Jumat, 19 Juni 2015

Haganai Jilid 9 Bab 5

BAB 5
BENTO


Keesokan harinya.
Aku menyiapkan sarapan untuk tiga orang, dan kami bertiga pun melanjutkan untuk makan.
Hari ini, Yozora tampak baik-baik saja—setidaknya dari penampilan. Dia memuji makanannya berkata, 'bagaimanapun juga, kau benar-benar pandai dalam urusan memasak...', dan dia meminta tambahan nasi yang kedua dan sepertiga bagian dari sup miso. Dia bahkan makan sosis, telur dadar, dan ayam goreng yang telah kusiapkan untuk bento makan siang.
Tampaknya dia lapar karena yang dia makan kemarin hanyalah pasta dan permen hasil selundupan Kobato. Meskipun begitu, aku tidak mengeluh, aku merasa lega karena dia masih memiliki nafsu makan.
Ketika kami bertanya tentang sekolah dia berkata, "Aku tidak akan bersekolah hari ini." Oleh karena itu aku menghubungi sekolah untuk memberitahu tentang ketidakhadirannya, memberinya kunci cadangan rumah, dan pergi keluar.
"Nah, jika kau merasakan ini rumahmu, maka lakukan sesukamu. Jangan lupa untuk mengunci pintu ketika kau keluar, kau dapat memberikan kuncinya padaku di sekolah besok. "
"Ya ..."
"Kukuku... Kami akan pergi tetapi kami akan kembali nanti, ksatriaku."
"Ya, kau harus segera pergi Sumeragi... Kodaka juga. "
Aku meninggalkan rumah bersama dengan Kobato, dan Yozora melihat kami berdua berangkat.
Rasanya sedikit aneh untuk mengatakan ini...
Namun aku bertanya pada Yozora, apakah aku boleh memberitahu anggota klub lainnya tentang keberadaan dia di rumahku...?
"Beritahu saja mereka, aku tidak keberatan."
"’Beritahu saja', katamu ... Jadi aku harus memberitahu mereka bahwa setelah kau menyerah dan batal melakukan perjalanan, kau pergi ke suatu taman di mana kau duduk di sana dengan kondisi depresi sampai akhirnya Kobato menemukanmu dan membawamu ke rumahku, dan sekarang kau tinggal di sini... Apakah kau benar-benar tidak keberatan jika aku memberitahu mereka tentang semua itu? "
"... Ya."
Dia menjawab dengan anggukan sambil tersipu.
"Suatu halaman baru ditulis dalam sejarah gelapku ... Semuanya ada untuk itu. Biarkan mereka menertawakan kotoran tak berharga, jelek, dan menyedihkan ini... "
"Tidak, mereka tidak akan tertawa ..."
Apapun itu, ketika aku berada di bus yang melaju ke arah akademi, aku mengirim pesan ke Sena, Yukimura, dan Rika. Aku memberitahu mereka tentang situasi Yozora saat ini.
Judul: Tentang Yozora
Pesan: Aku menemukan dia kemarin. Sepertinya dia mengurungkan niatnya untuk melakukan suatu perjalanan, jadi jangan khawatir.
Sementara aku berada di bus, aku memutar otakku lagi dan lagi tentang bagaimana aku harus mengungkapkannya dalam suatu pesan. Jadi aku menulis itu, kemudian kuhapus lagi, dan begitu seterusnya, sampau akhirnya, aku menemukan kalimat yang begitu sederhana seperti itu ...
Dari Sena: 'Seperti yang sudah kuduga, semuanya persis seperti apa yang sudah kukatakan, bukan (- `) ☆?'
Yukimura menjawab: 'Selamat Aniki, semuanya sudah terduga. "
Rika menjawab: 'rincian @ lb1. "
Dan dengan demikian, aku pergi ke rikatory2 pada jam makan siang.
Rika (yang seperti biasa, mengenakan jas lab di atas seragamnya dan membiarkan rambutnya terurai) dan aku saling berhadapan.
—Kemarin, dalam perjalanan kembali.
Rika tampak gelisah sambil berjalan, “Umm... Jika kau tidak keberatan, bolehkah kau makan siang bersama Rika besok?” dan dia pun mengundang aku untuk makan siang bersama.
"Makan siang?"
"Ya ... B-Bagaimanapun kita adalah teman..
"...!"
Aku hanya berdiri di sana, dibingungkan oleh kata-katanya.
"... Umm, Rika bisa melihat halaman dari laboratorium dan... setiap hari selama istirahat makan siang, Rika melihat orang-orang makan bekal mereka di halaman... jadi, makan siang bersama teman adalah sesuatu hal yang Rika selalu kagumi dan ingin lakukan... "
"M-Makan siang bersama dengan teman... ?!"
Ahh... Betapa manis permintaannya...
Suatu kegiatan yang sangat normal untuk sebagian besar siswa... Namun, bagi kami, itu adalah sesuatu yang belum pernah bisa dilakukan.
"J-Jika tidak memungkinkan, maka tidak masalah..."
"T-Tidak masalah kok! Mari kita makan siang bersama-sama! "
Rika dengan malu-malu mengundang aku untuk makan siang, dan aku menjawab bahkan sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, meskipun itu hanya janji untuk makan bersama-sama.
""Aku menjawab bahkan sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, meskipun itu hanya janji untuk makan bersama-sama.', dilihat dari ekspresi wajahmu, Rika bertaruh, itulah yang sedang kau pikirkan; Rika sedikit kesal karena hal itu, tapi... Pokoknya, janji ya, senpai. "
Begitulah ceritanya.
Karena ini akan menjadi 'makan siang dengan seorang teman' pertama kali bagiku sejak aku bersekolah di sini, aku memastikan untuk bangun lebih pagi dan berusaha cukup keras untuk membuat bento hari ini.
Aku menulis pesan ke Yukimura yang mengatakan bahwa roti biasa dan manga tentang preman tidak diperlukan untuk hari ini.
Setelah Kobato dan Yozora pergi tidur, aku harus begadang untuk mengerjakan pekerjaan rumahku. Selama kelas berlangsung, aku sangat mengantuk, aku berkorban banyak di hari ini— tapi itu tidak masalah karena hari ini adalah hari spesial. Roti atau nasi kepal dari toko bukanlah pilihan.
Ketika periode keempat berakhir dan istirahat makan siang dimulai, aku menuju ke rikatory tersebut.
Ketika aku sedikit membuka pintu laboratorium, aku melihat Rika sedang memutari mejanya dengan kursi dalam keadaan jengkel. Aku berdiri di sana untuk mengamati situasi sementara waktu sampai aku ketahuan olehnya.
Aku masuk ke dalam laboratorium dan duduk.
"Nah, bisakah kita makan sekarang?" anehnya, aku mengatakannya dengan gugup, sementara aku meletakkan bento di atas meja.
"Y-Ya, mari."
Dia menjawab dengan gugup, sama sepertiku.
Makan siang di depan Rika mengandung teman kalori3 dari jenis blok (rasa buah), sekitar sepuluh tas kecil suplemen, satu tas glukosa yang dipadatkan, dan sebotol merica nektar.
"... Apakah itu benar-benar makan siangmu?"
"Ya."
Seakan-akan tidak ada yang salah dengan perkataan yang baru saja kuucapkan.
"... Apakah itu adalah lelucon untuk karakter yang kau buat-buat?"
"Tidak, tidak... ini cukup berguna. Jika Rika memesan selama dua bulan, dia bahkan tidak perlu keluar lagi."
Suatu penutupan hardcore dari awal.
"Tidakkah kau makan semua kari yang tampak lezat itu dan tofu goreng ketika kita pergi ke laut atau taman hiburan? Mengesampingkan ketika kau menempatkan tabasco di dalamnya seperti seorang idiot ... tidakkah kau biasanya makan makanan yang layak seperti itu? "
"Rika suka makanan pedas, tapi jika hanya makan makanan seperti itu, perut Rika akan menggila. Rika biasanya memperhatikan kesehatannya dengan baik. "
Dia mengatakannya dengan sedikit bangga.
Memang benar bahwa makan makanan pedas terus-menerus bisa mengakibatkan hal seperti itu. Tapi sulit dipercaya bahwa makan suplemen dan blok kalori terus-menerus adalah lebih sehat daripada itu.
Masih tidak puas, aku melepas tutup kotak bentoku.
Telur dan ayam dengan nasi dua warna, ayam goreng spesial, sosis yang telah dipotong menjadi bentuk gurita, telur dadar, salad kentang dengan brokoli, kentang dan wortel, tomat mini, apel potong kelinci, dan jeruk.
Aku tidak hanya memperhatikan keseimbangan gizi dan rasa, tetapi juga penampilan.
"Apakah kau membuat semua itu, Kodaka-senpai?"
"Tentu.”
"Kekuatan-kewanitaan-mu cukup tinggi, Rika mengerti... Membuat kelinci, gurita, dan yang lain-lainnya ..."
"Bagaimanapun juga, aku selalu membuat ini semua untuk Kobato... Aku akhirnya melakukannya untuk diriku sendiri. "
"Rika pikir, daripada kekuatan-kewanitaan, itu lebih mirip seperti seorang ibu."
"Itu tidak membuat aku bahagia sama sekali. Sekarang aku berpikir tentang hal itu, kau cukup piawai dengan karya, bukankah seharusnya membuat sesuatu seperti ini mudah bagimu, jika kau punya niat? "
"Pisau dapur terlalu besar dan berat bagi Rika... Jika itu adalah pisau bedah yang terbuat dari laser, jangankan membuat gurita, Rika akan mampu membuat Dagon-sama4 yang besar. "
Sebelumnya, aku juga telah mengatakan sesuatu seperti ini padanya, ‘Ketika kau memasak, kau cenderung akan memasukkan benda-benda aneh dan membuat semuanya meledak, atau berakhir dengan rasa yang mirip seperti obat.' bagaimanapun juga, dia adalah seorang ilmuwan gila sampai ke dasar jiwanya.
"Aku sungguh tidak ingin makan sosis yang terlihat seperti dewa jahat."
Sambil tersenyum kecut, aku menyambar sosis dengan sumpitku.
Entah kenapa, Rika memandangku dengan tatapan penuh hasrat.
"... Apakah kau mau? Guritanya. "
"Iya. Rika akan menyukai tentakel senpai. "
"Jangan membuatnya terdengar begitu menjijikkan ... Ini."
Karena ia tidak memiliki sumpit, aku menyuapinya sosis tersebut dengan sumpitku.
"I-Itadakimasu."
Setelah ragu-ragu sesaat, dia pun memakan sosisnya.
"Ini lezat. Ini pertama kalinya bagi Rika makan sosis gurita sejak lahir. "
Rika, yang sedikit melebih-lebihkan dan gembira, akhirnya tertawa.
Meskipun itu hanya gurita, itu membuatnya sangat senang, dan aku pun ikut senang.
"Apakah kau ingin lagi?"
"Ya."
Aku menyuapinya sosis gurita lainnya.
"Tentakel Senpai memenuhi mulut Rika, i-i-itu menakjubkan!"
"Diam dan makan."
"... Nnnn ... Hamu ... Han ... Sosis milik Senpai membesar di dalam tubuh Rika..."
"Kau sengaja membuat suara yang cabul, kan ?! Atau lebih tepatnya, seperti biasa, kau benar-benar suka lelucon-lelucon kotor, ya... "
"Tentu saja Rika menyukainya. Jika kau memisahkan lelucon kotor dari diri Rika, maka apa yang tersisa padanya?!"
Untuk menanggapi perkataan Rika tersebut, aku pun menjawab:
"Ada banyak hal ...! S-Seperti persahabatan ... "
"///5"
Wajahnya berubah merah setelah mendengar jawabanku, aku merasa sedikit malu juga ... ///
"T-Terima kasih untuk sosisnya! Rika akan memberikan beberapa suplemen Zinc sebagai ucapan terima kasih."
"Y-Ya."
Seolah-olah berusaha untuk memperbaiki situasi, Rika mengambil empat biji pil dan memberikannya kepadaku.
Aku kemudian mengambil suplemen dengan teh, meskipun agak ragu-ragu.
"Hehe ... jadi ini yang disebut dengan pertukaran bento, bukan?"
Dia mengatakannya sambil tersenyum gembira.
Dan aku pun berkata sembari merasa tersentuh dengan perkataan tersebut:
"Ya, inilah dia ... Jadi inilah yang disebut pertukaran bento legendaris...!"
"Karena ini adalah acara spesial, apakah kau ingin bertukar lagi?"
"Tentu!"
"Berikan Rika beberapa ayam goreng itu, mohon."
Aku melakukan apa yang dia inginkan dan menyuapinya beberapa ayam goreng.
Setelah satu gigitan, matanya bergulir dan dia tampak bahagia.
" Ohh—Rasanya benar-benar renyah dan lezat!"
"Aku senang kau menyukainya. Bagaimanapun juga, butuh waktu cukup lama untuk mendapatkan trik menggoreng dengan benar."
"Kemudian, sebagai imbalan, Rika akan memberikan beberapa suplemen zat besi."
"Ya."
Aku pun meminum suplemen yang baru saja diberikan olehnya.
"Rika ingin mencoba beberapa omelet telur sekarang."
"Ya, aku tidak keberatan.”
"Ah! Ada mentaiko6 di dalamnya! Rika mencintaimu, mentaiko! "
Rika, yang tampaknya hampir menjadi kekanak-kanakan, terlihat begitu senang, itu sangat imut. Jadi dia suka mentaiko... Aku akan ingat itu.
"Ah, Rika akan memberikan suplemen kalsium sebagai imbalan."
"Nah, kalsium adalah penting."
"Untuk selanjutnya, tolong beri aku beberapa salad kentang ini. An. "
"Ya, ini dia, silahkan."
"Hah? Rasanya sedikit manis ... "
"Ah, aku menggunakan susu kental sebagai bahan rahasia. Aku pikir Maria dan Kobato akan senang dengan cara ini. "
"Rika mengerti... Jadi kau mencampur cairan putihmu di dalam makanan untuk menjebak gadis kecil... Ini senpai, vitamin B. "
"Jangan mengatakan hal-hal cabul seperti itu... Bukankah sudah waktunya untuk nasi sekarang?"
"Ah, ya. Rika juga mau makanan pokok, An.”
Aku menyuapinya beberapa nasi berwarna dan menerima teman kalori yang dia berikan padaku.
"... Ini pertama kalinya aku makan sesuatu seperti ini, tapi ini benar-benar membuat tenggorokanku kering."
Aku tidak bisa benar-benar mengatakan bahwa rasanya enak.
"Konsumsi juga beberapa glukosa saat kau makan."
"Mereka menjual barang-barang seperti ini juga?"
"Rika menggunakannya untuk mengisi bahan bakar otak. Jika Rika tidak melakukan itu, rasanya otak menjadi tumpul. "
"Karena otakmu bekerja dengan begitu cepat? ... Manis... Yah, bagaimanapun itu adalah gula... Berikutnya, makan beberapa tomat mini juga."
"Terima kasih! Silakan ambil beberapa magnesium juga! "
... Dan proses ini pun terus terjadi berulang-ulang, "Bukankah ini terasa berbeda?" Aku menyadari itu setelah dia menelan semua isi bentoku.
"Fuuuh- Sudah lama Rika tidak sekenyang ini."
Berbeda dengan Rika yang terpuaskan, perutku jauh dari kata kenyang.
"... Apakah tidak masalah jika aku membuatkanmu bekal untuk besok?"
"Ehh ?! Apakah itu benar-benar tak masalah bagimu? "
"Ya. Membuatkan bekal untuk orang lain tidaklah merepotkan bagiku. "
"Tidak, tapi itu... Rika merasa tidak enak menyuruhmu melakukan hal ini. Membuatkan dia bento rumahan... Rika akan merasa terlalu senang. "
Rika yang malu-malu kucing membuatku sedikit susah menghadapinya, dan sembari menghindari tatapan mata, aku pun berkata:
"K-Kita kan teman, jadi kau tidak perlu sungkan-sungkan!"
Aku berusaha keras mengucapkan perkataan itu. Itu jauh lebih memalukan daripada yang aku duga sebelumnya!
Layaknya bunga yang mekar, senyum mulai mengambang di wajahnya.
"Senpai...! K- kau benar, Rika dengan senang hati menerima tawaran itu! "
Aku mencoba untuk menyembunyikan fakta bahwa aku terpesona oleh senyuman itu dan aku pun berkata:
"Ah, benar juga, tidakkah kita akan berbicara tentang Yozora?"
"Ah, benar juga, kau mengatakan bahwa kau sudah menemukannya, Rika percaya akan hal itu."
"Ya. Dia berada di rumahku. "
"Haaaa?!"
Aku menjelaskan itu kepada Rika yang sangat terkejut... Bagaimanapun juga, aku harus membuang bagian di mana aku melihatnya telanjang di kamar mandi.
"... Ini benar-benar... Ya ampun..."
Ketika aku bercerita tentang reaksi Yozora yang merendahkan dirinya sendiri, Rika menunjukkan wajah yang sangat kesepian.
"... Sejujurnya, Rika begitu menyukai Yozora-senpai."
Dia tiba-tiba berkata.
"... Yah, aku tahu. Selama ini, kalian berdua bersahabat dengan cukup baik. Kalian juga saling bertukar bebeda hal yang kalian suka. Hal-hal seperti 'Garusuku' dan 'Homoge Klub'. "
"Ya ... Rika memikirkan Yozora-senpai ... sebagai teman, tapi tampaknya Yozora-senpai tidak menganggap dia sebagai teman. "
"Siapa tahu? Bahkan aku tidak tahu." Aku benar-benar tidak tahu. "Kemarin dia juga berkata padaku bahwa aku bukan lagi temannya. "
Aku bertanya-tanya... apa makna 'teman' yang Yozora maksud.
Rasanya sedikit berbeda ketika aku takut memperdalam hubungan dan tidak menerima orang lain sebagai teman.
Dia menghela napas sedih, dan seolah-olah berubah, memberikan senyum pahit.
"Mengesampingkan fakta tersebut, Rika benar-benar terkejut melihat bagaimana Yozora-senpai bisa memikat hati Kobato-san. "
"Ya... Aku juga tidak menduganya."
"Rika bertanya-tanya, apa reaksi Sena-senpai kalau dia tahu?"
"Kemarahan Umm-? Atau kesedihan... mungkin? "
"... Karena insiden pengakuan cinta itu, Rika benar-benar tidak dapat membaca reaksi Sena-senpai sekarang."
Dia mengangguk dengan serius.
Saat aku hendak memberi jawaban pada Sena, aku telah mengatakan kepadanya, "Sama seperti yang kuduga. Sepertinya aku harus menghadapinya dengan kekuatan penuh." Tapi meskipun aku telah mengungkapkan niatanku padanya, aku tidak mengatakan padanya tentang apa yang akan aku lakukan secara mendetail.
"Kau tidak bertanya tentang apa yang akan aku lakukan?", Aku bertanya padanya.
—Tak peduli apa yang kau pilih, jika itu adalah sesuatu yang sudah senpai pertimbangkan dan putuskan untuk melakukannya, Rika akan menerimanya. Jangan khawatir, Rika akan datang untuk mengambil mayatmu nanti.
Dia mengatakan dan tersenyum.
Ya ampun, ada batas kepercayaan yang bisa seseorang dapatkan, kau tahu?
"Ketika Rika melihatmu berlutut, Kodaka-senpai, dia benar-benar berpikir bahwa kau pasti akan ditolak."
"Benarkah?"
"Tentu saja Rika berpikiran begitu. Mengatakan sesuatu seperti, "Aku tidak akan berpacaran denganmu, tapi mohon tetaplah seperti sedia kala,' proposal darimu bukanlah yang terbaik. Belum lagi, kau melakukan sesuatu yang tidak sedap dipandang seperti bersujud atas kemauanmu sendiri, itu sudah cukup untuk mendinginkan berabad-abad semangat yang membara... setidaknya menurut Rika, kebanyakan wanita akan berpikiran demikian. "
"... Tapi Sena berbeda."
"Benar... Setelah kecewa karena kau melarikan diri dari pengakuan cintanya, tampaknya sujudmu itu telah merubah pandangan Sena-senpai terhadap dirimu. Kemarin... Andaikan saja kemarin kau mengatakan sesuatu seperti, 'Mohon berpacaran denganku." Rika pikir, dia pasti akan menolakmu. 'Setelah mempermainkan perasaanku selama ini, apa yang membuatmu berani mengatakan hal-hal yang begitu egois padaku?!', Rika pikir dia akan mengatakan itu. "
"... Aku kira semua orang akan cenderung berpikir sama."
Entah kenapa, aku sendiri juga berpikiran bahwa semuanya akan berakhir seperti itu jika itu benar-benar terjadi.
"Sena-senpai, bahkan dalam kesederhanaannya, kadang-kadang, dia adalah pribadi yang cukup mengejutkan, kompleks, dan menyusahkan."
"... Semua orang seperti itu. Bagaimanapun, itulah makna sebenarnya menjadi seorang manusia."
Shiguma Rika menduduki peringkat pertama pada daftar perkataan manusia, aku secara implisit mencoba untuk memahami nuansa itu.
Tidak pernah ada seorang manusia yang tidak kompleks.
Menjadi kekasih seseorang atau teman bukanlah suatu hubungan yang dangkal, kau harus menghadapi sisi terdalam dari kepribadian seseorang.
Ada saatnya di mana aku melihat seseorang yang kucintai berada dalam keadaan buruk.
Ada saatnya di mana aku bertanya pada diri sendiri, 'Mengapa aku katakan itu padanya? ", dan menyesali perbuatan tersebut.
Teman yang memberikan aku keberanian untuk menghadapi rasa takut ini mengangguk sambil tertawa, dan dia pun berkata, "Itu benar. ".
"... Kemarin, untuk pertama kalinya Rika melihat bahwa Sena-senpai hanyalah seorang manusia biasa... Jika gadis itu adalah manusia biasa, maka adalah hal yang sangat mungkin jika kita berjuang bersama-sama dengannya, serta menjadikannya teman. "
Dia berkata pada dirinya sendiri dengan suara aneh yang mengancam.

Haganai Jilid 9 Bab 5 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Damas Anang

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.