidak bisa membuat kostum penyamaran atau kostum bocah pelaut?!”

“…haa~, kau tetap saja sama seperti biasanya ya, Kurocchi.”

Aku salut padanya dalam artian lain karena tidak kehilangan nyali sama sekali di tempat seperti ini. Meskipun, aku sama sekali tidak ada niat untuk mengenakan pakaian itu.

Tidak, kalau kau bisa mengekstrak warna dari bahan-bahan alami, kau dapat membuat pewarna indigo… Cloude bergumam sendiri. Betapa terobsesinya dia dengan hal itu.

“Yah, kami akan menjelajah dan memetakan daerah di sekitar sini. Kami akan kembali sebelum matahari terbenam.”

“Yup. Magicchi dan Yuncchi, berhati-hatilah.”

Kami menyerahkan semuanya pada Cloude yang tenggelam dalam lautan pikirannya juga pada Lyly dan memutuskan untuk mengisi peta mulai dari arah timur.

Sepanjang jalan kami menemukan tempat di mana tanaman-tanaman tumbuh dengan lebatnya dan melanjutkan mengumpulkan informasi tempat-tempat untuk mengumpulkan item di peta. Itu adalah catatan yang sangat terperinci.

“Bagus sekali mengajak Yun-kun dengan kami. Lihat, item lain.”

“Magi-san?! Itu Paralysis Grass! Juga, ini adalah serumpun Confusion Grass. Kalau kau tidak menyiapkannya dengan benar, kau akan berakhir dengan status abnormal.”

“Uwahh?! Bahaya. Itu terlihat seperti bayam untukku, jadi begitu ya.”

“Rumput yang penampilannya mengerikan di situ sepertinya bisa dimakan setelah dibumbui.”

Kami terus memeriksa tanaman dan item yang dapat dimakan. Di antara tanaman-tanaman tersebut, kami memastikan ada Medical Spirit Grass dan Magical Spirit Grass yang dapat digunakan sebagai bahan untuk Highpot da MP Potion.

Yang mengejutkan, lebih dari setengah item yang kami temukan tidak dapat dimakan. Hanya dari penampilannya, kami menemukan sebuah pohon yang buahnya terlihat enak, akan tetapi sangat berbahaya karena dapat mengakibatkan status abnormal Poison 4 dan Confusion 4 pada yang memakannya.

Juga, buah seperti apel dan pisang bisa didapatkan. Meskipun syarat iklimnya sama sekali diabaikan.

Karena di antara item yang bisa dikumpulkan adalah rumput liar dan sayuran, sepertinya kami akan makan makanan sehat untuk sementara ini. Meskipun keseimbangan nutrisi tidak berguna di dalam game, aku ingin sejumlah protein hewani.

“Kita sudah mengumpulkan banyak tanaman, bagaimana kalau kita mencoba beberapa bahan yang berbeda?”

“Kuserahkan pada Yun-kun. Petanya juga terisi dengan baik.”

Sekitar tiga jam sesudah memulainya, matahari mulai perlahan terbenam, dan kami cuma menjelajahi sekitar 10% dari peta. Area yang tak terjamah memiliki bentuk melingkar dan dimulai dari tengah.

Kami dapat melihat sebuah gunung yang berada jauh di utara, ada dua sungai yang mengalir dari sana turun ke selatan membentuk lengkungan-lengkungan dan di muaranya terdapat sebuah danau.

Karena perkemahan kami berada di antara kedua sungai itu, akan bagus untuk mencari ikan baik di sungai timur atau sungai barat.

Sementara kami mengisi peta, kami melewati safety area lainnya. Tidak seperti kami, yang lainnya terlalu sibuk mencari monster unik daripada mengumpulkan makanan. Aku penasaran apa mereka akan baik-baik saja. Aku mengkhawatirkan banyak hal seperti itu.

“Nah sekarang, bagaimana kalau kita pergi dan memancing di sungai.”

“Kau benar…Ah, tunggu sebentar. Sepertinya aku lapar. Ayo beristirahat sebentar.”

Aku setuju dengan usul Magi-san. Level satiety sepertinya telah berkurang sedikit. Aku ingin memulihkannya di sini dengan makan sepotong roti lapis.

Aku menggunakan sebuah tunggul pohon sebagai ganti kursi dan duduk, kami beristirahat.

“Kau punya makanan ‘kan, Magi-san?”

“Yup. Lihat, roti hot dog.”

“Bagaimana rasanya?”

“Hmm, aku tidak bisa bilang ini enak.”

“Kalau begitu, bagaimana kalau kau makan roti lapisku?”

Saat Magi-san menjawab dengan senyuman miris, aku mengajukan usul. Karena membuat item makanan di sini akan merepotkan, aku mengaktifkan skillPreparing dari Sense Cooking dan membuat sepuluh potong roti lapis secara instan dari empat jenis bahan makanan.

Aku mengeluarkannya dari inventory dan menyodorkannya pada Magi-san.

“Itu kelihatannya roti lapis yang enak, hasil evaluasinya juga tinggi. Sepertinya memiliki Sense membuat perbedaan.”

“Ini hanya bahan-bahan roti lapis dengan roti, semua orang bisa membuatnya.”

Saat Magi-san menatapnya dengan senang pada roti lapis yang diulurkan, aku mengeluarkan roti lapisku sendiri.

Pada saat itu, aku merasakan lebih dari satu tatapan padaku. Aku berdiri dari tunggul pohon itu dengan cepat dan melihat ke sekeliling.

Aku menggunakan Hawk Eyes dan melihat ke arah sebuah tempat dengan banyak pepohonan, tapi ada terlalu banyak titik buta untuk dilihat. Akan tetapi, digabungkan dengan akurasi tinggi dari Discovery, aku berhasil menemukan mereka.

“Ada apa?”

“Ada sesuatu di situ.”

Masih merasa tegang, aku melihat ke arah rumput yang sepertinya menjadi sumber tatapan-tatapan itu. Apa yang muncul akhirnya adalah——tiga monster hewan muda kecil.

“Hahahahah…”

Miaw—, miaw—.

“………”

Ketiga monster kecil itu mengawasi roti lapis kami.

“Ohh, kita bertemu hewan-hewan kecil ini begitu cepat. Seekor anjing, seekor kucing, dan seekor burung? Ayo segera rekam mereka. Bagaimana caranya kerja lagi…”

Seekor anak anjing bulat berbulu halus biru keperakan sedang menatapi roti lapis dengan penuh harap pada matanya yang berbinar-binar.

Anak kucing belang dua warna berambut hitam dan ujung-ujung putih pada tapaknya mendekati kakiku dan menekannya sambil mengeluarkan suara mengeong yang manis.

Yang terakhir adalah si burung, makhluk itu adalah anak burung berwarna merah cerah, berparuh kuning dan bulu-bulunya sedikit tembus pandang. Burung tersebut bergerak goyah mengharapkan sepotong roti lapis. Dia tidak terbang, dia melompat dengan bantuan dari gerakan sayap pendeknya.

Kalau aku bergerak, aku bisa membuat mereka takut, jadi aku mencoba untuk tidak bergerak.

“Rekaman dimulai… jadi, apa yang akan kita lakukan, Yun-kun? Mereka sepertinya menginginkan roti lapisnya.”

“Mungkinkah?”

Saat aku menggerakkan roti lapisnya sedikit, arah pandangan mereka mengikutinya.

Ketika aku menggerakkannya roti lapisnya ke kiri, ketiga tatapan hewan muda itu mengikutinya——dan si anak kucing terjatuh.

“…untuk saat ini, ayo berikan mereka satu.”

Aku membawa roti lapisnya ke depan mereka bertiga.

Yang pertama adalah anak anjing dengan hidungnya yang mendengus-dengus bersemangat saat memastikan lewat aromanya, dan dia kemudian membuka mulut kecilnya.

Begitu si anak anjing mulai makan, aku tergerak oleh tatapan hewan-hewan tersebut yang berkata ‘lagi, lagi’ dan mengeluarkan roti lapis lainnya. Mungkin mereka menyuki roti lapis, karena mereka terus makan lagi dan lagi, dan setelah memakan roti lapis yang kupegang mereka mulai dengan rakus menjilati tanganku.

Anak burung tersebut mematuki jariku manis dengan paruhnya, tatapan si anak anjing dan anak kucing bergerak ke arah roti lapis yang dimiliki Magi-san.

“Ah, kalian. Jangan punya Magi-san. Aku punya lebih banyak di sini.”

“Kuu~n.” “Miaw—.” “Chirp,chi……” ——Seakan mereka mengerti perkataanku, mereka bertiga menatapku lekat-lekat.

Uwaah, tatapan penuh harap itu begitu menyilaukan.

Dengan tenang aku mengeluarkan tiga roti lapis dari inventory-ku, dan meletakannya di depan ketiga hewan tersebut.

“Lihat, roti lapis. Ayo, makanlah.”

Merespon pada perkataanku, mereka bertiga mulai memakannya dengan tampang tidak berdosa.

“Hei, apakah ketiga hewan ini kelaparan?”

“Siapa yang tahu? Tapi ada sesuatu yang kusadari.”

“Apa itu?”

Aku memperhatikan saat monster-monster kecil ini memegangi roti-roti lapis itu dengan anggota badan mereka dan berjuang untuk memakannya. Meskipun satu roti lapis sudah cukup untukku, hewan-hewan muda ini terus memohon padaku untuk tambah walaupun sebenarnya perut-perut mereka sudah membuncit.

“Mereka ini, ingin makan roti lapisku bagaimanapun juga.”

“Itu pasti karena roti lapis Yun-kun enak.”

“Begitukah? Mereka mungkin hanya rakus.”

Sekalipun aku berkata begitu, aku sedang berada dalam suasana hati yang bagus dan mengeluarkan roti lapis lainnya untuk mereka bertiga.

Pada akhirnya, tujuh dari sepuluh roti lapis dimakan oleh hewan-hewan kecil ini, dan karena masing-masing dari kami makan satu, masih tersisa satu roti lapis. Sebagai seseorang yang bertanggung jawab untuk suplai makanan party, aku sedikit khawatir dengan pengeluaran konsumsi tak terduga ini. Aku dipaksa secepatnya membuat ulang rencana untuk makanan.
 

Hewan-hewan muda ini terlihat puas. Si anak anjing menunjukkan perutnya dengan berbaring telentang, si anak kucing menjilati tapaknya sendiri untuk mengecap rasa roti lapis dan si anak burung tertidur.

“Lucu sekali. Naaah, *kelitik*, *kelitik*.”

Magi-san mengelus ringan perut si anak anjing, yang bergerak-gerak karena merasa geli.

“Dia menjadi tenang. Aku akan mengirimkan screenshot-nya ke Cloude dan Lyly.”

“Ah, aku akan mengambilnya juga.”

Magi-san mengangkat si anak burung dari atas rumput dan meletakkannya di atas telapak tangannya sebelum mengambil screenshot.

Aku mengambil screenshot dari si bola bulu yang kelihatan merasa sangat nyaman setelah makan.

Melihat Magi-san yang bersenang-senang, ekspresiku juga jadi mengendur.

“Baiklah, kita pergi sekarang?”

“Yun-kun, Yun-kun, bisakah kita membawa si kecil ini dengan kita? Malahan, aku sudah diminta Cloude barusan untuk membawa mereka bagaimanapun caranya.”

“Aku tidak akan menentangnya, karena ini adalah bagian dari event. Tapi, kita harus mendapatkan ikan dari sungai sebelum itu.”

“Aku mengerti. Juga, apa yang akan kita lakukan saat hewan-hewan kecil ini lapar dan minta makanan lagi?”

“Akan kuberikan roti lapis terakhir ke Magi-san. Tolong bagikan pada mereka bertiga.”

Saat kami mulai bergerak, si anak anjing dan anak kucing di kakiku merespon. Mereka mengerti dari percakapan kami kalau aku memberikan Magi-san sepotong roti lapis dan bergerak menuju kakinya.

Ughh, mereka ini hanya mempedulikan diri mereka sendiri. Mau tidak mau aku berpikir begitu.

Magi-san menggendong mereka bertiga di lengannya dan kami bergerak menuju sungai.

“Haa~, ini adalah festival bola bulu. Empuknya~.”

“Kau kelihatan sangat senang.. Aku mungkin sedikit iri.”

Kata terakhir kugumamkan dengan suara rendah, tapi sepertinya mencapai telinga Magi-san. Dia berekspresi sedikit terkejut tapi segera setelah itu sebuah senyuman mekar di wajahnya.

“Mau menyentuhnya? Pegang? Peluk?”

“Ah, tidak, itu…”

“Aku tidak keberatan. Ini.”

Dia menyerahkan ketiga hewan kecil di depannya sambil menahannya dengan baik. Memegangi mereka dengan agak goyah, aku menerima mereka darinya.

“U-uwaa…”

Bulu-bulu mereka begitu halus dan menyenangkan, saat aku menggendong mereka jemariku tenggelam dari bulu mereka.

Untuk sesaat aku menjadi begitu tergoda dengan kelembutan di depanku sampai aku lupa pada diriku sendiri.

Saat aku mengelus lembut telinga dan leher mereka dengan jari-jariku, mereka bertiga bersandar padaku dengan sangat nyaman. Magi-san melihatnya dan tertawa seakan dia melihat sesuatu yang menarik. Sepertinya dia menikmati menyaksikan ini.

Begitu aku menyadarinya, Magi-san telah tersenyum lebar.

“To-tolong, sama sekali jangan katakan pada siapapun tentang hal ini!”

“Yupyup, tidak apa-apa. Jadi, bagaimana? Apakah rasanya nyaman?”

“?‼ A-aku tidak tahu. Selain itu, karena aku akan mengambil bahan-bahan makanan, tolong jaga mereka ini.”

Saat aku mendengar suara air dari tujuan kami, aku menyerahkan hewan-hewan kecil itu pada Magi-san untuk dijaga dan mulai berjalan menuju sungai.

“Nah sekarang, aku akan mencari bahan makanan untuk makan malam. Kalau ada sesuatu, tolong hubungi aku.”

Aku menyimpan pakaian luarku di inventory dan masuk ke dalam sungai dengan berpakaian seadanya.

Untuk mengurangi hambatan air, aku berenang mengikuti aliran air dengan mencengkeram bebatuan di dasarnya dan melihat ke sekeliling.

(Ikannya… itu mereka.)

Aku menemukan dua ikan berada di bawah bayangan sebuah batu. Aku menangkapnya dengan tangan kosong.

(Aku senang dengan kenyataan bahwa aku bisa menyimpan ikan tangkapan di dalam inventory. Kalau kupikirkan bahwan kami memerlukan makan malam untuk ketiga hewan kecil yang bisa makan sebanyak porsi manusia, aku perlu lima belas atau lebih ikan.)

Setelah itu, sambil juga mengambil bebatuan dari pinggiran sungai, aku berkeliling mencari ikan. Sayangnya tidak ada gemstone di tepi sungai, tapi stone juga adalah material berharga untukku.

Aku muncul kembali di permukaan setiap lima menit, dan setelah menarik napas aku kembali menyelam. Aku kadang-kadang melihat ke arah Magi-san yang meletakkan ketiga hewan kecil tersebut di pangkuannya dan menghabiskan waktu dengan damai.

Saat aku menyelesaikan kuota yang kutargetkan untuk diriku sendiri, lima belas ikan, ketiga hewan muda itu tertidur pulas.

“Magi-san, aku sudah selesai.”

“Terima kasih untuk kerja kerasnya. Maaf kau jadi mengerjakan semuanya sendirian, Yun-kun.”

“Tolong jangan khawatirkan itu. Ada hal-hal yang bisa dilakukan karena ada kita berdua di sini. Tapi ada sesuatu yang harus kita lakukan sebelum itu. Tolong keluarkan senjatamu.”

Magi-san menurunkan ketiga hewan tersebut lalu mengeluarkan sebuah kapak dari inventory-nya.

Aku memakai pakaian luarku di atas pakaianku yang masih basah dan mengeluarkan busur. Aku menenangkan napasku dan membidikkan busurku ke arah hutan.

“Kalian semua diam di situ. Yun-kun, aku sedikit gugup berada di bagian depan, tapi akan kuserahkan semuanya padamu.”

“Aku akan mengandalkanmu. Datangnya berasal dari puncak pohon itu.”

Aku membalas perkataan Magi-san dan melancarkan sebuah panah ke makhluk hitam yang datang melompat ke arah kami.

Kaki-kaki panjang yang kurus, ditutupi rambut-rambut berduri, semuanya memiliki sesuatu yang seperti bubuk kuning di mulutnya, enam mata merah melotot ke arah kami——begitu aku melihat nama monster tersebut, Spice Spider, hewan-hewan kecil tersebut mulai gemetar, ketakutan.

“Kalau begitu, ayo selesaikan sekarang juga! Ini diaaa!”
 

Aku kehilangan kata-kata melihat tindakannya yang tak terduga. Dia telah melemparkan kapak yang dipegangnya. Kapak tersebut mengkombinasikan beratnya sendiri dengan kekuatan sentrifugal, dan sementara berputar secara vertikal, benda tersebut mendekati target dengan momentum kuat. Akan tetapi, hal tersebut tidak menyebabkan luka fatal karena laba-laba tersebut menghindar ke kanan. Sebagai gantinya, senjata tersebut memotong semua kaki yang ada di satu sisi. Tanpa kehilangan momentumnya, kapak tersebut tersangkut di pohon yang ada di belakang laba-laba itu.

Saat itu, Magi-san yang sekarang tidak bersenjata berlari ke depan laba-laba tersebut dan mengangkat kedua tangannya tinggi ke atas.

“Sekarang, akan berakhir dengan ini.”

Sebuah sledgehammer dikeluarkan dari inventory-nya dan muncul di tangannya.

Dia mengayunkan sledgehammer dengan kekuatan fisik dan tenaga gravitasi ke atas otak laba-laba yang tidak bisa melarikan diri.

*gugiiiii* … suara jerit kematian dari monster tersebut yang dihabisi dengan gaya bertarung yang menyemburkan darah, aku benar-benar senang karena daging dan darah tidak berhamburan ke mana-mana dalam game ini.

“Tidak kusangka lunak sekali.”

Setelah berkata demikian, Magi-san mengambil kembali kapak yang dilemparnya dan menyimpannya di dalam inventory.

“…tidak, tidak, tidak, apa-apaan dengan gaya bertarung itu?!”

“Apa? Aku hanya seperti biasanya melemparkan sebuah senjata dengan menggunakan Sense Throw.”

Meskipun dia mengatakannya dengan sangat santai, aku tahu bahwa ada persyaratan ATK dan DEX. Dampak serangan yang dihasilkan dari lemparan dapat meningkat tergantung dari pelemparnya, tapi itu pasti sulit untuk dikendalikan. Crafter dengan jumlah DEX yang tinggi bisa melakukannya, dan juga si pengguna harus berlatih dengan senjatanya.

Sungguh, tekhnik tertinggi penggunaan senjata yang hanya bisa dilakukan oleh para crafter.

“Senjata yang umumnya dilemparkan adalah belati, ya ‘kan?”

“Menggunakan benda kecil semacam itu merepotkan dan aku sangat tidak menyukainya. Awalnya aku berpikir untuk menggunakan senjata-lempar.”

Biasanya, kapak-lempar berukuran lebih kecil, tapi Magi-san melemparkan yang satu ini dengan kedua tangannya.

“Kesampingkan itu Yun-kun, reaksimu tadi agak lambat. Onee-san sedikit kecewa.”

“Itu mungkin adalah monster unik yang menyerang para pemula. Daripada itu, sepertinya ada peti harta di lokasi laba-laba tadi.”

“Itu benar, ayo cepat dan segera buka.”

Aku menggendong ketiga young beast yang masih ketakutan itu, sedangkan Magi-san membuka kotak harta dan mengintip ke dalamnya.

“Yun-kun sebaiknya menggunakan item unik ini.”

“Umm… Set of Magic Seasonings?”

Deskripsinya mengatakan Bumbu dapur yang tidak akan berkurang meskipun digunakan. Bumbu itu sendiri tidak dapat memulihkan satiety.

Aku penasaran apakah ini dibuat untuk mencegah memulihkan satiety hanya dengan memakan gula dan mencicipi garam. Jadi, ini dibuat hanya untuk memasak. Kelihatannya ini adalah garam, lada, gula, dan bubuk kari, sebuah item berguna yang tanpa batas memberikan empat bumbu dapur. Jangan-jangan, apakah bubuk kuning yang disemburkan laba-laba tersebut dari mulutnya adalah bubuk kari?

Spice Spider tersebut menjatuhkan item unik yang membantu dalam persiapan makanan.

“Tidak mungkin, apakah monster unik menjatuhkan barang-barang seperti peralatan untuk berkemah dan barbekyu?”

“Bisa saja. Player level rendah tidak akan punya konfigurasi Sense yang dapat membantu mereka dalam bertahan hidup, jadi ini adalah item yang diberikan untuk membantu mereka.”

Gumamanku dibalas dengan analisis tenang dari Magi-san. Yah, gunakan saja yang bisa kita gunakan.

“Baiklah, ayo kembali sebelum malam tiba.”

“Kau benar, ayo batasi operasi kita di malam hari karena itu berbahaya.”

Aku kembali menuju tempat kami menentukan lokasi perkemahan sambil memeluk ketiga bola bulu tersebut.
·
Di sepanjang perjalanan pulang kami, Magi-san mengirimiku screenshot. Semuanya menunjukkan penampilanku yang feminin saat aku menggendong ketiga hewan lembut tersebut dengan raut wajah bahagia. Ketika dia melihat wajahku menjadi merah padam ketika saat melihatnya, dia memunculkan ekspresi nakal dan menyengir.

“M-Magi-san!? Kapan kau mengambilnya!”

“Siapa yang tahu? Yun-kun benar-benar tanpa pertahanan, hihihi.”

“Magi-san, tolong jangan perlihatkaa screenshot itu pada siapapun!”

“Aku tahu. Kadang-kadang kau menjadi sangat imut.”

“Tidak juga… lupakan itu.”

Mengenai screenshot yang dikirim Magi-san padaku, aku mendesaknya untuk memastikan dia tidak menunjukkannya pada siapa pun. Entah bagaimana itu memalukan. Kalau Taku melihatnya, dia akan menggodaku sampai aku benar-benar mengaku kalah.

Fuhh. Walau begitu, kita akhirnya tiba di perkemahan kita.”

“Yeah, kita sudah tidak melihatnya untuk waktu sebentar, tapi… kalau ingatanku benar maka seharusnya ada banyak ruang kosong di sini…”

Di depan mata kami terdapat sebuah rumah kayu yang mengagumkan. Meskipun ini sedikit kecil, tempat ini ukurannya sempurna untuk tidur.

“Magicchi, Yuncchi, selamat datang kembali. Aku telah melakukan yang terbaik! Ini adalah rumah kayu yang hebat!”

“Tidak… ini bukan berkemah lagi, apa ini? Dan apa maksudnya ‘hebat’, ini mirip seperti rumah liburan.”

“Tepat, ayo puji aku. Aku sudah menyelesaikan interior dindingnya juga.”

Cloude muncul dari balik pintu dengan tanpa ekspresi seperti biasanya, tapi kemudian dia tersenyum. Saat aku melihatnya seperti itu, aku merasa dia ternyata tampan. Ughh. Saat aku membandingkan wajahnya dengan wajahku yang feminin, sebuah luka terbuka di hatiku.

“Sini, lihat ini! Ranjang susun yang dibuat Lyly! Dan alas-alas tidur yang disiapkan dengan murah hati! Terlebih lagi, setiap hewan kecil itu mendapat tempat untuk tidurnya masing-masing yang sudah diperlengkapi secara penuh! Bagaimana!”

Aku sedikit terkejut dengan tegangan tinggi Cloude. Sedangkan untuk Magi-san, dia berkata, “Hoo, luar biasa,” dengan menaikkan suaranya sedikit dan mendesah.

Tepat, ini sepertinya akan nyaman untuk menghabiskan malam di bawah selimut dan di atas alas tidur yang nyaman pula. Ranjang susun digunakan untuk memanfaatkan ruang kecil dari rumah kayu dengan cara yang efisien, terlebih lagi tempat ini dilengkapi dengan tirai. Kelihatannya itu dilakukan karena mempertimbangkan untuk memisahkan antara pria dan wanita. Tunggu, aku ini laki-laki!

Sebagai tambahan untuk itu, ada kotak-kotak kayu yang diisi dengan bantalan, itu adalah tempat  tidur yang dibuat untuk ketika hewan kecil tersebut.

Ini adalah keahlian dari carpenter dan weaver terbaik… mereka adalah rekan yang bisa diandalkan dalam kegiatan bertahan hidup. Akan tetapi, aku merasa ingin mengatakan bahwa ini adalah penyia-nyiaan bakat.

“Aku sudah mempersiapkan meja kayu dan peralatan makan dari kayu untuk membantu Yuncchi memasak.”

“Woahh, mejanya lebar sekali! Dan peralatan makannya kelihatannya sangat kuat.”

Meskipun aku terpana setelah melihat pekerjaan pertukangan yang tidak masuk akal dari rumah kayu, aku menjadi termotivasi untuk belajar saat tahu ada perlengkapan makan.

Fufufufu, kami sudah menyiapkan tempat yang aman dan nyaman untuk tidur malam ini. Jadi, sekarang giliranmu!”

“Ya, ya, ini dia hasil panenan kami.”

Aku mengeluarkan buah-buahan dan tanaman dari inventory-ku, meletakkannya saling bersisian. Ikannya sepertinya masih segar, dan pada akhirnya aku menunjukkan pada mereka satu set magical seasonings.

“Kurasa ada cukup makanan sampai besok pagi, tapi kalau kita kekurangan, kita bisa pergi berburu malam hari.”

“Hasil tangkapannya lebih baik dari yang kami kira. Tapi kau sebaiknya jangan berpikir untuk berburu pada malam hari. Sulit untuk melihat pada saat malam, itu berbahaya.”

Meskipun yang Cloude katakan itu benar, aku punya penglihatan malam Hawk Eyes , dan sebagai tambahan, kalau aku menggunakan Discoverymaka akan mudah bagiku untuk membuat lawan menjadi targetku. Itu adalah taktik serang dan lari yang fokus pada merubuhkan musuh dengan serangan kejutan sebelum mereka bisa membalas.

Sekalipun musuh terlalu kuat untukku, tingkat keselamatanku seharusnya sangat tinggi kalau aku menggunakan speed enchant pada diriku sendiri dan sebuahcurse pada lawan.

Kalau aku tidak dapat melarikan diri, itu bisa berarti aku hanya sedang sial.

“Malam hari adalah area eksklusifku. Pada dasarnya, aku ada seorang solo player. Kalian tidak perlu khawatir. Yah, ayo nyalakan lampu sebelum menjadi gelap.”

Kegelapan bukanlah masalah untukku, tapi untuk Magi-san dan yang lainnya tidaklah demikian. Menyambut malam dalam keadaan di mana kami tidak memiliki sumber penerangan seperti sihir atau lentera dapat menyebabkan kegelisahan. Aku membuat lingkaran dengan stone yang kupungut dari dasar sungai, dan di dalamnya aku menaruh cabang-cabang pohon dan sisa-sisa kayu yang tadi digunakan Lyly untuk membuat sebuah api unggun.

Dan kemudian aku teringat oleh hal tertentu yang seharusnya dipersiapkan saat memasak.

“Nah sekarang… menaruh panci di atas api… ah…”

Aku melupakan sesuatu yang sangat penting. Aku tidak menyiapkan air. Kalau begini, aku tidak bisa membuat sup, ya ‘kan. Terlebih lagi, aku tidak dapat menyuling air karena semua potion yang kubawa dalam bentuk konsentrat.

“Ahhhh. Aku telah membuat kesalahan.”

“Ada apa, Yun-kun?”

Kuun.”

Magi-san dan si anak anjing yang digendong pada lengannya menatapku dengan penasaran.

“Tidak, aku lupa soal air. Aku akan lari ke sungai dan mengambilnya sekarang.”

“Tunggu. Sekarang sudah gelap dan berbahaya. Salah satu dari kita bisa mengambil Water Element Talent untuk mendapatkan air.”

“Tapi aku tidak ingin mengambil Sense seperti itu pada hari pertama. Kita tidak tahu apa yang akan terjadi ke depannya.”

Saat aku dengan enggan merespon usul Magi-san, si anak anjing menggeliat sedikit dan melolong kecil. Begitu dia bersuara, pancinya mulai bergetar dan suara keras muncul dari dalamnya.

“He? Air?”

Gukk!

Setiap kali dia menggonggong, sebongkah es sebesar 5 cm muncul di udara dan jatuh dengan suara *plop*. Aku mengawasi saat es mengisi pancinya.

“…tidak mungkin, apakah itu sihirmu?”

Gukk!

“Ohhh! Kau hebat, Rickle!”

Si anak anjing mengibas-ngibaskan ekornya dengan bersemangat saat Magi-san memeluk dan memujinya.

“Apakah kau menamainya Rickle?”

“Ah ngomong-ngomong soal itu, Yun-kun adalah orang yang mendapatkannya. Seharusnya aku meminta izinmu dulu, ya?”

“Tidak apa-apa. Aku tidak punya bakat memberi nama.”

Ketiga hewan kecil itu bermain-main dengan ketiga crafter kelas atas.

Magi-san menggendong si anak anjing. Cloude menggendong si anak kucing dan Lyly si anak burung.

Masing-masing dari mereka menunjukkan ketertarikan pada yang menggendong mereka, memberikan suasana mengakui. Tak dapat disangkal, setiap dari mereka telah berpisah dariku dan menemukan partner mereka sendiri.

“Tidak apa-apa. Selama mereka senang, demi mereka aku akan…”

“AHH! Yun-kun, kembalilah sadar!”

Masih merasa sedikit murung, aku mempersiapkan makan malam. Aku meletakkan panci penuh es di atas api untuk melelehkannya, setelah berubah menjadi air, aku dapat menyiapkan makanan tanpa kesulitan.

“Heei, makan malam siap.”

Setelah aku memanggil, tiga orang dan tiga hewan datang mendekati. Meskipun baru setengah hari, mereka pasti sudah kelaparan untuk makan makanan yang biasanya daripada makanan standar dari NPC yang terasa hambar.

“Makan malam hari ini adalah ikan bakar, sup daging ikan, ikan kukus dengan tanaman obat dan dibumbui rumput liar. Kurasa sedikit terlalu banyak ikan, tapi in baru hari pertama. Aku berniat untuk menjelajahi lebih banyak area mulai besok.”

“Tidak, ini cukup. Yang ada, malah Socks akan senang dengan festival ikan ini.”

“Socks?”

Dia menunjuk pada anak kucing yang sedang menunggu dengan bernafsu di atas meja untuk waktunya kami mulai makan.

“Lihat, sekalipun seluruh tubuhnya hitam tapi dia mempunyai tapak berwarna putih. Itu seakan-akan dia sedang memakai kaus kaki.”

“Memang kelihatan seperti itu. Hei kucing, apa kau tidak masalah dengan nama seperti itu?”

Nyaa—“ dia mengeong senang. Sebelumnya, dia menaiki bahu Cloude dan menggesek-gesekkan pipinya ke pipi Cloude, irinya. Bukan begitu, maksudku, kucing ini pasti sangat menyukai Cloude.

“Si anak anjing Rickle, si anak kucing adalah Socks. Lyly, apakah kau memberi nama pada si burung?”

“Hmm. Belum. Ini akan menjadi improvisasi, ayo namai dia Neshias. Panggilannya adalah Shiacchi!”

Mendengar hal tersebut, Neshias menatap Lyly dan mulai melompat-lompat naik turun dengan senang.

“Uwahh… itu mengejutkanku?! Shiacchi, kita akan makan sekarang.”

Yah. Itu seperti sesuatu yang penting telah lahir. Eh? Aneh. Sebelum aku menyadarinya, semua young beast itu meninggalkanku.

“… uuu, bola-bola buluku yang lembut…”

“Ini…”

“Ahh, Yun-kun. Ada apa? Jangan terlalu merasa tertekan.”

Tadinya kupikir mereka mau untuk dijinakkan olehku, tapi itu hanyalah ilusi. Mereka sepertinya telah menemukan partner mereka. Sementara ketiga orang lainnya makan hidangan mereka bersama partnernya, aku diliputi rasa kesepian. Kuputuskan. Aku pasti akan menemukan partnerku sendiri.
·
“Terima kasih. Fuaah~. Itu enak sekali, Yun-kun.”

“Terima kasih untuk makanannya.”

Aku juga sudah selesai makan. Air minum yang dibuat dari lelehan es yang disediakan Rickle menenangkan perutku.

Saat kami makan malam, hari menjadi benar-benar gelap. Sangat berbahaya untuk pergi keluar. Terlebih lagi, sepertinya kami telah memonopoli tempat ini karena tidak ada party lain yang kembali ke safety area ini setelah meninggalkannya. Di sini sangat sepi.

“Ini benar-benar enak. Aku mungkin makan makanan yang lebih enak daripada yang ada di dunia nyata. Rasanya sangat kuat dan meskipun aku banyak memakannya, aku tidak akan menjadi gemuk. Itu bagus.”

Cloude mengevaluasi makanan itu dengan raut wajah lembut saat dia mengelus partnernya. Socks juga sangat kenyang dan kelihatan sangat senang karena dielus, ekornya berkibas pelan.

Lyly yang berada di sebelahnya mulai berayun ke depan dan ke belakang, aku khawatir dia bisa-bisa meremukkan Neshias yang ada di tangannya.

“Lyly, kau tidak apa-apa? Kalau kau mengantuk, bagaimana kalau kau pergi tidur?”

“Hmm. Baiklah. Entah kenapa aku merasa sangat lelah.”

Dia bangkit dari tempat duduknya dan menuju rumah kayu dengan langkah goyah. Dan tidak hanya Neshias yang sedang tidur di tangannya, tapi juga Rickle dan Socks yang mengantuk mengikutinya.

Untuk membangun rumah kayu ini, tidak disangka-sangka dia harus menggunakan banyak kekuatan tekadnya. Kontributor terbesar hari ini mungkin adalah Lyly.

“Lyly benar-benar bekerja keras.”

“Kau benar. Itu mungkin efek balik dari kehebohan setelah ditempatkan di lingkungan seperti ini. Karena kita tidak bisa menjelajah ke manapun saat malam, bagaimana kalau kita pergi tidur?”

“Aku akan mengatur item sebentar. Aku juga tidak ada kerjaan lagipula, jadi aku akan tetap bangun sampai kira-kira tengah malam.”

“Dan aku akan mencoba membuat potion dari herb jenis baru yang kukumpulkan hari ini.”

Ada sewadah besar air yang disiapkan Rickle, jadi air untuk membuat potion tersedia.

“Aku mengerti. Aku akan akan ikut dengan Lyly dan tidur lebih dulu. Bangunkan aku saat tengah malam. Ini adalah safety zone yang bebas dari pertarungan, tapi akan lebih baik waspada untuk berjaga-jaga.

“Okee, kalau begitu aku akan membangunkanmu saat aku akan pergi tidur.”

Setelah berkata begitu, Cloude menghilang ke rumah kayu.

“Hmm. Ayo mulai kegiatan malam kita kalau begitu.”

“Baik.”

“Juga…ngomong-ngomong tentang perkemahana di malam hari, obrolan perempuan adalah sesuatu yang klasik, ya ‘kan.”

“Tidak, sudah kubilang sebelumnya, aku ini seorang laki-laki.”

Aku menyahuti Magi-san yang menyunggingkan senyum riang dan melanjutkan pekerjaanku.

Bahan tipe herb dan bahan tipe pemulih status abnormal, adalah hal yang mungkin untuk mengubahnya menjadi seed dengan menggunakan Alchemy, aku perlu membawanya pulang, pikirku. Tanaman baru yang kupunya sekarang adalah Awareness Grass, Sedative Grass, dan Dispel Grass, itulah nama-namanya.

Dengan cara yang sama dengan kulakukan pada obat-obat pemulih status abnormal sampai saat ini, aku mencampurkan dua herb baru untuk membuat potion.

Obat yang bisa kubuat adalah Waking SolutionCalming Solution, dan ST Potion yang melepaskan curse. Sebagai tambahan, aku hanya dapat membuat beberapa hal dari poisonous herb.

Setelah mempersiapkan item, termasuk mengencerkan konsentrat potion, aku telah memiliki jumlah yang dibutuhkan untuk aktivitas besok. Magi-san juga mengubah bentuk senjata-senjata besar kembali menjadi batangan logam.

“Hei, Yun-kun?”

“Ada apa?”

Meskipun ada suara yang begitu nyaring dari pukulan-pukulan yang dilakukannya dengan palu, hal tersebut tidak terdengar aneh atau menyebalkan. Suara dengan ritme konstan yang dihasilkannya mengingatkanku pada metronome, mataku secara alamiah mulai terasa berat Untuk melawan suara yang mengundangku tidur tersebut, aku bercakap-cakap dengan Magi-san.

“Apa kau punya senjata jarak dekat apapun?”

“Kenapa tiba-tiba menanyakan itu?”

“Karena Yun-kun punya Sense Cooking, kupikir akan menarik kalau kau punya pisau dapur untuk senjata.”

“Apakah ada archer yang akan tiba-tiba mengeluarkan sebilah pisau dapur untuk bertarung?”

Seorang tukang masak petarung yang memburu mangsanya sambil mengacungkan sebilah pisau dapur di kedua tangannya? Sangat tidak masuk akal.

“Apakah aku bahkan bisa menggunakannya? Maksudnya senjata jarak dekat.”

Smith membuatku bisa menyerang dengan semua jenis senjata yang kubuat tak peduli Sense apa yang diambil.”

“Benarkah? Bukankah itu cheat?”

“Tidak juga. Itu hanya bisa membuatku melancarkan serangan, tidak ada koreksi serangan senjata ataupun art. Karena itulah aku menggunakan taktik melempar di mana dampak serangannya tergantung dari kekuatan senjata.”

Hoo, tidak kusangka aku mendengar sesuatu yang menarik. Tapi pisau dapur sebagai senjata, ya. Sebilah pisau dari peralatan dapur sudah jelas tidak setara dengan pisau lempar, pikirku.

“Mirip dengan Cooking, kalau aku menggunakan senjata yang biasanya kugunakan dalam crafting untuk menyerang, maka serangannya seharusnya tepat sasaran.”

“Adalah hal yang mungkin bagiku untuk membuat senjata semacam itu. Ufufufu, Onee-san akan membuatkanmu pisau dapur terbaik yang pernah ada.”

Sambil berkata begitu, dia menjauhkan lelehan batangan logam yang berasal dari sebuah senjata dan mengeluarkan senjata berat lainnya.

Dan kemudian aku melanjutkan membuat item jenis potion sambil mendengarkan suara pukulan Magi pada logam.

Karena aku dapat mengumpulkan banyak jenis herb saat siang hari, aku mencoba menambahkan bahan sederhana dan makanan pada prosesnya.

Hooaahm! Capeknya! Tapi aku berhasil mengubah semuanya kembali menjadi batangan logam!”

“Selamat atas kerja kerasnya. Aku sudah selesai menyiapkan persediaan untuk besok juga.”

Magi-san meregangkan punggungnya yang lelah dan memutar-mutar bahunya beberapa kali.

“Aku akan membuatkan pisau dapur untuk Yun-kun sekarang.”

“Tapi apa tidak apa-apa? Bagaimana dengan uangnya?”

Itu adalah sebuah alarm untukku yang sedang bangkrut. Berapa banyak yang harus kubayar, berapa besar biayanya. Tapi Magi-san melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa dia sama sekali tidak keberatan.

“Ah, aku tidak perlu uang, pada akhir dari kehidupan perkemahan ini, kita akan mengerti cepat atau lambat bahwa arti dari uang menghilang selama periode waktu ini.”

“…kau benar. Memang benar begitu.”

Tidak ada batasan pada jumlah uang yang dibawa ke event. Meskipun mungki ada orang-orang yang membawanya, tidak ada suplai tetap item dari NPC ataucrafter di tempat seperti ini.

Dan kalau aku terus membuat potion di sini, aku akan menyebabkan inflasi.

“…kira-kira berapa harganya menurutmu potion baru yang kubuat?”

“Menanyakannya sekarang, eh. Sekalipun hanya ada tempat untuk seratus item, jumlah barang konsumsi yang bisa dibawa terlalu sedikit untuk melawan boss dari tingkatan level yang setara. Ngomong-ngomong, ada sebuah kemungkinan orang-orang tidak akan dapat bertindak sama sekali kecuali mereka memperbaiki senjata mereka setidaknya sekali selama minggu ini.”

Magi-san berbicara dengan nada yang terkesan bahwa dia sedang bersenang-senang. Kenyataannya, membawa crafter bersama denganmu selama event mungkin amat sangat penting, pikirku. Bukankah event berkemah ini sangat tidak masuk akal juga? Saat kami berkeliling di hari pertama ini, di antara item yang bisa dikumpulkan, ada banyak yang berbahaya seperti herb atau buah beracun.

“Yah, aku membuatkan pisau untuk Yun-kun bisa dikatakan sebuah hadiah kurasa?  Terima kasih untuk makanannya hari ini. Dan mohon bantuannya untuk ke depannya. Kira-kira begitulah, juga, ini akan menjadi semacam jimat untukmu.”

“Aku mengerti. Terima kasih banyak.”

Aku menerimanya dan dengan tulus menunjukkan rasa terima kasihku. Aku mengupas kulit sebutir apel dan menyeduhnya bersama dengan dried herb di dalam sebuah panci. Setelah beberapa saat, aku menyaringnya dengan cara yang sama dengan yang kulakukan pada potion dan menuangkannya ke dalam cangkirku dan Magi-san.

“Silakan coba ini.”

“Hm? Potion ini aromanya cukup enak.”

“Ini adalah teh herbl. Aku membuatnya dari kulit apel dan herb yang kutemukan hari ini. Aku lagipula punya Cooking, ‘kan? Yah, aku membuat sesuatu untuk diminum jadinya.”

“Haa, Yun-kun sangat serba bisa. Aku benar soal mengajakmu.”

“Serba bisa, ya, dalam artian bahwa itu adalah hal yang buruk. Orang yang serba bisa tapi tidak menguasai satu pun.”

Sambil mengatakan hal tersebut terang-terangan, aku menyeruput teh juga.

Magi-san memiringkan cangkir kayu yang dipegangnya dengan kedua tangan dan meminumnya dengan tenang.

“Aku merasa pulih kembali. Aku lega dengan kehangatan teh ini. Rasanya menyegarkan. Rasanya tenang menjauh dari hiruk pikuk kota, seperti sebuah momen bahagia.”

“Itu benar. Sekalipun ini adalah sebuah game, langit malamnya indah.”

“Orang dapat melihatnya dengan baik karena ini adalah tempat terbuka.”

Sambil mendengarkan suara meletik dari api unggun, aku melihat ke langit dan setuju dengan perkataan Magi-san.

“Mmm. Terima kasih untuk tehnya. Rasanya aku bisa melakukan yang terbaik lagi.”

“Aku mengerti. Kalau begitu aku akan pergi tidur duluan. Tapi aku akan menyerahkan dulu potion yang kubuat ini padamu.”

Aku menyerahkan tiga bagian dari setiap jenis potion yang kubuat padanya. Kubiarkan satu bagian lagi untuk kupakai, ini tidak sebanyak seperti semula. Tapi benda-benda seperti potion hanyalah jaminan untuk petarung jangka lama.

“Terima kasih untuk semuanya. Kalau begitu, selamat malam.”

“Ya, selamat malam.”

Aku berkata demikian dan memasuki rumah kayu.

Di dalam, aku melihat hewan-hewan kecil meringkuk di dalam kotak dan tertidur. Aku tertawa pelan.

“…selamat malam.”

Aku berbisik lembut dan menjatuhkan diri ke bagian bawah dari ranjang susun.

Only Sense Only Jilid 2 Bab 2 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Hikari Yuki

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.