Jumat, 19 Juni 2015

Haganai Jilid 9 Bab 8

BAB 8
PAHLAWAN


Ketika aku kembali ke rumah, aku menemukan Yozora dengan pisau di tangannya, dan dia sedang berdiri di dapur.
"Gyah ?!"
Aku secara refleks berteriak.
"Ah, Kodaka ..."
Yozora menegang dan memberikan senyuman kaku yang aneh.
Dia memegang pisau dengan kedua tangannya, cengkeramannya agak gemetar.
... Jadi Yozora berdiri di sana, dengan badan gemetaran, pisau di tangannya, dan senyum yang aneh.
Jika ada orang yang bertanya padaku, aku akan mengatakan bahwa pemandangan ini begitu cocok dengannya.
Tak perlu dikatakan bahwa aku hampir saja berteriak ketika melihat ini semua.
"Fu... Jadi kau sudah kembali ya..."
Aku mundur beberapa langkah dan berteriak ketika Yozora yang membawa pisau mendekat:
"T-Tunggu! Mari kita tetap tenang dan membicarakan ini dengan damai! "
"Hah? Apa yang kau bicarakan? "
Yozora menatapku dengan aneh.
"Tidak, maksudku ... Jangan menusuk aku ..."
"Hah?! M-Mengapa kau mengatakan sesuatu yang begitu mengganggu?! Siapa yang akan menusukmu, idiot... "
Melihat Yozora yang kebingungan dan menempatkan pisau di meja dapur, aku akhirnya menyadari kesalahpahamanku.
Aku bisa melihat talenan di atas meja dapur. Dan ada wortel yang telah dicincang di atasnya.
"Kukuku... kau kembali cukup awal hari ini, wahai keluargaku..."
"... Apa yang kalian berdua lakukan?! Dan juga, mengapa kau masih ada di sini, Yozora? "
"Su-Sumeragi mengatakan bahwa aku bisa tinggal satu hari lagi, jadi aku melakukannya."
"Kukuku ... Seperti itulah, wahai keluarga aku."
Yozora mengenakan jersey hitam yang pernah kami beli di Nagoya tempo hari, dia pasti sempat pulang untuk mengambilnya.
"... Jadi? Apa sebenarnya yang kau lakukan di sini? "
"Kukuku ... Kami sedang membuat persiapan untuk campuran jamu-jamu ilmu hitam ..."
Aku meletakkan tas belanjaan di atas meja–ada kentang, bawang, dan sebungkus daging.
Ketika melihat wortel di talenan, aku pun bertanya:
"... Apakah kau sedang membuat kari? Atau suatu sup rebusan daging? "
"Kukuku... Sanggup melihat cocktail rahasia ini dengan segera, keluargaku memang hebat...," kata Kobato.
"Ya, ini adalah kari... Sebagai ucapan terima kasih karena telah merepotkan kalian, aku pikir, aku akan membuat makan malam atau sejenisnya," Jawab Yozora dengan berbisik.
Kobato belum pernah tertarik dalam hal memasak, dan Yozora pernah mengatakan di pantai bahwa dia tidak bisa masak - Aku pun menjadi khawatir. Meskipun demikian, aku sangat senang.
"Kalau begitu, apakah tidak masalah jika aku mempercayakan makan malam pada kalian?"
"... Masalah."
Yozora menatap diriku yang mulai bersemangat dan menggeleng.
"Eh?"
"Aku pikir, aku bisa memasak kari dengan begitu mudah... tapi sepertinya itu mustahil. "
Yozora mengatakannya dan melirik sekilas ke arah pisau dapurnya.
"Aku tidak dapat menggunakan pisau dengan baik. Aku tidak bisa memasak sama sekali ... Sesuatu yang bisa membuat orang bahagia ... Tangan kotor ini tidak bisa melakukan apa-apa kecuali melukai orang..."
Kobato menatap Yozora dengan kekaguman besar dan mata berbinar, dia pun mengatakan 'Kukuku ... Betapa keren ... '. Entah kenapa, Yozora sedang menatap telapak tangannya dengan mata kosong, sementara itu, dia menggumamkan sesuatu yang sungguh tak bisa kumengerti.
Tampaknya, tugas memasak akan dibebankan lagi padaku, seperti biasanya.
Yah, paling tidak aku terbebas dari tugas membeli bahan makanan yang merepotkan. Jadi kukira tidak masalah...
Aku membuat kari dan memanfaatkan sisa-sisa makanan untuk memasak sayuran tumis, kami bertiga kemudian duduk di meja makan seperti yang kami lakukan pagi ini.
"Yozora, apakah kau tinggal di sini sepanjang hari?" tanyaku.
"... Terlepas dari ketika aku pergi untuk mengganti pakaian dan belanja, iya aku ada di sini."
"Apa yang kau lakukan sepanjang hari?"
"Menonton 'Kurogane ada Necromancer'."
"Hah?"
Ketika aku menatap Yozora dengan heran karena jawaban tak terduga darinya, Kobato tertawa, dia jelas-jelas berada dalam suasana hati yang baik.
"Kukuku ... Akulah yang menyuruhnya untuk menontonnya ..."
"Aku telah menonton seluruh season 1 dan ketika aku hendak sampai ke paruh kedua dari season II, Sumeragi kembali, jadi aku pergi belanja. "
Bolos sekolah untuk menonton anime sepanjang hari... Betapa mengerikan gaya hidupnya.
"... Dan? Apakah itu menarik? "
"Ya... menarik."
Yozora menunjukkan senyum yang tulus setelah menyatakan itu.
"Kukuku... Rencana dewa untuk membuat Kitab 'KuroNecro' dari zaman baru ... Mari kita menonton sisanya bersama-sama setelah menyelesaikan makan malam... Terutama tiga episode terakhir season II. Mereka sudah mencapai tingkat dewa sehingga kau akan begitu penasaran dengan kelanjutannya..."
"Fu... Kalau begitu, aku kira, kita akan menontonnya. Kau suka season II-nya, Sumeragi? "
"Umu," Kobato mengangguk.
"Bagaimana denganmu, wahai ksatriaku?"
"Bagiku, aku masih lebih suka season I, setidaknya untuk saat ini... aku telah menemukan awal yang baik. "
"Hoo... Itu tak terduga. Bukankah awal anime adalah bagian yang kurang populer jika dibandingkan dengan bagian lainnya? " aku pun turut berkomentar.
Aku tidak benar-benar menyaksikan 'KuroNecro' sendirian, namun berkat pengaruh Kobato, aku punya beberapa pengetahuan tentangnya.
Dengan setting gelap dan plot yang dalam, acara itu menjadi hit bahkan di antara penonton yang lebih dewasa. Namun, season I, terutama pada awal-awal episode, adalah bagian yang terutama ditujukan untuk para penonton sekolah dasar. Dan ceritanya adalah kisah klise tentang pertarungan antara kejahatan dan kebajikan... cerita itu cukup sederhana dengan beberapa kesan Mahou shoujo kuat yang ditambahkan padanya... Namun, jika kita membahas dari sisi yang buruk, anime itu mempunyai standar ganda.
"Kukuku... Guernica-chan begitu imut di season I, jadi aku suka padanya, tapi itu benar-benar tidak populer karena berkesan kekanak-kanakan. Aku masihlah menyukainya, tapi... pada awalnya, karakter Guernica-chan adalah berbeda, jadi aku pikir... itu adalah kemampuannya sendiri ... "
Kobato mencoba untuk menerangkannya, tapi dia masih merasa sedikit bingung.
Yozora memberikan suatu senyum tipis.
"Mengesampingkan fakta bahwa aku tidak benar-benar benci cerita yang sederhana... protagonis heroik dan baik yang melompat ke dalam bahaya tanpa berpikir panjang agar ia bisa melindungi teman-temannya dan keluarga ... Ini hanyalah cerita kasar yang dihasilkan dari kepribadian Guernica yang tidak terlalu licik, tapi tetap saja, aku menyukainya. Keadilan selalu menang, yang jahat selalu dihukum, upaya besar selalu dihargai, kepercayaan tidak pernah dikhianati, niat baik tidak pernah menjadi bumerang ... Aku pikir, akan menyenangkan bila dunia seperti itu eksis ... bahkan jika itu hanya ada di anime. "
Namun, mata dan senyuman Yozora tidak mencerminkan adanya suatu harapan pun. Yang kulihat hanyalah kepasrahan bahwa fakta seperti itu tidak pernah ada di dunia nyata.
Orang seperti aku, yang memiliki sejarah kuat dalam hal nasib buruk, hanya bisa bersimpati untuknya.
Keadilan tidak selalu menang, kejahatan tidak selalu dihukum. Kerja keras lebih sering diabaikan daripada dihargai, dan kepercayaan terlalu sering dikhianati. Dan adalah hal yang wajar ketika ada niat baik yang terbuang sia-sia di dalam dunia ini.
"... Ketika aku masih kecil, aku benar-benar pernah suka pada power ranger dan magical girl, kau tahu?"
"Memang ... Aku ingat kita berdua bermain pahlawan-pahlawanan sepanjang waktu saat itu."
Mendengar kata-kata nostalgia dari Yozora dengan tiba-tiba, aku secara refleks tersenyum.
"Sekarang kau mengingatkanku, pernah suatu saat ketika kau mencoba untuk meniru jurus rahasia salah satu pahlawan dengan melompat dari ketinggian, kemudian terluka. Darah menetes dari pahamu dan..."
Yozora memerah ketika mendengar aku berbicara tentang hal ini.
"J-jangan membahas hal-hal seperti itu sementara kita makan!"
"Kukuku ... Mengingat kembali hal-hal yang terjadi di masa lalu ... Kenangan tentang darah segar ... Sangat keren ..."
Pada saat itu, Sora menangis dengan sangat kencang dan aku pun berteriak, "Dia akan mati! Sora akan mati!'. Tak ada suatu hal pun yang keren pada saat itu.
Aku bertukar pandangan dengan Yozora dan kami berdua pun mendesah.
Terlihat sekilas senyuman di wajah Yozora.
"... Aku mengagumi pahlawan dan magical girl, dan aku pun begitu berharap bahwa keadilan itu ada. Aku melihat cinta dan persahabatan sebagai berkah Tuhan ... Namun, bagaimana semuanya bisa jadi seperti ini...?"
Aku tidak menjawab.
Mengapa dunia ini tidak bisa menjadi tempat yang bahagia dengan adanya keberanian dan kebaikan saja?
Setelah kami menyelesaikan makan malam, Yozora dan Kobato menyaksikan seluruh episode 'KuroNecro " season II, dan bertanding di 'Magical Hyper Battle 3' sesudahnya.
Dari awal, Kobato bertanding secara habis-habisan seperti saat ia bermain dengan Maria tempo hari. Kali ini, dia bahkan memberikan nasihat kepada Yozora: "Guernica-chan agak sulit dipakai bagi pemula, sehingga akan lebih baik bagimu untuk memilih karakter yang kuat dalam pertarungan jarak dekat dan pertarungan jarak jauh seperti Carol atau Meru-chan... " terlebih lagi, dia bahkan menunjukkan prosedur bermainnya: "Bila kau ingin melemparkan Gehenna Flames, kau harus melakukannya seperti ini... tekanlah kotak dan kemudian lemparlah itu dengan cepat dari atas, seperti ini... ".
Yozora memahaminya dengan cepat dan dapat memiliki kecocokan dengan Kobato secara sejajar.
"Kukuku ... Nine Lives Breaker-!"
"Fuhaha! Ini adalah Aegis Barrier! Kau cukup piawai, Sumeragi! "
"Ap- ?! Jurus pamungkasku dihindari ...! Bagaimana bisa ... ?! "
"Fuu, aku membatalkan Ice Needle dan bisa mempercepat pergerakan Aegis Barrier setelahnya. Sekarang giliran aku! Ultimate Spiral! "
"Ku ... Ksatria kegelapanku memang hebat... Tapi itu tetaplah tidak berguna...!"
"M-Mustahil! Kau bisa bertahan?! Kau benar-benar piawai, Sumeragi...! "
Mereka berdua tampaknya telah tenggelam ke dalam karakter mereka masing-masing dan klimaks pertempuran mulai terungkap.
Mereka bisa berbicara dengan normal ketika mereka bertarung, seperti itulah yang kupikirkan, tapi tampaknya akan lebih baik jika mereka seperti ini, jadi aku lebih memilih untuk menghindar.
"Hoo, jadi itu 'Hell Blazer Buster: Cerberus Mode', hydras dan gryphons menyerang dalam gelombang... kalau tidak salah, itu muncul di episode kedelapan season II. "
"OfuofuofuofUO ... ?!"
ata Kobato terbuka lebar pertanda gembira.
"Bisa melihat melalui serangan itu ... kau cukup lihai ..."
"Karena kita sudah meniru adegan tersebut sampai sejauh ini, akan menjadi sia-sia kalau kita tidak pergi lebih jauh! Aku akan mengambil seranganmu seperti yang di anime. Bersiaplah, selanjutnya tidak akan seperti ini!"
"Bihihi, ahem, k-kalau begitu biarkan aku mengajarkan perintah rahasia Meril-chan! Dengan menggunakan itu, kau dapat bertahan terhadap setiap serangan super!"
Dia hanya menonton animenya sekali, dan ingatan Yozora yang menakjubkan bisa membantunya untuk memahami semua rincian, itu adalah hal yang hanya bisa dilakukan oleh seorang penggemar sejati. Tentu, ini semakin membuat Kobato bersemangat.
Mereka berdua terus me-maraton game setelah mereka mandi bersama-sama dan kemudian sedikit beristirahat.
Melihat mereka berdua tidak punya niat untuk berhenti meskipun sudah hampir tengah malam, aku pun mengatakan:
"Heeey, kalian berdua harusnya sudah tidur."
"S-Sedikit lagi! Menciptakan kembali pertempuran antara Excalibur dan Astaroth Howling dari episode 11 season 1 adalah suatu kesempatan sekali seumur hidup, aku akan segera pergi tidur setelah ini selesai! "
Aku berkata dalam membalas permohonan Kobato tersebut, "Hanya sepuluh menit lagi, oke?" dan aku pun mendesah. Lantas aku meneruskan perkataanku:
"Dan juga... Kalian berdua harus datang lagi ke klub, oke?"
Dan aku tahu betul bahwa itu bukanlah perkataan yang pantas diucapkan oleh seorang pria yang terlebih dahulu lari dari kenyataan dan meninggalkan klub.
Ketika mereka sedang asyik menekan-nekan tombol game konsolnya, tiba-tiba tangan Yozora dan Kobato berhenti.
"Maria merasa kesepian karena Kobato tidak datang hari ini."
Aku tidak berani menyebutkan nama Sena.
"...!"
Benar-benar terkejut, Kobato menarik napas dalam-dalam, dan pemandangan ragu-ragu terlukis jelas di wakahnya.
"... Kukuku ... hamba dewa yang bodoh, sepertinya dia benar-benar lengah kali ini ... Hanya masalah waktu, aku bisa menerobos perdamaian miliknya ... "
"Ya, menerobosnya."
Kobato kemudian melihat ke arah Yozora dan sedikit menarik-narik jersey-nya:
"... P-Pergi bersama-sama?"
Yozora, tampaknya malu, dia melihat ke arah wajahku dan Kobato secara bergantian. Kemudian dia melemparkan tatapan matanya ke arah lain secara tak menentu dan bergumam:
"... Y-Yaahh ... jika kau mengatakan begitu, Sumeragi, maka aku kira, aku bisa membebaskan diri dari Penjara Tartarus ini dan kembali ke dunia nyata sekali lagi ... bagaimanapun juga, aku adalah ksatria milik Sumeragi..."
Wajah Kobato menjadi cerah setelah mendengar kata-kata Yozora, yang berhasil mengatakannya dengan pipi merah terang.
Aku juga cukup lega.
Sepertinya, kita semua bisa melihat anggota asli dari Neighbor’s Club sekali lagi.

Haganai Jilid 9 Bab 8 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Damas Anang

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.