02 Oktober 2015

Only Sense Online Jilid 1 Bab 6 Bahasa Indonesia

Only Sense Online Jilid 1 Bab 6
Trion Ring dan Nilai sebuah Informasi


Dan keesokan harinya, setelah mempelajari pelajaranku kemarin, aku memutuskan untuk tidak meninggalkan kota hari ini. Tidak, aku tidak berencana untuk menjadi seorang pengurung-diri, aku hanya akan menghasilkan uang untuk membeli sebatang bow.


Meskipun aku mempunyai sumber pemasukan yang bisa diandalkan dari Bluepot, aku belum memiliki apa pun selain dari itu. Aku berpikir untuk mencoba menjual aksesoris buatan sendiri.

Kalau dikaitkan dengan perasaanku, itu berada di level ‘bagus kalau bisa terjual’.

Berkat DEX dari armorku, tingkat kegagalanku saat memoles permata jadi menurun dan aku dapat bekerja dalam cara yang lebih stabil; aku mencoba melanjutkan ke tingkat berikutnya.

Itu adalah, memproses Fine Iron Ore.

“Aku ingin mencoba batas dari tungku portabel, juga, aku ingin membuat sepotong equipment unik yang hanya untukku.”

Terpengaruh dengan dikatakan Magi-san dan Lyly. Desakan dalam diriku untuk membuat equipment unik meledak, dan inilah hasilnya. Aku meletakkanFine Iron Ore yang kusiapkan dengan Alchemy ke dalam tungku dan mengubahnya menjadi sebuah batangan logam.

Aku memasangkan sebuah enchant pada diriku sendiri dan terus mengayunkan palu memukul-mukul batangan tersebut, dan kemudian yang pertama selesai. Karena DEX-ku tinggi, tingkat kesuksesan crafting-nya meningkat. Malahan, seperti yang diduga, ini mudah.

Bahkan Iron-nya dibuat sambil menyenandungkan lagi, dan aku terus membuat lagi dan lagi Fine Iron Ingot.

Alasan kenapa aku berjuang begitu keras hingga saat ini, karena aku sedang menaikkan level. Kelihatannya bagaimanapun jalan pembantaian besar-besaran hanyalah untuk orang yang kuat. Skill crafting level rendah itu tidak masalah, tapi pada tingkat tinggi, hal tersebut adalah experience yang bernilai tinggi untuk membuat sesuatu dengan tangan sendiri. Tingkat kesuksesannya juga tinggi.

Dan aku, membuat sebuah cincinku sendiri.

Aku mengubah nama dan desainnya, warnanya diubah menjadi hitam logam untuk mencocokkannya dengan pakaian hitamku. Tiga cincin yang bersilangan dengan sebuah batu Peridot di tengah-tengah dudukkannya.

Efek dari material permata adalah peningkatan defence. Untuk batu paling kecil adalah 1 defence, untuk small-sized 2, untuk medium-sized 3. Cincin yang kubuat sekarang tidak sebanding dengan yang telah kubuat sampai saat ini.


Trion Ring [Equipment Item]
DEF+9


Batas tertinggi dari Fine Iron Ore adalah 6, jadi ini adalah aksesoris level tinggi.

Level Sense-ku juga meningkat dengan bagus, pikirku, dan saat memeriksanya, kelihatannya level Enchant mencapai level 30.

Sense Enchant telah mencapai level 30 atau lebih ——Mengkonsumsi 3SP untuk Enchant Arts】】

Hmm. Kelihatannya aku mendapat Sense yang baru pertama kali kulihat. Karena total jumlah SP I yang kupunya belum mencapai 20, ini pasti dari Sensegrowth.

Deskripsi dari Enchant Arts adalah——jumlah dari jenis enchant bertambah, melepaskan prasyarat yang berdasarkan atribut, dll…

Deskripsi pertama maksudnya adalah ada tambahan tiga jenis enchant lagi, termasuk enchant INT. Kalau aku mempunyai enchant INT, maka arti keberadaanku akan meningkat karena aku dapat memperkuat penyerang jarak jauh. Sedangkan untuk deskripsi berikutnya, sayang sekali. Aku tidak tahu prasyaratnya.

Setelah itu, deskripsinya berlanjut.

——Item Enchant.

“…yang benar. Kalau aku bisa memperkuat benda-benda nantinya, pertempuran akan jadi mudah. Aku penasaran akan jadi seperti apa kalau digunakan pada benda lain selain equipment.”

Aku bersemangat setelah mendapatkan skill tersebut.

Di kolom skill enchant… ohhh? Semuanya meningkat pada waktu yang sama. Kekuatan magic attack meningkat dengan Intelligence dan kekuatanmagic defence meningkat dengan Mind. Selain dari itu, muncul «Cursed» yang menurunkan status target.

Sebagai tambahan, ada dua tipe baru yang ditambahkan, «Skill Enchant» dan «Item Enchant».

“Wah, wah, «Skill Enchant» …kau bisa memasangkan satu dari skill-mu ke dalam sebuah item. Hei, bukankah itu sangat cocok untukku! Ini digunakan untuk menempelkan skill-ku ke equipment orang lain!”

Orang yang lain, benar-benar pas denganku.

“«Item Enchant», player dapat memasangkan enchant pada sebuah item. Dengan begini, kalau aku memasangkannya pada item, maka item itu akan terjual! «Item Enchant» ——Enchant Attack.”

Segera, aku memasangkan Item Enchant pada sebuah aksesoris.


Ring Equipmet Item
DEF+5 Additional Effect : ATK Enchant


Aku berhasil, dan dalam suasana hati yang baik, aku mencoba memasangkan enchant  kedua pada item tersebut, namun benda tersebut hancur.

“Ahh…fuu. Jadi begitu. Kalau aku bisa melakukan enchant item dengan tanpa resiko yang tak terbatas, aku akan melakukannya dua, tiga kali enchant.”

Karena mereka adalah item yang kuniatkan untuk dijual bukan untuk dipakai bagaimanapun juga, aku mengulangi percobaannya.

“Aku penasaran kalau sebagai tambahan untuk enchant aku juga dapat menaruh cursed? Yah, ayo percobaan lagi. «Item Enchant» ——Cursed defence.”

Bersamaan dengan pendaran hitam yang dipancarkan, status cincin itu mendapatkan DEF Cursed.

“Uwaa, bukankah ini adalah sebuah cursed item. Sekarang kalau kupikir-pikir, «Item Enchant» ——Cursed Attack

Benda itu hancur pada akhirnya. Berikutnya, aku menggunakan enchantcursed, dan enchant dalam urutan ini.

Trion Ring yang kubuat. Serius. Ini adalah performa yang mustahil.


Trion Ring Equipment Item

DEF+9 Additional Effect : ATK Enchant, SPEED Enchant, MIND Cursed


Dengan ini, untuk seorang mage, aku bisa melepaskan attack dan mengunakan magic attack dan juga defence.

Kenapa item ini hancur dan terkena status cursed saat diberi dua enchant. Ini, mungkin sebuah material mempunyai batasan toleransinya. Dengan kata lain, tergantung dari material, sebuah item dapat menerima lebih atau kurang. Kalau tingkat materialnya dinaikkan, ada kemungkinan tidak kompensasi negatif cursed. Terlebih lagi, enchant ini, kalau aku memakaikan cursed dan enchant dari tipe yang sama, mereka akan saling membatalkan. Itu berarti, aturan ini memperbolehkan aku untuk dengan bebas mengganti enchant di equipment.

Ngomong-ngomong, hal ini mustahil untuk item makanan dan konsumsi. Mereka segera hancur dan menghilang.

Aku penasaran bagaimana ini bekerja kalau batu dan batangan logam yang kupunya kupasangkan enchant. Apakah kalau dikombinasikan denganThrowing Sense, kekuatan attack mereka akan meningkat?

“Jumlah kemungkinannya telah melebar. Yah, cukup segini untuk saat ini. Dan sekarang karena aku tahu apa persyaratannya dan kenyataannya bahwa ini tidak hancur, aku tahu bahwa ini adalah tipe magic, bukan tipe crafting.”

Eh? Ngomong-ngomong soal itu, apakah hanya aku satu-satunya orang yang pernah menaikkan level Enchant sampai sejauh ini? Untuk menjawab pertanyaan itu, aku mengontak Magi-san.

“Magi-san, apa kau ada waktu sekarang?”

”Ada apa Yun-kun? Datang untuk mengantar potion lagi?”

“Ya, aku akan datang mampir. Juga setelah itu ada sesuatu yang ingin kubicarakan.”

”Baiklah, aku akan menunggu.”

Aku menuju ke sana dengan berlari. Meskipun aku berlari dengan memakai aksesoris yang dimaksudkan untuk speed enchantenchant yang biasanya danitem enchant kelihatannya terpisah dan ada sedikit perbedaan dalam kecepatannya.

Karena tu, beberapa kali aku hampir menabrak orang-orang saat berlari. Di tengah jalan, aku menggantinya dengan berjalan dalam langkah-langkah cepat. Dan karena ini adalah item enchant, tidak ada sinar yang dihasilkan.

“Magi-san, halo.”

“Oh, kau datang. Apakah kita langsung ke pengiriman potion?”

“Ayo lakukan kalau begitu.”

Seperti biasa, aku menjual Bluepot, menghasilkan uang. Karena bonus DEX, jumlah potion yang gagal berkurang. Aku meningkatkan ukuran ladang dan membayangkan untuk membuat Antidote Potion dan Paralysis Potion sebagai tambahan.

“Yun-kun, bagaimana keadaanmu sekarang?”

“Semakin baik sedikit demi sedikit. Juga, DEX-nya kelihatan berefek pada perbaikan hasil bow.”

“Ohh, kau akhirnya sampai sejauh itu. Seperti yang kuharapkan dari muridku.”

Tidak, ini tidak ada hubungannya dengan hubungan kita sebagai guru dan murid. Ditambah lagi, dia berbicara seakan dia sudah tahu tentang hal itu.

“Kau tahu?”

“Kau pikir siapa aku ini? Magi-san sang blacksmith. Saat β test, aku memeriksa berbagai karakteristik Sense bersama-sama Cloude dan Lyly. Kami mencari perbaikan optimal dan posisi tempur.

“Kalau kau sudah tahu, seharusnya kau memberitahuku.”

Dia membuat tanda dengan tangannya dan meminta maaf.

“Aku tidak melakukannya dengan sengaja untuk bersikap keterlaluan padamu. Coba pikirkan ini. Apa yang akan terjadi kalau aku mengajarimu semuanya? Bukankah itu sama saja dengan melihatnya di situs panduan?”

“Yah, itu memang benar.”

“Juga, aku benci orang-orang yang terlalu bergantung pada orang lain dan orang-orang yang berusaha mencarinya sendiri adalah kebanggaanku. Aku memberi saran pada orang-orang yang datang atau bernegoisasi dengan mereka. Aku menyambut anak-anak yang menarik sepertimu. Yang kubenci adalah pengacau. Orang-orang yang ingin diajari, orang yang menjelajah situs panduan untuk menyombongkan diri AKULAH YANG TERBAIK. Itu menghancurkan konsep ‘Only One’ (Satu-satunya), itulah yang kupikirkan.”

“Ini adalah kata-kata pernyataan yang keras.”

“Yah, bahkan informasi adalah untuk pertukaran. Aku juga membeli informasi mengenai item dan monster sebagai ganti senjata dan armor terbaik untuk mereka.”

Aku merasa berterima kasih pada perkataan crafter kelas atas ini. Wah, aku harus membuka jalanku sendiri.

“Kelihatannya butuh pembayaran untuk pelajaran tingkat lanjut barusan.”

“Ahahahaha, aku tidak sejahat itu. Selama Yun-kun menjadi sesama crafter di masa yang akan datang, aku akan merasa puas.”

“Nah, karena telah membimbingku sampai saat ini, aku akan memberimu cincin ini sebagai hadiah. Aku akhirnya berhasil membuatnya dari sebatang Fine Iron Ore hari ini.”

“Ohh?! Kau akhirnya sampai ke titik ini. Saat ini aku menangani baja. Juga, aku menangani produk perak.”

“Yah, kelihatannya jalan masih begitu panjang untukku. Nah, ini dia. Aku sudah mengusahakan yang terbaik.”

Aku melepaskan Trion Ring dari jariku dan menyerahkannya padanya. Aku masih belum memiliki kepercayaan diri yang cukup sebagai seorang crafter.

“Kalau begitu, aku akan mengumpulkan sejumlah uang mulai sekarang.”

“Yup. Sampai bertemu. Onee-san akan menjaga baik-baik pemberian ini.”

Aku keluar dari toko dan saat aku berlari, Magi-san melompat keluar dari toko dengan terburu-buru. Tapi karena aku sudah mulai berlari, aku tidak menyadarinya.

Description: OSO_v01_217

“Ya ampun, kenapa dia pergi seperti itu? Aku tidak pernah melihat aksesoris seperti yang satu ini.”

Magi-san berbisik dengan suara yang tidak dapat terdengar siapa pun.




Untuk mengumpulkan lebih banyak uang, aku melakukan perluasan ladang dengan uang yang kupunya. Setelah membeli ladang tambahan kelima, harganya meningkat sepuluh kali lipat. Ada biaya lain lagi untuk membeli yang berdekatan.

Jumlah ladang yang kupunya bertambah menjadi enam, dan jumlah item yang dapat kutanam sekarang adalah seratus dua puluh. Terlebih lagi, aku membeli item yang dibutuhkan untuk Mixing dan berakhir dengan hanya tersisa 10kG.

“Meskipun aku bersikap sehebat itu di depan Magi-san, aku lagi-lagi melarat.”

Untuk meningkatkan senjata dan armorku, juga untuk membeli tokoku sendiri. Jalan yang panjang ada di depanku. Tapi sebelum itu, untuk membuat aksesoris, aku memerlukan tungku yang tingkatannya lebih tinggi.

Sebuah tungku yang dapat memproses baja harganya 80k. Yang di atasnya lagi 800k.

“Aku penasaran apakah aku dapat melakukan sesuatu dengan sisa uang yang ada.”

Aku mencari-cari di inventory-ku. Item yang gagal melewati inspeksi, dihancurkan. Juga, aksesoris yang di-enchant secara acak memenuhi sudut inventory-ku.

Selain dari itu, apa yang bisa kugunakan adalah meat, centipede’s poison… ngomong-ngomong, aku lupa soal fosilnya.

“Biaya penaksiran sebesar 5000G untuk satu kali. Kalau aku membawa potion ke tempat Magi-san, aku bisa mendapatkan uang. Ayo mengubahnya menjadi sebuah item. Umm, jadi di mana aku melakukannya?”

Kalau aku tidak salah, aku harus menunjukkannya pada NPC bernama Geologist seingatku. Aku tidak tahu di mana dia berada, tapi seharusnya tidak masalah kalau aku mencarinya lewat para NPC dan berkeliling kota.

Aku bertanya pada NPC pertama di pusat kota, kelihatannya berada di distrik utara. Aku meminta supaya NPC tersebut memberitahukan lokasi tepatnya dan kemudian menuju tempat itu. Saat aku tiba, entah bagaimana aku berada di depan sebuah toko barang antik.

“Hei, hei, fosil ya fosil, tapi sebuah toko barang antik menangani fosil?”

“Selamat datang, apa kau memerlukan sesuatu dari toko kami?”

Seorang pria yang mengenakan rompi kumal dan rambut yang berantakan muncul.

“Bisakah aku menaksir fosilku di sini?”

“Ya, selain dari itu, aku menangani barang antik. Kadang-kadang aku juga melakukan penawaran.”

Saat aku melihat item  di toko tersebut, kebanyakan dari mereka lebih menyerupai ornamen hiasan daripada barang yang digunakan untuk bertempur. Di depan beberapa nama item tertulis Broken.

“Untuk hari ini hanya untuk menaksir. Barangnya di sini.”

Aku mengeluarkan uang dari inventory-ku dan meletakkannya di sebelah fosil.

“Tentu. Aku menerimanya. Kalau begitu, akan kulihat.”

Dia mengeluarkan sebuah kacamata berlensa satu dari kantung dadanya dan mengamati baik-baik fosil itu. Melihat penampilannya, kelihatannya dia dapat menggunakan benda itu sebagai tema untuk membuat aksesoris.

“Selesai ditaksir. Ini adalah sebuah Seed.”

“Sebuah Seed? Yang kau dapatkan dari ladang? Yah, itu sesuai untukku.”

“Apa, kau adalah petani? Ini adalah sebuah vitality tree’s seed. Tidak terlalu langka.”

“Eh, kupikir ini langka.”

“Ini adalah pohon yang tumbuh di tempat yang sangat terpencil, tapi pohon ini dapat dengan mudah ditemukan di area gunung berapi. Di mana kau menemukan fosil ini?”

“Di goa dekat sini.”

“Ini mungkin pernah tumbuh di area sekitar sini jauh di masa lalu. Kalau kau mau menjualnya, aku akan membelinya seharga 100G.”

“Tidak, aku akan membawanya. Aku mau membesarkannya.”

“Ini bukanlah pohon yang tidak biasa, tapi dia akan menghasilkan buah setiap harinya. Dalam jangka panjang, kau mungkin akan bisa mengumpulkannya.”

Dan dengan demikian, aku mendapat Seed of Vitality Tree.

Meskipun aku kembali ke ladang dengan terburu-buru dan mencoba untuk menanamnya, tapi sayangya, persiapannya masih belum selesai. Aku mengayunkan cangkul dengan sungguh-sungguh pada tiga ladang yang baru.

Di bawah langit biru, aku bekerja di ladang, sambil memancarkan cahaya merah dan kuning. Berkat bonus dari aksesoris, aku menunjukkan hasil kerja yang setara dengan traktor pertanian.

Ini lebih mudah daripada sebelumnya, tapi seperti yang diduga, ini memakan waktu. Aku tidak bisa mendapatkan uang dari menjual aksesoris. Akan tetapi, aku menanami material High Potion dan MP Potion di ladang dan memiliki sebuah prospek untuk produksi Antidote Potion dan Paralysis Potion yang stabil.



Hari ini, aku log in game di siang hari.

Kemarin dan dua hari yang lalu, aku mati-matian menanami ladang dan menutupi sekitar setengah dari mereka dengan tanaman. Sisa setengah yang lainnya belum ditanami karena tidak ada cukup benih. Ya sudahlah, tadinya aku menyalahkan kenyataan karena aku tidak membuat perencanaan sebelumnya, tapi kuputuskan untuk tidak terlalu mendalaminya karena ini adalah game.

*pong*, segera setelah aku log in, sebuah suara terdengar. Si pemanggil adalah Magi-san. Ini adalah hal yang tidak biasa dirinya sendiri yang mengontakku karena aku ke tempatnya kemarin. Berpikir begitu, aku membuka friend chat.

“Halo, ada apa?”

”Hai, Yun-kun. Sebenarnya Cloude dan Lyly ingin berbicara denganmu. Jadi bisakah kau datang ke tokonya Cloude?”

“Benarkah? Ah, umm…”

Bertemu dengannya akan sulit. Di samping kejadian penguntitan, aku tidak cocok dengan sikap dan tindakannya.

”Kelihatannya kau kesulitan berhadapan dengan dia. Aku juga kadang-kadang berpikir ‘Apa yang sedang dibicarakan orang ini?’.”

“Yah, begitulah…”

Kau tidak benar-benar menyembunyikannya, tapi aku tidak akan berkata demikian.

“Um, bisakah aku pertama-tama membuat potion dulu? Ini akan memakan waktu sekitar setengah jam.”

”Baiklah kalau begitu. Waktu kau datang ke Open Sesame, aku akan mengantarmu ke toko Cloude.”

Aku menghentikan percakapan dengan Magi-san, dan mengumpulkan item yang kukumpulkan dari ladang. Vitality Tree hanya meninggi sedikit dan belum bisa dipanen. Walau begitu, jumlah item yang ditanam bertambah.

Tetapi, karena ini memakan waktu untuk memanennya dari ladang, tidak ada waktu untuk membuat potion.

“Ah, tidak ada waktu. Highpot dan MP Pot seharusnya cukup untuk pengiriman. Aku bisa membuatnya lebih banyak lagi setelah kembali.”

Aku memastikan item-nya ada di inventory dan kemudian meninggalkan ladang.

Itu adalah jalan yang sudah biasa kujalani. Aku juga sudah akrab dengan NPC yang kulalui. Lihat, ada sebuah celah sempurna untuk dilewati, oh, player-player itu terkejut denganku yang menyalip. Maaf.

Aku terus berlari seperti itu dan tiba di toko Magi-san.

“Aku di sini.”

“Oh, tepat waktu. Ayo pergi kalau begitu.”

Magi-san mengatakan sesuatu pada NPC Penjaga Toko dan meninggalkan Open Sesame denganku. Setelah kami meninggalkan toko, orang-orang yang kami lalui terus diam-diam melirik kami. Karena aku melewati kota dengan kecepatan penuh, aku tidak terlalu banyak dilihat, tapi seorang archerjelas-jelas adalah hal yang tidak biasa. Aku merasa tidak nyaman diperhatikan dan ingin pergi ke sebuah tempat di mana aku tidak terlihat.

“Magi-san, um, toko Cloude…”

“Itu adalah sebuah toko yang berada di distrik timur dan menghadap ke jalan utama. Lihat, itu dia Community Café & Clothier.”

Di arah yang dia tunjukkan dengan jarinya, ada sebuah toko dengan teras terbuka. Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, itu adalah sebuah café.

“Ngomong-ngomong, yang berada di sisi seberangnya adalah tokonya Lyly Lyly’s Woodworking Shop.”

Saat aku melihat ke sisi lain, ada sebuah toko dengan papan nama kayu yang elegan. Meskipun jumlah orang yang datang tidak begitu besar, tapi ada cukup banyak orang yang keluar masuk.

“Bagaimana mengatakannya, ya. Di satu sisi kelihatannya sangat giat. Aku penasaran dengan yang satunya. Itu kafe yang bagus, ya.”

“Ya ‘kan. Cloude bilang itu seharusnya menjadi cosplay café.”

Aku punya firasat buruk. Aku tidak ingin masuk, tidak, sayangnya aku harus masuk.

“Baiklah, ayo masuk.”

“Tapi, kelihatannya itu tutup…”

“Itu karena Cooking adalah Sense gagal, jadi tidak melayani sebagai kafe. Maaf mengganggu~.”

Segera setelah aku masuk mengikuti Magi-san yang tenang, aku diserang penyesalan hebat.

“Kau datang. Ganti dengan ini.”

Entah kenapa, Cloude yang sedang menunggu kami memegang sebuah kostum pelayan berwana merah muda dan juga sebuah kostum pelayan bergaya Jepang.

Dan sementara terus bergerak dengan mulus saat dia masuk, Magi mengambil tindakan dengan sebuah tonjokan ke perut Cloude. Cara dia mengayunkan tinju padanya itu indah.

G-gufu­…tinjumu sepertinya lebih berat daripada sebelumnya, kupikir aku akan memuntahkan organ tubuh dalamku.”

“Ayolah, Kurocch, jangan mempermainkan orang seperti itu. Tidak baik.”

“Hmm. Kelihatannya kekuatannya berbeda. Cincin itu hebat.”

Mereka bertiga mengatakan sesuatu yang sama sekali berbeda.

Aku berdiri kebingungan di pintu masuk toko dan mengamati kejadian di depan mataku, Magi-san mengepalkan tinjunya dan memastikannya, Lyly duduk di kursi konter yang jauh dan di lantai Cloude mengintip dari lututnya.

“K-Kau tidak apa-apa?”

“Aku tidak apa-apa. Aku hanya terkejut, tidak pengurangan HP atau rasa sakit.”

“Jadi, kenapa kau mengatakan sesuatu yang membuat suasana membeku pada orang-orang yang lewat?”

Cloude menatap Magi-san dan mendengus tertawa.

“Kenapa? Pertanyaan konyol. Aku ingin kau memakainya, karena aku ingin melihatnya. Pakaian pelayan merah muda yang berkarateristik dan praktis ini membuat seseorang merasa dirinya sedang digoda, pakaian ini memiliki keimutan yang licik. Pakaian pelayan bergaya Jepang memberikan warna tenang dan nostalgia dari romantisme era Taisho dan juga kecantikan Jepang, ditambah lagi kesannya yang sedikit dewasa dan tidak menekan! Aku ingin melihatnya. Hanya itu!”

“Ya, ya. Aku tidak begitu memahaminya tapi karena hubunganmu dengan Yun-kun itu masih belum seberapa, sebaiknya kau hentikan.”

Saat aku mendengarkan alur percakapan antara Magi-san dan Cloude, aku mengambil jarak.

“Yah, cukup bercandanya. Yun. Aku ingin menanyakanmu sesuatu. Tidak apa-apa?”

“A-apa itu?”

Aku sedikit terguncang setelah pidato panjangnya yang sebelumnya. Aku memberanikan diri sedikit.

“Kau tidak memberikan aksesoris itu pada siapa pun selain Magi, ‘kan?”

“…Trion Ring? Ah, ya. Aku belum menyiapkan cukup variasi untuk dijual.”

Meskipun aku sebagian besar memanfaatkan mereka untuk berlatih enchantCopper Ring tidak dapat menahannya. Enchant hanya mungkin dilakukan pada aksesoris yang terbuat dari bronze atau material lebih tinggi.

“Aku mengerti. Nah, kemarilah.”

Aku melihat-lihat sekeliling toko. Kami diarahkan ke sebuah ruangan di bagian belakang, di balik konter yang memiliki suasana tempat kerja. Permadani dinding dihiasi dengan kain dan kulit, ada sebuah ruang ganti baju yang terbuat dari batu disiapkan juga di dalam.

Kami berempat duduk di sekeliling meja kayu yang besar di tengah-tengah tempat kerja.

“Baiklah sekarang, aku ada beberapa pertanyaan.”

“B-Baik.”

“Kukatakan terlebih dulu, tidak apa-apa kalau kau tidak mengatakan apa pun. Kalau kau mengkhawatirkan tentang kesempatanmu sendiri dalam gameatau mungkin ingin menyembunyikannya, maka itu tidak masalah.”

Entah kenapa, Cloude memancarkan suasana seakan dia adalah seorang polisi penyidik dan rasanya bahkan jadi lebih sulit untuk berurusan dengannya. Aku melirik Magi-san, dia membalas dengan kesan yang bermakna ‘tidak apa-apa’.

“Nah, aku akan bertanya. Bisakah kau membuat cincin yang dipakai Magi-san dengan bebas?”

“Ya, kalau aku punya waktu.”

Pada titik ini, aku berpikir untuk mengatakan mengenai Enchant Arts, tapi di awal mereka mengatakan kalau mereka tidak ingin memaksaku bicara, jadi aku diam.

“Apak kau sepenuhnya sadar dengan prosesnya?”

“……Belum. Aku rasa aku baru tahu sekitar setengahnya.”

“Yang terakhir. Kalau kau akan menjual Trion Ring, berapa harga yang kau perkirakan?”

Entah kenapa, sebuah pertanyaan tak terduga datang pada akhirnya. Hmm. Ini adalah yang terbaik dari cincinku yang lemah, tapi aku punya kepercayaan diri, jadi seharusnya setidaknya——

“——Hmm. Seharusnya tidak masalah kalau kujual sekitar 15k?”

“””Haa~”””

Mereka secara bersamaan menghela nafas. Eh, terlalu mahal, ya. Kalau begitu…

“Terlalu mahal, bukan…kalau begitu 10k.”

“Tidak, tidak. Yuncchi, malah sebaliknya. Itu terlalu murah.”

“Mengejutkan~. Karena aku selalu membeli item-nya hingga sekarang, Yun-kun tidak tahu harga pasaran.”

“Sederhananya, benda yang kau buat itu seharga setidaknya 50k. Kalau kombinasinya bisa diubah dengan bebas, maka para mage akan membayarnya 100k untuk itu.”

“Haa? Meminta 50k untuk lima Iron Ingot, itu terlalu mahal. Mustahil.”

Malahan sebenarnya, tidak masalah kalau setiap ingot­-nya terjual 500G.

“Pada saat ini, kami hanya bisa membuat satu tipe bonus sebagai additional effect. Tapi kau bisa membuat tiga tipe. Meskipun ada sebuah cursed yang merupakan efek negatif sebagai tambahannya, tapi untuk player yang tidak membutuhkan physical attack, hal semacam itu tidak akan menganggu mereka karena mereka tidak akan dirugikan.”

Yah, aku bisa bilang kalau aku menaruh INT dan MND serta ATK sebagai negatifnya, aku bisa menjualnya ke player tipe mage.

Selain dari itu, aku bisa membuat yang sepenuhnya physical. Mengaturnya sesuai dengan gaya bermain individual itu mungkin.

Dan kalau Sense-ku tetap Craftmanship, kemudian dinaikkan ke level 30 dan menjadi Engraving, aku mungkin bisa menambahkan bonus dengan lebih bebas.

“Dengan kata lain, hanya ini yang berharga.”

“Yah, equipment memberikan peningkatan untuk player. Dan ini yang terutama. Kami ingin kau mengajarkan kami tentang metode pembuatannya. Tentu saja, kami akan membayar informasinya.”

“Haa?”

Permintaan berlebihan lainnya muncul, aku berhenti berpikir untuk beberapa saat.

Aku tidak tahu bagaimana harus mengartikannya. Cloude mulai menjelaskan dengan ekspresi sabar.

“Kami tidak menawarimu dengan RMT[1]Kami berniat untuk membayarmu dengan mata uang dalam game.”

“T-tidak, tunggu sebentar. Kenapa jadi seperti ini? Apa maksudnya dengan ‘juallah resepnya padaku’? Aku tidak paham.”

“Meksipun kau menanyakan artinya, yah. Hanya ajari saja kami tentang prosesnya itu sia-sia. Begitu informasinya muncul di internet, kami akan mendapatkannya. Tapi bagaimanapun, ada filosofi dasar dari kami bertiga.”

Aku masih tidak mengerti. Ekspresiku pasti menunjukkan hal itu, karena itulah Magi-san mengambil alih Cloude.

“Prinsip mendasar dari kami bertiga adalah Menjual dengan harga yang sepantasnya. Tidak baik jika itu terlalu murah, atau terlalu mahal. Adalah sebuah kebetulan sehingga kami dipanggil sebagai top crafter di versi βDan begitulah, benda yang kami biasa buat terjual. Dengan kata lain, itulah kesamaan kami dalam menentukan harga. Karena itulah kami menginginkan informasi tentang item tersebut terlebih dahulu untuk menentukan harga yang pantas.”

Itu berarti, kamilah yang mengindikasikan harga pantas seperti apa di dalam game ini?

“Sebagai contoh, bagaimana kalau Yun-kun menciptakan sesuatu dengan resep barunya. Apakah itu murah atau mahal, tidak masalah. Dan kalau harga tersebut dirasa pantas, apa yang kau pikir akan terjadi?”

“…kalau aku menjualnya murah, itu akan dijual kembali dengan harga yang lebih tinggi. Kalau aku menjualnya terlalu mahal, aku melakukan pemerasan.”

“Tepat. Terlebih lagi, dengan sedikitnya ketersediaan, barang tersebut akan dianggap sebagai sesuatu yang premium dan ada kemungkinan itu akan menjadi lahan RMT. Kami tidak ingin situasi seperti itu terjadi.”

“Karena itulah kami ingin tahu metode persiapannya terlebih dulu untuk berjaga-jaga kalau seseorang muncul dan membuatnya, jadi kami dapat menyediakan benda yang sama dengan harga yang masuk akal. Yah, kau bebas untuk tertawa kalau kau pikir keinginan untuk menyeimbangkan game itu munafik. Kami hanya akan mencari player lain yang menemukan proses baru dan bernegoisasi dengannya. Lagipula, mata uang game ini adalah emas khayalan. Tidak ada penyesalan sekalipun aku harus membayar untuk informasi tersebut.”

Dengan kata lain, kalau melepaskan informasi tersebut, aku akan mendapatkan uang. Dan itu dalam harga yang pantas juga.

“Kalau begitu, ini bukanlah pembicaraan supaya aku menjualnya, bukan? Ini tentang kemungkinan seseorang akan menemukannya.”

“Yup. Kami tidak ada niat untuk menghalangi Yuncchi untuk bermain. Tidak apa-apa kalau kau bermain sesuai dengan keinginanmu. Juga, tidak masalah kalau kau menolaknya.”

Lyly berkata demikian. Kurasa tidak masalah bekerja sama dengan mereka. Kesan pertama yang kudapatkan dari Cloude dan Lyly itu buruk, tapi aku telah dibuatkan armor hebat ini, terlebih lagi aku mempercayai Magi-san.

“Aku mengerti. Aku akan mengatakannya padamu. Walaupun, ini bukanlah hal yang khusus.”

“Ah, itu membantu.”

Aku menjelaskan mengenai Sense Enchant Arts-ku.

Ada dua skill yang baru ditambahkan, «Skill Enchant» dan «Item Enchant». Additional effect di Trion Ring dibuat dengan menggunakan «Item Enchant».

“Dan entah kenapa, kalau kau tidak memberikan sebuah cursed, maka akan hancur.”

“Hancur?”

“Kalau aku tidak mengikuti aturan tersebut, item-nya menghilang. Aku bisa menaruh tiga efek pada sebuah material. Tapi tergantung pada tingkat dan tipe materialnya, adalah mungkin bahwa jumlah dari additional effect-nya dapat di-enchant dengan kemungkinan mengubah keduanya untuk lebih atau kurang. Juga, mustahil untuk makanan dan barang konsumsi, tapi mungkin untuk item material. Hanya itu yang kutahu untuk saat ini.”

“Hee~ Yuncchi menyelidikinya cukup banyak. Aku secara garis besar bisa mengerti apa itu «Item Enchant», tapi apa yang dilakukan «Skill Enchant»?”

“«Skill Enchant», itu… aku belum memastikannya jadi aku belum yakin, tapi mungkin itu membuatku dapat menempelkan skill yang kupunya ke item.”

“Karena itulah kau bilang kau baru tahu setengahnya. Syukurlah aku menanyakannya lebih dulu.”

Gumam Cloude. Tidak, kupikir itu sama sekali tak berguna.

“Yun-kun, kau telah mempelajari skill hebat lainnya. Bisa meng-enchant skill-mu ke item dengan sesuka hatimu itu bagus sekali.”

“Tidak, kurasa itu tidak begitu berguna sebenarnya.”

Umm, ada Arts Bow Long Distance Shooting dan Rapid Fire Bow Second Form, begitu juga Mixing dan resep Synthesis. Selain itu, adaskill tambahan Craftmanship yang menjadi «Skill Enchant».

«Skill Enchant» tidak bisa meng-enchant kemampuan pasif yang berkaitan dengan Sense. Sebagai contoh penglihatan jarak jauh atau penglihatan malam juga kemampuan menentukan target dari skill Hawk Eyes atau kemampuan menaksir dari Craftmanship.

Skill yang disebut sebagai ‘skill aktif’ dapat ditambahkan ke item target.

Karena itulah kenapa peningkatan kecepatan dari Speed Increase ataupun penglihatan jauh Hawk Eyes tidak dapat ditambahkan, hal tersebut tidak mungkin.

“Ada beberapa kemungkinan, item apa yang bisa di-enchant, apakah itu bisa di-enchant ke material atau tidak, dan apa yang akan terjadi pada item yang di-enchant kalau skill adalah jenis sihir-yang-mengkonsumsi MP. Tergantung pada tiga hal ini, mungkin ada banyak perubahan.”

“Harus dipastikan, ‘kan. Nah, Yuncchi, coba enchant staff ini.”

Sepotong kayu yang dikeluarkan Lyly memancarkan cahaya dan berubah menjadi sebatang tongkat kasar. Itu pasti dibuat dengan skill Woodworking.

“Apa tidak apa-apa? Tapi aku tidak punya Sense sihir.”

Enchant Arts juga adalah Sense dari kelas magic. Tidak masalah kalau meng-enchant-nya dengan Enchant, ‘kan?”

“Mengerti. Ah… entah kenapa, rasanya aku perlu mendaftarkan sebuah kata kunci.”

Kelihatannya diperlukan sebuah kata untuk memicu skill tersebut. Hmm, aku bertanya-tanya apakah dibuat begitu supaya tidak bertubrukan dengan skillsi pembuatnya? Nah, ——bagaimana dengan «Active»?

“Sudah siap. Kalau begitu, «Skill Enchant» —— Enchant Attack.”

MP-ku terkuras dan tongkat tersebut mulai mengeluarkan cahaya merah yang mengubah statusnya.


Staff Weapon
ATK+2 INT+2 Additional Effect: ATK Enchant


“Nah, bisa kau mencobanya?”

Lyly memegang staff tersebut.

“Kata kuncinya «Active».”

“Baik, ayo. «Active»!”

Bersamaan dengan suara Lyly, tongkat tersebut memancarkan cahaya merah yang membungkus Lyly. Dan kemudian staff-nya——hancur.

“Aku mengerti. «Skill Enchant» terlalu kuat sehingga inilah akibatnya. Skill dari «Skill Enchant» hanya dapat digunakan sekali dan kemudian terbuang. Juga, Lyly, MP-mu?”

“Baguslah. Enchant-nya dipakai tanpa MP sedikit pun.”

“Ohh, itu bisa digunakan tanpa Sense MP karena tidak menyerap MP. Tapi ini sekali pakai.”

Menghancurkan senjata itu sia-sia, sebuah pikiran yang tidak berkaitan melintas di benakku.

“Ini bahaya, pasti akan ada permintaan. Kenyatan bahwa tidak hanya Yuncchi yang bisa menggunakannya, aku pun bisa menggunakannya, itu perubahan yang banyak. Siapa pun bisa menggunakannya. Ini bisa dipasang tidak hanya pada equipment, tapi juga pada material sederhana, item murah mungkin dapat berubah menjadi item yang karenanya sihir bisa digunakan.”

Setelah itu, kami bereksperimen dengan beberapa item, tapi batasan dari «Skill Enchant» tetap bertahan.

Skill yang di-enchant dapat ditambahkan secara terpisah dari «Item Enchant».

Dan skill tambahan tersebut tidak aktif kecuali si pencipta mengaturnya terlebih dahulu dengan Keyword, Kata Kunci. Benda tersebut akan hancur kapan saja skill-nya digunakan. Kalau senjata atau armor rusak di tengah pertempuran, itu akan fatal.

Di antara skill yang ada, ada beberapa yang tidak bisa dienchant. Itu adalah «Skill Enchant» dari Enchant Arts dan «Item Enchant», hanya kedua skill itu. Sudah jelas itu akan mustahil.

Hal terakhir, kenyataan bahwa itu bisa dipasangkan pada material adalah hal besar. Dan item yang digunakan dalam «Skill Enchant» dapat dinamai dengan bebas.

“Hmm. Aku mengerti. Pada saat ini, Yun memonopolinya.”

“Kelihatannya begitu. Yah, aku tidak merasa ini adalah batasannya. Sama seperti «Item Enchant» yang menghancurkan aksesoris yang terbuat dari copper, kalau materialnya sama tinggi tingkatannya dengan skill yang dipasang pada benda tersebut, mungkin tidak akan hancur. Kalau kau mempelajari hal lain, hubungi kami.”

Aku benar-benar merasa berterima kasih pada mereka bertiga. Walaupun di samping mereka menemaniku untuk memastikan beberapa hal, mereka merasa berterima kasih padaku.

“Terima kasih untuk hari ini. Kalau Yun-kun mau menjual beberapa item yang dibuat dengan Enchant Arts, maka aku akan senang kalau kau berkonsultasi soal harganya dengan kami.”

“Ya. Kalau ada apa-apa, akulah yang merasa berterima kasih atas saran tersebut.”

“Nah, Yun. Ini pembayaran untuk informasinya.”

Sebuah trade screen permintaan muncul, dan terhubung dengan Cloude. Kemudian, saat aku melihat jumlah yang dberikan, aku meragukan penglihatanku.

———3000kG. Artinya, 3 juta.

Terlalu banyak uang, itu tidak realistis. Tiba-tiba mendapat keberuntungan diberikan 3 juta, aku kebingungan.

“Tidak, tidak. Itu terlalu banyak. Itu aneh! Tunggu, tunggu, tunggu sebentar!”

Saat aku berseru, Cloude menelengkan kepalanya, Magi-san dan Lyly tersenyum simpul.

“Orang mendapatkan bayaran untuk pekerjaan yang telah mereka lakukan. Ini sudah semestinya. Juga, kami bertiga sudah berdiskusi tentang jumlah yang kami pikir masuk akal sebelumnya. Ini harga yang pantas.”

Itu berarti mereka bertiga berunding dan menyimpulkan untuk mengumpulkan 1 juta dari masing-masing mereka? Tidak, tidak, aku harus menolaknya.

“Aku tidak bisa menerimanya…”

“Jangan khawatir. Dalam game ini, kau akan menggunakan uang sebanyak ini dalam waktu singkat. Yang berbeda, ini dua kali lipat dari jumlah yang dibutuhkan untuk membeli sebuah toko. Terlebih lagi, ini dibutuhkan untuk memperluas fasilitas. Karena itu, ambillah. Atau kau akan mengembalikannya?”

Dengan kata terakhir dari Cloude, tekadku goyah. Uang banyak kedengarannya menggoda. Tapi aku akan merasa risau kalau memilikinya. Pertama, denganequipment-ku, aku akan kalah terhadap PK. Dan aku tidak ingin uang dalam jumlah besar terbuang sia-sia. Aku lebih menghargai barang. —— Itu benar, tidak akan masalah kalau aku mengubahnya menjadi item secepat mungkin.

“Umm, itu… Cloude dan Lyly. Siapkan untukku equipment seharga 1 juta.”

“Tentu. Yuncchi menggunakan bow, tapi yang seperti apa yang dibuat? Longbow? Atau mungkin short bow? Apa bonusnya, ATK atau DEF? Aku akan menerima kontraknya untuk 400k.”

“Kalau begitu aku akan menerima 600k dan membuat equipment bagian pinggang dan bagian dalam. Untuk material penguatnya, itu bisa diperkuat nanti. Bonusnya adalah DEX, sama dengan yang terakhir kubuat dan kuharap kau akan membiarkanku mendesainnya.”

“Umm, Lyly. Untuk bow-nya, sebuah longbow dengan bonus ATK. Dan Cloude, bonus armornya sama. Sedangkan untuk desainnya, sama sekali jangan rok.”

Entah kenapa, hal tersebut terasa seperti anti-klimaks saat aku meminta equipment-nya dengan begitu santainya. Juga, saat aku mengatakan jangan rok, Cloude membuat ekspresi tidak senang.

“Kau adalah model yang sempurna! Seragam pelaut dan pakaian miko[2], kostum battle maiden. Yukata[3] dan Cheongsam[4]. Aku bahkan ingin kau memakai baju renang. Aku akan menyerah dengan itu semua, tapi setidaknya kenakan rok!”

“Tidak, aku akan kerepotan kalau menegaskannya terlalu banyak. Dan, hei, kenapa kau melihatku dari atas?”

“Setelah kau memakainya, aku akan mengambil screenshot-nya dari semua sudut! Aku akan memberimu diskon juga, dan akan merasa puas!”

“Aku tidak mau! Lagipula, aku ini laki-laki!”

Apa… seorang laki-laki. Kalau begitu seragam scout untuk laki-laki, seragam militer, kostum pelaut. Tidak, itu seharusnya pakaian kasual atau ahli pedang. Tidak, tidak, itu seharusnya piyama bertema hewan, setelan yang menyembunyikan tubuh… dan seterusnya. Aku mendengar kata-kata yang mengganggu.

Magi-san memakai kembali Trion Ring dan mengepalkan tinjunya. Saat Cloude melihatnya, dia mulai mengeluarkan keringat dingin.

“Kumohon, mengenakan rok itu memalukan. Apa saja tapi selain itu.”

“Aku paham. Seorang craftsman harus memenuhi permintaan kliennya. Akan tetapi, aku akan membuatmu memakai kostum cosplay-ku suatu hari nanti.”

Huhuhuhu… Hei, itu mengerikan. Entah kenapa kesan keren tadi jadi runtuh.

Yah, baiklah. Aku membayar mereka berdua 1 juta di muka.

“Aku sama sekali tidak ada ide tentang apa yang harus kulakukan dengan 2 juta sisanya.”

“Yuncchi memakai equipment pemula saat ini, jadi dia tidak tahu, tapi memperbaiki equipment tak disangka-sangka memerlukan waktu dan uang.”

“Ngomong-ngomong, biaya yang diperlukan untuk memperbaiki equipment yang rusak didasarkan pada tingkatannya. Sekitar 20% dari harga yang dibayarkan ketika membeli senjata. Aku memperkirakan 10% untuk armor.”

Dengan kata lain, 80k untuk senjata yang kupesan sekarang, 30k untuk sepotong armor. Total dari semua item yang kuminta adalah 140k.

“Yah, harganya juga dipengaruhi oleh tingkat kerusakannya. Ini adalah jumlah yang akan segera kau gunakan dan dalam perencanaan juga.”

Aku merasa berterima kasih atas perkataan Magi-san. Aku mengirimkan potion-nya dan log out.


Catatan Penerjemah:
1.    RMT: Real Money Trade. Istillah untuk transaksi dalam game dengan menggunakan uang asli.
2.  Miko: Pelayan/pendeta wanita di kuil agama shinto dengan atasan putih dan bawahan merah.
3.  Yukata: Kimono sederhana berlengan pendek dan berbahan katun yang biasa digunakan saat acara-acara musim panas atau di penginapan tradisional Jepang.
4.   Cheongsam: Pakaian wanita Cina ala Shanghai dengan kerah tinggi dan umumnya belahan tinggi yang menampilkan paha.

Only Sense Online Jilid 1 Bab 6 Bahasa Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: MEsato Dev

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.