09 November 2015

Clockwork Planet Jilid 1 Bab 4 Bagian 3 LN Bahasa Indonesia


Clockwork Planet
Bab 4
Conquistador (19:30)
Bagian 3

3 jam.
Para anggota staf kembali ke koridor tengah setelah menyelesaikan pekerjaan mereka. Semuanya menelan ludah mereka saat mereka menunggu ketua tim pengamatan membuat laporan ketika dia memeriksa alatnya.
“…Gerak Brown ada dalam nilai normal. Mengkonfirmasi daftarnya–semuanya benar.”
“I-Ini berarti…”
Marie terbata-bata dengan datar,
Ketua tim pengamatan mengangkat kepalanya dan berpaling dari meteran pengukur dengan disaksikan oleh setiap anggota staf.
Pada pandangannya yang anehnya mengerut, tetesan air mata yang berukuran besar mengalir dari matanya.
“Perbaikan, pekerjaannya…sukses! Tidak bisa dipercaya!”
Bahkan nada suara laporannya menjadi melengking.
Wajah-wajah kotor para pekerja dipenuhi rasa lelah saat mereka saling menatap dalam diam, memasang wajah ‘apa ini benar-benar berakhir?’. Mereka mulai merasa khawatir, bertanya-tanya apakah mereka harus bersorak.
Tapi rasa gembira pelan-pelan menyebar diantara mereka–
Teriakan meledak,
“““KITA BERHASIL——-!!!”””
Dan pecah menjadi sorak sorai.
Para anggota staf yang tua dan berpengalaman bersorak sorai sampai menggema di lorong tersebut. Wajah keriput dan tegas mereka dibanjiri air mata seakan-akan mereka melupakan umur mereka.
“Kau pasti bercanda! Kita benar-benar berhasil!”
“Hahahaha! Apa aku sungguh tidak sedang bermimpi!?”
“Dewa…! Aku akan pergi ke gereja saat aku pulang dan mendonasikan semua asetku!”
Jauh dari kerumunan yang mengoceh dan melompat-lompat di lantai, ada sesosok figur.
Pria berjanggut–kepala mekanik Conrad.
Dia mendekati anak itu, Naoto, yang berdiri sedikit jauh dari kerumunan yang ramai itu, bersama dengan automata yang berdiri di sampingnya.
“Bisa minta waktu sebentar?”
Dia bicara dengan nada tajam dan mantap.
“Heh? Ah…ya, tentu.”
“Terimakasih.”
Dia berterima kasih pada Naoto dengan singkat, dan bicara.
Setelah melihat Naoto kelihatan sangat gugup, dia memberikan pandangan sungguh-sungguh dan sedikit menurunkan kepalanya,
“Berkat dirimu kami bisa selamat hari ini. Namaku Conrad. Siapa namamu?”
“Ah…Naoto. Naoto Miura.”
Begitu ya. Kepala mekanik mengangguk dan menundukkan kepalanya lagi dengan postur sopan.
“Naoto Miura, aku meminta maaf sebagai wakil semuanya untuk kata-kata kasar yang mereka katakan. Berkat dirimu, kami, Profesor Marie, dan yang lebih penting, 20 juta nyawa di kota ini berhasil diselamatkan. Aku sungguh-sungguh berterimakasih padamu.”
Mata Naoto berkedip, dia kelihatan kebingungan. Ini adalah kali pertama baginya mendapat ucapan terima kasih dengan serius oleh seorang pria dewasa.
Merasa sedikit malu, dia berpaling.
“Ah…bukan, mengenai itu, aku hanya mengarahkan dimana asal suara menyebalkan itu berada. Yang menyelesaikan perbaikannya adalah Marie dan semua teknisi disini.”
“Kau tidak perlu merendah. Tidak salah lagi tugas perbaikan ini tidak akan selesai tanpa kekuatanmu.”
Suara bertenaga pria tua itu menyebabkan Naoto menelan ludahnya.
Pandangannya tak menentu karena dia tidak bisa tetap tenang, dan telapak tangannya tanpa ia sadari menggenggam dan terbuka beberapa kali. Bahunya sedikit menggembung saat dia menatap pria tua di depannya.
Dia bicara dengan suara bergetar dan ragu-ragu,
“Erm…”
“Hm?”
Dia bertanya,
“A-Apa tadi aku membantu?”
Kepala mekanik tersenyum.
“Sebanyak apapun kata yang kuucapkan sekarang, semua itu tidak cukup untuk menyatakan rasa terimakasihku padamu.”
Naoto menundukkan kepalanya, dia tidak bisa menahan emosi di dalam dirinya,
Ada sesuatu yang panas di matanya. Kepalanya dimasuki dorongan untuk berteriak. Dia mengingat kembali rasa takut dan semangat yang dia rasakan saat dia bercakap-cakap dengan Marie beberapa jam lalu, dan saat seluruh tubuhnya gemetar; perasaaan yang dia rasakan saat itu mirip dengan apa yang dia rasakan saat ini, tapi sedikit berbeda. Keduanya sulit untuk dibedakan
Namun, dia bisa bilang kalau apa yang dia rasakan ini tidaklah buruk,
Telapak tangannya yang ada di lantai merasakan suatu kelembutan.
Dia tanpa sadar mengangkat kepalanya, dan menemukan wajah RyuZU yang dekat dengan wajahnya, hal itu menyebabkan jantungnya hampir berhenti.
Senyuman yang RyuZU tunjukkan kelihatan berbeda dari senyuman yang diwarnai komentar kasar yang biasa dia tunjukkan.
Kepala mekanik tersenyum pada Naoto,
“Naoto, aku punya penawaran. Apa kau mau masuk Akademi?”
Naoto membelalakkan matanya dan berkedip. Kepala mekanik mengangguk.
“Benar. Akademi adalah sekolah spesialis yang menjadi batu loncatan untuk menjadi seorang Meister.”
“Erm…tapi aku ingat kalau akademi hanya bisa dimasuki oleh teknisi dengan tingkatan Gazelle..”
“Itu adalah salah satu syaratnya. Namun, jika dua Meister yang aktif memberikan rekomendasi, kau bisa masuk sebagai siswa spesial. Kukira bakat yang kau tunjukkan hari ini pastinya cocok dengan kategori itu. Aku akan menulis satu surat dan yang satunya–”
“Aku bisa menulis surat rekomendasi juga.”
Suara nyanyian terdengar dari atas, dan Naoto mengangkat kepalanya.
Marie ada tepat di depan matanya, wajahnya berseri-seri.
“Akan sangat menyedihkan kalau bakatmu terus tersembunyi seperti ini, jadi pergilah ke Akademi dan terima pendidikan formal, Naoto Miura. Jika kau bisa mempelajari keterampilan dan pengetahuan yang dibutuhkan seorang Meister–dan mempelajari kepribadian dan karakter yang dibutuhkan, kau mungkin akan menjadi teknisi terbaik di dunia.”
“Marie…apa kau baru saja menganggap kepribadianku ini jelek?”
Naoto menyipitkan matanya dengan tajam saat dia melotot balik.
Di sampingnya, RyuZU bicara dengan jijik.
“Sepertinya anda akhirnya memahami kenyataannya, tapi memahami saja belum cukup, dasar manusia tidak kompeten. Master Naoto sudah menjadi teknisi terbaik di kalangan umat manusia.”
“Benarkah?”
Marie melengkungkan bibirnya dengan nakal, dan memejamkan sebelah matanya.
“Jangan menyalahkanku bila aku berlaku keras padanya, tapi jika dia ingin disebut teknisi terbaik di dunia, hal pertama yang harus dia lakukan agar orang lain percaya hal itu setidaknya adalah memahami cetak biru, kan?”
RyuZU merengut dan tidak bisa berkata apapun, dan Naoto meringis.
Di momen ini.
Sebuah ledakan dan gelombang kejut terdengar menggema ke seluruh menara inti.
Marie kehilangan keseimbangannya dan jatuh ke arah Naoto, “aw!” menyebabkan suara aneh dari bawah tubuhnya, tapi dia mengangkat kepalanya sambil mengabaikan Naoto.
“Apa yang terjadi?”
Tidak ada yang bisa menjawab pertanyaannya. Guncangan itu menyebabkan semua orang menjadi gugup dan bingung.
Diantara mereka, Halter adalah yang pertama kali pulih, dan dia buru-buru memeriksa meteran pengukur.
“Hei Marie, ini buruk! Ketinggiannya mulai turun!”
“Apa yang kau katakan?”
Ketua tim pengamatan meloncat, mendorong Halter ke samping, dan memeriksa meteran pengukur itu.
Dengan segera matanya terbelalak dan wajahnya kelihatan lebih pucat dari secarik kertas.
“Penghapusannya telah dimulai!”
Setelah mendengar teriakan itu, kegaduhan di koridor pusat semakin membesar.
Para anggota staf mulai meragukan penglihatan mereka tanpa sadar, dan saat lantainya berguncang di tengah-tengah rasa terkejut mereka, mereka mulai menjerit dan wajah mereka dipenuhi rasa takut.
“Itu tidak mungkin!”
“Kau pasti bercanda! Anomali kota ini sudah diperbaiki, kan?”
“Dan yang lebih penting, masih ada satu jam sampai waktu penghapusan yang seharusnya!”
“Apa militer tidak sadar kalau masalahnya sudah terpecahkan?”
“Tidak, mereka harusnya memeriksa situasi di menara inti jika mereka berencana untuk memulai penghapusan!”
“Kalau begitu apa yang sedang terjadi!”
Di tengah keributan ini, Halter kehilangan momen untuk merasa panik saat dia berdiri diam, berpikir, dan mendadak memikirkan sesuatu saat dia mendesis,
“–Apa orang-orang itu berencana untuk mengurus hal ini seakan-akan menara inti tidak diperbaiki?”
Kesunyian yang mengerikan menyelimuti mereka.
Semua orang yang hadir di tempat ini tidak bisa berkata-kata.
…Ini tidak mungkin!
Mereka semua meragukan imajinasi mereka sendiri, tapi mereka harus menerima fakta yang ditunjukkan oleh meteran pengukur.
Seseorang diantara mereka terdengar sedu sedan.
Dalam hal daya tahan, tidak ada orang yang bisa tahan lebih lama dari para teknisi jam yang ahli ini, tapi mereka merasa putus asa karena kemalangan ini. Semakin besar rasa senang yang mereka rasakan setelah memperbaiki anomalinya, mereka juga semakin tidak bisa menangani rasa syok dan putus asa karena pengkhianatan yang menusuk punggung mereka, mereka merasa seolah-olah telah dikirim menuju neraka.
“Kau pasti bercanda…”
Naoto bergumam dengan kosong.
Ini benar-benar tidak bisa dipercaya.
–Tidak mungkin orang brengsek yang akan memikirkan hal kejam sekaligus pengecut seperti ini serta menjalankannya ada di bumi ini.
Namun hal kejamnya adalah Naoto telah menyadari hal itu. Diluar metropolis, lubang berputar yang menghubungkan kota ini dengan area luar.
Dia bisa dengan jelas mendengar suara ledakan…
…Apa ini akhirnya?
Dia jatuh berlutut karena dia kehilangan semua semangatnya. Dia bisa merasakan istilah ‘putus asa’ secara bertahap mengotori hatinya. Kehangatan yang baru saja dia alami tadi menghilang dan menjadi dingin.
Setelah efek yang begitu banyak…
Setelah melihat beberapa hal
Kemudian dengan segera,
“JANGAN MAIN-MAIN DENGANKUUUUUUU!!!”
Marie berteriak.
“–Tepat saat semuanya hampir berakhir!? Di momen ini!?”
Teriakan Marie menggema ke seluruh koridor.
Saat semua orang lain sedang berlutut dan menangis, hanya satu orang yang berdiri, mencoba menaikkan semangat mereka dengan tegas saat mata zamrudnya berkilauan.
Dia berlari ke meja disampingnya, dan dengan cepat menggambar cetak biru.
Dia kemudian berseru pada kepala mekanik dalam posisi seperti itu.
“Kepala mekanik! Pengendali gravitasi juga menjadi bagian dari mekanisme pengendali kota saat planet ini dikonstruksi ulang, kan?”
Ketua mekanik, yang ditanyai dengan suara sekeras itu, mengangguk dengan skeptis dan menjawab,
“Eh…hm, ya. Hal itu juga dikembangkan menggunakan gir.”
“Apa kau bisa menunjukkan tempat itu dengan spesifik?”
“Mengenai tempat itu–harusnya ada di lantai ini. tapi apa yang bisa kita lakukan seandainya kita tahu hal itu?”
Marie mengabaikan pertanyaan itu dan berseru pada RyuZU.
“RyuZU! Kau tahu konsep di balik gir-gir yang menciptakan gravitasi?”
“….Sebuah energi masif tercipta saat pergerakan kinetis yang kuat dan panas dihasilkan oleh gir-gir tersebut.”
RyuZU menjawab dengan nada tenang.
Marie kelihatan senang dengan jawaban ini karena dia sedang tersenyum lebar dan menunjukkan giginya,
“Terimakasih–benar, gravitasi bisa dihasilkan karena sebuah massa dan energi yang besar yang menyebabkan distorsi dalam ruang! Jika kita bisa menggunakan ‘Gir Imajiner’mu untuk mengubah nilainya mejadi negatif–kita bisa membuatnya berputar ke arah berlawanan, kan?”
“…Secara teori itu mungkin.”
RyuZU membalas pandangan Marie dan menjawab dengan hati-hati, tapi menurunkan pandangannya dengan segera.
“Tapi jika hanya gir saya yang digunakan untuk membalikkan medan gravitasi seluruh kota ini, saya tidak tahu berapa lama saya bisa bertahan.”
“Kau tidak bisa memperkirakan berapa lama kau bisa bertahan?”
“…Dalam situasi yang paling optimistis, saya rasa saya hanya bisa bertahan selama sekitar 30 menit.”
“Itu bagus. Selama kita memiliki waktu sebanyak itu, kita bisa beroperasi secara terbalik dan menghubungkannya kembali!”
Marie menjentikkan jarinya dan menaikkan sudut mulutnya.
Tapi Naoto meloncat dan berdiri diantara Marie dan RyuZU.
“Hei tunggu sebentar. Apa yang kau katakan? Apa yang mau kau lakukan pada RyuZU?”
Marie menatap balik ke arah Naoto.
Dan memberitahunya dengan tegas,
“Kota ini akan jatuh dalam penghapusan karena adanya gravitasi. Gravitasi ini diciptakan oleh mekanisme tertentu disini dan dikendalikan.”
“…Terus?”
“Setelah kita mengganggu sistemnya, kita bisa membuat sebuah ‘anti gravitasi’ yang setara dengan gaya yang menyebabkan kota ini jatuh, dan kita bisa menghentikan jatuhnya kota ini selama waktu tersebut. Lalu kita akan meretas ke dalam sistem penghapusan, membalikkan semuanya, dan menghubungkan kota ini kembali.”
Tapi Naoto memasang wajah skeptis.
“Tunggu…mengganggu sistem penghapusannya? Mengapa kalian tidak melakukan itu sejak awal?”
“Karena kita tidak bisa melakukan hal itu.”
Marie menjawab keraguan Naoto dengan enteng, dan melanjutkan,
“Kita hanya bisa melakukan hal ini setelah apa yang terjadi tadi. Aku menyimpulkan struktur rutenya saat kau menjelaskan tata ruang lantai ini secara verbal. Sedangkan untuk detail mekanismenya, kita akan melakukan hal ini dalam 5 menit, mulai dari sekarang.”
Para anggota staf yang berpengalaman membelalakkan matanya setelah mendengar kata-kata Marie.
Bahkan kepala mekanik hanya bisa menatap tak percaya pada Marie. Bahkan mereka, para teknisi kelas satu, para Meister, berasumsi kalau teknologi seperti itu tidak bisa direplikasi.
Naoto menghembuskan napasnya untuk menenangkan diri.
“Aku paham. Lalu apa hubungannya dengan bertanya apakah RyuZU bisa bertahan?”
“Kita akan menggunakan gir kecil di dalam RyuZU untuk terhubung ke sistem pengendali yang mengelola energi yang masif dan gravitasi. Jika kita gagal, gir itu akan langsung hancur, dan bahkan jika kita berhasil, gir itu akan rusak jika kita terlalu lama.”
“Kalau begitu tidak boleh.”
Naoto langsung menolak, dan berbalik serta bilang pada RyuZU,
“RyuZU, apa saat ini menyelamatkan diri itu mungkin?”
“Tidak.”
“Jika kau kabur sendiri dan menembus pasukan militer–”
“Karena itulah hamba bilang kalau itu tidak mungkin. Sejak awal, tidak ada pilihan bagi hamba untuk kabur dan meninggalkan anda, Master Naoto.”
“Jadi kita tidak punya pilihan sekarang!? Apa yang harus kita lakukan!?”
Saat Naoto meraung, RyuZU menggelengkan kepalanya, dan menunjuk ke arah Marie,
“Tidak, Master Naoto. Seperti yang gadis yang menjuluki dirinya sendiri sebagai jenius ini tawarkan, anda bisa menghindari bencana ini dengan mengorbankan hamba.”
Ketua tim pengamatan yang berwajah pucat menelan ludah saat mendengar kata-kata RyuZU,
“–! Apa itu benar-benar mungkin!?’
Naoto membalikkan badannya,
“Idiot, bagaimana mungkin itu bisa!”
“Itu mungkin.”
RyuZU menjawab dengan tenang.
Ketua tim pengamatan menaikkan alisnya karena frustasi.
“Ada apa? Jika ada cara untuk menyelamatkan kota ini–”
“Aku bilang itu tidak mungkin! Kau sudah dengar kalau kita akan mengorbankan RyuZU, kan?”
“Tapi–menukar sebuah automata demi 20 juta nyawa–”
“Aku tidak peduli apakah jumlahnya 20 juta ataupun 200 juta!! Apa kau akan membunuh seseorang tanpa ragu jika kau perlu mengorbankan orang paling penting bagimu untuk menyelamatkan dunia ini!? Bilang padaku!!”
Naoto kelihatan sangat serius, siap memberikan pukulan kapanpun diperlukan. Ketua tim pengamatan hanya bisa menggelengkan kepalanya dengan segan.
“Te-tenanglah. Biarpun kau bilang kalau dia adalah orang terpenting bagimu di dunia ini…di-dia tetap saja sebuah automata, kan?”
“Ya, dia automata? Terus?”
Naoto bicara dengan wajah yang sedikit serius.
Dan kemudian, dia mengabaikan ketua tim pengamatan yang tidak bisa berkata apapun sambil membalikkan badannya dan memberi perintah,
“RyuZU, ini adalah ‘perintah’. Selamatkan dirimu saat ini juga.”
“Hamba ‘menolak’”
Automata ini dengan jelas ‘menolak’ perintah tuannya.
RyuZU mengabaikan orang-orang yang masih tidak bisa berkata apapun saat melihat adegan ini, dan melanjutkan,
“Selama perintah itu adalah perintah yang akan menyebabkan kematian Master Naoto, hamba akan menolaknya berdasarkan ‘keinginan bebas’ hamba.
“RyuZU.”
Nada memaksa Naoto hanya mendapat balasan sebuah candaan dari RyuZU.
“Bagaimana kalau begini? Sebagai ganti bagi hamba sendiri yang tidak bisa berfungsi, anda akan mendapat sebuah automata yang inferior dari hamba, tapi luar biasa dengan caranya sendiri–adik perempuan hamba AnchoR, dan anda juga bisa mendapat sebuah tubuh yang bisa anda mainkan karena hamba tidak bisa bergerak. Sebagai ‘bonus’nya, anda juga bisa menyelamatkan 20 juta nyawa yang tidak jauh berbeda dari debu. Bagaimana? Bukannya itu cukup seimbang?”
“Tidak sama sekali!”
Naoto menjawab dengan merengut, dan RyuZU membungkuk sebelum melanjutkan,
“Kalau begitu–bagaimana dengan ini?”
RyuZu mengangkat rolnya, dan menurunkan kepalanya.
“Karena automata tidak berguna ini telah menawarkan sesuatu yang akan mengancam nyawa Master Naoto, hamba akan menghancurkan diri hamba sendiri sebagai hukuman ketidakbecusan hamba, sehingga anda dapat menggunakan suku cadang hamba dengan efektif…bagaimana?”
“Wha?”
Naoto merasa curiga mengenai kata-kata itu–koreksi, sesuatu merangkak di pikirannya di hadapan kata-kata itu.
Sabit-sabit hitam yang keluar dari bawah gaun itu meninggalkan konsep waktu itu sendiri.
dan mereka menusuk tubuh RyuZU sendiri.



“!!”
Naoto tidak bisa mengerti.
Atau malahan, otaknya menolak untuk memahami pemandangan yang terjadi di depannya.
“Jika itu adalah anda, Master Naoto…anda pasti, bisa melakukannya.”
Senyuman RyuZU menjadi damai dan dia berhenti berfungsi di depan Naoto.
Sabit-sabit yang menembus dada RyuZU itu memegang sebuah gir kecil yang berwarna hitam seperti langit malam.
Gir hitam–‘Gir Imajiner’.
“…Kau bercanda…”
Setelah kebenaran ini akhirnya masuk ke dalam pikirannya, Naoto berteriak parau.
“Kau pasti bercanda, sialan!! Mengapa kau melakukan hal seperti itu sendiri!! A-aku datang jauh-jauh kesini bukan untuk hal seperti ini, sialan!!”
Naoto menggenggam ‘Gir Imajiner’ itu seraya berseru.
…Dia tidak memiliki keyakinan untuk memperbaiki RyuZU.
Situasi ini berbeda dari sebelumnya, saat RyuZU hanya tidak bisa bergerak; saat itu dia tidak rusak karena sabit hitam yang menusuk tubuhnya. Tubuh RyuZU sedikit berantakan saat dia mengeluarkan paksa bagian penting tubuhnya, sebuah gir yang dipaksa keluar dari tubuhnya.
Tapi walaupun begitu—saat Naoto berkata begitu sambil mendekati RyuZu, Marie memotongnya.
“Naoto!”
“Lepaskan! Aku harus buru-buru memasang gir ini kembali!”
Marie berteriak pada Naoto yang benar-benar kesal,
“Naoto Miura!”
“Sudah kubilang untuk lepaskan!!”
“–Kubilang dengarkan aku!!”
Marie menceengkram kerah baju Naoto yang sedang meraung.
Marie berbisik setelah dia melihat mata kelabu Naoto yang kelihatan liar,
“Hafalkan ini di dalam kepalamu yang kosong itu, oke!? Aku tidak pernah bilang apapun mengenai ‘mengorbankan RyuZU’. Aku hanya bicara mengenai rencana saat ini dan resikonya.”
“Itu sama saja, kan!?”
“Keduanya jauh berbeda. Sebuah resiko itu hanyalah sebuah resiko, sebuah kemungkinan sederhana. Pada kenyatannya, situasinya pasti tidak akan terjadi seperti itu. Aku pasti akan memperbaiki RyuZU dengan tanganku sendiri, jadi turuti apa yang kukatakan.”
“…Aku juga?”
Setelah mendengar gumaman skeptis dari Naoto, Marie menjawab dengan kuat,
“Ya. Kami butuh bantuanmu untuk memahami struktur lantai ini, tapi supaya rencana ini berhasil, kami perlu memahami seluruh area menara inti. Karena itu pendengaranmu–‘bakat’mu diperlukan disini.”
Marie berlutut sambil menekankan tangannya di pipi Naoto saat Naoto tetap diam. Marie melanjutkan,
“Tadi aku percaya padamu, jadi tolong percaya padaku kali ini.”
“…”
“Aku berjanji. Setelah kau memberi bantuan, semua orang bisa selamat. Kau, RyuZU, kota ini, aku akan menyelamatkan semuanya.”
“…Darimana rasa percaya diri itu muncul?”
“Tentu saja, itu karena–”
Marie berhenti sejenak, dan mengepalkan tangannya, meletakkannya di dadanya
Dia mengatur nafasnya, menghirup udara dan berteriak,

“Karena aku adalah Marie Bell Breguet!”

Naoto melebarkan mata kelabunya.
Mata zamrud Marie dipenuhi kilauan percaya diri.
“Tolong percayalah pada kemampuanku, Naoto Miura! Aku adalah putri keluarga Breguet, putri dari seorang Meister yang pernah menjadi teknisi terbaik di dunia ini, dan adik dari teknisi terbaik di dunia saat ini. aku adalah Meister termuda dalam sejarah, mengalahkan rekor wanita tersebut!”
“!!!”
“Aku adalah seorang wanita yang berpikir kalau hal yang mustahil itu tidak ada!”
Sebuah perasaan kagum mendadak memasuki kalbu Naoto, dan mau tidak mau dia merasa takjub.
Marie terlalu mempesona.
Ah sial, toh akulah satu-satunya orang yang tidak memiliki bakat disini. Siapa orang jenius disini? Dialah orangnya. Dialah orang jenius sungguhan—bakat sungguhan memang mempesona seperti itu.
Naoto menoleh ke arah RyuZU.
Biarpun fungsinya berhenti–mata keemasannya terus menyinari Naoto.
Ada senyuman yang bersih dari kegelapan, sebuah senyuman yang diisi rasa percaya, bukan keyakinan yang teguh.
Naoto sedikit menghela napas, dan tetap diam.
–Seorang jenius yang sangat hebat baru saja memberitahunya.
Jika kau bisa memberikan bantuan.
–RyuZU menyerahkan girnya pada Naoto, dengan keyakinan absolut padanya.
Jika itu adalah anda, Tuan Naoto…anda pasti, bisa melakukannya.
“–Jika…”
Jika aku benar-benar punya kekuatan seperti itu.
Naoto menggenggam ‘Gir Imajiner’ di tangannya dengan kuat, dan mengangkat kepalanya.
Dia balik menatap mata zamrud Marie yang menyala-nyala, dan menggigit bibirnya sendiri.
Ada sebuah cahaya redup di mata kelabu itu.
“…Beritahu aku, Marie.”
Dia bertanya.
“Apa yang harus kulakukan?”
Di bagian luar Area Kyoto.
Ada sebuah instalasi masif yang menyangga sebuah struktur masif yang disebut ‘kota’.
Tinggi 27 lantai, diameter 50.000m dan kedalaman 90.000m. Silinder masif ini didukung oleh 4 juta shaft yang saling terhubung satu sama lain.
Ada juga shaft terkait yang terletak di bagian luar, yang membolehkan seseorang untuk memisahkan shaft yang menghubungkan kota. Sistem ini aslinya digunakan sebagai pilihan terakhir di saat situasi darurat.
Biarpun beberapa gir hilang, gir-gir yang tersisa dalam ‘Clockwork Planet’ dapat saling mengambil alih dan melanjutkan operasi merawat sistem ini seperti biasanya. Jika hal ini berlanjut untuk waktu yang lama, jumlah gir yang dapat menanggung beban itu akan terus berkurang, dan karena beban tiap gir meningkat, mereka akan rusak lebih cepat.
Oleh karena itu, ‘penghapusan’ adalah metode terakhir, dan juga metode terburuk dalam mengurasi masa hidup planet ini.
Namun–
Metode terburuk ini sedang dilaksanakan di batas luar Kyoto.
“…Mengkonfirmasi kalau lantai ke-26 sudah terpisah.”
Setelah mendengar suara operator ‘berpakaian militer’, pria bertubuh besar yang berdiri di tengah-tengah area pengendali berseru dengan suara yang memekakkan telinga.
“Baik! Saatnya melepaskan sambungan terakhir!”
Di bawah perintahnya, para teknisi militer yang berjumlah 20 orang mulai bekerja pada mesin yang menghubungkan ke sistem penghapusan.
Wajah mereka sama-sama suram.
Mereka tahu sekali hasil macam apa yang didapat dari apa yang akan mereka lakukan, mereka sangar tahu kalau ini akan berakhir sebagai sebuah pembantaian 20 juta orang, dan mereka tahu kalau mereka sedang menyembunyikan ketidakmampuan ‘militer’.
Bahkan mereka, yang dilatih untuk mengikuti perintah dengan taat sebagai bagian dari militer, tidak bisa menjalankan hal ini dengan bangga dan mulia.
Setelah melihat wajah mereka, pria yang berdiri di lantai pengendali–komandan ‘militer’ sedikit menjentikkan lidahnya.
–Ya ampun, anak muda zaman sekarang.
Perbuatan ini bukan hanya menutup-nutupi, tapi juga untuk menjaga martabat dan kekuasaan yang dimiliki ‘militer’, dan juga untuk melindungi kedamaian orang-orang dibawah kuasa mereka–misi terhebat untuk menjaga ketertiban.
–Mereka begitu ragu-ragu mengenai pengorbanan kecil ini!
Sama seperti nona kecil dari ‘guild’ itu. Apa dia begitu mengkhawatirkan sebuah kota berpenduduk 20 juta jiwa sampai-sampai dia tidak memikirkan aspek negatif ketika kredibilitas ‘militer’ rusak? Jenius macam apa itu? Bocah 16 tahun menjadi seorang Meister? Dia pasti mendapatkannya karena hubungan keluarganya. Dasar sampah.
“–Semua sinyal sudah dipastikan. Koneksi selesai. Fase terakhir sudah siap.”
Setelah mendengar suara operator, komandan itu mengangkat kepalanya.
Dia melengkungkan bibirnya, dan memberi perintah,
“Baik. Mulai hitung mundurnya!”
“Dimengerti. Memulai hitung mundur.–5, 4, 3…”
Suara yang tabah dan tanpa emosi memulai hitung mundur.
Para teknisi, yang sudah menyelesaikan tugas mereka sebelumnya, menyaksikan meteran pengukur dengan sedih.
Sang komandan menggigit bibirnya, dan sedikit melengkungkan bibirnya.
“2, 1. –Penghubung terakhir, penghapusan!”
Si operator berseru dengan suara sedikit gelisah.
Dan kemudian…
“!!”
“!!”
“…? Apa?”
Kota itu tidak jatuh.
Tidak ada respons sedikitpun di meteran pengukur. Biasanya akan ada sedikit guncangan, tapi bahkan hal itu tidak terjadi.”
“Ada apa ini? apa yang terjadi?”
Saat komandan meraung, para teknisi dan operator mulai memeriksa log kerja mereka dan meteran pengukur.
Setelah berhenti sejenak, si operator berteriak.
“Sebuah anomali gravitasi!”
“Apa!?”
Sang komandan menolehkan kepalanya, dia kelihatan terkejut.
“Ada sebuah anomali di struktur kota. Anomali ini pastinya sesuatu yang berhubungan dengan kegagalan penghapusan.”
“Iya, tidak tunggu. Ada sebuah reaksi gravitasi yang besar di dasar kota…tidak mungkin! Kotanya didorong naik!!”
“…Apa yang kau katakan?”
“Dengan kata lain…”
Suara si operator kelihatan seakan-akan menelan teriakan yang terjadi selanjutnya,
“Seseorang mungkin saja telah melanjutkan gravitasi kota itu dan mengganggu penghapusan–”
Kesunyian menyelimuti mereka.
Dan sang komandan meledak sambil berteriak,
“Omong kosong macam apa itu!? Siapa yang melakukannya dan bagaimana–”
Matanya, yang memerah karena marah dan kesal, mendadak terbelalak.
Dengan wajah terkejut, dia menggertakkan giginya.
“Apa itu si gadis kecil–!?”
Sistem pengendali gravitasi.
Sistem ini terletak di blok pengendali ke-289 di lantai ke-24.
Sistem ini terletak jauh di dalam gir-gir bercahaya, sebuah tempat yang sulit untuk dijangkau.
Orang bisa melihat sistem ini berdiri dengan gagah di tengah-tengah shaft berukuran besar yang tak terhitung jumlahnya, seperti sebuah pohon besar dan tua yang tumbuh tinggi setelah melalui perubahan selama ribuan tahun.
Sistem inti mesin jam terkubur jauh di dalam akarnya.
Marie menatap ke arah salah satu meteran pengukur yang melekat di pelat dasar sistem tersebut, sebuah benda yang kelihatan rumit dan mirip seperti sebuah organ hewan. Naoto masih menggendong automata tertentu yang tidak bisa bergerak di lengannya saat dia duduk.
Ada sebuah lubang menganga di dada automata tersebut, RyuZU.
 ‘Gir Imajiner’ yang awalnya terletak di jantung automata tersebut saat ini sedang dipasang di dalam sistem pengendali gravitasi yang ada di depan mata mereka.
Naoto berbisik dengan tenang,
“–Marie, 3 helikopter ‘militer’ akan mendatangi kita.”
“Lokasinya?”
“35 derajat Barat laut, dengan jarak sekitar 24.906m.”
“Di atas tempat gir mekanik ke-192…sepertinya mereka berencana untuk menginterferensi koneksinya.”
Marie bergumam sambil sedikit menggoyangkan benda di tangannya.
Sebuah suara dentuman yang cepat dan 3 ledakan memasuki telinga Naoto sesaat kemudian.
Sebuah jeritan terdengar dari alat komunikasi di dinding.
“Profesor Marie! Kami merasakan sebuah ledakan di dekat gir ke-192–!”
“–Ada masalah?”
Marie menjawab dengan tenang.
“Tidak ada, ledakan itu tidak mengganggu tugas kami.”
“Tolong lanjutkan tugas kalian. Helikopter ‘militer’ jatuh karena ada sedikit masalah dengan tekanan udara. Tidak ada masalah.”
Orang lain di sisi lain alat komunikasi itu terdiam.
Naoto mengabaikan hal itu dan terus melapor dengan tenang,
“Marie, 24 derajat di barat daya, sekitar 24.589m.”
“Oke.”
Marie sekali lagi menjawab dengan tenang.
Dan telinga Naoto kembali mendengar ledakan yang terjadi di kejauhan.
Marie mungkin merasakan ledakan yang sama karena dia balas berbisik pada suara yang terengah dari alat komunikasi.
“Kau mendengarnya?”
“I-iya…”
“Aku akan bertanggungjawab untuk melenyapkan interferensi dari ‘militer;, tapi aku sudah mencapai batasku karena melakukan hal ini dan juga mengendalikan gravitasi. Kami akan mengandalkan kalian untuk penghubungan kembali kota ini. Kuharap kalian melakukan apapun yang kalian bisa; setiap fraksi dalam satu detik itu penting saat ini.”
“Kami mengerti.”
“Naoto, sirkuit di lantai ke-5 kelihatannya tidak bisa terhubung dengan baik. Apa ada sesuatu disana?”
“Silinder ke-5 yang saat ini berjalan tidak bisa dimasukkan. Ada sistem lain yang mengganggu hal itu sekitar 1m di atasnya. Jika kita mau mengatasi hal itu, kita perlu memutar silinder pertama 34 derajat searah jarum jam.”
“Baiklah. Itu adalah sistem penampung air—oke, koneksi berhasil.”
Nilai samar-samar itu berubah dengan drastis, dan sebuah sistem baru ditampilkan kali ini.
Naoto bertugas dalam hal ‘mengamati’.
Dan Marie bertugas dalam hal ‘mengoperasikan’.
Marie mengendalikan sistem asing berupa sebuah ‘sistem anti gravitasi’ yang belum pernah mereka ketahui sebelumnya ini, menyangga dan menyeimbangkan massa raksasa yang menunjang kota. Sebagai gantinya, Naoto menjadi matanya, mengamati struktur menara inti dan peristiwa-peristiwa di area kota menggunakan ‘suara’.
Naoto mengayunkan tongkat konduktor, dan Marie menjalankan instrumen musiknya.
Bakat berbeda mereka bersinkron satu sama lain, bertautan bersama dan meningkatkan satu sama lain.
Pertunjukan musik yang disusun dalam menit-menit akhir ini mirip seperti sebuah pagelaran komplit antara pasangan musisi yang telah bermain bersama sejak lama.
Seolah-olah sebuah simfoni yang hanya dilakukan oleh dua orang–
“–”
…Halter ternganga keheranan saat dia menyaksikan hal itu dengan tenang.
Mereka berhasil melawan penghapusan dengan cara mengambil kontrol fungsi kota ini satu demi satu. Menggunakan pengendali tekanan udara di lantai ke-24, mereka menciptakan aliran udara yang kacau, badai dan tornado debu untuk ‘melenyapkan’ ‘militer’ yang mencoba menghadang mereka.
Setelah menyaksikan ‘simfoni’ yang mereka berdua buat, Halter hanya memiliki satu hal di pikirannya.
“Apa ini sungguh hal yang bisa dilakukan manusia…?”
Dia sudah beberapa kali menyaksikan kejeniusan manusia super milik Marie.
Dan kemampuan Naoto, yang hanya bisa digambarkan sebagai sebuah kekuatan super, pastinya membuatnya terkejut.
Tapi mereka berdua bekerja sama untuk mempersembahkan ‘pertunjukan’ ini.
Apa itu benar-benar sebuah bakat yang dimiliki umat manusia? Untuk menguasai, mendominasi, mengendalikan dan memanipulasi sebuah kota, apalagi dunia?
Satu-satunya hal yang muncul di pikirannya adalah sebuah alfabet.
Sang ‘pencipta kembali planet ini’ yang telah meraih keberhasilan yang tidak terbayangkan dan membuat terkejut, sampai-sampai orang-orang meragukan keberadaannya.
Tidak ada yang tahu nama pria ini yang dielu-elukan sebagai orang jenius terhebat dalam sejarah umat manusia, dan dia hanya dikenal dengan sebuah alfabet, Y.
Hal itu terlalu alami, dan tidak ada yang menyadari ketidak rasionalan di dalamnya.
Tapi fakta kalau planet ini, yang memang telah mati, dibuat kembali oleh manusia biasa.
Bukan oleh penyihir yang muncul begitu saja, dan bukan pula oleh dewa, melainkan di desain oleh manusia.
Saat ini, dua orang berhasil mengendalikan gravitasi dan menggenggam 20 juta jiwa di tangan mereka.
Apakah ada keraguan sedikitpun untuk memanggil mereka ‘dewa; di momen ini?
…Barangkali, pastinya, tidak ada keraguan; mereka tidak memiliki dasar, hanya keyakinan, begitulah.
Haruskah pria yang membangun kembali dunia ini–‘Initial Y’ dianggap sebagai sesuatu seperti itu juga?
“–Ya Tuhan.”
Di hadapan dewa-dewa kecil yang mengendalikan sebuah kota besar di tangan mereka, Halter merasa kalau ketidakmungkinan hal seperti itu akan disangkal dengan jelas.
Halter hanya bisa tersenyum masam sambil mengelus kepala botaknya.
“–Marie, girnya tidak akan bertahan lama.”
Kata-kata Naoto menyebabkan kelopak mata Marie menjadi gemetar.
‘Gir Imajiner’ RyuZU, yang telah berputar secara terbalik dan memberikan sejumlah energi yang besar, kelihatan hampir mencapai batasnya.
Marie berpaling, dan menghantam konsolnya.
“…Masih belum. 10 detik lagi.”
Suara tajam terdengar dari alat komunikasi.
“Profesor Marie! Keseimbangan utama kurang 0,2 derajat!”
Dia menghantam konsolnya lagi.
“…! Penargetan selesai! Pengaturan sudut komplit! Menyambungkan sirkuit!”
“Marie, girnya sudah mencapai batasnya!”
“Beri aku 6 detik lagi!. Hitung mundur!”
5.
Naoto berdiri.
4.
Marie membalikkan kepalanya.
3.
Mata keduanya saling bertemu.
2.
Mata kelabu dan zamrud itu bertukar pesan yang tidak bisa diungkapkan kata-kata–
1.
Sebuah dentuman menggema ke seluruh menara inti.
“Koneksi berhasil!”
Naoto menarik ‘Gir Imajiner’ seelum kata-kata itu mencapai telinganya.
Dia berseru,
“Marie!”
“Berikan padaku!”
Marie merebut gir itu dari tangan Naoto, dan berlari cepat menuju RyuZU.
Gir itu–sedikit terkikis, tapi karena gir tersebut masih bisa menghasilkan anti gravitasi sampai detik-detik terakhir, seharusnya fungsinya masih baik-baik saja.
Tangan Marie bergerak dengan sangat cepat.
Dia membetulkan posisi gir yang sedikit miring, menyesuaikan rangkanya, dan menghubungkan gir-gir, kable-kabel dan silinder-slinder dengan kecepatan sangat tinggi. Gir tersebut menciptakan energi berlawanan jarum jam saat berputar searah jarum jam, dan walaupun mekanisme paradoks dan absurd ini menyebabkan logika dan rasionalitas yang tertanam dalam di jari-jarinya menjerit-jerit, tapi Marie mengabaikan hal itu. Benda ini memang begini, setelah dia menerima hal itu, dia melanjutkan pekerjaannya, memasang pegasnya, dan mengencangkan bautnya.
Setelah memasang kulit artifisialnya, Marie berkata.
“Pegasnya!”
“–!!”
Naoto sudah meraih baut pegas RyuZU bahkan sebelum Marie mengatakan hal itu.
“–”
Di tengah-tengah kesunyian ini, suara Naoto yang sedang memutar pegas bergema dengan keras.
…Apa dia tidak akan bangun lagi?
Kekhawatiran yang mengerikan seperti itu muncul di kepala Naoto.
Setiap kali Naoto memutar pegas itu dengan gelisah, sebuah rasa kehilangan yang dingin menyebar di dalam tubuhnya.

…Setelah beberapa saat yang terasa seperti selamanya.
“–,ah.”
RyuZU membuka matanya.
Mata topas emasnya berkilauan emas, bergetar lagi dan lagi, dia berkedip.
Mata itu pelan-pelan bergerak-gerak, menunjukkan sebuah enigma di dalamnya; lalu, dia melihat ke arah Naoto.
Bibir bidadarinya bergerak, dan suara kotak musik yang jelas miliknya itu keluar.
“Ahh–Master Naoto.”
RyuZU tersenyum.

“Anda akan terlihat sangat lusuh jika wajah anda yang memang tidak bagus itu ditambah dengan mata bengkak dan berair itu.”
Meskipun lidahnya tajam dan beracun, dia mengulurkan lengannya pada Naoto dengan elegan.
Berbeda dari suara kasarnya, matanya berair, pipinya diwarnai kelembutan.
Naoto juga tersenyum sambil mengelus rambut RyuZU, dan menggenggam tangannya.
Mata mereka berdua berlinang air mata.

Swear filter di dalam diri gadis itu mengeluarkan suara yang lembut.

Clockwork Planet Jilid 1 Bab 4 Bagian 3 LN Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Farhan Ariq Rahmani

1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.