Jumat, 15 Mei 2015

Only Sense Online Jilid 1 Prolog


ONLY SENSE ONLINE
JILID 1 PROLOG
SEORANG TESTER DAN PEMULA

Di sebuah hutan; kami dapat mendengar suara dari banyak derap langkah meremukkan dedaunan. Suara tersebut mendekat ke arah kami.

“Onee-chan, tolong support!”


“Baik. EnchantAttack, Speed.”


Kami dengan segera menyadari mereka. Bersiap untuk pertarungan, kami meningkatkan status kami dan menunggu musuh mendekat.


Apa yang muncul kemudian adalah tiga monyet berbulu coklat gelap dengan lengan cacat, sekumpulan Mash Apes. Lengan mereka panjang dan lembut, tapi tinju mereka sekeras batu. Pupil mereka tidak menunjukkan sedikit pun kepintaran. Mereka memamerkan taring tajam dengan ekspresi gila, dan monyet-monyet tersebut mengeluarkan suara decit aneh sambil mengangkat tinggi lengan-lengan mereka.


Setelah yang satu melompat menyerang kami, dua lainnya mengikuti dengan cara yang sama.


“Akan kuurus dua dari mereka! Tahan yang satu lagi dan beri aku waktu!”


“Ok!”


Sebagai tanggapan atas instruksi tersebut, aku mengeluarkan senjataku—sebuah busur, menargetkan pada monyet yang di belakang dan melepaskan sebatang anak panah.


Anak panah yang lepas mengenai luar bagian lengan yang keras dan menembus jauh ke dalam bahu. Bersamaan dengan tertancapnya anak panah tersebut, monyet tadi mengeluarkan pekikan kesakitan dan menjauh. Sementara mempertahankan jarak antara aku dan monyet yang menyerang, aku terus menembakkan panah dalam selang waktu yang sama, memastikan perhatiannya terfokus padaku.


Dua monyet lainnya yang diserahkan pada partner perempuanku—menerkam dan menyambarnya dengan lengan panjang mereka. Dia tenang dan bersiap untuk mangsanya, mengikuti dengan sabetan pedang panjang di tangannya. Lirikan sekilas memastikan keamanannya dan kurasa bahwa dia dapat mengurus kedua monyet tersebut secara bersamaan tanpa masalah. Seperti biasa, aku mengagumi kemampuan gadis yang selama ini memposisikan dirinya sendiri di jangkauan pandanganku.


“Haa— Fifth Breaker !”


Monyet-monyet tersebut terpancing, dan begitu mereka memasuki jangkauan serangan gadis tersebut, Art-nya dilancarkan.


Ketika makhluk-makhluk buas tersebut menerima terus-menerus serangan pedang, HP mereka yang ditunjukkan di atas kepala terus menurun hingga akhirnya lenyap sepenuhnya.


Setiap kali aku melihatnya, aku terkesan oleh sabetan-sabetan tajam tersebut, dan kali ini aku bahkan lupa aku masih bertarung menghadapi monyet yang tersisa.


Sekalipun aku berhasil menghindari lengan-menyerupai-palu monyet tersebut, tangannya menyerempet tubuhku dan setelah terhuyung-huyung karena serangannya, aku terjatuh pada bokongku.


Ketika aku melihat ke atas ke monyet tersebut dari lantai, dia terlihat lebih besar daripada aku. Sekali lagi dia mengangkat tangannya yang mengeras di atas kepalanya, bersiap-siap untuk mengayunkannya ke bawah setiap saat. Melihat hal itu, aku menutup mata dengan rapat dan meringkuk. Tapi kejutan dari serangan tidak datang.


“Dan …, selesai.”


Komentar hambar itu membuatku perlahan membuka mata. Di hadapanku adalah si monyet yang ambruk dan si gadis dengan rambut bercahaya keperakan yang menyarungkan pedangnya.


“Terima kasih untuk bantuannya, Onee-chan.”


“Tidak, akulah yang memaksamu untuk melakukan hal ini. Aku harus setidaknya melakukan ini, bukan?”


Walau aku berkata begitu, aku hanya dapat menarik perhatian dari satu monster dan berakhir terlihat menyedihkan.


Untuk sementara ini, aku menggunakan busur sebagai senjata utama, kenyataan bahwa aku tidak dapat mengalahkan seekor monyet sekalipun menjelaskan bahwa itu tidak mudah digunakan.


Sebelum memikirkannya terlalu jauh, aku memeriksa sekitar akar-akar pohon yang merupakan tujuanku sebenarnya dan mengumpulkan sebuah benda.


“Itu yang terakhir. Aku telah mengumpulkan semua bahan-bahan yang diperlukan.”


“Kelihatannya begitu. Baguslah, jadi pesanan Onee-chan sudah lengkap. Ngomong-ngomong, apa yang akan kau buat?”


Skill crafting-ku adalah membuat obat-obatan. Karena itu, aku memerlukan bahan dalam jumlah banyak.”


“Dalam pertarungan rasanya selalu seperti *dang* dan *bang*, tapi sulit rasanya membayangkan crafting Yun-oneechan.”


“Tidak, aku tidak berpikir kau bisa menggambarkan crafting dengan bunyi suara. Juga, My—jangan memanggilku seakan aku adalah saudarimu.”


Itu benar. Untuk sementara karakter dalam game-ku adalah perempuan, tapi “kenyataan”nya aku adalah laki-laki.


“Siapa peduli. Berikutnya, ayo pergi dan naikkan levelmu, Onee-chan! Waktunya menuju tempat berburu, let’s go!


“Hei, tunggu. My!”


“Kau kelihatan sangat menyedihkan tadi! Itu karena kau tidak cukup menaikkan level Sense-mu! Sekarang, ayo pergi dan bertarung melawan monster yang sedikit lebih kuat!”


Aku bergumam ‘haah’. Adikku, Myu mengambil tanganku dan menarikku lebih dalam ke hutan.


Di hutan ini terdapat banyak jenis monster seperti monyet cacat sebelumnya. Untuk diriku saat ini masih terlalu sulit.


Aku tidak merasakan kesenangan sedikit pun jika memaksakan diriku untuk menaikkan level, dan melakukannya hanya melelahkanku secara mental.


Akan tetapi, My justru kebalikannya, dan sementara ia bersenang-senang, aku hanya membiarkannya dengan mendesah dan mengikutinya.


Awalnya, kesempatan pertama yang kupunya untuk memainkan game adalah selama liburan musim panas.




Di dalam Only Sense Online, yang juga dikenal sebagai OSO,para pemain dilengkapi dengan kemampuan yang disebut ‘Senses’, dengan hanya satu jalan hidup, adalah sebuah VRMMORPG yang memikat pemain dengan slogan; “hanya satu gaya bermain” ketika masih dalam status beta.


Dibanggakan sebagai sebuah AI mandiri yang dikembangkan oleh penerbitnya, Epsony Inc., dan sebuah dunia virtual realistis yang dikelola oleh sejumlah besar kemampuan komputer dari server besar. Dunia terlihat seperti setting abad pertengahan fantasimu yang biasa dengan pedang dan sihir, namun berbeda dari dunia lain dengan gaya yang sama karena tingkat kesempurnaannya …, atau begitulah kelihatannya.


Bagaimana seseorang menguasai Sense-nya tergantung si pemain. Ada begitu banyak Sense dasar, dan bahkan lebih banyak lagi yang ditambahkan yang tidak ada di open beta.


—Gaya permainan, dan benar-benar hanya ada satu, adalah bermain bersama dengan teman-temanmu.


Dan aku, sehari sebelum game-nya secara resmi diluncurkan …, eh? Kenapa? Kenapa?! Aku telah diculik, dikurung di rumah temanku dan dipaksa untuk membantu menyelesaikan kumpulan PR musim panas pada hari pertama liburan.


Dan pelakunya adalah temanku yang payah, Takumi.


“Hei, Shun. Tunjukkan padaku apa yang telah kaulakukan pada tugas matematika tadi.”


Tanpa basa-basi, Takumi merampas semua kerja kerasku. Seutas urat syaraf muncul di pelipis dan pipiku mulai berdenyut. Kemudian, aku dengan paksa memendam kemarahan yang muncul dalam diriku.


“Kau …, kenapa? Tidak hanya kau membawaku kemari, tapi juga membuatku menunjukkan PR-ku padamu.”


“Tidak apa-apa. Bukankah kita sudah melakukan ini setiap tahun? PR menumpuk dan akhir liburan mendekat.”


Teman masa kecilku yang payah, Takumi mengatakannya dengan acuh tak acuh. Dan kali ini kami melakukannya lebih awal karena dia ingin sepenuhnya dalam game selama liburan. Serius, aku menyerah.


“Aku tidak ingin terganggu mengkhawatirkannya nanti. Juga, ada game yang ingin kumainkan denganmu.”


“Tidak, serius, kau mengancamku dengan mengatakan kau akan mengungkapkan cerita masa laluku yang tidak ingin diketahui. Yah, baiklah. Itu bukan hal yang buruk untuk menyelesaikan PR secepat mungkin. Tapi tidak ada untungnya untukku.”


“Kubilang jangan khawatir. Kau akan dapat memainkan game bersama denganku seperti ini.”


“Kenapa aku harus bermain game denganmu? Juga, untuk kita mengerjakan semua kumpulan PR pada hari pertama, tidak sepertimu, aku sangat sibuk. Ada pekerjaan rumah yang harus kulakukan …”


Rumah tangga kami memiliki kedua orang tua yang bekerja, jadi selama libur musim panas, anak-anak yang harus bertanggung jawab dengan pekerjaan rumah. Akan tetapi, pada kenyataannya hanya satu yang bertanggung jawab melakukannya, yaitu aku, si saudara laki-laki. Dengan kakak perempuan yang jauh di universitas dan kemampuan si adik perempuan, Miu dalam melakukan tugas rumahan yang berada pada tingkat yang secara mengenaskan rendah, sudah jelas aku yang bertanggung jawab untuk semua pekerjaan rumah.


Karena itulah aku tidak bisa membuang waktuku di sini untuk diculik. Ketika aku mulai memikirkan hal itu, Takumi mengatakan sesuatu yang tak terduga.


“Kau, kau belum berbicara dengan Shizuka-neesan jadi kau tidak tahu, tapi dia juga bermain game ini. Jadi jika kau memainkannya kau dapat bermain baik dengan kakak dan adikmu, kalian semua bertiga untuk pertama kali setelah beberapa lama, ‘kan?”


“Maksudmu Miu memainkan game itu juga?”


“Yeah, aku kadang-kadang bertemu mereka ketika masih beta.”


Oh, aku mengerti. Miu membuat keributan besar ketika dia tahu Shizuka-nee akan pergi jauh ke universitas. Jadi itu alasannya kenapa dia jadi riang akhir-akhir ini, seakan-akan itu tidak pernah terjadi.


“Sekarang, ayo selesaikan semua PR kita! Sebagai gantinya, aku akan melepaskanmu dan menyiapkan hardware game untukmu.”


“Ya ampun, aku mengerti. Aku akan bermain game denganmu. Tapi jangan berharap aku menyamai langkah kalian bertiga yang pemain game kelas berat.”


Sambil mengatakan demikian, aku mengambil tas kertas yang Takumi sodorkan padaku. Di dalamnya, ada perlengkapan VR, hardware game baru. Itu adalah hardware VR terbaru, tipe induksi-hipnotis bukannya tipe head display.


Itu adalah hardware terbaru yang dikembangkan oleh Epsony Inc., dan hanya game tersebut yang saat ini mendukung OSO. Dengan kata lain, ini adalah hardware yang didekasikan pada satu game.


Keuntungan dari tipe induksi-hipnotis adalah karena dijalankan lewat gelombang otak. Lazimnya seseorang melihat tampilan dari sudut orang pertama dan memanipulasi pengontrol dengan tangan, tapi masalah-yang-berlangsung-lama tentang pengoperasian akhirnya terpecahkan.


“H-hei. Ini model terbaru! Aku pernah melihat di TV sebelumnya. Mereka tidak bisa terus-menerus memproduksinya, ‘kan? Aku tidak mengambil barang semahal ini.”


“Jangan dipikirkan. Agar aku bisa bermain OSO denganmu, aku mendapatkannya dari situs taruhan, sulit sekali mendapatkannya sebelum kehabisan. Aku mendapat yang milikku secara gratis karena aku dalam beta tester. Sekarang, waktunya untuk menyiapkan deteksi karakteristik gelombang otak, jadi pulanglah ke rumah sekarang. Jika ada yang tidak kau tahu, tanya saja Miu-chan.”


“Y-yah …”


Aku menyimpan tas tersebut dan diantar keluar dari pintu masuk oleh teman baikku yang payah.


Ya ampun, dia dapat menangani masalah ini dengan lebih sopan, dan sambil berpikir begitu, aku terus berjalan pulang, melangkah di atas aspal yang panas.


Di jalan pulang, aku berhenti pada sebuah minimarket dan membeli es loli untuk mendinginkan diriku.


“Aku pulang.”


“Selamat datang kembali, Onii-chan. Kau tadi di rumah Takumi-san, ya ‘kan?”


Setelah aku sampai di rumah dengan berkeringat karena berjalan di tengah panasnya musim panas yang meningkat dari aspal, sebuah suara menyambutku. Terlebih lagi, ada tatapan dan cengiran penuh harap. Aku tahu apa yang akan kau katakan.


“Aku membeli es loli di perjalanan pulang, ayo makan.”


“Yaay! Es loli! Apa itu boribori-kun favoritku? … tidak, salah‼ Tunggu, tidak salah, aku suka boribori-kun, tapi …, yang ingin kukatakan adalah, itu!”


Dan sambil mengatakan itu, dia dengan bersemangat menunjuk pada tas dengan perlengkapan VR yang kupegang di tangan.


Seorang murid SMP kelas tiga, gadis imut dan bersemangat yang masih memiliki ciri wajah yang kekanakan. Sayangnya, dia adalah pemain game kelas berat. Sebagai kakak laki-lakinya aku sudah lelah mengkhawatirkan dirinya.


Dia sedikit lesu sampai beberapa saat lalu karena kakak kami, Shizuka-nee pergi dari rumah ke universitas. Aku dengar dia telah mendapatkan semangatnya setelah mengetahui dunia OSO yang membuatku sedikit tertarik juga.


“Aku mengerti. Aku ingin melihat Shizuka-nee juga, jadi aku akan bermain denganmu.”


“Benarkah?! Terima kasih! Itu akan secara resmi dimulai besok, jadi ayo siapkan sekarang, lebih awal.”


“Setidaknya ayo makan es loli dulu.”


Meskipun dia mencoba untuk menyambar perlengkapan VR yang kupegang, aku dengan cepat menyingkir, memutar tubuh dan mengayunkan kantung belanjaku di tangan lain di hadapannya. Dia memperlihatkan ekspresi frustrasi.


Akan tetapi, setelah dia mengambil boribori-ku dari kantung, perasaannya dengan segera berubah menjadi senang. Aku tidak tahu apakah dia polos, atau hanya bodoh.


Aku berhenti sebentar untuk menarik napas dan memakan es loli yang kubeli. Setelah itu, aku menyalakan komputer di kamarku sambil mendengarkan arahan Miu dan menyiapkan perlengkapan VR.


Aku memasang game tersebut, menyambungkan perlengkapan VR dan berbaring di tempat tidur.


“Sekarang, pertama-tama ayo coba mendeteksi gelombang otak. Kau harus memakainya, tertidur dan selesai dengan segera.”


Suara Miu dapat terdengar dari jauh, kelopak mataku menjadi semakin berat dan aku menutup mata. Ketika aku membuka mata lagi, kelihatannya persiapan gelombang otak sudah selesai. Sementara aku tidur, sepertinya Miu menyelesaikan prosedur yang diperlukan seperti registrasi akun.


Tapi, aku harus bergegas dan menyiapkan makan malam. Aku segera melakukannya dan menunda detail setting-nya untuk nanti.


Ketika kami duduk makan malam, aku bertanya pada Miu,


“Tipe permainan seperti apa yang kau pakai?”


“Umm. Untukku, aku menggunakan pedang dan sihir, seorang magic swordsman. Untuk elemennya, aku menggunakan Light Element dan Healing Senses. Yah, selain uang, semua yang dari beta test telah di-reset.”


“Meskipun kelihatannya seperti sihir cahaya, mungkin juga akan termasuk sihir pemulihan. Namanya mengingatkanku pada priest di RPG.”


“Aku bukan seorang priest! Aku bertempur dengan sebilah pedang dan melindungi rekanku dalam baju besiku.”


“Ohh—, jadi peranmu adalah dengan senang menyerang musuh.”


“Bukan! Karakterku dibuat berdasakan gambaran seorang paladin.”


“Dan bagaimana dengan Shizuka-nee?”


Menyela protes Miu, aku dengan paksa mengubah topik.


“Grr …, konfigurasi Onee-chan semacam sorceress sepenuhnya yang mengenakan jubah dan memegang sebuah tongkat. Elemen utamanya adalah air, dan dia juga dapat menggunakan pemulihan. Dia mungkin berakhir bertempur dengan cara yang sama lagi karena dia terbiasa dengan itu.”


“Yah, dia sudah jelas bukan tipe yang menebas sesuatu dengan pedang.”


Aku telah melihat sedikit arah yang Miu dan Shizuka-nee telah lakukan.


Setelah menanyai Miu sedikit, aku telah memutuskan untuk tidak menyamai mereka berdua.


Lalu, setelah aku kembali ke kamarku, aku mulai membaca sekilas lewat situs strategi.


Kesimpulan dasar dari OSOadalah sebagai berikut:




OSO dibentuk berdasarkan Sense.




Sebuah Sense adalah kemampuan yang dapat dipasang yang muncul secara terpisah dari perlengkapan biasa seperti senjata.


Mempelajari kemampuan seperti itu menghabiskan poin dan setiap pemain dapat memasang mereka lewat inventory window.


Ketika dipasang, sebuah Sense dapat memberikanmu kemampuan aktif yang permanen, membuatmu dapat menggunakan skill tertentu, memiliki efek pada bermacam keadaan, atau menyediakan perbaikan dan penggandaan selama dalam game.


Dan dengan berulang kali memanfaatkan efeknya, Sense mendapat experience point (EXP) dan terus naik level. Apa yang terjadi adalah efek perbaikan dan penggandaan menjadi semakin besar.


Batasnya adalah 10 Sense yang dapat dipasang dalam satu waktu.


Pemain memulai dengan 10 Sense points (mulai dari sekarang akan disebut sebagai SP). Tidak ada gunanya hanya memiliki Sense! Ingatlah untuk memasangnya dengan benar!


Sense yang telah didapat tidak harus dipasang, dan dapat disimpan sebagai cadangan. Sense dapat dengan bebas dipasang ulang. Jika sebuah level Sense cukup tinggi, dia dapat berlanjut atau bercabang dan menjadi semakin kuat.


Status setiap pemain memiliki MP dan HP; serangan fisik adalah ATK, pertahanan fisik adalah DEF, serangan sihir adalah INT, pertahanan sihir adalah MIND. Kemudian ada SPEED yang mempengaruhi kecepatan, DEX yang memberikan perbaikan pada senjata dan kemampuan produksi serta LUK yang meningkatkan drop rates dan kemungkinan serangan kritikal.


Statistik ini dikalkulasi dari total konfigurasi dari semua Sense yang terpasang.


Pemain tidak dapat melihat status mereka sendiri. Ini diperkirakan diputuskan untuk membuat game menjadi lebih realistis.


Ada tekhnik spesial dan jurus yang disebut ‘art’ dan ‘skill’ dalam game ini.


Arts adalah serangan spesial dasar-senjata. Skill adalah serangan dasar-senjata dan kemampuan pendukung. Sebagai tambahan, penamaannya bervariasi tergantung dari Sense-nya, untuk contohnya juga ada Recipe atau EX-Skill.


Arts memberikan perbaikan pada serangan senjata dan menjadikan membuat serangan menjadi mudah. Orang-orang yang tidak terbiasa untuk bertarung direkomendasikan untuk sepenuhnya bergantung pada Arts.


Skillmenggunakan mantera dan tekhnik yang menimbulkan fenomena yang sudah ditentukan sebelumnya dan tetapi memberi perhatian pada pengelolaan MP diperlukan dalam hal ini.


Recipe berkaitan dengan skill crafting dan memampukan pemain untuk membuat barang.


Agar bisa mendapatkan MP yang diperlukan, seorang pemain harus mempunyai Sense Magic Power. Setelah mendapatkan MP dengan cara itu, pemain perlu untuk mendapatkan Sense lainnya.


Untuk dapat menggunakan sihir, Sense Magic Talent dan sebuah Sense Elementdiperlukan. Kedua Sense ini adalah keharusan jika player ingin bisa menggunakan sihir. Terlebih lagi, ada bermacam SenseElementyaitu; Api, Air, Angin, Tanah, Kegelapan, Cahaya—total enam elemen. Elemen-elemen ini tidak terbatas untuk sihir. Selain dari keenam elemen ini, ada Sense sihir yang dispesialisasikan pada pendukung (support) dan pemulihan (recovery).

Ada Sense Elemental yang sangat serbaguna juga ragam Sense magis yang khusus dalam tindakan spesial. Mempertimbangkan Sense yang berkaitan dengan sihir, ketiganya dari Magic Power, Magic Talentdan Elementdianggap sebagai setelan dasar.


Hal yang sama dengan adanya setelan dasar untuk sihir, ada juga setelan dasar untuk pemain tipe warrior.


Sense senjata juga memampukan menyerang dengan senjata yang berkaitan dan meningkatkan serangan yang diberikan.


Tipe yang lain adalah Sense Armor, yaitu Sense yang berkaitan dengan perbaikan pada tipe armor tertentu. Armor dapat dipasang bahkan tanpa menggunakan Sense Armor. Akan tetapi, untuk dapat melukai musuh dengan sebuah senjata, seseorang perlu menggunakan Sense yang berhubungan, yang membuatnya sebuah Sense keharusan.


Sense yang direkomendasikan selain untuk senjata dan baju pelindung, tidak memungkinkan menggunakan kemampuan khusus apapun, sihir atau serangan fisik, tapi sebagai gantinya mereka bisa banyak meningkatkan status tertentu.


Sekarang, direkomendasikan untuk memilih senjata, baju pelindung, dan Sense peningkatan-status yang sesuai gayamu.


Dalam game ini, gaya permainan berubah seiring kau memasang dan menggabungkan Sense. Kau dapat sesekali menikmati petualangan sementara memasang Sense yang cocok denganmu. Terlebih lagi, jika kau tidak suka gaya permainanmu sendiri, bahkan tanpa menghapus karaktermu, kau dapat memasang ulang perlengkapan dan menetapkan ulang Sense.”



***

Saat aku menyelidiki panduan strategi, perasaan itulah yang kudapat setelah dengan singkat membaca cepat keseluruhannya.


Di sini dan di situ terdapat saran yang kurasa sangat berguna. Juga pola pengembangan karakternya sangat membantu.


Aku kebingungan dengan konfigurasi Sense yang sebaiknya kupakai. Di antara kami bertiga bersaudara yang bermain, akulah satu-satunya pemula. Juga, aku sama sekali tidak mau menjadi beban bagi kakak dan adikku.


Jadi, harus bagaimana.


—Menjadi sepenuhnya pendukung sepertinya bagus.


Kalau begitu, aku memerlukan Sense yang memberiku serangan jarak jauh, membuat suplai untuk petualangan dan sihir, bukan serangan dengan penekanan pada kemudahan.


Dan kemudian, di hadapanku muncul daftar pertanyaan pada situs strategi tersebut.


Di bagian atas terdapat banyak nama Sense. Ketika aku menggulung ke bawah layar, berlawanan dengan yang populer dari atas, berbaris yang tidak populer.


“Kalau aku mengambilnya, maka aku sebaiknya menargetkan Sense yang berada di celah industri.”


Ketika membandingkan pola dengan kebutuhan yang diharuskan, aku mulai memilih Sense dari antara yang diklasifikasikan tidak populer. Satu-satunya hal yang tersisa untuk dilakukan—penentuan penampilan karakter OSO kelihatannya telah diselesaikan oleh Miu.


Aku diberi tahu bahwa mengganti rancangan warna karakter benar-benar memakan waktu jadi aku membiarkannya saja.


Pada editor karakter terdapat proyeksi bagaimana pemain terlihat di dunia nyata; kelihatannya bentuk tubuh, banyaknya otot dan selanjutnya dapat disesuaikan dengan alamiah.


Tidak ada hal penting yang harus diperbarui, karakternya dapat dibiarkan sebagaimana mestinya, itulah yang kupikirkan. Dan dengan seperti itu, persiapanku untuk petualangan telah selesai.


Mulai sekarang, Only One Game dimulai.

Only Sense Online Jilid 1 Prolog Rating: 4.5 Diposkan Oleh: MEsato Dev

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.